Saturday, 13 August 2022

KE MANE TERH?

 ASSALAMUALAIKUM


SELAMAT BERHUJUNG MINGGU




KEMANE TERH?

(Loghat Raub/Lipis)


Entoh kas nak kemane

raban betui lalu dah ni

abeh terh nak wat mende lageh

bior gasoknye

bedel jerlah

bala wehh, popaleh, letih met

deras sineh kawan kas

 aok terh pedooh senalor meraban lalu

biorlah kas kemanepun

tak payoh disoai

PARIDAH ISHAK

DMS

13/08/022



Wednesday, 10 August 2022

NUANSA SEPANTUN PUJANGGA

 

ASSALAMUALAIKUM

SEPANTUN PUJANGGA DAN NUANSA






Empat naskhah antologi terbaru terbitan Akademi SPTA 022 telah selamat kepenerimaan PI kiriman Sifu Tabir Alam. Alhamdulillah! Terima  kasih banyak sifu. Tiga  puisi kakpidah terselit dalam antologi puisi NUANSA. Seramai 35 penulis SPTA turut berkarya puisi pelbagai genre dalam antologi ini. Terharu sekali sifu sudi memilih karya kakpidah  WAKA/HAIKU, LIMERIK PUJANGGA HAIKU, TALIBUN PELITA PANJUT yang disiarkan di grup penulisan GRAHA untuk diterbitkan dalam antologi ini. Tahniah semua penukil karya. Dan SEPANTUN PUJANGGA pula adalah antologi puisi tradisi pantun bertema selenggaraan sifu Tabir Alam. Semua penulis terlibat dibimbing sifu TA cara menukilnya dengan tepat pemilihan pembayang/sampiran bersesuaian maksud. Pantun   puisi tradisi nusantara dibina  empat stanza, empat larik dibina dengan disiplin kandesa lunak sepuluh suku kata. RATNA, TAWAKAL dan UMRAH ialah tajuk pantun pilihan PI dalam antologi comel ini. Terima kasih banyak sifu bimbingan dan perkongsian ilmu. Baik budi dan kesudian amat dihargai.

TAHNIAH SIFU dan SEMUA PENUKIL puisi Akademi SPTA

Sekiranya ingin miliki buku dengan kulit dan isinya yang cantik segera pm sifu Tabir Alam@FACEBOOK

Tuesday, 9 August 2022

PERHENTIAN FANA TERAKHIR

 ASSALAMUALAIKUM





EMAKKU

Emakku Hajah Siti Rokiah Arshad, berkulit putih, berambut kerinting halus. Cantik rupa parasnya. Awal persekolahannya di sekolah perempuan Yan. Aku tidak tahu bagaimana emak boleh bersekolah begitu jauh dari kampungnya di Pauh. Mungkin emak saudaraku, mak jang Tom yang menghantarnya berbasikal ke situ. Jaraknya sejauh 15 kilometer. Tika itu akhir tahun 40-an. Emakku pelajar yang pintar. Kata guru nazir yang menyelia sekolah di situ, emakku akan dijadikan guru setelah tamat persekolahan di situ.  Tapi tidak terjadi begitu. Emakku berkahwin dengan bapaku dan terkubur cita-citanya hendak menjadi guru. Bapaku tidak mengizinkannya walau sekadar menjadi guru dewasa di kampungnya. Maklum tika itu kadar celik huruf sangat rendah. Sedang emakku telah menguasainya.

Aku bercerita kepada kawanku bahawa emakku dulu pernah bersekolah di sekolah perempuan Yan yang letaknya bersebelahan dengan rumahnya. Hasnah pula menyampaikan cerita itu pada guru yang mengajar kami. Sibuk pula cikgu Fazidah, cikgu Rabiatul, cikgu Hanisah bertanya tentang emakku. Cikgu bertiga itu rupanya sekelas dengan emakku. Tika itu aku bersekolah di SMY. Kata cikgu Fazidah emakku garang orangnya.

