Sunday, 24 May 2015

BERPANTUN MEMBELAI ANGGERIK...

ASSALAMUALAIKUM..



Vanda merah cataleya jingga
butterfly ungu dendrobium kuning
hilang gundah ceria bangga
menatap wajahmu terusir runsing


                      Cataleya harum mewangi
                               mengundang serangga mengerumuni
                      andai cahaya menerangi
                              tambah lesu diserangi
                                                                                         Anggeriku ini banyak jenisnya
                                                                                         pengubat duka penghapus lara
                                                                                         warnawarninya terapi minda
                                                                                         anugerah Allah maha Pencipta
Anggerikku ini rajin berbunga
menemaniku mengusapi luka
alpa segala sentiasa leka
mengurusinya sangat suka

SELIRATAN CINTA BAB 30...

ASSALAMUALAIKUM...



pic fauziah samad dan suaminya.

Datuk Shaari amat gelisah sebab sudah berkali-kali dia cuba hubungi Sarina dengan telefon bimbitnya.
“Ish…kenapalah susah sangat nak dapat kontek budak ni. Naik penat tangan aku menekan nombor tidak juga dapat-dapat.”
Amin baru saja tiba di pejabat. Dia tidak membuang masa lantas memasuki bilik bosnya mempamerkan sengih girangnya. Datuk Shaari segera menerjahnya dengan tempelakan sebaik saja terlihat wajah lelaki itu.
“Berapa kali aku dah cakap pada kau...bila aku di rumah jangan telefon. Nasib baik Datin tidak syak apa-apa.”
“Saya tu takut Datuk bosan duduk di rumah. Atau Datuk nak keluar tapi tak lepas. Itu je niat saya. Niat yang baik lagi suci bersih.” Balas khadam yang setia dengan tuannya itu dengan wajah monyok kerana pagi-pagi lagi sudah disergah, diherdik.
“Banyaklah kau punya niat suci bersih. Aku tu kalau nak keluar Datin tak pernah halangpun.”
“Habis kalau dah gitu yang Datuk mengamuk pagi-pagi marah saya ni kenapa? Ini mesti sebab rindukan Anita sangat-sangat ni.” Datuk Shaari tersenyum sedikit. Ocehan Amin itu memang ada benarnya. Dia terdiam. Tidak menyangkalnya.
“La...baru aku teringat. Di pulau tu tidak reception untuk handphone. Buang masa saja aku penat menekan nombor Anita dan Sarina.” Wajah Shaari kelat. Menyesali kebodohannya melakukan kesilapan. Membuang masa dan sia-sia.
“Apa susah Datuk, call je resort Datuk tu.”
“Malaslah aku..” dia terdiam dan berfikir sejenak. Segera terdongak menentang wajah Amin dengan tujahan pertanyaan.
“Apa nombornya resort tu ya…?”
 “Hai nombor resort sendiri pun dah lupa?” Bidas Amin dengan sengih sinisnya.
“Oh…ada...ada.” dia menekan butang memori telefon bimbitnya. Dan terus membuat panggilan.

                                                            *    *    *

Rizal sedang berjalan-jalan di lobi RSJ. Dia bersendirian. Fareez sudah keluar mengawasi petugas-petugas resort di setiap tempat tugasan. Langkah Fareez membawanya hingga ke lokasi penggambaran. Dia mengajak Rizal turut bersamanya tetapi Rizal menolaknya.
 Rizal menapak kearah resepsionis yang sedang menjawab panggilan. Dia membelek-belek catalog resort yang tersusun di atas meja.
“Ya...Resort Sri Jelapang.”
(Pause)
“Hendak bercakap dengan Anita? Dia dah pergi shooting.”
(Pause)
“Cik Sarina pun sama juga. Ada apa-apa pesan?”
(Pause)
“Baik Encik Shaari. Saya akan suruh sesaorang hantar mesej ni segera.” Rizal tersentak mendengar nama ‘Shaari’ itu. Wajah ayahnya jelas terawang-awang di mata.
Gadis resepsionis menulis sesuatu di atas kertas. Matanya meliar mencari ‘bell boy’ yang akan membawa pesanan yang ditulisnya.
“Awak cari siapa?” Tanya Rizal, melangkah mendekati gadis itu.
“Bell boy Encik Fareez. Nak suruh hantar pesanan ni” gadis resepsionis melepaskan keluhan berat kerana tidak menemui ‘bell boy’ pada pandangannya.
“Dia orang shooting di mana?”
“Kata Encik Johan tadi, di tepi pantai.”
“Baiklah. Biar saya yang hantar” Rizal menerima nota pesanan yang dihulurkan gadis itu kepadanya, dia tunduk menatapnya.
“Shaari yang mana ni?” tanyanya ingin mempastikan kebenaran jangkaannya.
“Dia kata Encik Shaari saja. Tapi saya tahu itu suara Datuk Shaari. Saya kenal suara dia. Lagi pun dia selalu ke sini.” Rizal terpana. Seketika dia kembali ke dalam diri normalnya. Meneroka alam sedar.
“Okaylah biar saya hantar pesanan ni sekarang. Kalau dia telefon lagi sambungkan panggilan tu ke pejabat Encik Rizal ya…”

