بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...

Tinggal impian.
PIC GOOGLE UNTUK HIASAN.
‘Aku harap sangat hari ni si buaya tu tak datang kacau aku. Senang aku nak menaip skrip drama radio ni sampai habis. Tapi… tak baik aku gelar dia buaya. Dia kan manusia. Ah! Perangai dia memang macam buaya pun. Pantang lepa akan dilibasnya. Menakutkan sungguh.
Dah dua hari kerja aku ni asyik terbengkalai sebab terpaksa melayan muka dia yang tercongok je kat depan meja aku ni. Tak dilayan kang dikatanya aku tak sedar diri pula. Menyusahkan betul.
Aku ni kerja dengan bini dia bukannya kerja dengan dia. Bininya yang bayar gaji aku. Tak ada kena mengena langsung dengan dia. Tapi kenapa dia asyik nak ganggu kerja aku saja. Tak faham betul aku. Kalau ikutkan hati aku, mahu saja aku berhenti kerja. Tapi kesian pula aku pada kak Wan Sinar. Dia baik sangat dengan aku.
Aku pun kagum dengan bakat penulisannya yang sangat menyerlah itu. Skrip drama tulisannya sering disiar di RTM mutakhir ini. Dan aku turut tumpang berbangga kerana skrip drama yang disiar di radio itu hasil dari taipanku. Maknanya ada sumbanganku juga disitu.
Dan aku juga harus berterima kasih kepada lelaki yang menjadi suami kepada penulis itu kerana mengenalkan aku sebagai pembantu kepada isterinya di atas permintaan abang Z. Abang Z memang mengenalinya kerana beliau adalah seorang kontraktor pembinaan yang sering berurusan dengan bank tempatnya berkerja demi mendapatkan tambahan modal pada setiap projek pembinaan yang akan dilaksanakannya.
Tindakan abang Z mendapatkan perkerjaan yang ringan dan bersesuaian dengan upayaku ini memang sudah betul. Aku pun sangat menyukainya. Tapi aku benci sangat dengan lelaki itu yang sering datang merayuku dengan pelbagai ungkapan manisnya. Kasihan pula aku kepada kak Wan Sinar yang langsung tidak mengetahui akan tabiat buruk suaminya yang mulai sukakan perempuan lain selain dirinya itu.
Aku lihat kak Wan itu biasa saja setiap kali melihat suaminya sedang berdua-duaan denganku. Masih boleh tersenyum kepadaku sambil menuturkan sesuatu kemahuannya dengan lunak. Wajahmya seolah tidak beriak. Hairan sungguh. Tidak cemburukah dia melihat suaminya galak bertutur membuat jenaka yang menyukakan hatinya sendiri. Aku buat selamba ja. Buat muka sadin. Malas nak layan orang yang perasan lebih ni.
Mungkin juga kak Wan tidak pedulikan sikap nakal suaminya itu lantaran dia seorang isteri yang sangat memahami perilaku suaminya yang disayangi itu. Jikalau seseorang itu saling menyayangi dan memahami tabiat pasangannya tentulah tidak timbul salah faham yang bakal menerbitkan sengketa rumah tangga. Aku rasa begitulah kot. Aku pun tak kahwin lagi. Tapi mahukah aku berkahwin? Sedangkan jodohnya sudah pun di sediakan untuk ku…Ah! Entahlah …malas aku nak fikirkannya.
Untuk mengelak dari sebarang gangguan yang tidak diingini daripada kalangan lelaki-lelaki di kawasan perniagaan di sini yang kelihatannya menaruh minat kepadaku, sengajaku sebarkan cerita bahawa aku sudah bertunangan dengan seseorang. Dan tidak lama lagi akan berkahwin. Hakikatnya walau benar begitu namun ternyata hatiku mengilasnya. Apa yangku lakukan itu berbaloi juga nampaknya.
Aku tidak lagi menerima gangguan dari peminat-peminat yang ingin berkenalan dan menjalin hubungan yang tidakku tahu maksudnya. (Ceh! Macam artis terkenal pula aku ni! Ada peminatnya…)Mereka ini memahami keadaanku sebagai gadis yang sudah dimiliki dan menghormatinya. Lega sedikit aku daripada bahasa manis bermadu dengan maksud umpanan jerat sang pemikat-pemikat di sekelilingku.
