Friday, 21 December 2012

SUATU SISI KAMPUNG FELDA...

"Berapa banyak pendapatan bulan ni Idah...?"
"Adalah sikit...kadang dua ribu kadang tiga kadang 4. Ikut jumlah tan buah sawit yang dikait dan harga semasa di pasaran."
Idah bercakap dengan arif sesuatu yang diketahuinya pasti sebagai penerokawati.

"Kau ladang serah pada felda pertanian kan? Berapa yang felda bayar?"
"Adalah seribu...dulu tu felda bayar dekat 1500...la ni felda bayar ikut banyaknya tan buah yang dikeluarkan ladang..tapi tahu sajalah kalau bukan kita sendiri yang urus, hasil yang banyak pun  akan jadi sedikit sampai bila-bila. Kita nak urus sendiri kita pun tak daya...lainlah kau ada suami yang rajin uruskan ladang..."

"Cukuplah tu kau duduk saja je...tiap bulan duit masuk...lagipun nak buat apa duit banyak-banyak kan...heh..heh..."

'Duit banyak nak buat apa? Duit seribu cukup ke nak berbelanja sebulan.'  Suara hatinya mengiring senyum tawar.


Sunday, 16 December 2012

SEKEPING KAD HARI LAHIR

KAU KIRIMIKU SEKEPING KAD HARI LAHIR
SEDANG PERKENALAN BERMULA SEMALAM
LEWAT MAYA LEWAT UDARA
MESKI SEBENARNYA PERTEMUAN ANTARA KITA
TELAH LAMA BERLAKU
PULUHAN TAHUN DAHULU....
AH...INDAHNYA MOMEN ITU...

TERSIMPAN KAD KIRIMANMU
DI DINDING MAYA
HANYA KERNA ITU
SATU-SATUNYA YANG KUMILIKI
DARIMU...

INGINKU BALAS
KAD KIRIMANMU SEMALAM
SEBAGAI TANDA KASIH SAYANG PERSAHABATAN
NAMUN KELIRU KEMANA HENDAKKU ALAMATKAN...

AH...DI MANA SAJA KAU BERADA
AKU PASTI KAU BAHAGIA DAN GEMBIRA
APA LAGI DI SISI-NYA

SRKEPING KAD HARI LAHIR UNTUKMU
BERTINTA INDAH AYAT SUCI ALFATIHAH
DAN DOA-DOA KESEJAHTERAAN UNTUKMU
SAHABAT YANG DIKENANG...

AL- FATIHAH CIK RUSDAN TEH DAN SELAMAT HARI LAHIR..14 DIS12

Tuesday, 11 December 2012

Sakitnya.....aduh'

Asalamualaikum kawan kawan blog, Facebook yang sentiasa diingati. Insyaallah berkat doa kalian hamba Allah nan seorang ini kembali berblogging untuk menyukakan hatinya sambil menghambat masa agar cepat berlalu.

Jikalau waktu sihat banyak sungguh kerja yang hendak dibuat dan terasa masa yang diberi Allah selama 24 jam sehari tidak pernah cukup tapi kini setelah hanya dapat terbaring saja di katil masa begitu mewah kepada kita untuk mengisi ya namun tidak terdaya justeru yang yang dirasai semata.mata kesakitan.



Walau apapun alasannya jangan lupa solat zikir sirip tasbih sambil melafaz ayat ayat suci penenang jiwa pengubat luka. Sesungguhnya Allah yang menentu segalanya. Apa yang dikehendaki Nya itu luah yang terjadi.....

Tuesday, 13 November 2012

BUNGA-BUNGA SEPI.MELINGKARI HATI...


Hatinya menyendiri lagi
sepi melingkari hati
jiwanya masih sudi berkongsi fikiran
hatinya masih sudi berkongsi rindu
rindunya masih sudi berkongsi resah
puas disoalnya hati dan perasaan
penuh gambaran kenangan-kenangan silam
apakah kesudahan sang nasib diri
kalau boleh tidak mahu lagi
menjadi mangsa janji-janji manis
bagai habis madu sepah di buang
bunga-bunga sepinya
cuba merongkai untuk bangun sendiri
gelaran demi gelaran diterimanya
sangat menyakitkan hati
mujurlah perasaannya masih terkawal
sabar memagari marahnya
dia berfikir dan berdoa
akhirnya dia pasrah dengan takdir.
Muhd Adnan Bahari
Selayang Baru
8 November 2012

Monday, 12 November 2012

SELIRATAN CINTA BAB 21....


Anita dan Sarina baru saja selesai mengadapi juadah hidangan makan malam yang disediakan Anita. Anita suka memasak dan memang hobinya memasak seperti kebanyakan anak gadis yang lain.
Tetapi Sarina tidak begitu. Dia hanya tahu memasak mi segera dan menggoreng telor sahaja. Sekiranya hendak menyediakan resepi yang rumit dibiarkan saja Anita seorang yang menyingsing lengan melakukannya. Dia hanya tahu duduk bersila dan menyuapnya ke mulut apabila segalanya sudah siap terhidang di hadapannya..
Sudah kenyang menjamu selera Sarina berlunjur kaki di hadapan TV. Di tangannya tergenggam alat kawalan TV yang mengandungi berbagai saluran pilihan.
Banyak program drama yang disiarkan beberapa rangkaian TV dijayakan teman-teman dramatis yang dikenalinya tapi dia tidak berminat menontonnya kerana tidak ada dirinya berperanan di situ. Jika ada wajahnya terpampang di skrin TV barulah seronok dia hendak menontonnya.
 Ralit  pula dia menikmati siri National Geographic yang memaparkan aktiviti skuba di sebuah pulau yang indah. Dia berharap sangat pulau yang akan dikunjunginya kerana sesi shooting drama terbaru itu secantik pulau yang sedang ditontonnya dan ada aktiviti menyelam ke dasarnya bermain dengan ikan-ikan di celah terumbu karang. Alangkah seronoknya dapat mencuba pengalaman baru yang tidak pernah dirasai selama hidupnya.
Anita sedang mencuci pinggan mangkuk yang telah digunakan tadi. Selesai mencuci, mengelap dan menyusunnya di atas rak pinggan, dia meninggalkan ruang dapur sempit itu menuju ke biliknya.
Dia melihat Sarina menjawab telefon yang baru saja berdengut beberapa saat tika melintas ruang tengah tempat Sarina sedang bersantai..
“Hei…Datuk Shaari. Apa khabar? (Terhenti)  Saya sedang relek menonton TV. Tak buat apa-apa pun. (Terhenti). Esok call time shooting pukul 8 pagi. (Terhenti) Nanti sekejap Datuk ya, saya perlahankan suara TV.”
Anita menghampiri Sarina dan menunjuk isyarat bahawa dia sedang tidur. Dia dapat mengagak Datuk Shaari bertanya tentang dirinya dan ingin bercakap dengannya. Sarina memandang teman dengan wajahnya yang penuh gaya itu. Mouthpiece handphone ditutupnya. Dia ingin memberi tumpuan kepada apa yang akan dituturkan Anita kepadanya.
“Kalau dia tanya aku kau. katakan aku dah tidur. Kalau tidak kau kena penumbuk aku ni.” Anita memberi amaran keras kepada teman yang hanya tersengih kepadanya, melihat genggaman buku limanya yang kecil itu.
‘Hai Nita, Nita ada hati nak tumbuk aku! Setakat buku lima kau yang kecil tu aku tak hairan langsung beb…’ dia kembali leka melayani bualan tetamunya yang menjengah suaranya di hujung talian.
 Anita berlalu menuju biliknya. Telinganya dilekapkan ke dinding untuk mendengar perbualan Sarina dengan Datuk Shaari seterusnya.
“Anita? Dia dah  tidurlah Datuk. Hai Datuk tanyakan dia seorang saja ke? Saya ni kan ada.” Anita tidak lagi mahu mendengar ocehan Sarina bersama Datuk itu yang disertai dengan kekehan yang mengelikik dan manja sesekali kedengarannyanya. Sangat memualkannya sehingga membuatnya mencebik bibir.
“Hai…Sarina…Sarina…orang tua yang sebaya dengan ayah kau pun teringin kau layan.” Getusnya perlahan.
Anita merebahkan dirinya di atas katil. Komputer di mindanya merangka-rangka sesuatu keputusan yang akan diambilnya.
 “Ini drama aku yang terakhir. Lepas ni aku akan cari kerja lain. Lantaklah kalau kerja kilang sekalipun.” Jika tiada sebarang gangguan dari orang-orang yang berwatak seperti Datuk Shaari di dalam kehidupannya, dia pasti amat selesa sebagai seorang dramatis.
Tetapi gangguan yang menggoda dan menggugah keteguhan iman itu menyusutkan keghairahannya bergelar artis. Dia ingin lari jauh dari keserabutan yang merusuh mindanya itu. yang didambakan dalam hidupnya kini hanya rezeki halal yang diperolehi dan memberikannya ketenangan jiwa.
Anita ingin menjadi seorang anak yang baik dan sentiasa patuh dengan pesanan ibunya. Kata ibunya pandai-pandailah menjaga diri jikalau bertekad hendak menjadi seorang artis kerana kehidupannya bukan seperti laut yang tenang tidak bergelombang. Tetapi badai yang menderu tidak disangka-sangka akan menghanyutkan diri sesaorang itu jauh dari daratan dan sasaran yang diharapkan.
Jadilah seorang anak yang berakhlak dan beriman. Tidak tercemar noda yang mengaibkan. Hidup muda ini tidaklah terlalu panjang,  Singkat amat untuk dipertahankan. Jikalau titik noda terpalit ketika usia muda, penyesalan sepanjang hayat langsung tidak berguna. Kerana titik noda yang mengaibkan itu akan kekal selamanya.
 Pesanan ibunya laksana hamburan mutiara-mutiara putih jernih yang terlepas dari kalungan. Sangat berharga dan perlu dikutip dan disisip kemas di lipatan sanubari.
Anita sangat merindukan ibunya yang tinggal di sebuah rumah bertiang tinggi terletak di tengah bendang di sebuah negeri di utara. Sekarang ini ibu sedang buat apa agaknya? Mungkin sedang terbaring keletihan kerana siangnya menabur baja pada anak-anak padi. Atau merumput di dalam petak.
Jikalau mengharapkan pulangan hasil yang lumayan tentulah perlu melakukan semua kerja-kerja itu dengan rajin. Dia kasihankan ibunya kepenatan kerana telah sekian lama melakukan rutin itu dan dia tidak dapat lagi hendak meringankan beban kedua-dua ibu bapanya kerana tidak punya penghasilan yang tetap.
Bapanya pula tentu sedang menyiapkan pukat yang hendak diturunkan ke tengah laut pada awal pagi esoknya untuk menangkap ikan, udang, ketam atau sotong. Kedua-dua ibu-bapanya saling bertolong bantu mencari rezeki mengikut keupayaan masing-masing demi menyara dan mencukupkan keperluan empat orang lagi adik-adik Anita yang masih bersekolah.
Sungguh berat bebanan kedua-dua ibu-bapanya itu dan dia tidak mahu lagi menyusahkan hati ibu-bapanya dengan perbuatan yang akan memalukan kedua-duanya.
Dia tertidur sambil membayangkan wajah ibunya dan bapanya yang tersenyum kepadanya.
                                    

