Kenapa kita perlu baca Quran dalam bahasa Arab meskipun kita tak memahaminya....
Ini adalah sebuah cerita yang indah.
Ada seorang lelaki Muslim yang telah tua ๐Ÿ‘ด tinggal di sebuah ladang di pinggiran sebuah bukit bersama seorang cucu lelakinya yang masih belum baligh ๐Ÿ‘ฆ. Setiap pagi selepas solat subuh ๐ŸŒ„ datuk ini akan duduk di meja dapurnya sambil membaca Al-Qur'an ๐Ÿ“–. Cucunya yang gemar meniru perbuatan datuknya dalam banyak perkara juga membaca Al-Qur'an yang telah dihadiahkan dan diajar kepadanya. Suatu hari si cucu bertanya, "Atok! Adik cuba baca Qur'an macam Atok tapi Adik tak faham dan apa yang adik tak faham Adik cepat lupa. Adik lupa sebaik saja tutup buku Qur'an ni. Apa gunanya baca Qur'an macam tu? "
Datuknya tanpa menjawab sepatah pun soalan cucunya itu bangun dengan perlahan untuk mencapai sebuah bakul rotan yang terkait rapi ๐Ÿ‘œ, guna untuk menyimpan arang dapur. "Nah, ambil bakul arang ni ke sungai dan bawa balik air sebakul ke sini."
Cucunya segera ke anak sungai berhampiran dan menceduk air sungai dengan bakul arang tersebut. Malangnya semua air cedokan tadi meresap keluar ๐Ÿ’ฆ sebaik dia sampai ke rumah. Datuknya tertawa ๐Ÿ˜„ dan berkata, "Adik kena cepat sikit lain kali," dan menyuruhnya kembali ke sungai untuk cubaan kedua. Kali ini si cucu berlari laju ๐Ÿƒ, tetapi bakulnya kosong juga tanpa air sebaik dia sampai ke rumah. Dengan termengah-mengah, dia memberitahu datuknya bahawa adalah mustahil ๐Ÿ˜ฐ untuk bawa air dengan bakul dan dia terus pergi untuk mengambil baldi. Datuknya berkata, "Atok tak nak air dalam baldi, Atok nak dalam bakul ni juga. Adik belum usaha sedaya upaya lagi," dan dia pun bergegas ke pintu untuk melihat cucu kesayangannya mencuba sekali lagi.
Tatkala ini, cucunya sudah dapat merasakan bahawa itu adalah pekerjaan yang sia sia ๐Ÿ˜ก, tetapi dia masih mahu membuktikan kepada datuknya, walau dia berlari sekencang mana pun, airnya pasti meresap keluar dan bakulnya tetap kosong sebaik dia sampai ke rumah. Dia pun mencedok air sungai dan berlari sekuat hatinya, tetapi sebaik dia sampai di hadapan datuknya bakulnya sudah kosong tanpa air. Dengan termengah-mengah dia berkata, "Tengok ni Tok, apa gunanya!?"
"Oh Adik ingat tak berguna ya?". Datuknya berkata lagi, "Tengok bakul tu."
Cucunya melihat pada bakul dan buat pertama kalinya dia perasan bahawa bakulnya nampak kelainan. Bakul tersebut sudah bertukar dari bakul arang yang hitam kotor kepada sebuah bakul yang bersih, luar dan dalam.
"Cu, itulah yang terjadi bila kita baca Qur'an. Kita mungkin tak faham dan tak ingat apa yang kita baca, tapi bila kita baca, kita akan dibersihkan, luar dan dalam. Itu adalah urusan Allah dalam mengatur kehidupan kita."
Cucunya terkebil-kebil menganguk. Hebat kisah ini.
Kalau ceritanya membuat anda juga terkesan maka kongsilah dengan kawan /sahabat / saudara-mara.
Rmh yg sentiasa ada org mbca quran malaikat kenal dan mendoakan rahmat dari allah..
Sekurang nya sorg hamba Allah umat Nabi saw..seumur hidup 3x khatam mbaca quran...atau 30x dan yg paling baik 3 hari sekali khatam mbca quran..
Fikir2...renung2...
.
Perkongsiian ustaz Zainal abidin.
Sharing is caring ๐Ÿ˜Š