Monday, 30 September 2013

DURIAN CREPE, LASAGNA AYAM, KEK MOIST COKLAT INA SAZA LINA...

SELALU TERPANDANG INA SAZA LINA SEORANG RAKAN FB MEMPAMERKAN PRODUKNYA DALAM STATUSNYA.

NAMPAK MACAM SEDAP SANGAT. TERINGIN PULA NAK MENGODER. NAK MERASA JUGA KUIH-KUIH YANG PELIK-PELIK NAMANYA DAN ASING SEKALI BAGI ORANG KAMPUNG MACAM AKU.

CEPAT SAJA JEJARI MENGKLIK PM DAN DENGAN YAKIN BUAT TEMPAHAN.

SEKALI INA SEDIA TERIMA TEMPAHAN DAN SANGGUP MENGHANTAR KUIH/KEK YANG DITEMPAH KEESOKANNYA. CEPAT SUNGGUH. AKU PULA BELUM BERSEDIA DENGAN DUITNYA DAN DAH MULA MENGGELABAH. KATA INA "TAK APA KAK BANK IN SAJA DUIT TU."

AIKK! SEMUDAH ITU. SUDAHLAH TEMPAHAN DIHANTAR SENDIRI KE RUMAH. BAYARANNYA BOLEH DIKEMUDIANKAN PULA. LAGIPUN PENGHANTARAN DARI KELANG KE SELAYANG JAUH JUGA.

MUJUR DAPATKU SEDIAKAN DUIT BAYARAN SEMUA KUIH-MUIH YANG DIODER SEBAIK INA TIBA. JADI TIDAKLAH INA KECEWA KERNA BAYARAN TITIK PELUHNYA TERTANGGUH PULA.

DAPATLAH BERTEMU PERTAMAKALI DENGAN RAKAN FB YANG SEORANG INI. RAMAH DAN BAIK TUTUR BICARANYA DAN NAMPAKNYA MEMANG MENGENALIKU LEWAT TULISANKU DI BLOG.

INA CEPAT SAJA PERMISI PULANG UNTUK MENGHANTAR TEMPAHAN LAIN ALASANNYA. BETULLAH TU. ORANG BISNIS MEMANG SIBUK DAN MASA BEGITU BERHARGA SEKALI.

AGAKNYA INA BELUM LAGI JAUH TAPI LASAGNA AYAMNYA SEBEKAS SUDAH HABIS DISELESAIKAN CUCU-CUCU BERDUA. SEDAP SANGAT KATA MEREKA.

APA KATA SEMPENA IDIL-ADHA ATAU APA SAJA KERAIAN YANG BAKAL DIADAKAN ODER SAJA PRODUK MAKANAN INA SAZA LINA. BELIAU TURUT MENYEDIAKAN BERJENIS-JENIS KEK DAN BISKUT DLL. BOLEH PM BERTANYA FB INA SAZA LINA.

KEK MOIST COKLAT


DURIAN CREPE


LASAGNA AYAM

Utk order bole pm/phne 0132275345

Saturday, 28 September 2013

JOM MASAK DAUN-DAUN KAYU ....RESEPI KAMPUNG.

MASAK TEMPOYAK DAUN KAYU

RESEPI DAPUR TANPA SEMPADAN:

KEBANYAKAN ORANG KAMPUNG MASAK GINI JUGA, TAK PAYAH TULIS RESEPI PUN. LAGIPUN MEMANG MASAKAN ORANG KAMPUNG. PELBAGAI JENIS PUCUK-PUCUK DAUN KAYU YANG BOLEH DISAYURKAN ATAU DIBUAT ULAM TUMBUH DI SEKELILING RUMAH. HENDAK DIGUNAKAN IKUT KEPERLUAN MAIN PETIK SAJA. MUDAHNYA.

Terima kasih kepada penyumbang-penyumbang resepi masakan google...

BAHAN-BAHANNYA :-)
1 cekak pucuk ubi, cuci dan toskan
5 helai daun kunyit muda
1/3 cawan isi petai
1 liter santan
1 keping asam gelugor
1 genggam ikan bilis, dibersihkan dan rendam
2 camca besar penuh tempoyak
Garam secukup rasa

BAHAN-BAHAN KISAR HALUS :-)
6 biji bawang merah
2 ulas bawang putih
1/2 cawan cili padi kampung (cm campur hijau dan merah)
3/4 inci kunyit hidup
4 batang serai, hiris halus

CARA MEMBUATNYA :-)
  1. Pucuk ubi dan daun kunyit, dimayang halus seperti bunga rampai, petai dipotong dua setiap satu dan ikan bilis ditos, perah dan tumbuk kasar. Ketepikan
  2. Panaskan kuali, masukkan bahan kisar halus, tempoyak, ikan bilis dan santan, kacau rata dan biar mendidih dengan api sederhana. Kacau hingga kelihatan pekar sedikit. Masukkan petai dan masak sekejap. Tambah daun pucuk ubi dan daun kunyit. Gaul rata.
  3. Masukkan asam gelugor, perasakan dengan garam secukupnya. Masak dengan api sederhana sambil dikacau hingga pekat (seperti dalam gambar). Rasa dan jika ok boleh matikan api. Hidangkan bersama nasi panas dan ikan goreng......sedapp okehh!..



MASAK PEDE/BUDU DAUN KAYU


RESEPI VILLAKIMIKASAMAWA/BLOGSPOT.
Bahan-bahannya:
3 biji kelapa - perah untuk dapatkan pati santan (pekat)
1 ikat daun kesum
6 helai daun kunyit
10 helai daun kaduk
100 gm terung pipit
2 ikat pucuk ubi
20 tangkai cili padi - boleh kurangkan @ tambah
2 botol budu - botolnya macam yang kat dalam gambar tu
2 biji bawang besar
5 ulas bawang putih
2 inci kunyit hidup
5 batang serai
3 keping asam keping - boleh juga digantikan dengan belimbing buluh (Sarah lupa nak bawa so guna asam keping jer lah...)

Cara-cara
  • Bawang besar, bawang putih, kunyit, cili padi dikisar halus
  • Semua daun-daun dihiris-hiris, jangan halus macam bunga rampai taw
  • Serai dihiris tipis-tipis
  • Pucuk ubi yang dah dihiris tadi ramas-ramaskan ia kemudian cuci dan toskannya- nak keluarkan getahnya.
  • Pucuk mengkudu pulak lepas dihiris masak sekejap untuk mengurangkan kadar kepahitannya. Kemudian tos.
  • Masukkan semua bahan yang dihiris tadi, terung, serai, asam keping, santan dan budu dalam periuk kemudian masak hingga mendidih dan kuahnya agak pekat tapi kalau nak banyak kuah boleh lebihkan santan cair.
  • Bila sudah masak bolehlah diangkat dan dihidang dengan nasi panas.
*budu tak perlu diisi hingga habis 2 botol...rasa dulu yer

BERMINAT NAK JADI AKTOR/AKTRESS....INI PELUANGNYA!


  • PINNED POSTS

  • Hijrah Filem updated the description.
    HIJRAH FILEM PRODUCTION (HFP) set up 'THE MAKING OF SINGAPORE MALAY FILM STAR' as part of our contribution to promote SG Malay actors/actress/screenplay writers/producers/directors/film crews to be discovered locally and hopefully worldwide.

    Let us share your Malay short films/feature films/teasers/trailers/the making of/casting calls/film posters/short film competitions/film show reels or anything relate to film making produced by Singaporean as long as it was done professionally or at least semi-professionally. Please let us share your works and activities.

    If you like to contribute synopsis/treatment/write-up/review/feedback/discussion/or anything within Malay film topics, please post and share your articles here (subject to admin approval). Your work may be used to make film.


    If you are interested to expose your talent as an actor/actress or simply sharpen your film making skill (any races), you may wish to volunteer with our on going short film projects or any other projects posted by others (non commercial productions).

    As part of our contribution to local film industry, HFP offer free use of our cine equipment for short film non commercial productions (any races, terms and conditions applied). Please email us your proposal.

    Please visit our compilation of SG Malay short films Youtube channel athttp://www.youtube.com/channel/UC_aBYGA21nxnu_mLMFRpK4g

    Please visit HFP official Face Book https://www.facebook.com/hijrahfilemfor more information about our present and future project.
     



Thursday, 26 September 2013

MAHABBAH RABIATUL ADAWIYAH....