Emakku dan kami anak-anaknya mengikut bapaku berpindah menyertai skim FELDA pada tahun 1967. Hidup secara sederhana demi merubah tahap kehidupan agar bertambah baik. Emak bekerja di kilang sawit untuk menambah rezeki. Kadang terpaksa bekerja sebelah malam mengikut gilirannya. Kata emak sedih hatinya melihat anak-anaknya yang masih kecil tidur dalam kelambu dengan disinari cahaya pelita.

Kalau emak tidak bekerja pada sebelah malam, emak akan menemani kami menjadi penglipur lara bercerita pelbagai riwayat lama. Aku sudah terlupa pula. Cuma aku ingat kisah Melor Dan Ular Sawa yang kujadikan skrip purbawara dan disiarkan Radio Klasik. Apabila kutanyakan pada emak tentang kisah yang pernah diceritakan dulu, emak menggelengkan kepala.  Sudah terlupa, katanya.   

Emak berulang ke kilang sawit dengan motorsikal yang dibeli tika ekonomi semakin baik. Ditunggangnya  seorang diri sehingga usia tamat perkhidmatannya. Dan kami anak-anaknya telah dewasa. Pelbagai cabaran hidup ditempuhinya bersama bapaku demi membesarkan kami anak-anaknya. Kini emak semakin uzur diserang stroke tika terjatuh di bilik air. Semua keperluan dibantu adikku. Kesal hatiku berbongkol kerana aku langsung tidak berdaya membantu apa-apa selain hanya mengirim doa setiap hari.

Adik-adikku bergilir-gilir menjaga emak, turut membantu kak ngah mereka menguruskan emakku sesempurna mungkin. Kami empat beradik saja. Aku anak yang sulung, kakak mereka langsung tidak boleh diharap.

Tiba-tiba adikku Pazilah menelefon memberitahu emakku sedang tenat. Aku dan anak-menantu dan cucu-cucu bergegas pulang. Dalam perjalanan Ilah telefon lagi memberitahu emakku telah tiada. Hanya sempat menatap wajah putih bersihnya dalam linangan air mata. Sedih pilu terlalu. Aku pula tiba-tiba sakit perut. Entah apa yang masuk ke dalam perut. Terkilan sungguh tidak dapat mengikut bersama ke pusara menyaksikan pengebumian jenazah. Tapi anak menantu dan cucu turut bersibuk menguruskan semua urusannya hingga selesai. Anakku Mayasari dan adik-adikku turut memandikan emak. Mengafankannya lengkap sempurna. Abqori cucuku yang ketiga selamba saja duduk di sebelah pemandu van jenazah mengirng perjalanan emak ke persemadian abadi. Tika Pak Iimam membaca talkin Abqori di sebelahnya kusyuk mendengar.

Perjalanan emakku di dunia fana berhenti di sini. Begitu juga dengan bapaku yang mendahuluinya beberapa tahun lalu. Kehilangan sesiapa saja tidak mahu dirasakan pedihnya. Apalagi kedua emak bapa tercinta. Didoakan semoga emak bapaku diampuni Allah segala dosa berada di sisi-Nya di kalangan para solehin dan berhagia dicucuri rahmat-Nya ..amiin    

 


Sunday, 7 August 2022

PERJALANAN #2

 ASSALAMUALAIKUM


PERJALANAN #2

 


Negeri   sinonim   Indera Kayangan

jalan-jalan luaskan pandangan

bertukar suasana
sawah bendang menghijau  dari Sanglang ke Arau

baru ditanam usai kemarau

sejuk mata memandang tenang jiwa

luruh keletihan seharian
terhenti perjalanannya di Abi 14

sebuah inapdesa pinggir bandar raya Kangar

ruang luas selesa tampung keluarga

cuma 100 RM sewa semalam

 

gerai-gerai jual makanan berdekatan

sarapan pagi tersedia jua malam.
berehat pada dengan tenang

keesokan paginya jelajah Perlis dalam sehari
disinggahi awal pagi adalah di sini

gerai mempelam harum manis  

dan pelbagai produk yang berkaitan dengannya. ada dadih harum manis, jus harum manis dan pulut lemak dimakan bersama mempelam harum manis.

kebun mempelamnya luas di sisi

hanya meninjau-ninjau
sekilo harum manis 30RM

...hmm mahal juga kan
tapi kualiti tinggi

manis sangat rasanya.
minum jus harum manis tanpa gula tapi sangat nikmati dadih harum manis

perjalanan tentulah perlu
diteruskan pula

"kak di mana letaknya kebun anggur?" tanya anakku kepada wanita muda pemilik gerai harum manis itu.