Tuesday, 6 November 2012

ORKID-ORKID YANG DITINGGALKAN...

SUDAH HAMPIR DUA MINGGU MENUMPANG TINGGAL DI RUMAH ANAK/MENANTU DI PINGGIR BANDARAYA KL DENGAN HARAPAN KESIHATAN YANG MEROSOT KEMBALI PULIH SEDIKIT. ADA JUGA PERUBAHANNYA INSYAALLAH....

DAN HATI PUN MULA TERKENANGKAN ORKID-ORKID YANG BERGANTUNGAN DI SERAMBI RUMAH...APALAH KABARNYA. TIKA DITINGGALKAN BANYAK YANG SEDANG BERKUDUP...

JIRAN BAIKKU KAK IDAH TELAH BERJANJI HENDAK MENOLONG MENYIRAMKANNYA.
KASIHAN ORKID-ORKIDKU PABILA TUANNYA SAKIT ORKID-ORKIDNYA PUN TURUT SAKIT...

Sunday, 4 November 2012

HARTA YANG HILANG....

HARTAKU TERLALU SEDIKIT BERBANDING MEREKA YANG MEWAH KAYARAYA. TAPI AKU SANGAT-SANGAT MEMERLUKAN HARTAKU YANG SEDIKIT ITU UNTUK MENERUSKAN KELANGSUNGAN HIDUPKU SEKIRANYA ALLAH MENGATAKAN TAKDIRNYA BEGITU UNTUKKU.

HARTA YANGKU MAKSUDKAN ITU HANYALAH SISA-SISA TENAGA YANG DIKEMBALIKAN KEPADAKU SETELAH TIGA TAHUN TERLANTAR AKIBAT KEMALANGAN JALAN RAYA.

SEKIAN LAMA AKU MENGURUSKAN HIDUPKU MEMBESARKAN ANAK-ANAK DENGAN TENAGAKU YANG SEDIKIT ITU KINIKU RASA ALLAH SEDANG MEMPERLIHATKAN TANDA-TANDA BAHAWA APA YANG DIPINJAMKAN KEPADAKU AKAN DIAMBIL KESELURUHANNYA.

HANYA BERSEDIA PASRAH DAN REDHA. INNALILLAH,,,DARIPADA ALLAH KITA DATANG  KEPADA-NYA KITA KEMBALI....

DAPAT BERINTERAKSI DI LAMAN MAYA BERSAMA TEMAN-TEMAN YANG SUDI MEMBACA SETIAP CATATANKU SANGAT MENGGEMBIRAKANKU, MOHON MAAF SETIAP SEGALA KEKURANGAN YANG TERSENGAJA ATAU TIDAK.

TERIMAKASIH BANYAK KAWAN-KAWAN FB/BLOG YANG MENDOAKAN KESEMBUHANKU...INSYAALLAH DOA-DOA YANG TULUS SUCI AKAN BERKAH MENEMBUSI HIJABNYA...AMIN!

Tuesday, 30 October 2012

UJIAN ALLAH TIDAK PERNAH HABIS....

AKU PERNAH NASIHATKAN SAHABATKU LELA YANG MENGHANTAR MSG MENGATAKAN BELIAU TERJATUH TERPIJAK KULIT TEMBIKAI DI SURAU ASRAMA SEKOLAHNYA AGAR BERHATI-HATI TIKA MELANGKAH JANGAN BIARKAN DIRI TERJATUH SELALU SEBAB DI USIA YANG TELAH BANYAK INI TULANG SEMAKIN REPUT DAN MUDAH PATAH.

SEKALI LELA TAK APA-APA AKU PULA YANG DITIMPA UJIAN-NYA. ITULAH PANDAI-PANDAI SANGAT NAK MENASIHAT ORANG SIHAT SEDANG AWAK TU OKU SAJA DAH TERIMA PADAHNYA.

SELEPAS SOLAT SUBUH AKU BERMSG DULU DENGAN LELA MEMBERITAHUNYA HENDAK KE DAPUR BERSARAPAN SEBELUM MEMULAKAN RUTINKU MENGEMAS RUMAH DAN LAIN-LAIN MAKLUM ESOKNYA  DAH NAK RAYA HAJI.

KATA LELA BELIAU BELUM BERSARAPAN DAN TERINGAT PULA HARI NI HARI TASYRIK DAN SUNAT BERPUASA. MSG LELA MASUK SELEPAS AKU DAH TERSUNGKUR TEPI LEMARI DAPUR DENGAN DAHI PECAH BERDARAH DAN KAKI KIRI TERUS TEGANG DAN  SAKIT SANGAT. TAK TERBANGUN SENDIRI DAH... MACAM SELALU TU. MEMANG AKU KERAP JATUH TAPI BIASANYA AKU BOLEH BERUSAHA BANGUN.

ANAK YANG SEDANG TIDUR LAMBAT PULA BANGUNNYA WALAU DIJERIT BERKALI-KALI DENGAN SUARAKU YANG HALUS TIDAK MAMPU MEMBERI RIAK APA-APA. JADI TERSADAILAH AKU DI SITU SEBELUM PERTOLONGAN TIBA MENAHAN KESAKITAN TERAMAT.

ADIKKU DAN ANAKNYA SONI TIBA SETELAH DIBERITAHU DAN SONI MENGCEMPONGKU KE KERATA AYIE ANAK JIRAN SEBELAH MENGHANTARKU KE HOSPITAL JENGKA. SETELAH DI XRAY KATANYA DISLOCATE. AMBULAN SEGERA PULA MENGHANTARKU KE HOSPITAL TEMERLOH.

XRAY LAGI. DOKTOR KAT SINI KATA TULANG KIRI PATAH. DAH TAK BOLEH NAK DITOLONG LAGI KENA TUNGGU SEMBUH SENDIRI. DAN SELAMA TIGA HARI AKU BERAYA DI SINI BERSAMA RAMAI DOKTOR-DOKTOR DAN MISI-MISI YANG MELAYANIKU SANGAT RAMAH DAN BAIK.

SETELAH PULANG ADIK DAN ANAK MENANTU MEMBAWA PULA BERTEMU BOMOH PATAH DI GELANGGI. KATA BOMOH NI SENDI TERKELUAR. BERDERAK BUNYI SENDI YANG DIMASUKAN KE TEMPAT ASALNYA...AKUPUN MENGADOI KESAKITAN...

TERIMA KASIH BANYAK KEPADA ADIK-KU TMH, ILAH, TAN ANAK SAUDARAKU SONI, JIRAN-JIRANKU PETUGAS HOSPITAL JENGKA DAN TEMERLOH  YANG BERUSAHA MEMBANTUKU DI SAAT KRITIKALKU...JUGA JEE YANG PRIHATIN MENGINFORM KAWAN-KAWAN FB/BLOG TENTANG TAHAP KESIHATANKU. DOA KALIAN SEMUA BERMAKNA SEKALI DAN SANGAT-SANGAT DIHARGAI....

Monday, 22 October 2012

SALAM IDUL ADHA YANG BAROKAH MULIA...

IDUL ADHA/HARI RAYA KORBAN BAKAL DIRAIKAN SELAZIMNYA DENGAN SANGAT ISTIMEWA SETELAH SEMPURNA IBADAH HAJI DILAKSANAKAN DI TANAH SUCI MEKAH UMAT ISLAM YANG TERPILIH MENYAHUT SERUAN-NYA. SELAMAT MENYAMBUT IDUL ADHA BUAT SEMUA RAKAN BLOG/FB, PELAYAR-PELAYAR YANG SINGGAH SEKEJAP JUGA MUSLIMIN MUSLIMAT . HIDUP INI MEMANG PERLU BERSEDIA DENGAN PENGORBANAN YANG TIDAK SEDIKIT...

RELASI DENGAN CERITA MUSIM HAJI SEKARANG KUCATATKAN IMBAUAN LALU KENANGAN MENGENAINYA.

SEDIKIT CERITA TOKWAN

Kami anak-beranak suku-sakat dan kaum kerabat tokwan berbondond-bondong ke pelabuhan Pulau Pinang untuk menyambut kepulangan tokwan dari tanah suci Mekah. Tidak sabar hendak melihat dan bertemu tokwan. Aku nampak tokwan turun dari kapal dan menuju kepada paklang memeluknya dan datang pula memelukku. Berbangga sungguh hatiku dipeluk tokwanku yangku sayangi itu. tokwanku ini sifatnya yang unik. pendiam. cakapnya boleh dikira. Langsung tidak pernah marah kepadaku atau sesiapa saja. semua anak cucu menyayanginya.