WACANA mahabbatullah dalam dunia tasawuf dipopularkan oleh seorang wanita suci yang menjadi kekasih Allah (Waliyyullah), Rabiah al-Adawiyah atau Rabiatul Adawiyah. Tampilnya Rabiah dalam sejarah tasawuf Islam, memberikan cinta tersendiri dalam menyetarakan gender pada dataran spiritual Islam.
Bahkan dengan kemampuannya dalam menempuh perjuangan 'melawan diri sendiri' dan seterusnya tenggelam dalam 'telaga cinta Ilahi', dinilai oleh kalangan sufi telah melampau 100 darjat orang soleh daripada kalangan lelaki.

Rabiah al-Adawiyyah termasyhur kerana pengalaman spiritualnya, iaitu mahabah atau penyerahan diri total kepada Allah SWT. Pengalaman ini diperoleh bukan melalui guru tetapi daripada dirinya sendiri.

Jika sebelumnya ahli hadis dan fikh, Hasan al-Basri telah merintis kehidupan zuhud berdasarkan rasa takut dan harapan, maka Rabiah melengkapinya dengan cinta kepada Tuhan. Cintanya kepada Allah SWT telah memenuhi seluruh jiwa raganya. Tidak menyisakan tempat di hatinya untuk mencintai sesuatu selain Allah.

Bagi Rabiatul Adawiyah, dorongan mahabah berasal daripada dirinya sendiri dan juga kerana hak Allah SWT untuk dipuja dan dicintai. Puncak pertemuan mahabah antara hamba dan cinta kasih Allah SWT yang menjadi akhir keinginan Rabiah.
Rabiah yang berparas cantik, memiliki suara merdu dan pandai menari ini ditugaskan oleh tuannya sebagai penghibur. Setelah belasan tahun menjadi penghibur, suatu hari ketika menyanyi, Rabiah merasakan kedekatannya dengan Allah SWT yang seolah-olah memanggilnya.

Sejak itu, dia menolak semua perintah tuannya untuk menyanyi dan menari sehingga tuannya marah. Bahkan menyeksanya. Namun, Rabiah tetap berdoa kepada Allah.
Maka Rabiah telah dijual kepada seorang sufi yang kemudian mengajaknya bernikah. Rabiah menolaknya kerana cintanya hanya kepada Allah SWT. Setelah dibebaskan, Rabiah memutuskan untuk hidup menyendiri.

Cinta Rabiah kepada Allah SWT merupakan cinta suci, murni, dan sempurna seperti disenandungkan dalam syair ini: Aku mencintaimu dengan dua cinta; cinta kerana diriku, dan cinta kerana diri-Mu. Cinta kerana diriku adalah keadaanku yang sentiasa mengingat-Mu yang mengungkapkan tabir, sehingga Engkau kulihat. Baik untuk ini, mahupun untuk itu, pujianku bukanlah bagiku; bagi-Mulah pujian untuk semuanya. Buah hatiku, hanya Engkaulah yang kukasihi, berilah keampunan pembuat dosa yang datang ke hadrat-Mu. Engkaulah harapanku, kebahagiaanku, dan kesenanganku, hatiku enggan mencintai selain Engkau.

Rabiah mencurahkan seluruh hidupnya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Kerana itu, dia memilih hidup zuhud agar bebas daripada segala rintangan dalam perjalanan menuju Tuhan. Dalam pandangannya, kenikmatan duniawi adalah hambatan menuju Tuhan.

Dia pernah memanjatkan doa: "Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu daripada segala perkara yang menyibukkanku sehingga aku tidak sempat menyembah-Mu dan daripada segala rintangan yang merenggangkan hubunganku dengan-Mu."
Perkahwinan baginya adalah rintangan. Dia menerima banyak lamaran untuk bernikah tetapi menolak kesemuanya. Mengenai cinta kepada Nabi Muhammad SAW, dia berkata: "Aku cinta kepada Nabi SAW tetapi cintaku kepada Khalik (Maha Pencipta) memalingkan perhatianku daripada cinta kepada makhluk (segala ciptaan)."

Rabiah sang pencinta agung itu, mencintai Tuhan bukan kerana naluri kewanitaannya. Dia mencintai Tuhan dengan sepenuh jiwanya. Dia mencintai zat-Nya, sifat-sifat-Nya. Ia bertafakur, berzikir, juga suntuk memaknai segala sesuatu tentang Kekuasaan dan Kebesaran-Nya sehingga tidak ada ruang sedikit pun dalam dirinya untuk berfikir selain Dia.

Rabiah merelakan dirinya menjadi 'gadis abadi'. Dia tidak ingin bernikah bukan lantaran tidak ada yang meminangnya, dia memilih 'kegadisan abadi' kerana tidak tertarik dengan kenikmatan hidup duniawi.
Ketika Rabiah ditanya: "Kenapa engkau tidak bernikah, wahai Rabi'ah?" Dia menjawab: "Tidak ada tempat di hatiku kecuali untuk Kekasih Sejati."

Rabiah menyembah Tuhan dengan penuh cinta dan kerinduan, yang sulit untuk dijabarkan melalui pena, diungkapkan melalui pemahaman.
Dalam pandangan Rabiah, cinta pada galibnya adalah kehidupan spiritual, cinta berasal daripada Allah dan untuk Allah.
Terilham rasa kasih yang dalam akan nasib kaumnya, Rabiah cuba meluruskan pandangan 'ubudiyyah mereka dengan bait syair:

"Mereka menyembah-Mu hanya kerana takut akan neraka-Mu
Kemenangan dan keselamatan bagi mereka
Adalah apabila terbebas daripada (niat seperti) itu.
Bagiku, masalahnya bukanlah pada syurga atau neraka-Mu
Aku tidak rela (Kau) Tuhanku diganti sembahan yang lain."

Apa yang ingin ditegaskan Rabiah di sini adalah (bahawa) perilaku cintanya kepada Allah adalah tulus, jujur dan murni, demi dan untuk-Nya semata-mata tanpa kepentingan apa pun kecuali mengharap reda-Nya.
Rabiah tidak ingin seperti yang lain, yang meniatkan sembahannya untuk tujuan dan keinginan tertentu, terlebih menghindarkan diri daripada sesuatu.
Cinta Rabiah adalah cinta kepada zat-Nya, dan kerinduannya adalah rindu pada sifat-sifat-Nya.

Dalam hal ini Rabiah telah jauh keluar orbit, menembus dimensi ruang dan waktu, dari epos sembahan kaumnya. Dia telah memfokuskan kepada satu titik Ilah (sembahan yang satu) yang patut dicintai.
Apa yang ia sosialisasikan dengan ritual ibadah murni adalah sebuah perilaku cinta dengan penyerahan dan kepasrahan yang tulus, jauh daripada rasa takut.
Allah berfirman yang bermaksud: …Barang siapa mengharapkan perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang solih, dan janganlah mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya. (al-Kahfi: 110)
Makna sufistik ayat di atas bagi Rabiah adalah, (bahawa) hendaknya seseorang jangan menyekutukan Allah dalam ibadahnya dengan berharap syurga-Nya atau agar terselamat dari neraka-Nya.

Seorang penulis riwayat hidup Rabiah yang berasal dari Parsi mengisahkan kematiannya sebagai berikut: "Pada masa menjelang akhir hayatnya, banyak sekali orang alim duduk mengelilinginya. Rabiah meminta kepada mereka, "Bangkit dan keluarlah, berikan jalan kepada pesuruh-pesuruh Allah Yang Maha Agung!"