"jalan straight saja jangan kona-kona, sampailah..." jawapan mudahnya membuat anakku tersenyum.

rupanya tidak jauh pun dari situ...

beberapa puluh meter saja kot..

 

terpesona melihat anggur merah kuning hijau bergayutan di tangkainya.

tapi usah gatal tangan memetiknya

membawanya ke mulut sesuka hati.

peraturannya hanya memandangnya saja
tarikan baru pelancongan ke Perlis

bayaran  dikenakan untuk melihat anggur
dalam kebun di sini

 hari masih pagi

santai sekejap di taman anggur

roda kereta berputar menuju Wang Klian

sekilas pandang empang Timah Tasoh

lembu-lembu  meragut rumput
di kaki bukitbukaunya

Wang Klian agak mendaki

sepanjang jalan tiada hamparan bendang

ladang getah dikiri kanan hutan tebal

sempadan Siam

kononnya sangat murah harganya tidak satu  berkenan

harga  dinyatakan penjual hanya tahu berbahasa Siam mahal tak terbeli kelihatan

motor teksi Siam penunggangnya berbaju hijau keluar masuk membawa penumpangnya ke Siam

Melaju  ke padang besar

terkenal  tempat beli-belah barang-barang Siam harga murah

la ni dah tak murah lagi

berhenti sebentar melihat  ostrich di tepi jalan

Perut sudah berkeroncong

tapi tak terasa hendak makan di sini

laju saja kereta bergerak ke Kuala Perlis pula. menjamu selera dengan laksa

lazat lidah merasa

sehingga anak-anak mengulangnya sekali lagi dalam perjalanan pulang

 


Thursday, 4 August 2022

TUAN ARIFF

 ASSLAMUALAIKUM


 




Setelah aku alami patah pada bahagian pinggul akibat jatuh terhentak dan tidak berdaya berjalan lagi, anak sulungku membawaku tinggal bersama suami dan dua orang anak lelakinya di Selayang. Aku menduga sakitku ini tentu tidak lama dan akan segera sembuh sediakala. Setelah itu dapatlah aku pulang meneruskan rutin kehidupanku seperti dahulu.

Sebaliknya tidak berlaku begitu. Sakitnya berpanjangan hingga sukar melelapkan mata menahan kesakitan. Selalu urat tersentak menyebabkan aku menangis tersedu.

“Jangan nangis tok!” pujuk Ariff, cucuku yang kedua. Tika itu usia Ariff baru tiga tahun. Abangnya Aqil berusia enam tahun. Cucu-cucu comel itu dan anak-menantu terpaksa berterusan merawati dan membantu susah-payahku tiasa. Hari berganti hari pantas masa berlalu.

Ariff menjadi abang dengan kelahiran Abqori. Kemudian setelah usianya lima tahun menjadi abang pula pada adiknya Mia Maisara. Aku masih berada dalam ruang kesakitanku. Dan anak-cucu terpaksa menguruskan semua kesulitanku. Terhutang budi sungguh dengan kprihatinan anak-cucu melayan kebajikanku.

Ariff tiasa ringan tulang tanpa berkira berusaha memenuhi keperluanku. Setiap pagi dia akan meletakkan aku ke kerusi roda dan menolakku untuk mandi atau sebagainya. Menyediakan makan minumku di atas meja. Dia menolong papa dan mamanya meringankan kesibukan mereka di awal pagi ke sekolah. Mia ke sekolah TADIKA di Selayang. Ariff dan Abqori  di sekolah Intan Baiduri berhampiran situ. Mamanya juga mengajar di sekolah ini. Aqil pula dalam tingkatan tiga SABP Al-Mahsyhur. Seringkali pula mewakili sekolahnya dalam kejohanan rugby merata tempat.