Namun pasti bertanya sayangkah tokwan kepada kami anak cucunya dengan sikapnya yang selamba tidak kisah itu. Melihat cara tokwan terkini aku yakin tokwan sayangkan kami anakcucunya. Lebih-lebih lagi aku cucunya yang sulung ini. cucunya yang pernah dibawanya menaiki basikal ke bandar Yan untuk mendapatkan kad pengenalan. Bayangkan betapa penatnya tokwan mengayuh basikal sejauh 20km membawa beban berat di pelantarnya pergi dan balik.

 Memori yang tak mungkin kulupa. Tokwan yangku sayangi itu membawa beberapa hadiah yang dibelinya di Mekah dan memberinya kepadaku. bertambah-tambah kasihku kepada tokwanku itu. 
Kesihatan tokwan agak merosot setelah pulang dari menunaikan ibadat haji. dan jatuh sakit pula. Sedih melihatkan keadaan diri tokwan yang kurus kering dengan perutnya bengkak. 

Sakit apakah itu? Entahlah. Aku hanya mendoakan Allah memulihkan kesihatan dan memberikan kesejahteraan kepadanya. Doa anak cucu dimakbulkan Allah. tokwan sihat semula dan merancang menziarahi keluargaku di Pahang. Bapa pulang menaiki keretanya untuk mengambl tokwan dan tok. Hajat bapa untuk membawa tokwan pulang ke Pahang tidak kesampaian. Tokwan terlebih dulu dibawa pulang ke rahmatullah...innalillah. kesedihan kerana kehilangannya dirasakan hingga kini.

Sunday, 21 October 2012

SELIRATAN CINTA BAB 20


Majmin meneruskan kebiasaannya setiap hari. Selesai solat isyak dia akan berbaring di depan TV. Sambil menonton sempat juga membaca majalah  apabila siaran iklan memenuhi slot. Sering juga menulis diari yang dicatat tentang beberapa peristiwa besar yang berlaku di dalam mahupun di luar negara. Dan yang menyangkut kehidupannya seharian.
17 Jun 01, Ahad.
Pramoudiya Anantatoer, penulis yang dianggap setanding dengan penulis terkemuka dunia memberi komen yang positif tentang ekonomi, sosial dan sikap mandiri rakyat Malaysia di bawah pucuk pimpinan PMnya berjaya menangani tangan-tangan asing yang amat berminat hendak mencampuri urusan negara dan membentuknya mengikut acuan ciptaan mereka.
 Beliau membandingkan nasib sebaliknya yang menggeluti Indonesia sendiri yang  di sifatkan sudah hilang kewibawaan dan keterlaluan lemah jati diri dari segenap aspek. Penulis Pro Sukarno dan aktif era Sukarno ini membandingkan tindakan Dr. M menyamai tindak-tanduk Sukarno yang telah berjaya memerdekakan Indonesia dari penjajahan Belanda dengan pelbagai cara. Dan memakmurkan negara itu setelahnya.
Semua akhbar arus perdana hari ini memetik pandangannya hasil temuramah RTM (Radio Televisyen Malaysia) di Bogor. Novelnya Keluarga Gerilya memang ketara nilai sasteranya. Namun aku tidak berminat untuk menghabiskan pembacaannya. Lebih selesa pula membaca novel hasil novelis tempatan seperti Abdullah Hussain atau Azizi Hj. Abdullah.
17 Dis 02, Selasa;
Berita TV menyatakan keputusan penghakiman di The Hague. Belanda berkenaan kedudukan Pulau Ligitan dan Sipadan yang direbutkan Malaysia dan Indonesia, rupanya memihak kepada Malaysia. Agaknya lega sungguh hati Dr. M kerana sebelum persaraannya dari jawatan PM dia telah mengembalikan banyak harta Malaysia yang telah diambil dan hendak diambil orang. Itulah kebijaksanaannya dengan izinNya jua.
 Tetapi dia tidak rajin menulis setiap hari. Diarinya juga sarat dengan pantun pantun karyanya. Baginya seni pantun Melayu sangat indah dan halus.
Kelapa sebatang tepi perigi
Kudup mengkudu di hujung dahan
Kenapa datang kenapa pergi
Menyimpul rindu tak berkesudahan.

Riang ria ke sana sini
Patah rusuk apa jadinya.
Riang ria hari ini
Entah esok apa jadinya.

Hendak dilurut duri selasih
Dulang jati di atas alang
Hendakku turut hati sedih
Walang hati bukan kepalang.

 Shaari berada di sisinya dan menghenyakan ponggongnya di atas sofa. Majmin terkejut melihat suaminya hanya berbaju Melayu Telok Belanga dan berkain pelikat tenun tangan yang dibelinya dari pusat Karyaneka.
Kata gadis yang menjualnya kain pelikat itu hasil tenunan tangan perusahaan orang-orang kampung di Pulau Keladi, Pekan Pahang.
‘Orang tua ni sudah buang tabiat ke?’ getus hatinya. Pena ditangannya diletakan di dalam diari yang berkulit tebal itu. 
“Abang tidak keluar ke malam ni?”
“Tak. Saya tunggu Rizal balik.” Ujarnya bersahaja.
“Tunggu Rizal? Oh ya…baru saja dia telefon beritahu saya tadi, sekarang ni dia berada di resort RSJ.” Wajah Shaari segera terpanggung. Terkejut sungguh. Mencerlang sinar matanya menerjah wajah lembut isterinya.
Majmin sudah bersedia hendak menerima sergahan yang menyakitkan telinganya. Sekaligus menjentik tangkai hatinya. Tapi dia hanya akan bersabar menjadi seorang isteri yang disenangi suami. Isteri mithali.
“Hah! Dia buat apa di sana?” Tanya Shaari dengan tona yang keras.
“Kata Rizal dia hendak uruskan resort tu sebab Azmi pun sudah berhenti.” Dia membalasnya dengan lirih lunak kerana tidak mahu mewujudkan suasana yang tegang dan tidak terkawal.
 Shaari tenggelam dalam kekalutannya. Dia memegang dahinya. Memicit-micitnya. Tentulah tidak wajar sekiranya dia memarahi isterinya kerana perilaku anaknya yang seorang itu.
Dia juga ingin menjadi seorang suami yang sentiasa dianggap baik oleh isterinya. Sentiasa bersopan santun dan menjaga adab sebagai lelaki budiman di dalam keadaan apapun.
“Berapa lama tu?” suaranya lirih lunak perlahan tapi kehampaan.
“Entahlah bang. Kenapa bang? Bukankah elok dia di situ. Senanglah saya kalau hendak bercuti ke sana. Abang pun sentiasa sibuk. Sehari dua lagi kabarnya abang hendak ke Tokyo selama beberapa minggu menguruskan kontrak pengangkutan cip komputer dengan kapal-kapal syarikat kita. Kalau saya rasa bosan di rumah bolehlah saya ke sana.” Tukas isterinya lirih dan jughus. Di benaknya tidak ada maksud yang bersimpang perenang. Lurus dan tulus. Jujur dan ikhlas.
“Kenapalah dia ke sana pula!” dia mendesis perlahan.
“Apa dia bang? Min tak dengar.” Serba salah Shaari menatap wajah polos isterinya dengan anak mata yang bening merenungnya.
“Hah? Oh aku kata kenapalah dia degil sangat hendak pergi berkerja ke pulau terpencil tempat jin bertendang tu. Di sini pun apa kurangnya.” Shaari mengatur rekayasanya dengan teliti dan meyakinkan.
“Dia sudah bosan dengan hiruk-pikuk New York agaknya. Pulang ke sini hendak mencari ketenangan jiwa. Sebab tulah dia ke RSJ.” Majmin menguap beberapa kali. Barangkali seluruh tubuhnya mulai diresapi keletihan kerana petang tadi dia dan Datin Maimon juga beberapa rakannya yang lain berlenggeng tangan bermandi peluh di gelanggang tennis.
 Usianya yang hampir menjejaki 50-an itu barangkali tidak melayakannya untuk beraktiviti lasak seperti bermain tennis. Walaupun itulah sukan kegemaranya suatu ketika dulu. Sukan itu pernah menjulang namanya sebagai pemain terbaik kolejnya. Dan sentiasa mewakili kolej hingga ke peringkat kejohanan tennis antara kolej ternama se Asia. Cerita yang telah berkubur puluhan tahun dahulu.
“Min dah mengantuk ni…Min masuk tidur dulu bang.”
Datuk Shaari tercongok sendirian di ruang yang kelam dan hanya disinari pantulan cahaya TV. Menjadi pengganti Majmin pula melayani kerusuhan hatinya. Dia berteleku memandang skrin TV yang memaparkan berita pergolakan dunia semasa.
Berita tentang kemusnahan dunia angkara kekejaman manusia Israel di Pelastin dan Lebanon hanya berlalu ditatapan matanya. Tidak mencuit jiwa kemanusiaannya. Dia leka memikirkan hatinya yang ralat kerana Rizal.
“Hai…rosak program aku! Dua hari lagi Anita ke sana. Sebulan pulak tu. Aku di sini melopong gigit jarilah nampaknya.” Kesal sungguh hatinya kerana rancangan yang diaturnya untuk menemani Anita membuat penggambaran di Pulau Sioman tergendala.
Dia sibuk memerah mindanya supaya diberi ilham untuk merencana sesuatu yang akan memuaskan hatinya. Nampaknya sia-sia. Tidak ada lorong yang terang dilihat boleh dilaluinya. Tidak ada cahaya di hujung terowong. Dia buntu dan bungkam. Menahan geram. 

Friday, 19 October 2012

WAYANG

KILAU KEMILAU EMAS PERAK
TERPANA TANPA SUARA MENATANGNYA KAGUM
TAMBAH DIBUAI INDAH BAHASA LUNAK BERSAJAK.