Maka semua orang bangkit dan keluar dan pada saat mereka menutup pintu, mereka mendengar suara Rabiah mengucapkan kalimat syahadat dan mereka mendengar sebuah suara, "… Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu, berpuas-puaslah dengan-Nya. Maka masuklah bersama golongan hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam Syurga-Ku." (al-Fajr: 27-30)

Sesudah itu, tidak terdengar lagi suara apa pun. Pada ketika orang itu masuk kembali ke bilik itu, Rabiah sudah meninggalkan dunia fana. Sesudah Rabiah menghembuskan nafas terakhir, segera para doktor yang berdiri di hadapannya meminta agar jasad wanita sufi ini segera dimandikan. Setelah jenazah wanita sufi itu dimandi dan dikafankan, mereka bersama-sama melaksanakan solat jenazah dan mengkebumikan jasad itu di tempat yang dia akan berada di sana selama-lamanya


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Bicara_Agama/20130924/ba_02/Mahabah-Rabiatul-Adawiyah#ixzz2frroszde
© Utusan Melayu (M) Bhd 

SELIRATAN CINTA BAB 35/36....

pic zack zaid

“Janganlah merendah diri sangat Fareez. Hina ke jadi anak peneroka yang lulus setakat SPM? Saya pun anak orang susah. Lebih berkat hidup sederhana dan tidak menyusahkan sesiapa. Saya ni kalau diberi pilihan saya lebih suka orang macam Fareez.” Dia tersipu malu kerana tertuturkan perasaan yang berladung di hatinya.
Dia tertunduk dan kembali menyambung kata-kata untuk meneutralkan keadaan. Rizal ternanti-nanti ucapan Anita. Hatinya berdebar dilambung perasaan yang sungguh asyik. ‘Aku juga akan memilihmu walaupun terlalu banyak pilihan.’
“Memanglah kalau kita kaya, banyak duit cinta pun boleh dibeli. Macam Datuk Shaari, dia cuba pikat hati saya dengan hadiah-hadiah mahal. Balik KL nanti saya akan pulangkan semuanya.”
“Tadi Nita marah sangat saya sebut pasal Datuk. Sekarang Nita pula yang sebut. Aneh?” Anita tersengih kerana kesilapannya ‘laksana meludah ke langit.’ Terpaksa pula mencari alasan konkrit agar Rizal tidak terkeliru dengan hakikat fakta sebenar.
“Saya marah sangat padanya. Terpaksa juga disebut namanya. Nanti Fareez tidak tahu pula siapa yang saya maksudkan. Macam mana agaknya perasaan Datin. Tentu makan hati berulam jantung dapat suami berperangai macam tu. Kalau boleh Nita hendak jumpa dia. Hendak terangkan bagaimana perangai Datuk ni kepadanya. Supaya dia banyak-banyak bersabar dan berusaha mengawasi Datuk demi mengekalkan kebahagian rumah tangganya.” Naluri wanita Anita lirih menuturkan. Bersimpati. Sekaligus empati.
Rizal terkedu. Dia teringatkan mamanya yang makan hati berulam jantung kerana olah ayahnya. Namun langsung tidak terpamer pada riak di wajahnya. Walakian Rizal tahu segala-galanya tetapi mamanya tidak menyedarinya.
Dia leka meneruskan kehidupan seadanya seakan tiada apapun mengusik dan mengganggu jiwanya. Tetapi di dalam hatinya tiada siapa yang dapat menerokanya dan mengetahui apa yang menyarati isi kandungannya..

                                                               *    *    *

Datuk Shaari amat riang hari ini setelah bermurung seketika dan setengah mati gila bayang kerana berpisah dengan sesaorang yang amat dikaguminya. Mungkin sudah terbetik perasaan cinta yang mendalam terhadap gadis impian. Fareez telah mempercepatkan keinginannya untuk menyunting Anita dan meletakannya di tempat yang wajar.
Fareez telah menyampaikan berita bahawa cintanya terhadap Anita telah diterima gadis itu. Dan dia mulai memasang angan-angan untuk mengecap kebahagian bersama Anita, gadis pujaannya. Gadis yang dirinduinya siang dan malam.
Amin turut merasai keriangan yang tertera di wajah tuannya. Kerana dia memperoleh laba dari kemeriahan yang berpesta di hati Datuk yang sedang rindu bayangan itu. Datuk Shaari sangat pemurah hari ini, sanggup membelanja Amin makan tengahari  di coffeehouse sebuah hotel mewah kerana meraikan kebahagiaan hatinya.
“Heran juga ya…kenapa Anita tidak telefon Datuk?” Mulut yang sedang mengunyah daging panggang itu masih juga mahu bercakap. Pesan gemulah emaknya ‘bila makan jangan bercakap’ tidak pernah mahu diturutinya. Baginya bercakap sambil makan memang seronok dan menambah selera makannya. Tidak sedar nasi yang ditambahnya sudah berpinggan-pinggan.
“Budak tu bukan ke sedang sibuk shooting. Dia tentu tidak sabar lagi hendak tunggu kedatangan aku dua hari lagi.” Amin menjuih bibirnya, meluat melayan kerenah Datuk yang telah ditimpa perasaan itu. Dia tidak begitu yakin Anita telah menerima cinta Datuk Shaari melihatkan dari cara pembawaan wataknya. ‘Tapi mungkin hati Anita telah berubah dalam sekelip mata. Siapa tahu.’ Getus hatinya.
“Datuk jom lah masuk ke lounge sana. Minum di sini tak sedap. Asyik jamu tekak je. Sudah berapa hari tidak jamu telinga dan mata.”
Amin memanjangkan lehernya mengintai-intai suasana di dalam lounge yang sangat meriah walaupun malam masih terlalu awal. Ramai yang menyesakinya samada lelaki mahupun perempuan.
Agaknya masing-masing hendak melepaskan bebanan tekanan perasaan setelah seharian berkerja menyelesaikan pelbagai urusan dengan bersantai di lounge dan melakukan aktiviti yang meriakan hati. Bernyanyi-nyanyi, berkaraoke.
“Orang tengah feeling ni. Kau nak masuk ke tempat memekak tu. Kalau Anita ada di sini, tak apa juga.” Amin menjengah wajah Datuk Shaari dengan sengihnya. Jauh tidak disangka sama-sekali perubahan tingkah-laku Datuk itu dalam sekejap masa gara-gara penangan cintakan Anita.
“Dahsyat sungguh Datuk sekarang ya. Setia betul dengan Anita. Dulu dengan artis lain tak macam ni. Kuat betul mandrem dia ya.”
Kedua-dua biji mata Amin menerima tentangan yang tajam bersinar bebola mata Datuk Shaari. Laksana pedang yang terhunus bersedia untuk memangkas.
 “Hey...jaga sikit mulut tu. Aku hormat betul budak tu. Dia budak baik. Bukan seperti apa yang kau sangka. Dia tidak macam Nadia atau pun Rozana. Pantang dapat hadiah. Kalau diberi peluang memilih hadiah sendiri bukan main mengikis lagi. Semuanya hendak yang ‘imported, branded.’ Kononnya bermutu sangat. Tapi kau perasan tak Anita, bukan main jual mahal. Tak pandang pun pemberian aku.” Dia tersenyum setelah mengeji dan memuji orang orang yang berkaitan sesuka hatinya.
“Macam tulah aku suka…susah nak dapat. Orangnya pun tersangatlah cantiknya.” Datuk Shaari tersengih lebar, membuat penilaian terhadap Anita dan beberapa orang artis lain yang pernah rapat dengannya.
“Yalah tu Datuk. Kalau saya tidak uruskan...” Amin merasa peranannya juga patut dihargai, dinilai dan beri pujian saksama. Tetapi Datuk Shaari seperti menidakkannya. Kedongkolan hatinya terluah hambar.
“Nak ungkitlah tu ya.” Amin tersipu. Tersengih pula.
“Tak adalah Datuk...mana ada ungkit. Cakap yang benar je.” Dia memandang Datuk Shaari yang sedang meracik cendawan dan udang besar dengan pisau dan garpu di kedua-dua tangannya. Ingatannya tentu menerawang jauh entah ke mana. Tidak tertinggal di pinggan yang sarat dengan juadah kegemarannya,
“Nanti di resort tu…eee bestnya..aku sarung cincin berlian itu di jarinya. Sambil makan malam  Candle light lagi. Bahagianyalah hidup aku.” Datuk Shaari berangan-angan. Bermain-main dengan perasaan pelanginya yang berwarna-warni.
“Masa tu saya pun berkepit pula dengan Sarina.” Tukas Amin ingin turut mengongsi secebis kebahagian tuannya. Datuk itu mengangkat mukanya yang tunduk.
“Hey...siapa kata kau ikut sama?” Amin terkejut. Mata Datuk itu ditatapnya penuh pertanyaan.
“Takkan Datuk tidak bawa saya, asisten Datuk yang banyak berjasa ni. Dah lupa ke jasa saya?” balas Amin melara hiba kehampaan dengan suara mendayu-dayu.
“Kau ni hapraklah Min…saat bahagia aku kau nak enter frame juga ke. Tolonglah…bagi aku peluang kali ni je…” Shaari seakan merayu pertimbangan pembantunya yang setia lagi berjasa kepadanya agar tidak mengganggunya menikmati waktu-waktu indah bersama pujaan hatinya nanti.
Tiba-tiba Shaari dan Amin ternampak Rozana dan teman-temannya masuk ke dalam coffee house bersama beberapa orang temannya. Shaari mula menggelabah.
“Alamak! Mampus aku!” Shaari mengangkat kain napkin di dadanya dan menutup mukanya. Amin pula segera bergerak mencari tempat yang gelap dan terlindung. Menyorok dari disedari Rozana kehadirannya di situ. Dia terpaksa mengikut rentak tuannya yang tidak mahu lagi ada sebarang kaitan dengan Rozana. Dalam erti kata lain menjauhi Rozana demi membuktikan kesetian cintanya terhadap Anita

                                                       36.