Sukan rugby ini agak kasar cara permainannya. Risau pula aku memikirkan keselamatannya. Didoakan semoga selamat semuanya dan beroleh kejayaan dalam apa saja bidang diceburi sama ada pelajaran atau sukan. Tika dia kecil dulu aku selalu menemaninya bermain bowling di computer.

Ariff pula mewakili sekolahnya dalam sukan baling peluru dan johan peringkat WP. Kini bergiat pula sebagai goal-keeper pasukan bola sepak sekolahnya. Nampaknya fasa endemik kegiatan sukan di sekolah kembali berjalan seperti biasa. Sebab sudah lama tidak aktif bersukan lantaran PKP gara pandemik, Ariff termengah-mengah dan terpaksa diberi rawatan pernafasan. Demam pula sehari.   

Sejak mula persekolahan 022 Ariff dilantik sebagai Ketua Pengawas Sekolah Intan Baiduri dan Abqori juga pengawas. Tahun hadapan Ariff akan memasuki sekolah berasrama pula mengikuti jejak abangnya. Hilang lagi seorang peneman sunyi dan tongkat upayaku.

Heh di dalam kubur sendiri juga kan!


Wednesday, 3 August 2022

TOKOH PUISI PERAK

 ASSALAMUALAIKUM


Tahniah Tuan Haji Onn Abdullah dan Chai Loon Guan TOKOH PUISI PERAK 022 



Hari Puisi –

‘Tokoh Puisi Perak’

pilihan tepat

#2

Awal Muharam –

tamu pentas utama

ustaz Mas Onn

 

 

#3

minggu pertama –

sahabat Graha Karya

aura gemilang


Tuesday, 2 August 2022

PERJALANAN 1

ASSALAMUALAIKUM

 


PERJALANAN 1

.
Seketika di sini
tanah tumpah darahku pasca merdeka
bertatih atas batas menangkap belalang
terjatuh dalam bendang
anak-anak ruan bertempiaran
menghambat ciak raya
pipit uban berterbangan
melurut padi limpahan rezeki
Di sini kampung halaman menyirat pengalaman
melangkah lagi berjalan jauh seluruh negeri
dari Dulang Kechil melewati Sedaka
Sungai Daun, Sungai Limau, Sala hingga Alor Star
Harum mawar di muzium negeri mempesona
Membaca sejarah
Istana Anak Bukit tersergam
Taman inderaloka merias sekitar
terus ke Jitra
Patah balik lalu terusan Mat Saman
sawah padi saujana sejauh pandang
Pendang, Simpang Empat Kangkong
Berhenti di Guar Chempedak kaki gunung Jerai
buahan bermusim melambak di gerai
teruja mencapai
Singgah di Gurun sebelum ke Baling
dusun di Kupang merimbun hingga Sik
semalaman di kampung Pauh keletihan
Beransur pulang melawat muzium Merbok tapak arkeologi
Tinggalan sejarah. Terkenang di sinilah seorang sahabat berada. Roda kereta baru bergulir melalui Tanjung Dawai, teruja jualan penganan, ikan kering, belacan segala hasil lautan
Beli apa teringin sepanjang jalan ke Singkir Laut
Persisir pantai indah nyaman
senja menyerkup rona menghampiri Yan negeri Langkasuka
kerajaan Mahawangsa
jengah Pantai Murni deretan pulau Songsong, pulau Bidan pulau Bunting tinggalan sumpahan mitos sang kelembai melambai
air terjun Perigi ngeri pergi
bahana kepala air terjun dari gunung tinggi
sirna indah serata
Pekan Yan Kechil ruangnya tetap kecil
namun meriah ‘pekan senayan’ pagi
Terus meronda sebelum maghrib jatuhkan layar
Melalui Teroi
Sampai di rumah inap
bermalam lagi