Kecuali nampaknya tidak mempan kepada lelaki yang satu ini. Dia tetap terhegeh-hegeh mahu merapatiku dengan pelbagai alasan yang diada-adakannya. Entah dari mana dikutipnya cerita bahawa aku tidak langsung menyukai tunanganku itu. Justeru aku lari meninggalkannya ke sini. Aku tetap keras menafikannya. Hmm…!
Baru aku teringat bahawa aku terlepas cakap sewaktu seronok bersembang dengan kak Wan Sinar aku telah tercerita berkenaan itu kepadanya. Boleh jadi cerita yang amat kukesali terluncur dari bibirku itu diketahuinya daripada isterinya. Maklum saja mereka kan suami isteri yang sering bersama. Si isteri pastinya suka menceritakan sesuatu yang diketahuinya kepada suaminya untuk saling bertukar komen.
Lain kali aku harus beringat agar tidak lancang menceritakan persoalan permasalahan peribadiku kepada sesiapa walaupun kepada seseorang yangku rasa bolehku percayai kejujuran hatinya. Hati budi seseorang itu rupanya sukar ditelah warnanya walau luarannya kelihatan putih dan telus.
Menyesal pun sudah tidak berguna lagi apabila perkara yang tidak kuingini kini telah berlaku dan menyusahkan aku. Salah aku juga. Sudahnya aku yang kalut  terpaksa mereka-reka cerita tentang tunang yang sangat kukasihi namun tidak kuingini itu.
Yang peliknya walau banyak kali penafian tentang itu kubuat dia tetap tidak kisah pun. Sikapnya yang suka hendak menarik perhatianku tidak jeran diperlihatkan.
“Hai sibuk nampakmu…”
‘Datang lagi malaun ni nak ganggu kerja aku.’
“Kija macam selalu ja. Menaip skrip drama Impian Kasih kak Wan ni…tak siap-siap lagi.”
“Tinggal gak kija tu semetar (sebentar) kita gi minum kat restoran tepi pantai PCB tu…”
“Tak sir kita. Lagipun kita nak siapkan taipan skrip drama ni. Kak Wan suruh kita siapkan juga hari ni sebab dia nak pos ke RTM petang ni…”
“Ada saja alase (alasan) mu mek. Kalau tak bagi apa-apa alase tak boleh ko…?”
“Dah memang tak boleh, nak kato (kata)  gapo (apa) lagi banyak kija ni…”
“Mumemang gitu. Kalau aku ajak tak sir ja…”
‘Kalau dah orang tak nak, tak payahlah nak paksa. Bukan setakat satu alasan saja yang boleh diberi banyak lagi yang boleh dicari. Buang masa saja nak mengayat aku weh!.’ Monolog Aisyah menuturkan kesebalan hatinya.
“Sebenarnya aku nak kecek (cakap) sesuatu yang penting ko mu ni. Jom lah ikut aku ke PCB semetar…”
“Saya kata tak boleh! memang tak boleh . Kecek ja di sini.”
“Rasanya tak molek nak kecek hal penting ko mu kat sini…”
“Kalau dah rasa tak molek, tak payahlah kecek…simpan ja dalam kocek cik Zul tu…” balas Aisyah mudah. Sepasang matanya meliar ke persekitaran toko itu. barangkali hatinya bimbangkan akan kehadiran Wan Sinar yang tiba-tiba tercegat di sampingnya dan memarahinya kerana belum lagi menyiapkan taipannya. 
“Orang tu apa pula mahunya, tercangak-cangak ke sana sini. Apa yang dicarinya?” ujarnya sambil pandangannya mengarah hala muka pintu toko itu. Fokus retina Aisyah turut mengikuti arah yang sama.
“Agaknya orang tu nak beli alat tulis atau kertas taip kot. Kan toko ni jual alat-alat tulis dan bahan-bahan untuk penulisan. Biar saya gi tanya semetar ye…” Aisyah tersenyum kesukaan kepada dirinya kerana peluang untuknya meloloskan diri daripada gangguan lelaki yang merejam jiwanya terbuka kesempatannya leluasa.
Lagipun sudah memang kerjanya sebagai jurutaip kepada isteri kontraktor itu merangkap pembantu jualan juga. Tugas yang telah diberi kepadanya itu masakan boleh diabaikan dengan mudah. Pastinya lelaki ini memahami kewajarannya.