LENA PUN MENCUMBUI
MENGAJAK BERADU DAN ALPA PADA SEKITARNYA
PADA REALITINYA.

SAYANGNYA TIDAK KEMANA SUDAHNYA
AKHIRNYA TAMATLAH SEMUA BICARA
SALAM PERPISAHAN YANG DIUCAPKAN
TIDAK RELA MASIH ENGGAN.

MELAMBAI PULA JENGAH PERTEMUAN BARU
MENGHULUR JANJI MANIS KALA KALI PERTAMA BERSUA
MEMETERAI SESUNGGUH HATI
TANPA RAGU TANPA SANGSI

SAYANG TERAMAT WALANG
KEMILAU EMAS PERAK YANG MEMUKAU HANYA PESONA
LEMBUT LIDAH BERBAHASA MENGUKIR KATA JUGA PESONA
HANYA LAKONAN
HANYA WAYANG....

Thursday, 18 October 2012

HYBRID DENDROBIUM LAGI...

Orkid-orkid ni baru saja mengorak kelopaknya. Memang cantik dipandang mata. Masih banyak orkid-orkid jenis ini. vanda, cataleya, butterfly yang sedang berkudup. Pabila dah kembang nanti akan upload lagi.

Monday, 15 October 2012

SEDIKIT CITRA KEHIDUPAN

Ibunya menyebut namanya perlahan sekali dan amat lemah getarannya. Wajahnya tidak senang dan meriak marah. Hatinya mungkin berkata, mengapalah orang yang hodoh ini dan hanya terbujur di tilam ini seringkali memanggil-manggil namanya. Dia langsung tidak kenal siapa orang ini. Dan langsung tidak faham kenapa ramai pula orang turun naik rumah atoknya kemudiannya mengelilingi orang yang terbaring itu.

Setelah beberapa lama di rumah atok, abahnya membawanya dan orang sakit itu pulang ke rumah mereka pula. Sesampai di rumah barulah dia menyedari bahawa orang yang dimarahi kerana sering menyebut namanya itu adalah ibunya. Ibunya yang terlantar tidak berdaya akibat kecederaan teruk kemalangan jalanraya. Dia, kakaknya, abangnya dan adiknya yang baru berusia 50 hari turut terlibat sama.

Alhamdulillah kesemua mereka selamat dan cuma mengalami kecederaan kecil. Sebab atok terpaksa merawat ibunya yang sakit, abahnya terpaksa menyerahkan adiknya kepada makngahnya yang tinggal di KL untuk diasuh.

Kini hanya dia peneman ibunya kala atoknya dan abahnya berkerja. Dia akan berusaha menyuapkan nasi ke mulut ibunya dan memberinya minuman. Lebih banyak makanan yang tumpah daripada yang masuk ke mulut ibunya.

Sikap anak kecil yang baru berusia tiga tahun berusaha menolong ibunya yang sakit berat itu mengait rasa hiba setiap yang memandangnya.

Anak itu sentiasa di sisi ibunya hingga setelah ibunya bermaya sedikit dan mengurusinya pula masa demi masa.
"Kalau saya masuk universiti nanti sapalah nak teman mak ya..."
"Mak duk soranglah..."
"Tak takut?"
"Mati pun sorang jugak..."
Ibunya tersengih kegembiraan kerana anaknya yang baru bersekolah tahun tiga sudah bercita-cita memasuki menara gading.

Dan anak ibu yang seorang itu berjaya merealitikan impiannya sebagai graduan. Ibunya pula yang kesunyian kerana kehilangan peneman setianya kala meniti dukanya yang panjang. Dia tidak mengharapkan apa-apa lagi kecuali kebahagian anak-anak permata jiwanya. Kesendirian dan kesepian membuatnya mangli.

Saturday, 13 October 2012

SELIRATAN CINTA BAB 19


Sebaik turun dari bas ekspsres Purnama, Rizal dan Fareez berehat sejenak di atas bangku panjang yang tersedia di stesyen bas. Kedua-duanya melepaskan kelelahan yang dirasakan merangkum seluruh tubuh. Perjalanan yang lama dari KL hingga ke sini memang sangat-sangat meletihkan kedua-duanya. Sudahlah keletihannya terlalu ditambah pula dengan rasa mengantuk yang memberat kelopak mata. Amat menyiksakan sekali.
Dari stesyen bas Kuantan ini kedua-duanya menaiki teksi pula untuk ke jeti yang menempatkan feri, pengangkutan yang akan membawanya ke pulau yang menjadi destinasi.
Sesampai saja di jeti, Rizal begitu hampa. Feri yang diharapkan masih berada di pengkalannya telah membongkar sauh berlayar menuju pulau nun di sana. Tidak kelihatan pun di muka laut.
Fareez ternampak sebuah bot bersama pengemudinya. Dia pergi mendapatkan lelaki yang sedang mengemaskan keadaan botnya itu bertanyakan samada dia sanggup menghantarnya dan Rizal ke pulau itu.
Lelaki itu bersetuju dan memberikan harga tambang yang tidak munasabah pada perhitungan Fareez. Tersangat tinggi. Dia tidak terfikir Rizal mampu membayarnya. Dan mahu membayarnya.
“Gila...pakcik tu...dia minta 250.00RM. Selalunya 15.00 RM je seorang. Kau tengok senarai harga yang tertulis untuk pengangkutan feri dan bot yang diletakan di papan kenyataan tu. Kan jauh sangat beza larinya. Hai mencekik darah betul. Nampaknya kita bermalam sajalah di sini Rizal.” Ujar Fareez lemah diikuti dengan saranannya.
Walau hatinya tidak mengharapkan berlaku begitu tetapi di dalam keadaan begini nampaknya terpaksa juga diharungi. Menyesal dengan tindakannya mengikuti seorang teman yang baru dikenalinya sehingga menyusahkannya terpaksa melalui situasi sebegini tidak perlu lagi. Redha dan pasrah semata.
“Tak apa…aku bayar!” Fareez menentang bebola mata Rizal. Dia kehairanan amat.
“Hei…kau ni biar betul Rizal. Bayar tambang dah begitu mahal, kita hendak makan apa nanti. Jangan bazirkan duit Rizal. Simpan sikit untuk keperluan mendesak.” Rizal tidak memperdulikan temannya yang menceceh itu.
Dia mengeluarkan dompetnya dan menarik keluar not 50RM  5 helai dengan nilai wang 250RM. Fareez memerhati dengan takjub kerana dia tidak menyangka kawannya itu sanggup berhabis duit yang banyak kerana itu.
“Kau berikan wang ni kepada orang bot tu. Aku hendak ke sana malam ini juga.” Fareez tersentak. Terkedu seketika. Tidak tahu lagi apa yang hendak dikatakannya. Rupanya temannya itu bukan seperti yang disangkanya. Tidak sesengkek dirinya.
Dia tidak membuang masa lagi terus saja menghampiri lelaki pengemudi bot itu dan duit yang dipegangnya telah beralih tangan. Malam semakin dingin. Embunnya mulai menitis satu satu.

                                                     * * *

Majmin membelek-belek novel ‘Anugerah’ hasil karya penulis tanah air yang terkenal. Novel yang sangat tebal isi kandungannya. Tentunya penulisnya Zaharah Nawawi terpaksa membuat kajian yang begitu lama untuk menghasilkan sebuah karya yang sangat bernilai tinggi.
Bukan senang hendak menulis novel setebal ini jika tidak ada minat, kesungguhan dan kegigihan tegar untuk melakukannya. Sebuah karya yang menyebabkan penulisnya menerima S.E.A Write Award 1996 dari kerajaan Thailand.
Membaca karya-karya sastera sering juga dilakukan selain menelaah kitab-kitab agama. Karya-karya kreatif adalah dihasilkan penulis-penulis yang ligat berfikir. Buah pemikiran itu dicernakan di dalam tulisan pelbagai media.
Perlu diteliti corak pemikiran ini kerana kadangkala ia sangat membantu sesaorang mencari sesuatu solusi yang diingini.
Dia pernah berkenalan dengan seorang penulis yang gemar bergendang menyanyikan lagi Walinong Sari sebuah lagu rakyat Pahang yang indah dan unik. Ketika itu dia masih gadis kolej. Kadang-kadang mengikuti juga teman-temannya yang mengambil jurusan ijazah pengajian sastera bertemu penulis-penulis terkemuka tanah air.
 Dia amat mengkagumi tulisan cerpen yang dihasilkannya. Dan pernah bertanya penulis itu bagaimana dia mempunyai idea menulis cerpen dengan begitu baik. Jawabnya, “bila semakin berusia, kita akan semakin matang. Kematangan hidup akan memudahkan kita menggarap idea yang tercerna.” Tetapi dia tidak berminat menulis cerpen. Dan tidak pernah menulisnya.
Dia gemar sekali menulis pantun dan puisi. Puisi dan pantun yang ditulis buat tatapannya sendiri. Mengisi hari sunyi dan lapang bila sendirian.
Kini dia tidak pernah lagi menemui penulis Aripin Said dan jarang sekali menemui cerpennya yang tersiar di media arus perdana. Kemanakah dia agaknya? Pertanyaan yang mengganggu mindanya tidak ada jawapannya.
Dia terhenti dari menyelak lembarnya yang pertama nostalgia awal 80-an itu apabila tiba-tiba saja sesaorang terdiri di sisinya. Novel Anugerah yang ada di tangannya tidak jadi hendak dibuka. Sekeping kertas terjatuh dari bawah novel yang sedang diletak di atas sebuah meja kecil. Dia menunduk. Mengutipnya dan mendongak mengadap wajah dan tubuh yang terpacak di sisinya.
“Mana Rizal? Belum balik lagi ke?” terpacul suara menerjah deria dengarnya.
“Belum lagi. Abang dah makan?” Tanya seorang isteri yang sangat perihatin terhadap kesejahteraan suami yang dikasihinya. Apapun perlakuan lelaki itu yang mendera jiwanya dia tetap mengatakan bahawa suaminya masih amat menyayanginya.
Persis pantun yang ditulisnya;
Baju Kedah pakai ke Kota
Bunga melati oles ke pipi.
Tidak semudah bagai dikata
Kerana realiti bukan mimpi.

