Thursday, 30 June 2011

Tenunan rindu

Sehari-hari menenun rindu pada keselesaan
sekian lama ia telah berlalu
meninggalkan urat-urat biru
yang menyarati saraf jasad itu

sekian lama tergadai jiwa raga
kesetiaan yang tulus jitu total.

Penamatnya hanya rentetan trajidi
yang tragis.

Sujud bermohon doa
nyah segera semua itu
namun masih juga di sini
di mata ini
di hati ini

Wednesday, 29 June 2011

Rumah itu

Letak di pintu manisan mayang
kain labuh buat bertudung
Rumah itu warisan moyang
tempat berteduh tempat berlindung

Pokok melaka di dalam kota
batang berkelok diletak kaki
Rumah pusaka milik kita
sentiasa diperelok sentiasa dibaiki

Saprah hiasan siap berenda
letak di sisi tabur perada
Rumah warisan tempat bersenda
kita berkongsi apa yang ada

Senduduk ungu di tepi kolah
sayang angsana merah cerah
Rumah itu anugerah Allah
moyang membina susah payah

Sorong papan di dalam taman
anak panah dilepas jatuh
rumah warisan zaman berzaman
jangan dipunah jangan diruntuh

Sunday, 26 June 2011

Bicara hati

Di atas nyiru di bawah nyiru
atur hidangan atur penganan
Langit biru laut pun biru
bumi terbentang saujana pandangan

Pohon beringin singgah kenari
ranting kayu buat penujah
Sepoi angin daun menari
lembut bayu mengusap wajah

Susun berjalur lengkong pelangi
nilam delima berubah rona
Mawar melor harum mewangi
sepasang rerama menambah warna

Sayur terung gulai terung
ikan puyu di bawah tudung
Jangan tenung jangan merenung
wajah sayu bawah kerudung

Saturday, 25 June 2011

Sedikit tips kehidupan - 3

Ingin murah rezeki?
Lakukanlah amalan-amalan di bawah ini:

1. solat sunat tahajud sepertiga malam

2. solat sunat duha tika mentari segalah hingga sebelum masuk zuhur

3. beristigfar berulangkali

4. berselawat berulangkali

5. membaca surah duha 7 x pagi dan 7 x petang

6. membaca surah alamnasyrah berulang kali

7. membaca surah alwaqiah

8. membaca ayat seribu dinar.

Amalkanlah mengikut kesesuaian dan kemampuan diri. Rezeki Allah itu mahaluas untuk hamba-hambaNya. InsyaAllah berserta sedikit usaha pasti akan melimpah rezeki itu ke ribaan kita

Friday, 24 June 2011

Impi-impian

Mahu terbang menyongsong angin
melabuh sayap di puncak cemara
mengusap nafas lelah berkali-kali
justeru kurang upaya

Masihkah mampu tersenyum
dan mengulangi laku sia-sia
masakan dapat menyentuh awan dengan jemari
janganlah terlalu berilusi

Catatan demi catatan terlakar melewati
batas batas waktu
melukis teater di pentas maya

Berjambak-jambak gubahan hidup yang mengisi
vas cerita di sudut waktu
dan nafas sendu yang dihela
seiring dengan jantung
yang masih berdenyut

Thursday, 23 June 2011

Perasaan

Pohon beringin rendah merimbun
anak gajah menyisip tebu
meraup angin menadah embun
menyapu wajah mengusir debu

Lemah berhemah bertudung wajar
menyusur alur menghilir lembah
kaki lemah tersadung akar
jatuh tersungkur menyembam tanah

Bunga sekuntum barang dibawa
sopan laku tertib laku
orang tersenyum orang tertawa
sedih pilu bawa beradu

Limau purut lebat dipangkal
sayur lodeh bersama tauhu
angin ribut dapat disangkal
hati sedih siapa tahu

Bulan cerah luruh senduduk
buah nona buah belinja
hendak kemana mengayuh biduk
langit merah hari dah senja

Wednesday, 22 June 2011

Sedikit tips kehidupan - 2

Alam ini fana dan sentiasa berubah-ubah.Hendaklah jadi alim pada lidah dan alim pada hati.

1. Berpadalah dengan yang sedikit justeru hatinya kaya kerana redha. Bils kita bersyukur dengan apa yang ada Allah akan tambah nikmatnya.

2. Tinggalkanlah rasa dengki dan iri kerana itu adalah sifat iblis.Nescaya kelak akan bahagialah hatimu.

3. Jauhkanlah yang haram pasti Allah akan jadikan kita pecinta agama

4. Barang siapa yang kurang bercakap sempurnalah akalnya, bernas pemikirannya.

5. Amalkan ilmu benar yang diketahui walau sedikit nescaya AllAH AKAN TAMBAH ILMU YANG TIDAK DIDUGA.

6. Berusahalah untuk dunia seolah akan hidup selamanya dan beramallah untuk akhirat seolah akan mati esoknya. istiqamah dalam melakukannya.