Dia akan berusaha melayani pelanggan itu dengan mesra dan mengambil masa yang lama agar suami kepada Wan Sinar ini jemu menantinya kembali ke mejanya. Jikalau kebosanan sudah bertamu di segenap ruang minda kecilnya tentu dirinya tidak betah dan akan segera menghindar dari situ. Begitulah strategi perancangannya. Mudah-mudahan akan berhasil.
“Ya nak apa?” Lelaki berjaket kulit tebal itu tidak membalas sapaannya. Dia masih terbongkok-bongkok seolah sedang mencari barangan yang ingin dibelinya.
“Rasanya nak beli cik adik ni kot!”
Aisyah terkesima. Suara yang melantun ke deria dengarnya menerbangkan seluruh kehampaan yang mengapung di dalam dadanya. Aura kegembiraan mendominasi wajahnya dengan kecerian. Mahu saja lelaki yang memiliki suara garau serak itu dirangkulnya erat sebaik saja mereka berhadapan dan mata bertentangan. Senyumannya terorak lebar dan air mata bergenangan di kelopaknya lantaran terharu amat dengan pertemuan yang tidak dijangka akan berlaku itu.
‘Akhirnya kau kembali kepadaku. Tapi …’
“Kenapa tak beritahu saya abang nak ke sini?”
“Saja-saja nak buat surprised pada buah hati pengarang jantung abang ni…”
Surprised abang tu memang mengejutkan saya sungguh. Hampir jantung ni berhenti berdegup…” Suara yang ketara ke deria dengarnya membuatnya terpana. Direnungi seluruh wajah manis itu seolah sedang meraup dengan tangannya yang membelai lembut untuk menenangkan keterkejutan yang disengajakannya.
“Jangan kata begitu. Kalau jantung dah berhenti berdegup, maknanya ajalnya sudah tiba. Abang tak mahu ajal memisahkan abang dengan orang yang sangat abang sayang dan cinta ni…”
‘Walaupun ajal itu belum lagi memisahkan kita ke alam kekal yang hakiki, namun sebenarnya sememangnya kita telah terpisah aduhai kekasih hatiku! Namun hakikat itu belum mahu kuterima. Walau tidak wajar tapi….Ah pedulikanlah. Itu hak hatiku. Hatiku berhak menentukan apa pun kemahuannya.’
“Wah rancak berborak, sampai tak pedulikan kita yang penat dok tunggu dia. Siapa dia ni? Nampaknya mace (macam) muberdua dah kenal lama…”
‘Bila masa pulak aku suruh dia tunggu aku?’ gerutu hati Aisyah.
“Maaf cik Zul lupa nak kenalkan pada cik Zul tadi, sebenarnya inilah tunangan saya. Dia ni baru ja sampai dari Amerika…” Lancar saja sebutan Aisyah spontan. Aisyah memanah tepat pandangannya pada bola mata lelaki yang disampingnya itu dengan tajam. Mengharapkan maksud bahasanya difahami sebaiknya dan dipersetujui. Lelaki itu tersenyum polos meski keliru sambil menghulur tangan untuk berkenalan dengan majikan Aisyah itu.
Barangkali diserang tanda tanya; mengapakah agaknya Aisyah menuturkan begitu tentang dirinya. Meski hatinya diserbu kegembiraan yang tidak terkata. Berbahagia sungguh. Kenyataan sebegitu memanglah keinginannya yang tidak mungkin dipertikai lagi.
Zulkifli pula yang merasa tidak selesa berada di antara gadis impiannya dan lelaki yang dikenalkan kepadanya sebagai tunangannya itu. Hatinya mendengus kecewa. Ternyata kepadanya bahawa omongan yang didengarinya mengatakan Aisyah bencikan tunangannya, tidak benar sama sekali. Hanya dusta. Sedangkan jelas terpancar aura kebahgiaan di wajah kedua-duanya meraikan pertemuan mereka.
Musykil pula apabila difikirkan tentang pengetahuannya yang kononnya Aisyah bertunangan dengan seorang pemuda se kampung dengannya. Pada congakannya orang kampung tentulah biasa-biasa saja dan agak selekeh.