Buat rimpi padi muda
Bakar setanggi harum baunya.
Biar mimpi menjadi nyata
Biar pelangi warna-warninya.

“Mak Kiah tak masak malam ni. Min ingat abang lambat balik macam selalu jadi Min suruh Mak Kiah panaskan saja lauk yang ada. Kami dah makan tadi. Biarlah Min tengok apa yang ada untuk dimasak kalau abang hendak makan.” Majmin berusaha bangun dari duduknya.
“Saya tu tak kisah. Saya masih kenyang lagi. Tadi dah makan di restoran dekat opis tu. Hah! kalau Rizal balik nanti macam mana. Kesian dia tidak ada apa yang hendak dimakan.” Majmin termangu. Tidak jadi hendak melangkah ke dapur. Ingatannya melayang-layang mencari anaknya yang entah berada di sudut mana.
 .  “Rizal…dia tu bukan suka sangat makan malam. Hendak diet jaga badan katanya.” Majmin mereka-cipta alasan yang kukuh. Sukar hendak dipersoalkan lagi.
“Saya hendak naik ke atas mandi. Kalau Rizal balik beritahu dia saya hendak berjumpa dengannya.” Dia sudah melangkah menaiki tangga satu-persatu membawa tubuhnya yang tegap tinggi itu.
“Apa hal penting sangat ni?” Tanya Majmin lunak.
“Eh tak boleh ke saya hendak berbual-bual dengan anak saya sendiri?” Dia bertanya balas membuatkan Majmin memandangnya terkulat-kulat.
“Malam tadi bukan ke abang sudah ajak dia keluar bersama-sama, tidak puas lagi berbual, bercerita?” pertanyaan yang tidak disambut dengan jawapan sebaliknya dengan sebuah arahan.
“Ingat tu. Saya hendak bercakap dengan dia. Jangan biar dia terus masuk tidur.” Arahan dan pesanan Shaari membuat Majmin mengulum senyum sendirian. Shaari terus melangkah memasuki bilik tanpa menyedari sesuatu yang diinginkannya tidak mungkin terjadi.
Majmin melihat sehelai kertas di bawah novel itu. Dia membaca tulisan cantik yang dinukil di atasnya. Tulisan tangannya sendiri.

Sekuntum momen

Sekuntum momen
persis mimpi gelisah di hujung ranting malam.
Gerimis luruh di kelopak misteri.
Berlabuh di pengkalan tandatanya yang mengelirukan.
Siapakah itu yang mengisi sepi seorang Sita.
Yang berladung titis sedihnya sepanjang usia.
Hanya momen nostalgia yang membeku sebagai tugu.

12 Dis 03
                                                                            * * *
                                                      

Malam yang sangat tenang. Bintang-bintang bergemerlapan di dada langit. Keadaan laut tidak terlalu bergelombang. Angin sentiasa berpuput nyaman. Belum lagi membawa monsun Timur Laut yang akan menggelorakan Laut China Selatan ini dan merumitkan penghidupan di persisir perairannya dengan musim tengkujuh.
Ketika ini nelayan-nelayan pantai yang menaiki bot kecil dan peralatan penangkapan ikan yang minima tidak berani turun ke laut untuk mengait sedikit rezeki.
Kini masih di bulan Ogos. Cuacanya masih berseri dan metah sesuai berwisata di tempat peranginan di tepi laut. Dan aktiviti nelayan-nelayan berterusan sebagaimana biasa. Di kejauhan kelihatan cahaya bergerak di tengah samudera. Ada kapal yang sedang belayar merentas lautan.
Rizal berdiri di tepi bot memerhati alam sekeliling yang sunyi. Yang  kedengaran hanya lagu ombak yang berdebur menampar bot dan suara enjin bot yang tidak putus. Dia menilai situasi laut yang melengkonginya. Berdasarkan dari sedikit pengetahuan yang diperolehi tentang kejuruteraan laut yang di pejajarinya dari universiti di Amerika.
Pelayarannya bersama bot yang dinaiki ini pasti sangat lancar ke destinasinya kerana tiupan angin yang lembut tidak akan menyebabkan tekanan ombak yang menggelora.
Ketenangan suasananya melekakannya menikmati keindahan laut Cina Selatan yang terbentang dan tidak tercapai hujung pandangannya.
Bot sudah tiba di jeti. Rizal masih alpa, termenung seketika. Dia tidak melangkah turun dari bot lagi. Fareez segera mencapai begnya dan beg temannya itu untuk dibawa bersamanya. Rizal tersedar dari lamunannya yang melayang jauh. Dicapainya begnya daripada genggaman Fareez. Langkah Fareez dituruti.
Di hadapannya terpampang papan tanda Resort Sri Jelapang. Fareez kagum sekali melihat persekitaran resort yang cantik dengan rekaan chalet yang unik bentuknya walaupun hanya kelihatan samar diterangi lampu jalan.
Fareez terus melangkah mendekati kaunter pertanyaan resort yang masih terang benderang. Ada sesaorang yang kelihatan mundar-mandir di dalamnya. Seakan sedang menanti kehadiran sesaorang.
Langkahnya terhenti bila terasa tangan Rizal menyentuhi bahunya. Dia segera berpaling. Dia menanti buah bicara temannya itu. Hatinya merasa gusar, tidak enak.
“Fareez..”
“Kenapa Rizal? Kan aku dah kata kita datang esok saja. Tidaklah kena bayar tambang bot mahal-mahal. Sekarang kau takut nak masuk ke situ sebab sudah tidak ada duit?” Tanya Fareez yang terpinga-pinga dengan gelagat temannya itu. Di hatinya timbul dugaan yang tidak disenanginya.
“Bukan begitu…” pendek saja ayatnya.
“Habis tu…jomlah. kau kata kau ada kawan yang berkerja di sini. Lambat-lambat sangat nanti bila dia sudah tidur, kita pula yang susah.” Tangan Rizal di tariknya. Rizal terpana kebingungan. Tetapi langkah Fareez dituruti juga. Tidak teragak-agak lagi.
Kedua-duanya sudah berada di lobi resort. Sesaorang datang menyongsong dan memperkenalkan dirinya sebagai pengurus Resort Sri Jelapang. Yakin sekali bahawa orang-orang ini memang yang dinantikannya berjam-jam lalu.
“Saya Azmi. Datin Majmin ada telefon saya siang tadi. Katanya anaknya Encik Rizal hendak datang...maafkan saya…yang mana satu Encik Rizal. Maklumlah saya tidak kenal Encik Rizal sebab dia tidak pernah datang ke sini.”
“Saya Fareez. Ini Rizal anak Datuk Shaari.” Rizal memintas pantas. Membiarkan Fareez diserbu kebingungan yang mengelirukan. Renungan mata berbaur pertanyaan menujah anak mata Rizal. Dia terkapa-kapa dibungkus tandatanya.
Rizal menarik Fareez berpaling menghadapnya. Membelakangi Azmi. Dua jarinya di letakan di bibir. Matanya disaluti renungan bermakna.
“Kenapa ada yang tidak kena ke?” Tanya Azmi yang mulai berprasangka kerana telatah kedua-dua pemuda itu. Dia perlu berwaspada juga kerana ramai yang menyamar seperti umang-umang yang suka membawa sarang siput yang cantik sebagai pelindung dirinya.
Dia sangat berharap keputusannya terhadap kedua-dua pemuda ini tidak silap. Risiko kerana kesilapan menentukan Rizal anak Datuk Shaari yang sebenar amat berat. Tidak terdaya hendak dipikulnya kelak.
“Tidak...tak.” Azmi merasa yakin dengan instink dalamannya dan tidak ragu-ragu dia menyalami Fareez selayaknya di antara seorang perkerja dengan majikannya. Sangat menunjukan rasa hormatnya. Fareez merasa amat kekok diperlakukan sebegitu.
Dia melihat Rizal tersenyum membalas pandangannya yang mengandung pelbagai persoalan yang tidak terjangkau jawapannya. Untuk mengelakan sebarang persoalan yang bakal menambah kerumitannya, dia hanya menurut arusnya.
‘Apalah yang tidak kenanya dengan Rizal ni. Rupanya dia anak Datuk Shaari saudagar besar yang kaya raya tu. Sudah jadi anak Datuk tak nak mengaku pulak. Seperti cerita Mark Twain, Anak Raja dengan Anak Papa le pulak kisahnya. Tapi aku ni bukannya papa kedanapun. Susah benar nak faham keletah orang-orang kaya ni.’ Fareez diselubungi pelbagai persoalan yang membingungkan.
“Eloklah Encik Rizal datang di ketika ni. Sebab esok saya akan pergi dari sini.”
“Kenapa?” Tanya Fareez. Seolahnya dia sudah mengikut rentak Rizal yang mahukannya menjadi Rizal anak Datuk Shaari. Rizal tersenyum di sisinya.
“Saya akan berkerja di Mauritius. Saya sudah beri notis berhenti kerja sebulan lalu. Hari ni sebenarnya hari terakhir saya di sini. Tetapi saya masih boleh lanjutkan sehari lagi kerana hendak kenalkan Encik Rizal dengan pengurusan di sini. Tentu Encik Rizal tidak kenal perkerja yang sentiasa bertukar ganti sepanjang Encik Rizal berada di US.” Wajah Rizal yang tersenyum dengan mata kuyunya ditatapnya sambil mengulum bibirnya.
‘Wah lulusan luar negara rupanya ‘mamat’ ni. Bijak sungguh kau menyamar ya Rizal.’ Fareez menggeleng-gelengkan kepala melirik arah Rizal yang tersenyum lebar.
“Mulai esok kaulah bos di sini.” Tukas Rizal. Fareez semakin menggelabah. Mahu saja dilukunya kepala teman itu yang tersengih sentiasa kepadanya. Tiba-tiba saja dia terpaksa menjadi pengurus sebuah resort terkenal tanpa mengetahui suatu apapun yang berkaitan dengannya.
‘Agaknya boleh ke aku jadi pengurus ni?’ Fareez termangu. Dahinya dipicitnya buat melegakan kebengangannya. Rasa pening berputar-putar di kepalanya.
‘Apalah motif sebenar kau Rizal? Kalau aku rasa kau hanya hendak mengenakan aku, esok aku cabut. Jika tidak ada bot atau feri, berenang pun aku sanggup. Tapi tidak mungkin Rizal yang baik budi bahasanya sanggup hendak menganiaya aku kot.’ Fareez berusaha menenangkan perasaan haru birunya yang berkecamuk tidak menentu. ‘Bagaimana pun aku nak tengok dulu rentaknya. Aku pun bukan mudah hendak dikelentong, lulusan U lagi.Walau U tempatan tidak kalah juga dengan U luar negara.’
 “Tentu tidak jadi masalahkan. Lagi pun ramai yang akan membantu. Datuk Shaari pun selalu datang ke sini.” Rizal tersentak. Fareez melihat gaya temannya yang kalut dan gawat itu. Wajahnya kelat.
“Oh ya ke. Datang dengan Datin Majmin ke?” Rizal bersuara. Azmi agak kehairanan kerana Fareez yang bertanya, bukan Rizal seperti yang sepatutnya tetapi dia menjawabnya juga sebagai menghormati kawan kepada Rizal anak kepada bosnya.
“Tidak. Selalunya dengan klien perniagaannya.”
 “Kami dah penat ni, di mana kami hendak tidur malam ni?” Fareez mencelah,
setelah melihat Rizal dengan gaya bahasa isyarat menurut pemahamannya tidak mahu lagi berpanjang lebar bercerita.
“Oh itu sudah saya uruskan awal-awal sebaik saja Datin telefon. Tapi Datin tidak sebut pula hendak datang berdua.” Pandangannya terlontar ke wajah kedua-duanya.
“Tulah kau…aku dah kata dah, mama kau mesti marah kalau aku ikut sama.” Sela Rizal sambil mengerut-ngerutkan dahinya. Fareez mulai berfikir untuk ikut bertandak selari dengan gaya nada temannya itu. Beriya-iya menyusun skrip yang spontan.
“Apa pula dia hendak marah, kalau aku bawa perempuan lainlah.” Fareez bertukar senyum dengan Rizal. Tersengih sedikit kemudiannya. Saling faham memahami. Rizal mengangkat jari telunjuknya dengan maksud lakonan Fareez memang bagus.
“Marilah...saya tunjukan chalet Encik Rizal dan Encik Fareez.” Ketiga-tiganya sedang mengatur langkah kearah sebuah bangunan yang lebih besar untuk kediaman seorang majikan berbanding dengan chalet untuk kediaman pekerja. Terletak di bahagian sipi pejabat pengurusan.
“Lupa pula saya hendak beritahu, tempat ni memang popular di kalangan artis. Setiap bulan pasti ada yang datang shooting di sini. Kadang tu untuk produksi filem. Kadang pula untuk drama.” Azmi menerangkan serba sedikit tentang keistimewaan resort itu.
“Wow  hebat, hebat.” Balas Fareez teruja.
“Buat masa ini tidak ada shooting, tetapi dua hari lagi akan datang satu grup buat shooting selama sebulan.” Rizal tidak gembira mendengar penerangan Azmi itu. Wajahnya selamba polos..
Dibiarkan saja Azmi dan Fareez bercerita tentang pelbagai info mengenai resort itu di sepanjang perjalanan yang singkat menghala ke chalet tanpa mencelah sedikitpun.
               