7. Jadikanlah dirimu itu manis dan disenangi.

Tuesday, 21 June 2011

WAJAH

Sepasang mata yang bening
kemilau sinarnya
setenang kolam di bawah bulan

Sepasang alis hitam
rerambut halus di dahinya
kotak fikir yang sarat
mindanya dicerna dengan hebat
kata putus yang ditimbang dengan bijaksana

merahnya ulas bibir yang tidak dipoles
mengulum gigi putih berbaris
sentiasa ada pengucapan ria
buah pilu yang terawang pun jatuh

inginku sentuh bibir merkahmu
yang memandang pengertian
mengalih bayangan-bayangan

jemari yang lemah ini
tidak terdaya lagi mengelus pipimu
hai anak...


SECEBIS KISAH

Bagaimana hendak dimulakan
mengungkap kembali yang telah lama dilupakan. Mengungkitnya?
Mengadunnya, mencerna semula secanggih mungkin.
Siapa lagi yang mahu mendengar hikayat lama
yang sudah bermula
namun belum berakhir

Monday, 20 June 2011

Sedikit tips kehidupan

Kerja jangan bertangguh/solat pada waktunya.
2. Basah lidah dengan zikir
3. Jangan bersekutu dengan syaitan.

Tanda2 mereka yang mendapat keberkatan dunia dan akhirat:

1. tidak rakus kepada dunia dan inginkan akhirat
2. Semangat tertumpu ibadah kepada Allah.
3. Tidak bantak bercakap kecuali perlu
4. Menjaga solat
5. Merendah diri/tidak sombong
6. Bersahabat dengan para solihin
7. Menjauhkan diri kepada perkara yang haram
8. Pemurah/baik hati
9. Kasih sayang kepada semua makhluk
10. Selalu ingat mati

Sunday, 19 June 2011

Satira rasa

Buat rimpi padi muda
biar wangi semarak baunya
biar mimpimenjadi nyata
biar pelangi mewarnainya

Baju kedah pakai ke kota
bunga melati riaskan pipi
bukan mudah bagai dikata
justeru realiti bukan mimpi

Sampah sarap atas permatang
air bertakung di laman orang
apa diharap kelapa sebatang
pohonnya condong ke laman orang

Berbaju merah bersongkok merah
letak pelana di takar suasa
berdiri marah dudukpun marah
dalam lena membakar rasa

Sri Kedah indah dilagu
buah peria di tanah Cina
hari indah telah berlalu
tika ceria telah sirna

Bunga angsana sulur berduri
kain khaki kain pelikat
hendak kemana mengangsur diri
sedang kaki kemas terikat.

Thursday, 16 June 2011

SEBUAH VERSI CHINTA

Kenapa chinta?
Bukankah cinta!
chinta itu semalam
cinta ini hari ini
laras waktu yang terpisah jauh mengatakannya
chinta yang kehilangan mahu dirasakan
lalu dinukilkan sebuah keindahan.

aduhai kemboja putih
redupi pusara kekasih di bawah pohonmu
gugurkan kelopak menghamparinya
dan keharuman chinta menafaskannya sekata seudara maya
alfatihah adalah ayat-ayat chinta

Tuesday, 14 June 2011

LUBUK YU/LUBUK IRU/LUBUK BIRU

Rahsianya tersembunyi tiada yang peduli
hutan dara melindungi indah alamnya
latanya menggema terjunan air yang bertemali

mengapakah kau bersuara kini
setelah sekian lama berdiam memendam rasa

murkakahmu dengan kezaliman-kezaliman
yang mencemari sunyi alammu
lalu tega menelan mangsa berbilang-bilang

Lubuk Yu adalah lubuk Iru yang biru
rahsianya tiada yang tahu
kemarahannya akan meletus
dengan kemungkaran yang dicetus

Sunday, 12 June 2011

ADUHAI MALAM!

Nur bintang bintang masih berkerlipan di dada langitmu
meski rembulan berselindung
ketara menjauh

kenapa kau simpan gusar itu pada rembulan yang
semakin pucat kerana sinarnya yang sirna

bukankah telah terkubur semua cintamu
di dalam laut Cina Selatan
yang berolak-alek pasang dan surut

Aduhai malam
biarkanlah rembulanmu berkelana
kemana saja
walau ke selat Sunda

lupakan cahaya pucatnya
yang tidak bermakna
malammu tetap indah
jangan ada gundah...