Paridah Ishak
DMS
0208022

Monday, 1 August 2022

KALUT

 

ASSALAMUALAIKUM



ULASAN BUKU

Judul: KALUT

Genre : novel

Penulis : Rohani Din

Penerbit : Kosa Kata Kita Jakarta

ISBN 978-602-6447-12-8

UU RI No.19/2003  

Bilangan mukasurat : 315

Pengulas : Paridah Ishak

 

Novel KALUT karya sasterawan mapan Singapura, Rohani Din dan diterbitkan oleh Kosa Kata Kita, sebuah rumah penerbitan di Jakarta, Indonesia. Novel berwajah lukisan wanita jelita bertudung merah menyimpan rahsia pada renungan matanya yang sayu pada latar layar kulit seolah menggamit peminat karya sastera novel untuk menulusuri setiap aksara hingga helaiaannya yang terakhir.

Seolah pembaca juga turut kalut dan teruja mengetahui bagaimana kekalutan Ani sebagai watak utama pilihan Penulis ini menyelesaikan situasi serba kalut yang dihadapinya. Ani bergelut dengan masalah kehidupan sebagai seorang isteri di samping suaminya yang masih sakit walau telah terima rawatan hospital di Singapura. Tiba-tiba Siti, anak bongsunya terpaksa pula berada dalam wad hospital kerana diserang penyakit misteri yang tidak diketahui puncanya.

Penulis melukis watak Ani sebagai protogonis yang tabah dan solehah tetapi tetap menyerlahkan sisi kebiadaban kerana kendiri emosi celaru tika berhadapan watak antigonis. Watak antigonis yang ternyata dimusuhi ialah kakak iparnya Miskiah yang menurut firasatnyanya melepaskan ilmu sihir kepada Siti menyebabkan Siti sakit dan mengalami pelbagai masalah kesihatan dan diganggu makhluk halus kerana di antara mereka ada masalah kekeluargaan. Sani sebagai antigonis kedua merupakan watak penting dalam novel ini.

Walau kehadirannya tidak disenangi Ani, suaminya, anak-anaknya, ibu bapanya dan semua sahabatnya kerana sering berada dalam wad mengganggu keselesaan Ani menjaga anaknya Siti dengan sikap buruknya. Ani juga merasakan Sani, pembantu hospital di situ, mengamalkan ilmu hitam yang mencurigakan. Namun  kelemahan dirinya yang terpikat dengan Ani dimanfaatkan pula.

Bilangan watak sampingan dipaparkan terlalu ramai mengikut situasi dengan sedikit gambaran kisah berkaitan.  Penggunaan diksi ayat yang mudah tidak lewah, meleret. Dan fokus pada penceritaan dengan sedikit imbas balik.

Latar kisahnya diambil dalam wad di mana Ani menjaga anaknya dipaparkan sebaiknya seolah pembaca melihat semua yang terjadi di situ.

Penulis menamatkan KALUT dengan menenangkan Ani kerana kesihatan Siti beransur pulih dan gangguan ilmu sihir yang menguasai Siti semakin lemah berkat Ani berdoa mengaji dan beramal soleh selalu. Juga dibantu perawat alternatif yang Ani percayai. Keadaan Siti semakin dan akan dipindahkan ke hospital Ang Mo Kio untuk diberikan rawatan selanjutnya. Tapi siapa yang menyebabkan Siti terlantar sakit dan sering bertindak di luar kawalan tidak didedahkan.

Sani pula merasa gelisah kerana perpindahan Siti ke hospital itu. Kenapa? Apakah dia yang menyihir Siti atau Miskiah kakak ipar Ani? Boleh dibaca sambungan novel ini seterusnya menurut penulisnya.  

Tahniah Rohani Din yang lebih dikenali sebagai Bunda Anie justeru berjaya menghasilkan novel KALUT yang sarat dengan kisah ngeri dan seram meremangkan roma.

Jikalau ada yang ingin miliki novel ini dll novel karya novelis ini jangan segan hubungi Bunda Anie @facebook.

MyBloglist