Rizal berjalan beriringan dengan Anita menghala ke chalet untuk menghantar Anita pulang. Sarina sedang menonton TV dan menyedari kepulangan Anita. Rizal terus meninggalkan Anita di muka pintu chalet setelah kedua-duanya saling bertukar senyum dan mengucap salam. Rizal melangkah pulang membawa bersamanya secebis kebahagian yang mulai meresap di jiwanya.
“Kau ni memang tidak sedar dek untung!” Sergah Sarina. Anita terpinga-pinga.
“Apa yang kau merepek ni? Tak pasal-pasal nak jerkah aku.”
“Asalkan bersisik kau ingat ikan. Jagalah sikit ‘standard’ tu.”
“ ‘Standard’ apa tu? ‘Standard’ apa yang kita ada? Maafkan saya... Cik Sarina saya dah mengantuk. Selamat malam.” Anita terus masuk ke bilik tanpa memperdulikan omelan Sarina yang terus menceceh kepada dirinya.
“Padan dengan muka kau! Dulu kutuk aku. Kononnya aku hanya layak dapat orang tua. Ini Sarinalah. Dapat jejaka muda kacak, anak Datuk pula. Dia tidak tahu jantan yang dia gila tu cuma anak peneroka.” Begitu rendah sekali taraf status peneroka itu pada penerimaan Sarina.
Mungkin dia masih berada di zon 60-an sewaktu para peneroka ketika itu sedang berhempas pulas meneroka tempat baru di hutan belantara untuk menjadikannya ladang-ladang besar di seluruh negara dengan segala macam kepayahan hidup.
Tetapi masa telah merubah segalanya. Jerih-perih, penderitaan dan kesukaran hidup yang terpaksa di tempuhi peneroka-peneroka tanah rancangan kerajaan, berpuluh tahun bermandi keringat dan peluh, menempuh kesengsaraan yang tidak sedikit telah memberikan pulangan yang setimpal. Berbaloi.
Tetapi ramai juga pesertanya yang lari meninggalkan tanah rancangan kerana tidak tertahan dengan kesusahan dan keperitan hidup berada di tempat yang serba daif itu.
Taraf hidup para peneroka kini jauh lebih baik jika hendak dibandingkan dengan penduduk kampung tradisi. Cerita-cerita kejayaan rencana kerajaan ini banyak disiar di media arus perdana. Hanya Sarina yang tidak mengikutinya. Tidak peka dengan perkembangan arus semasa.

                                                             *     *    *

Johan berlenggang senang mengatur langkah untuk mendapatkan Fareez dan Rizal di pejabat pengurusan RSJ. Dia sedang berkira-kira hendak memberitahu kedua-duanya bahawa penggambaran dramanya sudah selesai. Dia begitu gembira kerana berjaya menyudahkan kerjanya menurut jadual yang diberi produsernya.
“Saya ingatkan lagi dua hari. Tetapi setelah semak skrip malam tadi, rupa-rupanya hanya tinggal tiga ‘scene.’ Kira hari ini adalah hari terakhirlah Encik Rizal, Encik Fareez. Bagi pihak produksi saya, saya ingin ucapkan terima kasih banyak di atas layanan yang istimewa ini dari RSJ.”
Johan memang seorang yang tahu memperaktikan peribahasa ‘orang berbudi kita berbahasa.’ Dengan kerjasama pihak Resort Sri Jelapang dia langsung tidak di ganggu sebarang masalah sewaktu melakukan kerja-kerja penggambarannya.
Fareez dan Rizal sentiasa membantunya mendapatkan keperluan yang tidak ada di pulau dengan menghantar operator bot laju mencarinya ke bandar di tanah besar.
“Tak ada masalah Johan. Datanglah ke sini lagi bila-bila masa untuk buat shooting lain kali. Kami sentiasa menerima. Kecil tapak tangan, nyiru di tadahkan. Eh tak nak ke tinggal di sini sehari lagi selepas shooting?”
“Terima kasih banyak-banyak. Kami kena balik. Saya nak kena edit cepat ni. Selepas tu mula pula  produksi baru.” Johan mengerling jam di tangannya.
“Budak-budak saya dah tunggu ni. Saya pergi dulu ya.” Johan melangkah meninggal Fareez dan Rizal. Wajah Rizal bertukar panik. Dia memandang kawannya yang tersenyum tenang menancap kegelisahan yang beriak di wajah Rizal.
“Rosak program kita, bila ayah aku datang Anita sudah tak ada. Apa yang nak dibuat lagi, hancur semuanya.”
“Jangan susah. Aku sudah sediakan rancangan lain.” Rizal merenung kawannya itu yang menuntut penjelasannya. Tetapi Fareez hanya berdiam diri. Semua rencana yang digubalnya tersimpan kemas dalam memori komputer mindanya. Sukar di akses sesiapa.
Biarlah Rizal berteta-teki dahulu tentangnya. Dia sedang menyusun rancangannya agar lebih kemas dan akan terlaksana dengan jayanya.

                                                            *    *    *

Majmin menemani suaminya hingga ke kereta. Pemandunya yang sedia menanti menyambut briefcase yang dibawa Datuk Shaari dan meletakannya di dalam kereta.
“Jadi projek tu sudah ada dalam tangan abanglah ya. Bila abang balik ke sini, lepas sain kontrak dengan pelabur tu, abang kena tunaikan janji abang ya…” Shaari terdongak menatap mata isterinya. Terkejut mendengar permintaan itu.
“Janji? Janji apa pulak?” bulat terjegil bebola matanya menentang sinar bening kejora mata isterinya.
“Janji abang hendak bawa saya ke RSJ. Abang jangan buat-buat lupa sudah.”
“Oh itu…boleh...boleh, tak jadi hal. Tak jadi hal.” Balasnya gugup. Dia masih bersandiwara dengan projek bayangan rekayasanya. Yang tidak pernah wujud dalam bentuk apapun.
Projek yang dimegahkan dengan binaan-binaan mercu tanda bahasa yang direka arkiteknya yang tidak bertauliah dan hanya temberang besar.

                                                

Tuesday, 24 September 2013

MEANINGFUL WORDS










timeline grafik

MERAWAT JAUNDIS...



