بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم


Shaari sedang mengemaskan dirinya dengan rapi. Pewangi jenama terkenal disemburkan ke seluruh tubuhnya. Kemudian dia teringat sesuatu. Diambilnya pula pewangi mulut. Disemburnya berulang kali sehingga lidahnya terasa pahit.
Dia berdiri lama, membelek-belek wajah di cermin. Dipusingkan badannya beberapa kali. Dia sudah berpuas hati dengan penampilan dirinya. ‘Tidak dapat dinafikan aku ni memang kacak.’ Getus hatinya dengan yakin,
Dia duduk di atas katilnya. Sebuah kotak kecil di keluarkan dari beg pinggangnya. Sebentuk cincin berlian dikeluarkan dari dalam kotaknya. Diciumnya cincin itu lama-lama.
“Manisnya kalau kau pakai Nita. Lepas tu kawan-awan kau akan tanya.. .cincin ni siapa bagi? Kau pun jawab: Inilah cincin berlian Datuk Shaari...RM 25,000 tau!” Shaari tersenyum lebar. Dia memasukan semula cincin itu ke dalam kotak.
Dia berdiri lagi di depan cermin. Berpusing lagi beberapa kali sambil membetulkan baju, seluar dan akhir sekali merapikan rambutnya. Dia melangkah dengan yakin keluar dari biliknya untuk menghadiri acara majlis yang dibuat khusus untuknya.
Persiapan untuk majlisnya memang sudah selesai. Shaari berbangga sekali dengan kerja-kerja yang dilakukan oleh Fareez. ‘Memang boleh di harap budak tu.’ getus hatinya. Dia duduk sendirian memerhati pentas utama yang di hias indah. Matanya mula pula meliar mencari sesaorang. Dia tidak nampak kelibat Anita yang dicarinya.
“Datuk Nampak Anita?” Tanya Sarina dengan agak cemas. Sarina terpacul tiba-tiba di sisi Shaari dengan busana indah pemberian Shaari yang dipakainya. Kecantikan Sarina membuat Shaari terpegun. ‘Ah... Anita jauh lebih cantik dari Sarina.’ Putus hatinya.
“Tak ada pun. Dia dengan awak kan?” Sarina menggeleng.
“Saya dari chalet kami tadi. Dia tidak ada pun di sana” Shaari merasa tidak selesa. Dia panik seketika. Perasaannya haru-biru tidak menentu. ‘Kacau ni’ rungutnya kalut. ‘kemana pula hilangnya bakal tunang aku ni.’
“Awak cari Fareez. Jangan-jangan Anita dengan dia.” Sahutnya tidak mahu membenarkan apa yang dirasakannya menjadi kenyataan.
Anita yang dicari muncul dengan busana indah dan kecantikan yang terserlah. Semua mata memandang kagum ke arahnya. Dia melepaskan senyuman manisnya pada Sarina dan Shaari. Shaari segera bergerak ke pentas.
Hatinya riang bukan kepalang. Anita mengenakan busana indah, hadiah darinya. Senyumnya terorak sentiasa. Shaari mencapai mikrofon hendak mengucapkan sesuatu. Dia melihat Fareez diantara orang yang ramai itu. Dia memberi isyarat supaya membawa Anita ke pentas.
Fareez mengajak Anita ke pentas sambil merenung matanya dengan senyum.
“Saya takut Fareez. Hati saya berdebar-debar saja.” Bisik Anita dengan mata yang redup merenung Fareez..
“Jangan risau. Awak bertenang saja. Tetapkan hati, berserah kepadaNya. Anggap Nita melakukannya demi orang yang dikasihi dengan ikhlas.” Anita mengikuti Fareez ke pentas. Fareez menyerahkan Anita kepada Datuk Shaari. Datuk Shaari menyambutnya dengan galak riang.
“Yang ditunggu sudah tiba. Malam ini adalah malam yang terlalu istimewa. Inilah ‘surprise’ yang anda semua nanti-nantikan.” Shaari tersentak, mulutnya ternganga apabila matanya melihat Majmin dan Rizal di tengah orang ramai itu di muka pentas.
Majmin segera naik ke pentas dan mencapai mikrofon di tangan Shaari. Dia tersenyum sinis kepada suaminya yang terpinga-pinga.
“Memang betul kata suami saya tadi. Ada sesuatu yang sangat istimewa akan berlaku malam ini. Malam yang paling gembira dalam hidup kami suami isteri.” Majmin memanggil anaknya supaya naik ke pentas.
“Malam ini anak kesayangan kami akan ditunangkan dengan gadis pilihan hatinya, dengan penuh restu kami suami isteri. Dipersilakan Rizal dan Anita!” Semua hadirin bertepok tangan. Turut merasai kegembiraan kedua-dua pasangan yang saling berbalas senyum..
Sarina terkejut. Pandangannya dilontar pada Freez yang tersenyum simpul menyambutnya. ‘Kenapa terkejut…tak percaya?’ detak hatinya sinis.
“Eh apa dah jadi ni?” Sarina bertanya kepada dirinya sendiri.
Rizal dan Anita melangkah mendapatkan Majmin. Majmin memeluk anaknya dan melepaskan senyuman diantaranya. Kemudiannya memeluk Anita pula. Shaari terpinga-pinga menyaksikan peristiwa itu. Kakinya bagaikan terpaku di lantai pentas. ‘bermimpikah aku?’ Dia menyeka peluh sejuk di dahinya.
“Oleh kerana pertunangan ini bukan saya yang merancang… jadi tak sempat saya hendak beli cincinnya, maka saya terpaksa gunakan cincin saya untuk disarungkan ke jari manis bakal menantu saya ni.” Majmin melucutkan cincin di jarinya, tetapi Rizal menahannya dan berbisik kepada mamanya.
Majmin tersenyum polos. Menyembunyikan kegeraman kerana tingkah suaminya itu dalam-dalam. Bara amarahnya dikawal agar tidak membakar dirinya dan merosakan suasana yang direncana anaknya pula.
“Maaf semua…rupa-rupanya Datuk Shaari dah beli pun cincin berlian untuk bakal menantunya.” Majmin menoleh kepada Shaari dengan pandangan yang tajam. Tujahan sinar matanya menikam perit tangkai jantungnya. Senyuman sinisnya tergaris di bibir.
“Bang mana cincinnya?” Shaari bagaikan terpukau. Dia mengeluarkan kotak cincin berlian dari dalam poket blazernya. Kemudian diberikan pada Majmin. Dia tunduk.  Metah malu dan sedih berhadapan dengan anak dan isteri kerana ketelanjuran kesilapannya. ‘Kenapalah begini nasib aku?’ Masih pula menyalahi takdir yang tidak menyebelahinya dalam ratapan kalbunya.
“Sebenarnya Datuk dah lama berniat hendak menyarungkan sendiri cincin ini di jari manis Anita bakal menantunya. Jadi untuk menyempurnakan hajat beliau itu, kita persilakan Datuk Shaari melakukannya.” Peluh dingin memercik di dahi Datuk Shaari.
Majmin menarik lengan suaminya supaya sedar diri menghadapi realiti. Dan tidak terkaku, termangu. Ditengah-tengah tepukan gemuruh hadirin, akhirnya tertunailah hajat Datuk Shaari untuk menyarungkan cincin berlian itu di jari manis Anita pada malam itu.