                                               

Thursday, 11 October 2012

SKETSA SENJA

SKETSA SENJA


SENJA DI KALI
AIR MENGALIR LESU
KIAMBANG BERTAUT KEMBALI

SENJA DI TASEK
TERATAI LAYU
SEPI MERINDU

SENJA DI SUNGAI
RAJA UDANG TERBANG PULANG
REZEKI ESOK CARINYA ESOK

SENJA DI LAUT
BURUNG CAMAR PATAH SAYAP
MELAYAH DI BAWAH AWAN JINGGA

SENJA DI KOTA
MERDUNYA AZAN
ORANG ORANG BERJALAN DI JALAN
TIDAK KETAHUAN TUJUAN

SENJA DI KAKI GUNUNG
CEMARA DISAPA BAYU
ANGGERIK PUDAR WARNA

SENJA DI DESA
TIADA LAGI BICARA

SENJA DI KUBUR
KEMBOJA PUTIH GUGUR SENDIRI
WANGINYA NGERI

SENJA DATANG DAN MENGHILANG

26 SEPT.89

Tuesday, 9 October 2012

HYBRID DENDROBIUM YANG PELBAGAI WARNA










Kebanyakan orkid yangku miliki adalah jenis hybrid dendrobium yang rajin berbunga. Sesetengahnya sangat harum dan mengundang serangga perosak mendekatinya. Puas pula nak menyembur racun perosak orkid. Selalunya yang gemar sangat memakan kelopaknya adalah ulat-ulat lembik yang putih. Mesti diawasi selalu takut habis togel bunga dan daun dikerjakannya. Jikalau orkidku terkena serangan ulat-ulat ini aku akan memotong bahgian itu dan memusnahkannya. Tak berani nak sembur racun sembarangan takut orkid pula yang mapus keras

Monday, 8 October 2012

INGIN JADI PENULIS TERKENAL...BUAT DUIT DENGAN MENULIS...

Kalau sudah jadi penulis terkenal tentulah senang hendak buat duit dengan menulis. Sebelum terkenal dan ada nama susahlah sikit. Sebab itulah kita mendapati setiap tahun nama-nama penulis yang sama menaiki podium menerima anugerah penulisan.

Tentu tidak wajar mempertikaikan kemenangan penulis-penulis ini dalam genre yang mereka sertai samaada sajak, cerpen atau novel kerana mereka tentunya mempraktikan ajaran sifu penulisan masing-masing iaitu:

1.  Menulis setiap hari...bukan tulis nota pendek tapi tulislah berkajang-kajang.
2.  Setelah siap edit semua jangan ada sedikit kesalahan ejaan dan tata bahasa.
3.  Hantar kepada mana-mana penerbitan yang dipilih. Jikalau tidak disiar hantar lagi dan lagi jangan jemu.
4.  Apabila karya pertama disiar teruslah berkarya dengan rajin dan menghantarnya kepada penerbit kerana editor yang sudah biasa dengan karya kita tidak susah nak mengedit semula kerana percaya dengan kebolehan kita.

Ilmu yang sedikit ini diberi sifu penulisan sdra Zaharah Nawawi tika aku mengikuti kursus penulisan DBP beberapa tahun lalu. Tapi kursus penulisan ini tidak menjadikan aku penulis terkenal pun. Sebab aku bukannya rajin menulis walau sepanjang hidupku ini banyak kali juga menghadiri kursus-kursus penulisan.

Sunday, 7 October 2012

SELIRATAN CINTA BAB 18/3


Mahu saja ditutupnya mulut Sarina dengan kedua-dua telapak tangannya. ‘Kau ni menyusahkan aku je Sarina. Becok sangat mulutnya.’ Amin merenung Sarina yang terkapa-kapa tidak faham dengan bahasa matanya.  
“Oh jadi awak telefon Amin beritahu dia  balik sudah boleh datang pulak ya. Hmp..begitu ya Amin.” Ucap Datuk Shaari sinis. ‘Berani kau temberang aku ya Amin. Nanti kau.’ Wajah pucat Amin yang gelabah ditenungnya tidak berkedip.
Amin mengesat peluh dingin yang bermanik di dahinya.
Anita pula semakin resah. Dia tidak menduga sama-sekali Sarina bertekad jua membawanya bertemu dengan Datuk Shaari. Walaupun pelbagai alasan yang diberikan untuk menolaknya. Sarina merayu-rayu agar permintaannya untuk menemankannya bertemu Datuk Shaari dipenuhi. “Hanya untuk kali ini saja.” Kata Sarina.
Demi menjaga hati seorang kawan sekampung, dituruti juga kehendak Sarina walaupun hatinya berat hendak melakukannya. Mungkin sebagai tanda terima kasihnya kerana Sarina yang mencari peluang perkerjaan kepadanya di bidang ini. Tanpa Sarina mungkin dia bukan siapa-siapa. Dia mesti tahu mengenang budi kawan.
“Berapa hari lagi shooting ni?” Tanya Datuk Shaari.
“Tinggal dua hari lagi di KL. Lepas tu kami berpindah sambung shooting di sebuah resort.”
“Resort, dimana tu?” Tanya Shaari tertarik. Sarina menoleh  kepada Anita. Bertanyakan tentangnya. Anita hanya angkat bahu. Dia langsung tidak kisah dengan bualan itu.
Dan dia tidak mahu terlibat sedikitpun. Dia hanya berharap peristiwa yang sedang dilaluinya ini akan cepat selesai.
“Datuk tak nak ikut kami ke sana ke. Sambil bercuti boleh tengok kami shooting.”
“Datuk ni sibuk memanjang Sarina. Maklumlah seorang ahli korporat. Banyak perkara penting yang perlu diuruskannya.” Tingkah Amin.
“Eh. Apa pulak sibuknya. Pandai-pandai saja kau ni Amin. Pasal Sarina dan Anita saya sanggup ketepikan kerja. Cakap saja resort di mana. Banyak lagi resort yang cantik di Malaysia ni, saya belum jejakan kaki.” Tukas Shaari sambil membeliakan matanya memandang Amin.
Amin kehairanan. Selalunya begitulah alasan penolakan pelawaan sesiapa saja yang dirasakannya hendak meningkatkan hubungan yang lebih jauh. Datuk Shaari sentiasa menyetujuinya. Kali ini lain pula jadinya.
Sarina teringat sesuatu. Cepat-cepat begnya dicapai dan dibuka. Isinya diselongkar. Dia mencari-cari di sebalik lambakan isi beg yang tercurah  di atas meja itu.
“Saya ada tulis dalam organizer saya ni. Hah..resort Sri Jelapang!” Mencerlang anak matanya menerima kabar itu. Dia langsung tidak menduga. Hatinya bernyanyi riang.
“Hmm…Sri Jelapang di Pulau Sioman kan. Eloklah tu… Cantik...” Datuk Shaari tersenyum dan mengenyit matanya pada Amin Amin terbangun dari kemuramannya kerana sindiran tuannya yang memedihkan hatinya itu.
Dia turut tumpang merasai kegembiraan Datuk Shaari. Terasa pula kepercayaan tuannya yang sirna kembali sediakala. Lega sungguh perasaannya.
Anita menjeling Sarina. Dia tidak berkenan langsung perbuatan Sarina mempelawa Datuk itu untuk turut bersama ke pulau peranginan itu. Memanglah dia tidak patut menegah kemahuan sesaorang untuk membelanjakan wangnya di mana saja tetapi untuk sewaktu dengannya di lokasi yang sama ia sangat menjelekan. Sungguh menjengkelkan penerimaannya.
‘Pergilah ke tempat lain kalau terasa hendak bercuti sangat. Kenapa di situ pula?’
                                                      