Soalan

SAYA baru melahirkan anak tiga hari yang lepas. Adakah jaundis biasa dihidapi oleh bayi baru lahir? Bagaimana merawat jaundis? Bagaimana saya tahu jika bayi saya menghidapi jaundis? Adakah jaundis berbahaya?
- Ibu bimbang, Cheras
- Jawapan
Jaundis adalah masalah yang kerap dialami oleh bayi baru lahir. Jika bayi anda mengalami jaundis, anda tidak perlu risau, tetapi adalah baik bagi anda memberitahu pakar pediatrik anda, terutamanya jika abdomen atau kaki bayi anda kelihatan kuning. Jika bayi anda berkulit gelap, mata putihnya, tapak tangan atau kakinya akan berwarna kuning.
Punca
Jaundis terjadi pada bayi yang sihat apabila darahnya mengandungi bilirubin yang berlebihan. Bilirubin ialah satu bahan kimia yang dihasilkan semasa penguraian normal sel darah merah. Bayi yang baru lahir cenderung mempunyai tahap bilirubin yang lebih tinggi sebab mereka mempunyai sel darah merah tambahan yang mengangkut oksigen dan didapati kadang-kala hepar mereka yang masih baru tidak boleh memetabolismekan bilirubin yang berlebihan itu. Apabila tahap bilirubin meningkat lebih daripada normal, kekuningan jaundis akan bergerak dari kepala ke bawah, ke tengkuk, dada dan dalam kes teruk, ia akan sampai ke jari-jari kaki. Jaundis seperti ini yang dikenali sebagai jaundis fisiologi, selalunya tidak menyebabkan kerosakan pada bayi yang sihat (berbeza daripada jenis yang lebih serius dan luar biasa yang disebabkan oleh penyakit hepar atau penyakit resus).
Dalam keadaan yang sangat jarang berlaku, bayi baru lahir yang menghidapi jaundis akan mengalami kerosakan sistem saraf tetapi ini berlaku hanya apabila bilirubin berada pada tahap yang terlalu tinggi.
Kira-kira 50 peratus bayi yang dilahirkan cukup bulan akan mengalami jaundis pada hari kedua atau ketiga selepas kelahiran. Pada kebiasaannya jaundis akan hilang selepas seminggu. 80 peratus bayi tidak cukup bulan akan menghidapi jaundis di antara lima hingga tujuh hari selepas kelahiran. Biasanya ia akan hilang dua bulan selepas kelahiran.
Merawat Jaundis
Jika anda menyusukan bayi, anda perlu menyusu bayi dengan kerap. Anda mungkin perlu mengejutkan bayi anda daripada tidur untuk menyusukannya. Masa ini anda akan perlukan banyak rehat, air mencukupi, makanan dan sokongan yang banyak.
Jika bayi anda diberikan susu badan, dia tidak perlu diberikan sebarang cecair lain seperti susu formula atau air sebab penyusuan ibu yang kerap akan memulihkan jaundis.
Jika bayi anda menghidapi jaundis yang teruk atau kelihatan tidak sihat, doktor mungkin menjalankan ujian darah pada bayi anda untuk mengukur aras bilirubinnya. Doktor juga perlu melihat punca jaundis jika ia bermula selepas tujuh hari atau berlarutan sehingga lebih 14 hari.
Sesetengah bayi mungkin memerlukan rawatan fototerapi. Jadi, bayi anda perlu berada di hospital dan lampu cahaya biru akan diletakkan di katilnya. Cahaya ini akan membantu memecah bilirubin berlebihan supaya hepar dapat membuangnya. Kesan sampingan fototerapi termasuklah ruam dan cirit-birit tetapi ini penting untuk penguraian bilirubin.
Bayi-bayi yang memerlukan rawatan fototerapi perlu berbaring tanpa pakaian atas katilnya dan dipancarkan cahaya biru dari lampu. Ini akan menjejaskan penyusuan ibu dan pertalian ibu dengan bayinya. Satu alternatif selain fototerapi tradisional adalah terapi gentian optik. Bayi anda akan dibalut dengan selimut khas yang mempunyai gentian optik, yang menyebabkan cahaya kecil bersinar terus pada kulit bayinya. Bagi rawatan ini anda masih boleh mendakap dan menyusu bayi anda. Namun begitu, rawatan gentian optik tidak efektif seperti fototerapi tradisional pada bayi yang dilahirkan cukup bulan. Pengalaman setempat juga menunjukkan bahawa kadang-kala rawatan gentian optik menjadi terlalu panas untuk bayi pramatang. Namun begitu, apabila digunakan bersama fototerapi tradisional, rawatan gentian optik adalah yang paling efektif bagi bayi menghidapi jaundis. Ada juga terdapat kes jaundis disebabkan jangkitan dan ini memang perlu dirawat.
Bayi yang mempunyai penyakit resus mudah menghidap jaundis. Tetapi penyakit ini amat jarang berlaku. Wanita hamil akan selalu membuat pemeriksaan darah untuk mengelakkan resus dan anda akan tahu jika anda resus negatif. Darah bayi anda juga akan diperiksa dan suntikan anti-D akan diberikan semasa kelahiran. Ada juga berlaku (walaupun amat jarang) bagi bayi yang menghidapi jaundis akibat penyakit resus, dirawat melalui pemindahan darah.
Ujian
Pakar-pakar mencadangkan ujian ringkas di rumah untuk memeriksa jaundis. Dapatkan bilik yang mempunyai cahaya secukupnya dan tekan dengan perlahan pada hidung atau dahi bayi anda; jika terdapat warna kuning pada kulit semasa tekanan dilepaskan, hubungi ahli pediatrik anda. Teknik ini amat bagus bagi kanak-kanak yang berkulit cerah; jika bayi anda berkulit gelap, caranya adalah dengan memeriksa warna kekuningan pada mata putih atau gusinya. Anda juga akan dapati bahawa najis bayi anda berwarna pucat.
Ingatlah, jaudis adalah penyakit biasa dan selalunya bersifat sementara. Ia akan pulih dengan cepat tanpa sebarang campur tangan dan tidak mempunyai kesan jangka panjang. Anda boleh bertanya kepada ahli pediatrik anda untuk bantuan sekiranya ada sebarang keraguan.
Ia boleh menjadi bahaya. Jangan ambil ringan mengenai jaundis. Kajian telah menunjukkan bahawa jika lebihan bilirubin melepasi satu tahap, pendengaran bayi anda akan terjejas. Pada tahap yang paling tinggi, otak juga akan terjejas dan kondisi ini dikenali sebagai ker


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Kesihatan/20130915/kn_01/Jaundis-bayi-undang-risiko#ixzz2faEJEkwh
© Utusan Melayu (M) Bhd 


PETUA ORANG-ORANG DULU, MANDIKAN BAYI DENGAN AIR DAUN BELIMBING BULUH YANG DIRAMAS SETIAP HARI SEHINGGA HILANG KUNINGNYA...IN SYA ALLAH...
2. BERI MINUM BAYI AIR ZAMZAM DENGAN NIAT MENYEMBUHKAN JAUNDISNYA.

Sunday, 22 September 2013

MENGURUSI KEMISKINAN?

BAGAIMANA MAHU MENGURUSINYA? BUKAN KEMISKINAN HARTA BENDA SAJA YANG MENJADI MASALAH BESAR UNTUK DIURUSI DENGAN BIJAKSANA. ENTAH MACAM MANA TIBA-TIBA KITA JATUH MISKIN KERANA TELAH HILANG KEKAYAAN KESIHATAN.

KESIHATAN YANG BAIK ADALAH KEKAYAAN YANG TIDAK TERNILAI. TETAPI KITA TIDAK TAHU SELAMA MANA ALLAH MEMINJAMKANNYA KEPADA KITA.

SEDAR-SEDAR SAJA KITA HANYA TERLANTAR DI KATIL AKIBAT SAKIT KEMALANGAN ATAU STROKE. SEDANGKAN SEMALAM KITA ELOK SIHAT, RIANG GEMBIRA MELAKUKAN AKTIVITI YANG KITA SUKAI.

DAN KITA TERASA BEGITU KEHILANGAN, JEMU MELAYANI KESAKITAN YANG ENTAH BILA AKAN PULIH SEDIAKALA, DI SAMPING SENTIASA MERASA TERABAI LANTARAN TERPAKSA BERGANTUNG KEPADA PERTOLONGAN MEREKA YANG TERDEKAT UNTUK MEMBANTU KESUSAHAN KITA.

SETELAH TERPAKSA HIDUP SEBAGAI ORANG KURANG UPAYA HATI KECIL AKAN BERTAMBAH KECIL, CEPAT TERASA DENGAN TUTUR BAHASA YANG AGAK KASAR WALAU BAGI SETENGAH ORANG YANG SEGAR BUGAR BIASA SAJA. TAPI BAGI PESAKIT IA SANGAT MELUKAKAN PERASAAN.

PENAWAR KEPADA SAKIT ZAHIR/BATIN ITU TENTULAH HANYA DENGAN MENGINGATI ALLAH. ZIKRULLAH. ALLAH TELAH MENENTUKAN TAKDIR HIDUP KITA DENGAN BERSEBAB. TENTU ADA RAHMAT DISEBALIKNYA YANG TIDAK DIKETAHUI. SENTIASA BERFIKIRAN POSITIF.