Saturday, 11 June 2011

GELONGSOR HARI

Sapaan pagi bersama butiran embun jernih di ujung daun
gemerlap sinarnya laksana berlian disepuh
bermula pengaturan rencana-rencana
belum tentu terlaksana
pelan-pelan matari menggelongsor
meninggalkan pagi yang tidak lagi berselimut

teguhkan hati agar rancangan-rancangan
terlaksana sebelum hari menggelongsor
menuju horizon
dan kita berlapang dada
justeru redha apa saja takdirNya

Friday, 10 June 2011

RANJAU

Telah diharunginya dengan mati hati
menyisihkan onak durinya
meski kaki luka tertusuk

darah yang mengalir bening
air mata deras menitis
gambaran duka di wajah

kesakitan kesukaran bukan lukisan
yang bisa kau simbah warnanya ke kanvas
hanya memerahi dadamu dan seluruh kota hatimu.

masih jua ranjau itu dikuak
biar semakin ditepis semakin banyak

maka pujuklah hati sambil berkata
ujian Allah jua
redha
namun air mata terus menitis
membawa rasa
hiba

Thursday, 9 June 2011

RUANG INI

Meski sempit tetap sedia mengongsinya
nafas yang dihela dan kembali menyedut udara
tanpa batas sempadan
tanpa berani berkata
hak aku semata.

ruang sempit ini
sesak hari demi hari

walau tetap akan ditinggalkan
tanpa sedar tanpa pesanan
keluhkesah terpendam
melemaskan merimaskan

sebab
di ruang kecil dan sempit
sering tandatanya membentuk persoalan-persoalan
yang membingungkan...

Wednesday, 8 June 2011

LINGKARAN DUKA

Terkial-kial melepasinya
namun tidak terdaya menolak kabut mendung gelap
siksa yang teramat melapisi
terkedu tanpa suara hilang suara

sekian lama raungan jiwa menggema
dipersisikan saja dengan menggenggam kesabaran
biarkan dukalara
mengubat sengsara
seolah salju yang memutihi sahara
walau gersang gurunnya
ketara hanya fatamorgana

tidak terdaya lagi
melepasi lingkaran duka yang berlapis-lapis itu
kerana gendalanya yang tidak tertangkis

Tuesday, 7 June 2011

Mawar di luar jendela

ronanya mempesona merah darah
menggapainya masakan mungkin
walau keinginan melonjak menepu
kerna jendela tidak wenang terbuka.
hanya layak selaku pemerhati
tatkala kaki jejak di kota batu ini
pic google

relakan saja mengurung diri
tika di kota batu ini
agar tidak tersesat barat
hilang arah dan melarat
pic norita kamarudin


biarkan saja
mawar merah diluar jendela
tanpa menyentuhnya
demi waktu berlalu
kelopaknya pasti gugur satu persatu

Monday, 6 June 2011

SENDIRIAN

Gandingannya pasti sunyi sepi
kemurungan menjerat diri
pic fatimah ismail fatimah

terkurung di dalam situasinya melemaskan
merimaskan

emosi kacau bilau
ayuh lari lepaskan diri
jelmakan dalam ruang kesibukan
dan kegembiraan menyerlahkah?

entahlah...
pic tohid rosdi


kadangkala
kesendirian mendamaikan
kesunyian kesepian menenangkan

Sunday, 5 June 2011

Rindu

Rindu betapa rindu hatiku tidak tertahan
sketsa yang terhapus dan terpadam
nota-nota yang kabur tulisannya
sukar amat menyelak naskhahnya

kita segera menyimpulkannya sebagai kenangan
kenangan silam wajar dilupakan
walau mendera perasaan

kadangkala kenangan adalah sejarah
melupakannya mengundang padah
merindukannya siksa parah

Saturday, 4 June 2011

demi masa

Demi masa sesungguhnya
hamba-hamba-Ku di dalam kerugian
langkah yang ditinggalkan penuh penyesalan
kecuali mereka yang bertakwa lagi beriman
     ingin dikutip kembali mutiara masa yang tercicir
dan mengalungkannya semula ke leher
masakan mungkin melakukannya
justeru laksana air yang lalu derasnya ia mengalir
     malang sekali jikalau angkuh berkata
masa itu akan berhenti bersama kesibukan berkarya
yang terhenti cuma kealpaan
pabila kita menoleh ke belakang 
lantas tersedar kehampaan lompong yang ditinggalkan
tanpa apa-apa pengisian...

Friday, 3 June 2011

perjalanan ini

seiring dengannya apa yang dibawa
ke hulu ke hilir jangan tega menongkah arus
kelak lelah sungguh menguaknya
mencari tanda mula
namun jangan sirna putus asa
kebarangkalian apapun
sukar terduga
cahaya kadang samar di ujung terowong
dan harapan tidak salah terus digantung
INSYAALLAH


Thursday, 2 June 2011

suara si kecil

si kecil membola matanya menatap skrin pc jalur lebar
ternganga mulutnya; sayu hatinya
seketika terjeda ralit
apa yang menjentik deria bersih lagi lurus itu?
tapak kecilnya mengatur langkah
mencari wajah mama
kepastiannya mahu diminta.
mama terkapa tatkala si kecil bersuara
tangannya mengusap kasih wajah adik yang menyusu lahap
"abang sayangkan adik
abang tak akan buang adik keatas rumput hingga luka
kesian adik mama...
mama adik tu pasti berdosa
dan masuk api neraka...."
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...