 ‘Nampak gayanya orang kampung pun well educated juga. Hinggakan mampu belajar ke luar negara. Setanding dengan mereka yang berpendidikan di bandar. Boleh tahan juga ‘mek’ ni memilih pasangannya.
Aku baru saja berkira-kira nak melamarnya menjadi isteri keduaku lantaran hubunganku dengan isteriku sedingin salju. Entah kenapa semenjak namanya menjulang sebagai penulis skrip drama yang dikenali ramai, dia seolah mengabaikan aku. Terlalu taksub menulis hingga larut malam dan membiarkan aku membenamkan hasratku belayar ke pulau idaman bersamanya menikmati keindahan cinta.
Ah! Sangat menjemukan pabila terpaksa mengisi malamku sendirian tanpa isteri tersayang itu. Sekian lama insiden yang sama berulang dan berulang. Maka aku haruslah menerima hakikat bahawa aku telah kehilangan isteri yang kuanggap hanya sebuah ‘bantal golek’ saja.
Setelah dia berjaya menjelmakan dirinya ke persada seni penulisan tanah air, aku pula yang kebingungan. Terkontang-kanting kehampaan. Tiada lagi ‘bantal golek’ yang menemani tidurku di malam hari. Salah aku juga.
Aku pun selalu mengabaikannya tatkala kesibukanku memuncak kala menguruskan beberapa projek pembinaan yang perlukan pemerhatianku secara khusus. Katanya dia menulis kerana mengisi kesendiriannya lantaran aku sering meninggalkannya.
Dan kini dia pula mengabaikan aku kerana terlalu kusyuk berkarya yang pastinya setiap karya yang hendak dihasilkan perlu memerah otak menggilap idea dengan sangat teliti. Bukan main tulis sesedap rasa. Ironis sekali.
Itukah kebenarannya? Atau isteri kesayanganku itu sedang membalas dendam terhadapku secara halus dan berhemah? Kehadiran Aisyah ke tengah kehidupanku kini membahagiakan aku sungguh. Membuatkan aku terlupa akan kesunyianku kerana terabai tanpa belaian yang tersayang. Wajah ayunya yang cantik tidak jemu dipandang mata. Setiap kali memandangnya hati kecilku menyuruh aku mendekatinya.
Suruhan hatiku kah atau bisikan syaitan? Tapi itulah yangku lakukan. Kerana aku gembira berada disampingnya. Akhirnya niat asalnya sekadar hendak berbeka dan mengusik seorang gadis manis untuk menghapuskan kesunyianku bertukar menjadi rasa misteri. Rupa-rupanya dalam diam-diam aku telah jatuh cinta kepada pembantu isteriku itu.  
Perasaan cintaku terhadapnya tidak terbendung lagi. Hinggakan aku tidak kisah duduk berhadapan dengannya walau setiap hari. Walau isteriku melirik mata dengan santun kononnya tidak kisah dengan kejelekan fiilku yang ditontonnya.
Maka hari ini aku bertekad meluahkan rasa cinta yang melimpah ruah di dalam dadaku, tidak terempang lagi itu kepada Aisyah. Hanya Aisyah segala-galanya buatku kini. Bukan lagi Wan Sinar yang kudambakan.
Impianku ternyata kecundang tika masih dalam perancangan lagi. Hancur musnah bak kaca yang pecah berderai lantaran kehadiran makhluk lelaki yang tiba-tiba muncul tidak terjangka ini. Malangnya nasib aku. Hasrat menjadi tumpul. Terpaksalah aku berfikir keras bagaimana mahu mendapatkan ‘bantal golek’ku itu semula.’
“Saya nak ke tapak projek pembinaan sekolah menengah di Bachok semetar. Kalau kak Wan cari, beritahu saya ke sana ya. Ajaklah tunangmu ni duduk di meja kat dalam sana. Takkan nak berdiri tercacang di sini ja…,” ujar Zulkifli berbahasa lunak.
‘Wah! bukan main molek lagi bahasa tuan aku tu hari ni. Selalu tu tak pernah pun nak pesan apa-apa pada kak Wan. Suka hati dia ja nak berambus ke mana-mana. Lain pesen pulak hari ni. Jangan-jangan dah buang tebiat kot… 