SEPERTI DIRIKU BERPULUH TAHUN DUDUK SAKIT, BERDIRI SAKIT, TIDUR SAKIT SEBAB TERLALU LAMA MENGHADAPINYA MENJADI MANGLI. TIDAK KISAH LAGI DENGAN PANDANGAN SINIS RAKAN/TAULAN,SAUDARA KERANA JELEKNYA RUPA YANG SEMAKIN MEMUALKAN HARI DEMI HARI KERNA TIDAK MAMPU LAGI MENGURUS KEMASYLAHATAN DIRI.

SEBOLEH-BOLEHNYA WALAU HANYA MILIKI SEDIKIT UPAYA BERUSAHALAH MENOLONG DIRI SENDIRI AGAR TIDAK MENYUSAHKAN MEREKA YANG TERDEKAT DAN SENTIASA MENOLONG KITA. CUBA FAHAMI DAN SAMA-SAMA TOLERAN JUGA.

AKU MENULIS BERDASARKAN PENGALAMAN DAN MERASA SEDIH MENDENGAR KHABAR KAWAN-KAWAN YANG DULUNYA MENZIARAHIKU DAN MENUTURKAN KATA NASIHAT, MEMBERI SEMANGAT HIDUP KINI TELAH JATUH SAKIT AKIBAT STROKE ATAU LAIN-LAIN PENYAKIT YANG TIDAK DIINGINKAN SAMASEKALI.

SEMOGA MEREKA AKAN TABAH SEPERTIKU MENERUSKAN HIDUP SEADANYA SELAGI ALLAH MAHUKAN KITA BERNAFAS DAN MENIKMATI REZEKINYA TANPA BERKELUHKESAH TAPI REDHA....

pic Krol Nizam

Saturday, 21 September 2013

BUKAN SANDIWARA


Kisah ini adalah kisah benar yang diceritakan oleh seorang anggota keselamatan yang terselamat. Beliau kini lumpuh kedua belah tangannya kerana ditetak oleh pengganas Sulu di Semporna. Nama beliau terpaksa dirahsiakan atas permintaan.

Saya terlebih dahulu memohon maaf kepada semua pembaca yang mungkin tersinggung dengan kisah ini. Namun saya merasakan ianya perlu diceritakan untuk menjadi iktibar kepada semua bahawa apa yang berlaku bukanlah sebuah sandiwara seperti yang didakwa sesetengah pihak.

Saya juga mengucapkan takziah kepada seluruh ahli keluarga wira-wira negara yang terkorban di perbatasan. Hanya Allah yang akan membalasnya dan semoga wira-wira negara ini diletakkan dikalangan para Syuhada'. - Amin ..

Dia ditembak, namun dia bernasib baik kerana tembakan itu tidak tepat kepadanya. Sebaliknya tembakan itu tepat mengena Tuan Ibrahim. Tiba-tiba datang pengganas Sulu dengan parang lalu cuba menetak beliau beberapa kali. Dia menggunakan tangannya untuk menahan tetakan menyebabkan jari-jari dan kedua tangannya hampir putus.

Dia menceritakan, bahawa yang meninggal cukup sifatnya hanyalah Superitenden Ibrahim. Yang lain semuanya meninggal dalam keadaan ngeri. Pengganas seolah-olah hilang ingatan. Walaupun ada anggota kita yang telah mati ditembak, tetapi mereka datang lalu memenggal kepala dan merodok perut mayat dengan parang.

Ada anggota yang telah mati dipotong kaki dan tangannya. Malah dikorek mata jasad yang telah terbujur kaku itu. Mereka mahu pastikan musuh mereka benar-benar mati. Zalim dan kejam itu perkataan yang sesuai untuk perbuatan mereka.

Dia bernasib kerana dalam kesakitan itu, dia melarikan diri ke dalam rumah orang kampung. Dia juga dapat melihat mayat Tuan Ibrahim, diheret oleh seorang anggota yang terselamat ke dalam sebuah rumah yang lain. dua puluh jam dia menahan kesakitan menunggu bantuan sehingga darahnya hampir kering. Dia dapat melihat dengan jelas bagaimana semut-semut datang menghurung luka-lukanya. ALLAH MAHA BESAR, diturunkan hujan dan dia hanya minum air hujan itu.

Akhirnya dia diselamatkan. kedua tangannya yang hampir putus dijahit semula. Namun sehingga kini, dia tidak dapat menggerakkan tangannya itu.

Air matanya berlinangan. Dia tidak akan lupakan pasukannya diserang hendap tempoh hari. Dia juga tidak akan melupakan kekejaman yang dilakukan oleh pengganas-pengganas itu. Mereka terlalu zalim !!

Al-Fatihah buat Pejuang-pejuang yang pergi .. semoaga arwah ditempatkan dikalangan para Syuhada .. Amin Ya Rabb .

# Sebagai tanda TERIMA KASIH kita kepada anggota keselamatan yang sanggup menggadaikan nyawa demi keselamatan kita semua , sama-samalah kita SHARE / KONGSI artikel ini agar semua masyarakat mengerti akan betapa besarnya pengorbanan mereka.

Thursday, 19 September 2013

JANGAN BUTA SEJARAH.....

Kekejaman komunis: Tok Imam dan bilal dipaksa makan daging babi sebelum ditembak mati.

Tok Imam dan bilal surau dipaksa makan daging babi panggang sebelum mereka ditembak... Warga emas dan kanak-kanak dicampak ke dalam api yang sedang marak....

Ia antara enam karikatur kontroversi oleh pelukis Hamzah Mohd Amin yang memaparkan kekejaman komunis ke atas orang ramai.
Karikatur itu pernah disiarkan di akhbar milik Utusan Malaysia.

Menurut edisi cetak dan juga online - akhbar itu melaporkan Hamzah, 71, datang ke pejabat Utusan bagi menyerahkan sendiri karikatur yang dilukisnya itu.

"Generasi hari ini tidak mengetahui penderitaan hidup pada zaman komunis, jadi saya berusaha menghasilkan lukisan ini beberapa minggu lalu supaya mereka mendapat gambaran tentang kekejaman komunis dan mengapa kami sangat bencikan mereka.

"Generasi muda hanya mendengar cerita daripada datuk dan nenek mereka tetapi tidak pernah terbayang bagaimana komunis menyeksa tahanan. Menerusi lukisan ini, saya harap mereka akan sedar tentang kekejaman komunis dan menjadikannya pengajaran," katanya kepada akhbar itu.

Antara lukisan yang dianggap paling kontroversial ialah paparan beberapa lelaki yang bermata sepet dan memakai uniform keperangan mengacukan pistol serta memaksa tok imam dan bilal surau memakan babi panggang.

Hamzah turut memberi gambaran tindakan komunis mengurung ahli keluarga tahanan di sebuah rumah dan kemudiannya membakar rumah berkenaan.

Dia juga menggambarkan mayat-mayat tahanan itu dijadikan baja di kebun sayuran dan hasilnya pula dijadikan bekalan makanan kumpulan pengganas tersebut.

Utusan juga memetik Hamzah berkata lukisan tersebut dihasilkan bertujuan memberi gambaran keadaan sebenar kekejaman komunis terhadap rakyat negara ini.

Katanya, walaupun telah menjangkau usia 71 tahun, dia masih tidak dapat melupakan keganasan yang dilakukan oleh pengganas komunis terhadap rakyat dan mahu generasi pada hari ini juga mengetahui perkara itu.

Menurut Hamzah yang berasal dari Batu Pahat, Johor, dia terpanggil untuk menghasilkan karikatur berkenaan kerana geram serta kecewa apabila ada pihak tidak bertanggungjawab cuba mengangkat kumpulan pengganas tersebut sebagai hero.

"Saya sangat geram dan marah apabila komunis diberikan pengiktirafan. Mereka telah melakukan pelbagai kekejaman termasuk mengoyak, memijak, melumur kitab suci al-Quran dengan najis sebelum membakarnya. Para imam serta bilal di masjid dan surau pula dipaksa memakan daging babi sebelum dibunuh.

"Bagaimana kumpulan pengganas tersebut boleh kita iktiraf?" katanya dipetik akhbar itu lagi.

Hamzah pernah bertugas di Dewan Bahasa dan Pustaka sebagai pelukis dan beliau pernah mencipta logo Polis Diraja Malaysia (PDRM) yang digunakan pada 1963 sehingga 1997.

