بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM


Saya terkesan apabila membaca status tuan Ammar Kamilin, penulis buku Parent,Think sebentar tadi.
Status itu membuat saya lebih bersemangat mahu melakukan perkara ini.
Sekeping foto ultrasound, kelihatan ada janin yang terbentuk dan pada foto itu tertulis, 'Satu-satunya hari saya menjadi kegembiraan mereka'.
Kenapa 'satu-satunya'?
Itu simbol keseorangan, kekecewaan dan putus harap anak muda disebabkan hentakan situasi dan respon keluarga ke atas dirinya.
Anak, dalam banyak keadaan akan melihat kata-kata dan keputusan kita seolah-olah memusuhi dan menafikan dia.
Andaian itu menjadi-jadi apabila dia tidak mencapai seperti apa yang kita harap.
Keadaan diburukkan lagi dengan karakter kita sendiri yang tak banyak bercakap, sejenis manusia yang hanya ayat arahan sahaja yang keluar dari mulut dan kekok bersembang kerana perbezaan usia.
Apakah cara memberitahu si anak bahawa dia sentiasa diterima pada setiap waktu?
Zaman sekarang kita cetak empat naskhah pun dah boleh.
Kenapa cara ini membantu kita menyampaikan mesej yang tertangguh kepada anak?
Ikatan sedia ada menjadikan dia akan ambil tahu juga.
Kita masih dilihat sebagai ayah atau pun mak pada matanya.
Disebabkan label itu, sedikit sebanyak isi buku tulisan kita akan dibelek dan dibaca apabila adanya buku tulisan kita di rumah.
Biar pun pembacaan berlaku di belakang kita, tetap tulisan itu sampai.
Itu yang kita mahu capai.
Biarlah dia, anak pada waktu remaja dan dewasa tidak membawa andaian tersasar seperti dahulu.
Tidak lagi sekeping foto janin bersama tulisan, 'Satu-satunya hari saya menjadi kegembiraan mereka' berada dalam fikiran mereka.
Dia akan memahami kelemahan, keterhadan dan jiwa besar kita dalam kisah-kisah hidup yang ditulis dalam buku.
Menulis kisah hidup menjadikan kita lebih terkawal, berfokus dan seimbang menyampaikan hasrat dalam hati. Dalam cerita ada hajat untuk dia yang membaca.
Mahukah saudara melakukannya?
Kuliah lengkap, menulis kisah hidup yang sedap dibaca sudah boleh di-download sebelum jam 11.50 malam ini.
Terus download, klik pada link dalam komen pertama di bawah.
Buat 'perubahan' cara menyampaikan mesej, sekarang.

Sempurnakan hajat.

Klik di sini https://sensei.com.my/kisahhidup/
Klik di sini https://sensei.com.my/kisahhidup/
Klik di sini https://sensei.com.my/kisahhidup/

9 comments - "'Bantu' motivasi keluarga dengan tulisan"

Kamsiah yusoff delete icon 7 November 2019 at 06:59

Semoga PI ceria selalu menempuhi hari2 mendatang..

paridah delete icon 7 November 2019 at 07:39

tksh Kham insyaaAllah

norhidana delete icon 7 November 2019 at 14:47

sebab tu ada orang yang suka menulis diari, di diari boleh meluahkan segala yang di lalui, segala yang terbuku...

nohas delete icon 7 November 2019 at 21:42

suka baca kisah hidup mereka yg berjaya..rasa terinspirasi..

mrhanafi delete icon 8 November 2019 at 06:51

inilah impian saya...

menulis buku dan cetak sendiri

dan jual sendiri

tetapi masih tenggelam dalam dunia blogger yang lebih mengasyikkkan

paridah delete icon 8 November 2019 at 15:34

TKSSH DANA DULU2 KAK SUKA TLS DIARI TANPA SEDAR TLSN KITA MERAKAM KENANGAN YG KITA TLH TERLUPA KERANA KEJADIANNYA SEKIAN LAMA

paridah delete icon 8 November 2019 at 15:35

TKSH NOHAS YA KISAH HIDUP MRK YG BERJAYA AMAT MENGINSPIRASI

paridah delete icon 8 November 2019 at 15:39

TKSH MRHANAFI ADA KEMAMPUAN MELAKUKANNYA CUBALAH...CETAK TULISAN YG DIRASA AKAN TERJUAL

Faarihin Talip delete icon 13 November 2019 at 21:56

Saya teringin nak ada karya yang dihasilkan. Semoga kali ini menjadi.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”