17 comments - "SEBUAH VERSI CHINTA BAB 37 SAMBUNGAN..."

Gee Lion delete icon 30 September 2014 at 01:14

Frust giler encik Zul kita. But instead of membaiki keadaan rumah tangga, dia nak beristeri dua.. berat tu en.Zul.. berat..

Muhammad Khairuddin Lim delete icon 30 September 2014 at 07:46

alahai en.Zul...

Mbak Susi delete icon 30 September 2014 at 09:18

Kenapa ndak dibuat novel aja kak :)

Muhammad Zaairul Haq delete icon 30 September 2014 at 10:18

selamat pagi...izin nyimak ya :)

Andriyatna delete icon 30 September 2014 at 10:45

betul, cocok buat dibikin novel nih ceritanya

paridah delete icon 30 September 2014 at 11:32

novelnya di sini saja Mbak susi...tq.

paridah delete icon 30 September 2014 at 11:34

terima kasih Andriyatna..sokongannya.

paridah delete icon 30 September 2014 at 11:36

selamat pagi Muhammad Zaairul Haq silakan menyimaknya.

paridah delete icon 30 September 2014 at 11:37

heh..heh..tq MKL

paridah delete icon 30 September 2014 at 11:40

KDG KESILAPAN XTERSENGAJA DILAKUKAN..EN ZUL DH SEDAR TU...TQ Gee Lion.

Kakzakie delete icon 30 September 2014 at 11:43

Oh... Faizal dah balik dari USA. Mesti dia hairan kenapa Aisyah kata dia tunangnya.
Heee... takut juga apa jadi lepas ini sebab kalaulah Faizal tahu dari abang sepupu Aisyah yg dia dah bertunang di kampung. Hmmm... cepatlah sikit PI. Kakak dah tak sabar ni:)

Abe Kie delete icon 30 September 2014 at 13:55

i love the storyline.. keep up the good work!

Sweetie delete icon 30 September 2014 at 14:41

Saya mengikuti je jalan cerita ni senyap-senyap paridah... takat ni tak mo komen apa-apa... dapat baca novel free... hehehe...

paridah delete icon 30 September 2014 at 16:39

yeke terima kasih banyak sweetie sudi juga ikuti karya kak yg main2 menulis ni..

paridah delete icon 30 September 2014 at 16:41

terima kasih penghargaannya cikgu abe kie.

paridah delete icon 30 September 2014 at 16:44

itulah masalah besar Aisyah dlm bab seterusnya...terima kasih kakzakie xmiss ikuti sambungannya.

kakyon delete icon 1 October 2014 at 00:26

assalamualaikum paridah..

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”