Tuesday, 17 September 2013

SELIRATAN CINTA BAB 34/35

Di sebuah toko emas yang terkenal namanya terletak di sebuah Mall besar yang tersergam, Shaari sedang membelek-belek se bentuk cincin berlian yang cantik dan mahal.
            “Tengok yang ni…woih…cair perempuan kalau dapat ni.”
            “Hari ni ada tawaran diskaun sehingga 30 peratus.” Sela gadis jurujual dengan senyuman manis memikat hati pengguna.
            “Wow Datuk… 30 peratus, banyak tu.” Amin meninjau-ninjau cincin pilihan Datuk Shaari. Cincin itu disarung ke jari telunjuknya yang montok. Hanya sampai dihujungnya sahaja.
            “Yang ni Datuk, rasanya cantik juga.” Amin menunjukan sebentuk cincin bermata berlian yang tidak serasi pada pandangan Datuk Shaari tetapi amat menarik pada pandangannya.
            “Kau ni Min..sebenarnya kau ni asal mana? Telok Benggala ke?”
             “Dekat-dekat situ lah kut. Yang tu untuk saya ye Datuk.” Ujar Amin dengan sengihnya. Dia menyuruh gadis jurujual mengambil cincin yang ditunjukannya di sebalik ruang kaca persegi itu.
“Yang ni Datuk lawa tak?”
“Hoii kau ingat aku cap duit di kilang belakang rumah aku ke?” suara keras melengking Shaari, membuat Amin tersentak. Senyum yang hendak terukir di bibir terpadam hasratnya. Impiannya mengharapkan tuannya pemurah terhadapnya kali ini tidak menjadi. Musnah berkecai.
Kali ini dia hanya menemani Datuk Shaari membeli sebentuk cincin berlian yang akan dihadiahkan pada sesaorang. Mengekori ke mana saja langkah kaki Datuk itu diatur.
Jemu dan penat pula menguasai dirinya.

                                                     *    *    *

“Betul ke ayah kata dia hendak datang ke sini dengan mama? Bila dia cakap?” Suara pertanyaan Rizal dibawa arus gelombang udara sehingga ke hujung gagang telefon yang terlekap di kuping telinga mamanya.
“Betul. Masa sarapan tadi dia beritahu mama. Mulanya bila mama ajak dia marah-marah. Dia suruh mama pergi seorang diri. Lepas tu dia dapat panggilan telefon, katanya projek besar dia dapat. Dia bukan main seronok. Lepas tu dia kata dia akan bawa mama ke RSJ jumpa Rizal tidak lama lagi.” Majmin melampiaskan kegembiraan yang membuak di dadanya kepada anak kesayangannya.
Nampaknya suami yang dicurigai kesetiaannya terhadapnya ternyata masih sayangkannya. Keraguan terhadap kasih suaminya kepadanya semakin sirna.
“Iya ke? Tapi mama…Rizal nak mama bersedia. Bila Rizal telefon suruh mama ke sini, mama datang ya.” Ujar Rizal menggesa.
“Hah! Kenapa pulak?” kekeliruan yang mengacau benaknya membuat matanya bulat terjegil. ‘Apa hal pulak anak aku ni. Macam ada rencana yang tersembunyi saja.’
“Tak payah soal banyak-banyak mama. Mama tunggu saja arahan dari Rizal nanti ya. Okaylah mama, jaga diri baik-baik ya. Assalamualaikum.” Rizal meletakan gagang telefon dengan cermat ke tampuknya. Pintu pejabatnya terkuak sedikit. Fareez membawa tubuhnya ke arah Rizal dengan ukiran senyum kecil. Rizal membalasnya dengan kuntuman senyum yang lebar.
“Aku rasa ‘pelanduk sudah hampir masuk jerat.’ Ujar Fareez. Telefon di mejanya berdering tiba-tiba. Fareez mengerlingnya. Rizal mengangkatnya kalut.
“Fareez? Siapa yang call tu? Okay…okay pass the line.”
Rizal menekan ‘speaker phone.’
“Encik Fareez please...”
“Iya...ya saya cakap ni.”
“Saya sudah beli cincin berlian untuk Anita. Kalau dia tengok mesti pengsan terkejut. Awak memang hebat. Habuan awak akan saya bawa sama nanti.” Fareez tersengih-sengih mendengar suara yang dibalut dengan kegembiraan yang bulat itu.
“Tidak payah susah-susah Datuk.” Lakonan Fareez yang bersungguh-sungguh itu membuatkan Rizal menjuihkan bibirnya. Meloya tekaknya mengingatkan perangai ayahnya yang tidak logik diterima akal sihat itu baginya.
“Bila Rizal balik KL?” Fareez melontarkan pandangannya kepada Rizal sambil jari telunjuknya menunjuk gagang dan menghala pula ke arah Rizal.
“Dua hari lagi Datuk.”
“Kenapalah dia tidak balik hari ni saja. Saya ni sudah tidak sabar-sabar lagi hendak ke sana bertemu Anita.” Datuk Shaari menggumam perlahan bagai ‘baung di bawah bangkar.’
“Releklah Datuk. Saya tidak mahu dia curiga apa-apa. Lagipun dua hari lagi Anita habis shooting. Saya dah buat persiapan yang Datuk suruh tu. Saya lakukan sehabis baik.”
“Ye ke? Buat canggih-canggih tau! Saya sanggup berhabis...tidak mengapa.” Datuk Shaari mempertaruhkan seluruh kepercayaan terhadap Fareez yang hanya dikenalinya beberapa hari lalu lewat telefon untuk melaksanakan semua impiannya agar menjadi kenyataan.
“Kalau ada apa-apa jangan teragak-agak hendak call saya. Saya akan sentiasa buka handphone saya 24 jam. Ok. Bye.”
“Bye Datuk.” Rizal tersenyum lunak membalas pandangan Fareez yang baharu saja selesai melakukan tugasan penting yang tidak pernah dibuatnya.
“Hah...macam nilah bagus. Ini tidak bila dengar saja suara ayah kau dah mula bengang tidak tentu arah.” ‘Tapi aku yang semput Rizal. Ayah kau ni betul-betul menyusahkan aku.’
You’re the brother I never had, Fareez.” Rizal memeluk Fareez. Tergenang air jernih di kelopak matanya dijentik perasaan aneh dari lubuk jiwanya yang menguasainya. Kerana telah terjalin hubungan silaturahim yang akrab antaranya dengan seorang insan sehingga boleh dianggap sebagai saudara sendiri.  Fareez menolak pelukan Rizal lembut.
“Ah sudah…ketepikan dulu babak emosi ni. Kita jalankan babak seterusnya pula.” Fareez tersengih bangga kerana rancangan yang diaturnya semakin menampakan hasil yang diingini. Rizal kawannya ini semakin ceria kehidupannya dan tidak lagi bermurung memikirkan persoalan mama dan ayahnya.

                                                     

                                                   35.
                                                      