                                 

Friday, 5 October 2012

SALAMKU KEPADA OMBAK

JANGAN MENGHEMPAS DIRIKU
KERNA AKU SUDAH LETIH
BIARKAN AKU DI SINI

IZINKAN AKU MERIHATKAN DIRI
DI PANTAIMU
MENIKMATI URUTAN HEMPASANMU

WAHAI OMBAK
BAWALAH DAMAIMU
KESELURUH ALAM


NORADABI ROSDI
Mahligaiimpian.com


Monday, 1 October 2012

abil4fauziah...indahnya cinta dan kasih sayang...

Tersentuh sekali hati mendengarkan perkisahan Abil melayani permaisurinya yang sakit akibat serangan strok    dalam slot TANYA WANITA TV AL-HIJRAH.

Abil sanggup berhenti kerja sebagai PERUNDING KEWANGAN semata-mata lantaran cinta dan kasih sayangnya terhadap Fauziah isterinya demi memberi perhatiannya yang bersungguh-sungguh.

Sifat suami yang tulus mencintai isteri dan menerima isterinya seadanya amatlah menjadi idaman setiap wanita. Hanya kasih sayang yang menjadi penyelesai setiap masalah. Jangan setelah bahtera rumahtangga belayar dipukul gelombang dan karam, yang basah, yang tenggelam hanya isteri seorang.

Di tempatku ada dua pasang suami isteri yang hidup berbahagia walau isteri masing-masing punyai kekurangan diri. Seorang tu isterinya lumpuh setelah melahirkan anaknya namun suaminya tidak kisah dengan kelumpuhannya tetap melayani isterinya yang tercinta sebaiknya. Semua keperluan isteri dan rumah tangganya suaminya yang urus.

Sementara seorang suami lagi memiliki isteri yang berpenyakit murung.Dan kemurungannya menyebabkannya menyepikan diri dari persekitarannya dan hanya berada di dalam dunia ciptaannya. Namun suami yang penyayang kekal di sisinya sehingga suaminya dijemput Allah Yang Esa.

Kisah cinta dan kasih sayang antara suami dan isteri yang sesekali menjengah minda kita menggambarkan kepada kita bahawa keseluruhan kita ini mengagumi sifat pengasih yang ditunjuki seseorang kerna kita merasakannya kasih sayang di hati masing-masing semakin berkurangan.

Alangkah indahnya kehidupan kita sekiranya suami sayangkan isterinya seadanya, sanggup berkorban apa saja, tak kira waktu susah atau senang, sihat mahupun sakit. Sebab takdir hidup hari esok tidak siapa tahu. Tak siapa yang nak sakit bib...

Sudah lama tidak ikuti blog abil4fauziah dan baru-baru ini ada sedikit cerita TV3 mengenai pasangan itu...rupanya setelah dua tahun Abil menjaga Fauziah yang sakit kerna serangan strok itu, isteri kesayangannya itu telah kembali ke Rahmatullah di satu subuh hening....innallillah...alfatihah.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atasnya dan menempatkannya di kalangan mereka yang soleh lagi beriman.

Dan Abil pasti bertemu isteri kecintaannya Fauziah di syurga kelak...inn sya Allah.....

Friday, 28 September 2012

SELIRATAN CINTA BAB 18/2


Kancil berurna oren itu memasuki garaj yang tersedia untuknya. Majmin menjuntaikan kakinya ke jubin kasar sebaik saja pintu keretanya ternganga. Dia baru saja pulang dari pasaraya membeli beberapa keperluan seharian untuk kegunaan rumahnya.
Mak Kiah menolong memunggah barang-barang yang dibelinya dari boot kereta.
“Hati-hati Mak Kiah dengan telor tu. Jangan macam hari tu, saya bukan main jaga lagi semasa dalam kereta, sampai saja di rumah berderai satu sarang.” Mak kiah tersengih apabila Majmin mengingatkannya tentang kesilapannya memecahkan sesarang telor kerana  kainnya terkait duri pokok bunga kertas yang menyebabkan imbangan badannya menjadi tidak stabil kerana berat membawa banyak barang-barang lain termasuk se sarang telor. Apa yang ada di tangan jatuh bertaburan. Telor se sarang pecah berderai.
‘Benda nak terjadi, terjadi juga. Bukan disengajapun. ‘Kun payakun.’ firman-Nya. Semuanya ada rahsia yang tersirat. Mana boleh hendak menidakkannya.’ getus hatinya.
“Lama Datin ke supermarket hari ni?”
 “Saya singgah di rumah kawan saya sekejap. Anak dia hendak kahwin. Dia minta cadangan saya bagaimana nak buat perhiasan bilik pengantin.”
“Oh patutlah lambat.” Mak Kiah bersuara perlahan. Kakinya mulai mengatur langkah penuh berhati-hati. Tentulah tidak mahu cerita dia memecahkan sesarang telor berulang kembali. Cukuplah sekali tersalah langkah. Kali yang kedua kenalah beringat.
“Kenapa Mak Kiah? Ada masalah ke sebab saya balik lambat?” wajah pembantu rumahnya itu dijengahnya dengan kilatan matanya. Menuntut penjelasan yang segera.
“Datuk bising tadi, bila dia turun Datin dan Rizal tidak ada. Hinggakan tidak menjamah sarapan. Katanya tidak berselera makan seorang.” Mak Kiah pantas menuturkan jawapan yang dinantikan. Majmin merenung kosong.
“Masa saya keluar tadi dia sedang nyenyak tidur… bila masa pula pandai hendak marah macam tu…kalau dia tiada saya tidak pernah bising pun,” wajah Mak Kiah ditenungnya. Ada kegawatan di dalam matanya yang merusuhkannya. Mudahan ianya tidak bertukar menjadi masalah yang merungsingkannya. Begitu harapannya.
“Mak Kiah bagi tau dia pasal Rizal? Pertanyaan itu dipasakan ke dalam gegendang pembantu rumahnya yang setia menadah kuping lebarnya itu.
“Tidak Datin. Bila Datuk tanya saya jawab saya tidak tahu.” Jawapan yang jujur tulus itu menyenangkan hati yang bertanya.
“Bagus.” Ada senyum puas meniti di bibir. Yang terpancar di takungan kelopak anak matanya adalah sinar kelegaan yang mendamaikan perasaan kerana rahsia anak yang menjadi amanah masih tersimpan kemas. Belum bocor.
Majmin dan Mak Kiah bersama-sama bergerak membawa semua barang-barang yang dibeli dengan banyak sebagai peruntukan kegunaan selama seminggu itu  hingga ke dapur untuk menyusunnya pula di tempat yang sepatutnya.
Datin Majmin tidak membiarkan Mak Kiah yang menyusun atur barang-barang itu bersendirian. Dia turut sama turun tangan membantu. Kerja yang berat akan menjadi ringan kerana sikap saling berkerjasama antara kedua-duanya.

                                                                   * * *.