                                                   TAMAT.

14 ulasan - "SELIRATAN CINTA BAB 41....PENAMAT"

Tanpa Nama delete icon 17 November 2013 6:38 PTG

kalau nak baca dari mula, boleh bagi link? zackwiusa

paridah delete icon 17 November 2013 9:08 PTG

boleh jer tp pandai2lah link kannya kak ni xberapa pandai...tq zackwiusa sudi singgah

Kesuma Angsana delete icon 18 November 2013 11:25 PG

tq kak.. penamat yg superb.. best sgt .. nanti nak baca semula dari mula !

paridah delete icon 18 November 2013 3:41 PTG

tq KA bila ada masa cubalah baca dari mula...

paridah delete icon 29 November 2013 6:50 PTG

link pd novel n pd Seliratan Cinta ada sedikit. boleh cuba...tq

Dunia Zumal delete icon 19 Julai 2015 11:04 PTG
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Dunia Zumal delete icon 19 Julai 2015 11:07 PTG

Akhirnya Datuk Shaari dapat bermenantukan Anita...

paridah delete icon 20 Julai 2015 10:18 PG

heh..heh..akhirnya begitulah...tq zumal.

Fidah Shah delete icon 20 Julai 2015 7:27 PTG

Akhirnya....tercapai hajat Datuk Shaari nak menyarungkan cincin ke jari Anita..walau hatinya bagai dirobek robek...:)

paridah delete icon 20 Julai 2015 9:45 PTG

heh..heh..sampai juga impiannya tu kan..tq fidah.

myliferia delete icon 20 Julai 2015 9:55 PTG

Best dia punya penamat....sangat tragis tapi menarik :)

paridah delete icon 21 Julai 2015 10:11 PG

yeke..tksh myliferia.

Sue Bee delete icon 22 Julai 2015 5:37 PTG

begitulah sudahnya..robek hati datuk..nak baca lagi sekali ni

paridah delete icon 23 Julai 2015 9:52 PG

heh..heh..tq sue..bacalah.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”