Anita sedang membaca sebuah majalah di coffee house. Sendirian. Ramai pengunjung coffee house itu yang menjeling ke arahnya. Mengintai-ngintai perbuatan dramatis yang dikenali lewat drama lakonannya di TV.
Anita tidak mempedulikan itu. Ada juga yang menegurnya. Dia membalasnya dengan haii… dan memberikan senyuman manis. Kelibat Rizal terimbas di matanya di antara orang-orang yang berada di muka pintu. Tangannya  melambai ke arahnya. Rizal segera mendekatinya. Dan tersenyum kepadanya.
“Hai...baca apa tu?” Rizal menarik kerusi dan menghenyakan ponggongnya di atasnya. Dia meninjau sepintas lalu pada majalah yang sedang dibelek Anita.
“Newsweek. Saya beli di kedai buku tu siang tadi. Sibuk sangat seharian shooting tidak sempat pula hendak dibaca. Hari ni ada masa yang luang sikit dapatlah saya membacanya.” Anita menyelak lembarnya yang lain setelah usai membaca artikel tentang percaturan ekonomi global.
Kemelesetan ekonomi seluruh dunia sedang menunjukan tanda-tandanya akan menurunkan tabirnya tidak lama lagi. Demikian antara isi rencana yang disiar.
“Wow.. that’s some heavy reading.” Rizal menelah begitu dengan kagum. Dia sama-sekali tidak menyangka seorang gadis dramatis tempatan mampu membaca artikel English yang berat dan perlukan penguasaan bahasa Inggeris yang mantap.
“Newsweek awak kata bahan bacaan berat?” Anita tertawa.’Jangan pandang orang sebelah mata.’ Dia merasa Rizal sedang memperlekehkan kewibawaannya.
“Rizal tidak tengok lagi librari mini saya di rumah. Awak mesti tidak sangka saya. baca bahan bacaan macam tu.” Rizal merenungi Anita. Menyeluruhi sekujur tubuh itu. Padanya Anita seorang gadis cantik,  terpelajar dan bijaksana. Bertuah sungguh mana-mana lelaki yang berjaya menaluki hatinya. Dia tidak teringin ke? Hatinya bertanya. Dan terus bertanya. Jawapannya hanya ada dalam dirinya. Belum lagi tergamak hendak memutuskannya.
“Tiga hari lagi Anita habis shooting…entah bila kita dapat jumpa lagi?”
Halus rawan suaranya mengenangkan insiden yang akan dilaluinya.
“Hey janganlah sedih. Kalau boleh saya pun tak nak tinggalkan pulau ni. Tapi…sini ada kerja kosong tak?” Sinar mata Anita mencerlang menikam anak mata Rizal yang terpana hendak memberikan kepastian.
“Tentang itu, Anita kena tanya ‘Manager’ kita, Encik Rizal. Tapi saya lupa hendak tanya, Anita ni grad dalam bidang apa?”
“LCCI...tapi agaknya tidak tercapai hasrat saya hendak jadi akauntan. Akauntan yang ada pengalaman pun ramai yang menganggur.”
“Akauntan...” Rizal terkejut. Bagaimana tidak terkejut kerana seorang yang berjaya memperoleh ijazah dalam bidang yang mencabar dan sangat kritikal ini tidak mampu menjawat jawatan yang bersesuaian dengan keupayaannya. Sungguh pelik.
Sedangkan keadaan ekonomi negara semakin pulih dari kegawatan sepuluh tahun lalu dan perkembangan fiskal yang sentiasa melonjak grafnya hari demi hari. Barangkali juga kerana pertambahan IPT (Intitusi Pengajian Tinggi) awam dan swasta yang semakin banyak di seluruh negara dan setiap tahun melambakan para graduan di pasaran pekerjaan. Persaingan untuk mendapatkan perkerjaan yang seimbang dengan kelayakan bertambah sengit jadinya.
Anita adalah salah seorang darinya yang kecundang meraih kerjaya tetap selepas grad dalam masa terdekat. Rizal berfikir begitu.
 “Kenapa terkejut? Bukan ke saya dah kata selepas grad saya menganggur enam bulan. Mahu tidak mahu saya terpaksa cuba bidang ini. Lagi pun saya nampak bidang ni boleh buat duit. Fareez, bukan saya seorang saja artis yang ada ijazah. Ramai lagi. Ada yang heboh beritahu press... but not me. Sebab saya tidak akan lama dalam bidang ni.”
“Ala kalau Anita tidak dapat kerja pun bukan ada masalah. Anita kan ada Datuk ‘Darling’ yang menunggu!” Rizal tersengih. Selamba menuturkan. Anita yang tersentak. Wajahnya berubah. Masam mencuka.
“Kalau awak cakap lagi pasal Datuk tu, saya tidak mahu lagi bercakap dengan awak. Kalau saya hendak mewah, hendak kaya, saya tidak mahu menumpang kekayaan dan kesenangan orang lain. Saya akan berusaha sendiri untuk mendapatkannya. Tuhan memberi kita kudrat dan akal fikiran yang sempurna. Kita hanya perlu menggunakannya sebaiknya. ” Nada suaranya tidak lunak lagi. Rizal pula yang serba salah kerana keterlaluan bicara tanpa memikirkan risiko akhirnya.
“Maaf Anita…saya minta maaf banyak. Mulut saya ni memang lancang melulu. Bercakap tak teringat nak tapis dulu.” Sejuk hati Anita mendengar permintaan maaf yang bersungguh-sungguh dari Rizal. Lelaki ini memang seorang yang budiman. Cepat menyedari kesilapan diri dan berbudi luhur. Anita sukakan apa yang dilihatnya terpamer di luar diri Rizal.
Its okay. Tak mengapa. Saya suka sangat berkawan dengan Fareez. Pada saya there’s something special about you. Saya tidak suka Sarina asyik membanggakan Encik Rizal. US graduate kononnya. So what? Ijazah sebenarnya hanya sekeping kertas. Apa yang ada di atas ni lebih penting.” Anita menunduk dan menunjuk jari ke kepalanya. Rizal terkesima. ‘Mengata Fareez ni, tapi aku juga yang terkena.’
“Awak salah Nita. Ijazah juga penting. Tapi saya ni tidak ada apa-apa yang hendak dibanggakan. Hanya seorang anak peneroka yang lulus setakat SPM.”
“Janganlah merendah diri sangat Fareez. Hina ke jadi anak peneroka yang lulus setakat SPM? Saya pun anak orang susah. Lebih berkat hidup sederhana dan tidak menyusahkan sesiapa. Saya ni kalau diberi pilihan saya lebih suka orang macam Fareez.” Dia tersipu malu kerana tertuturkan perasaan yang berladung di hatinya.
Dia tertunduk dan kembali menyambung kata-kata untuk meneutralkan keadaan. 

CORAK KEHIDUPAN


PILIHAN WARNA DAN CORAK HIDUP...

Celupan manakah yang kita akan pilih untuk kehidupan dunia kita ini?

Zihin atau minda seorang mukmin akan melihat perkara yang berkaitan dengan kehidupan dunia dan akhirat melalui neraca yang sahih. Neraca atau piawai inilah yang akan digunakan dalam seseorang mukmin itu menentukan pilihan dan tindak tanduknya. Manusia diberikan oleh Allah SWT sifat untuk membuat pilihan (ikhtiar). Ikhtiar berasal daripada bahasa Arab. Dalam bahasa Melayu, ikhtiar bermaksud berusaha. Sedangkan dalam bahasa asalnya, perkataan ini bermakna ‘pilihan’. Allah SWT memberikan kita keupayaan untuk berkehendak dan membuat pilihan.

Islam mengajarkan bahawa setiap detik dan saat yang berlalu dalam kehidupan dunia ini adalah ruang-ruang pilihan yang akan menentukan corak kehidupan akhirat seseorang. Mulia atau hina. Barjaya atau gagal. Bahagia atau celaka. Oleh itu, zihin seorang mukmin akan sentiasa melihat setiap gerak gerinya dan menilai dengan penilaian akhirat. Dia akan pastikan bahawa apa sahaja kehidupan dunianya akan diwarna dan dicorakkan dengan celupan agama Allah. Sebagaimana ingatan Allah di dalam al-Quran:

صِبْغَةَ ٱللَّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ ٱللَّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدونَ
“Shibghah (Celupan) Allah. Dan siapakah yang lebih baik shibghahnya daripada Allah? Dan hanya kepada-Nya-lah kami menyembah.” (Surah al-Baqarah: 138)

Al-Quran menggambarkan corak kehidupan akhirat ketika itu ada dua keadaan sahaja, sama ada bahagia atau celaka! Apa yang lebih malang lagi, ketika itu kita sudah tidak mempunyai upaya untuk membuat pilihan. Kita hanya berhak menerima natijah pilihan yang kita lakukan di dunia dahulu.

“(Pada) masa datangnya (hari kiamat itu), tiadalah seorangpun dapat berkata-kata (untuk membela dirinya atau memohon pertolongan) melainkan dengan izin Allah. Maka di antara mereka ada yang celaka dan ada pula yang berbahagia. Adapun orang-orang yang celaka (disebabkan keingkaran dan maksiatnya), maka di dalam Nerakalah tempatnya. Bagi mereka di situ, hanyalah suara memekik-mekik dan mendayu-dayu (seperti suara keldai). Mereka kekal di dalamnya selagi ada langit dan bumi kecuali apa yang dikehendaki oleh Tuhanmu. Sesungguhnya Tuhanmu, Maha Kuasa melakukan apa yang dikehendakiNya. Adapun orang-orang yang berbahagia (disebabkan imannya dan taatnya), maka di dalam Syurgalah tempatnya. Mereka kekal di dalamnya selagi ada langit dan bumi kecuali apa yang dikehendaki oleh Tuhanmu sebagai pemberian nikmat yang tidak putus-putus.” (Surah Hud: 105-108)

Semuanya ditangan dan minda anda...


MyBloglist