Pelanggan-pelanggan Mewah Cafรฉ memenuhi setiap meja. Kesibukan yang ketara kerana pelanggan-pelanggan yang terdiri dari kaki-tangan kerajaan dan swasta sedang turun dari pejabat masing-masing untuk menjamu selera tengahari. Kelumrahan yang berlaku kecuali pada hari Sabtu yang agak lengang dan Ahad pula perniagaannya ditutup seperti kebanyakan premis perniagaan yang lain.
Fadillah meneliti gerak kerja yang dilakukan pekerja-pekerjanya. Dua orang pelanggan yang duduk di set meja paling tepi di suatu serokan mencuri perhatiannya. Dia mengamatinya untuk memastikannya.
‘Datuk Shaari sedang tunggu siapalah agaknya? Nadia kut..’ hatinya menggumam. ‘Agh… lantaklah dia hendak tunggu siapa pun. Yang aku sibuk hendak ambil tahu hal orang lain, apa ke jadahnya,’ dengusnya mengkritik sikapnya sendiri.
Demi kelancaran perniagaannya dia perlu mengambil sikap ada mata pandang ada telinga dengar. Tanpa mengambil kisah perihal peribadi sesaorang sekiranya tidak bersangkut-paut dengan periuk nasinya.
Suatu kejadian yang amat mendatangkan masalah kepadanya apabila demonstrasi penunjuk-penunjuk perasaan di jalan raya berdekatan dengan premisnya yang berlaku pada akhir tahun 90-an kerana ketaksuban pengikut terhadap pemimpinnya yang marah metah kerana pemimpin kesayangan itu dicantas dari kedudukan utamanya. Tentang itu dia perlu ambil kisah kerana melibatkan kelancaran bisnisnya.
Dia tidak ingin momok yang menakutkan itu menjelma kembali menjadi peristiwa yang mengerikan kerana ramai orang ketika itu menjauhi premis perniagaannya. Ramai juga yang menyangka bahawa dia adalah salah seorang penyokong pemimpin yang tersingkir itu kerana membiarkan lokasi premisnya menjadi tempat pedemonstrator berdemonstrasi.
Jangankan di depan premisnya yang dijadikan tempat bahang marah sakit hati pengikut pemimpin itu mengeluarkan api marahnya malah di masjid Negara juga ada yang sanggup menjadikannya gelanggang percaturan politik.
Sungguh berani orang orang itu meledakan kemarahannya. Hanya kerana telah hilang kuasa dan ingin berkuasa kembali. Masjid adalah tempat ibadat yang suci dan penguasa yang amanah tidak sepatutnya membiarkan kemunafikan mencemari ruangnya walau seinci.
Bila ramai yang menuding kepadanya pula dia mulai gelabah. Bukan begitu sifatnya. Dia hanya seorang pemerhati politik bukan pemain politik. Hanya seorang peniaga yang ingin hidup dalam suasana aman damai dan iklim ekonominya stabil.
Dan dia boleh meraih keuntungan perniagaannya juta-juta RM lagi tahun demi tahun. Bagaimana perniagaan hendak berkembang maju sekiranya suasananya huru-hara setiap hari? Orang baik dan lemah lembut sepertinya tidak akan mengkucar-kacirkan alam yang aman dan menghuru-harakanya.
Bukankah DEB (Dasar Ekonomi Baru) yang diperkenalkan almarhum Tun Razak Perdana Menteri kedua Malaysia menyasarkan tahap 30 peratus pencapaian bumiputera di dalam perniagaan sekali gus menambah besarkan kek ekonomi yang selama ini dimonopoli non-bumiputera.
Dia ingin turut menjadi pemain yang aktif di bidang itu, kerana itu orang bisnis sepertinya perlukan kedamaian dan kententeraman suasananya untuk kelancaran kegiatannya.
The economics must sustain as was creat by the creator’ kata seorang penganalisis ekonomi yang terlupa hendak diingat namanya. Dia hanya peka kepada situasi yang menyangkut bisnisnya semata. Bukan hal-hal kecil yang remeh-temeh.  
Tangannya dibawa menyapu muka. Di hadapannya terbentang realiti. Langkahnya dibawa ke ruangan dapur. Ketika itu tukang-tukang masak sedang sibuk memasak pelbagai jenis lauk-pauk.
Dia hanya meninjau sepintas lalu. Dan kembali membawa dirinya memasuki ruang pejabatnya. Tidak lagi mahu memikirkan siapa yang akan menemani Datuk Shaari tengahari ini. Samaada Nadia atau bidadari dari kayangan.
“Mentang-mentanglah dia tengah meletup sekarang, kita ajak dia makan pun sambil lewa saja hendak datang.” Datuk Shaari meluahkan rasa tidak senang hatinya kerana kelibat seseorang yang di tunggu belum juga menjelma.
Amin kelihatan resah. Sering berdiri meninjau-ninjau persekitaran dan tumpuannya melekat di pintu masuk Mewah Cafรฉ.
“Kenapa lambat sangat ni?” desisnya perlahan.
“Mula-mula tadi Sarina beritahu saya, tidak dapat datang sebab ada shooting  tapi..Datuk tahukan kecekapan saya. Akhirnya dia lantas setuju. Serta-merta.” Ujar Amin dengan lagak dan bangga diri memperihalkannya. Tersengih-sengih mempamerkan barisan giginya yang tidak sekata.
“Itu yang buat aku sayang sangat pada kau. Memang susah hendak cari pekerja yang cekap macam kau.” Amin terlambung tinggi mendengar pujian Datuk Shaari. Dia menyeringai dengan sengihnya yang lebar.
“Tetapi di dalam kecekapan kau ada juga bangangnya.” Intonasi suara Datuk Shaari ketara perubahannya. Matanya dijegilkan menujah  pandangan Amin yang tersentak dan terkapa-kapa buntu. Tidak memahami apa yang dimaksudkan Datuk Shaari, tuannya itu.
“Eh apa pulak Datuk?” panahan anak matanya yang lughu menyorot wajah tegang di hadapannya.
“Lain kali biar dia orang yang tunggu aku. Bukan aku yang tercongok menunggu dia orang datang, macam menunggu buah yang tidak gugur.” Amin terkedu menerima penangan bahasa Datuk Shaari.
Seakan jatuh terduduk setelah dilambung tinggi. Sakit sekali. Peritnya seakan terjatuh dari pohon rambutan di kampung. Dia pernah mengalaminya sekali sewaktu zaman anak-anaknya yang ligat meredah segenap rimba dan dusun, melastik burung dan memanjat pokok buah-buahan kegemarannya.
Ada ketikanya terimbau semula nostalgia tanpa dipanggilnya. Meskipun setelah lama di kota. Dan jarang-jarang pulang menjengok kampung halamannya kerana sudah tidak ada sesiapa yang menunggunya di sana.
Kecuali sebuah rumah pusaka. Ibu bapanya yang dikasihi telah berpulang kepada-Nya. Sayu dan hiba hatinya tiba-tiba mengenangkan nasibnya yang sebatang kara di tengah kotaraya. Mencari rezeki dengan memberi khidmat kepada tuannya yang banyak tingkah ini.  
“Ya lah Datuk, lain kali saya akan usahakan begitu. Janganlah marah sangat Datuk. Lagi pun bukannya panas lagi bontot Datuk di kerusi …tu ha…tengok dia orang dah pun sampai.” Amin menuding jarinya ke arah dua orang gadis cantik yang sedang mengatur langkah menghalanya.
Dia melambai-lambai Sarina yang manis tersenyum itu. Wajahnya segar kembali dari kelayuannya. Umpama bunga raya yang merah menyala disiram embun pagi. Cantik berseri.
Sarina memaut tangan Anita mengatur langkah menghampiri meja Datuk Shaari. Shaari terpana. Begitu kagum menatap kecantikan asli semula jadi gadis di hadapannya. Tidak berkedip matanya merenung setiap inci wajah Anita. Hampir terlupa hendak mempersilakannya duduk.
Amin menyedarkan lamunan Datuk itu dengan menyigungnya lembut. Segera dilepaskan tangan Anita yang lama di dalam genggaman tangannya.
“Maafkan saya. Silakan duduk. Saya ni terlampau seronok dapat berjumpa dan berkenalan dengan artis pujaan ramai hinggakan terlupa apa yang hendak dibuat.” Jantungnya mula berdegup kencang kerana wajah gadis itu seakan aliran listrik yang merenjat minda sedarnya.
‘Apa yang sedangku alami ini.’ Dia bertanya kepada dirinya.
Tetapi dia tidak dapat menolak hakikat bahawa kecantikan Anita benar-benar menggoda hatinya. Begitu memukau. Pantas saja keputusan yang dibuat hatinya bahawa dia sudah jatuh cinta dengan gadis ayu ini. Hanya dengan sekali pandangan mata terus jatuh meresap ke hulu hatinya. Dan ingin memilikinya. Mesti.
“Ini sedikit hadiah dari saya untuk Sarina dan Anita.” Datuk Shaari meletakan dua bungkusan kecil di atas meja dan diambilnya satu dihulurkan kepada Sarina. Sarina tersenyum menyambutnya. Dia begitu gembira kerana menyangka pemberian itu tentu tidak ternilai harganya.
“Terima kasih Datuk.” Segera dimasukan ke dalam tas tangannya..
“Ini untuk Anita.” Anita memandang Sarina. Tidak tergamak dia hendak menerimanya. Hatinya keberatan hendak mengambilnya. Secebis senyum tawar tertera di bibir tanpa sepatah kata yang mengiringinya.
Sarina yang menyambutnya dari huluran tangan Datuk Shaari. Diletakannya di hadapan Anita. Anita tidak menjelingnya pun.
“Dia ni memang pemalu sikit Datuk.”  Anita merasa tidak senang duduk kerana dirinya sentiasa diperhatikan lelaki di hadapannya. Dia tunduk memandang meja. ‘Kenapalah Datuk ni asyik pandang aku saja. Kenapa? Aku ni ada tanduk ke…’
“Maaf kami lambat sikit Datuk. Kali pertama abang Amin telefon, memang kami tidak boleh datang sebab sedang shooting. Tiba-tiba saja pengarah naik angin dan batalkan shooting. Saya apa lagilah, terus telefon Abang Amin beritahu kami tiada halangan lagi.”
Datuk Shaari merenung Amin dengan tajam. Amin serba salah dan kelam kabut. Dia sedar kini bahawa cerita yang digembar-gemburkannya hanya dusta. Kepalsuan yang terbongkar gara-gara Sarina yang terlalu ramah bercerita itu.
Mahu saja ditutupnya mulut Sarina dengan kedua-dua telapak tangannya. ‘Kau ni menyusahkan aku je Sarina. Becok sangat mulutnya.’ Amin merenung Sarina yang terkapa-kapa tidak faham dengan bahasa matanya. 
“Oh jadi awak telefon Amin beritahu dia  balik sudah boleh datang pulak ya. Hmp..begitu ya Amin.” Ucap Datuk Shaari sinis. ‘Berani kau temberang aku ya Amin. Nanti kau.’ Wajah pucat Amin yang gelabah ditenungnya tidak berkedip.

MyBloglist