                                                        *    *    *

Fareez memerhati adegan drama yang sedang dijalankan penggambarannya itu. Dia begitu asyik sekali. Ada sesuatu yang menyentuh bahunya membuatkan keasyikan itu hilang tiba-tiba. Dia pantas menoleh ke sisinya. Wajah itu merenungnya tajam. Dia kekagetan. Kemunculan lelaki itu di sisinya mengundang banyak tandatanya akan sebab-musababnya.
“Eh…tadi aku ajak kau keluar jalan-jalan dan tengok orang shooting kau tak nak?”
“Ni hah… bagi pada Anita.” Sehelai kertas yang ditulis resepsionis diberi kepada Fareez. Dia melihatnya sekali imbas.
“Mesej? Dari Siapa?” pertanyaan yang mendatangkan rusuh yang menyerabuti minda pembawa pesanan.
“Buah hati dia...orang tua aku..,.” lirih suaranya mendatar. Fareez terkejut. Wajah temannya itu ditatap penuh simpati. Sukar hendak dipercayainya. Tapi itulah kenyataan yang diyakininya setakat ini.
“Kau yang ambil mesej ni tadi?”
“Bukan aku…resepsionis.”
“Kalau dah tahu ayah kau, kenapa tak dikoyak saja mesej ni,” anjur Fareez sebagai penyelesai masalah yang mudah. Saranannya itu tidak mendapat respon seperti yang difikirkannya.
“Jangan Fareez. Biarkan dulu. Aku nak tengok sejauh mana hebatnya Anita ni pikat ayah aku.”
“Aku  perhatikan dia dari tadi, betul kata Sarina…berlagak satu macam.” Komen Fareez berasaskan pandangan yang jelas di matanya tambah menyakitkan hatinya.
“Dia orang tu harap muka saja lawa. Otak kosong. Biarlah aku balik ke opis dulu. Lagi lama aku di sini tengok muka dia bertambah serabut kepala otak aku.” Dia bergegas pulang membawa dongkol hatinya tanpa menoleh melihat aksi-aksi yang sedang didramakan. Manakala Johan selaku pengarahnya asyik memekik cut…cut...
Yang dibayangkannya hanya kesedihan hati mamanya yang terluka kerana suami kesayangannya sedang memburu gadis lain untuk menggantikannya. Hatinya sayu sekali mengenangkan itu. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu keaadaan itu berlaku. Dia akan berusaha mencari penyelesaiannya demi mama yang amat dikasihinya.

                     

Saturday, 23 May 2015

BERAS PLASTIK DARI CHINA...

ASSALAMUALAIKUM...

SEBAB KITA MAKAN NASI SEBAGAI MAKANAN RUJI KITA DARIPADA BERAS SETIAP HARI TENTULAH KITA SANGAT MEMPERHATIKAN MENGAMBIL BERAT TENTANGNYA. APA LAGI MUTAKHIR INI TELAH DISEBAR DALAM WHATSAPP DAN FB BAHAWA BERAS PLASTIK DARI CHINA BEREDAR DI PASARAN KITA.

BERHATI-HATI DENGAN APA YANG NAK DISUAP KE MULUT KITA. BERAS PALSU INI BOLEH MENYEBABKAN TUBUH MENDERITA PELBAGAI PENYAKIT MERBAHAYA LANTARAN KANDUNGAN BAHAN-BAHAN ASING YANG DITOLAK TUBUH KITA.

HAIRAN JUGA YA, NEGARA KITA ADALAH PENGELUAR BERAS DAN BARU-BARU INI BERLAKU LAMBAKAN PENGELUARAN YANG BANYAK SEHINGGA KILANG-KILANG PADI TIDAK MAMPU MEMBELI PADI DARIPADA PESAWAH PADI DI PERLIS...MENGAPA PULA PERLU MENGIMPOT BERAS DARI CHINA? BUKANKAH TANAMAN PADI KITA SUDAH DITAHAP UNTUK SARA KEPERLUAN BERAS NEGARA.



POKOK POKOK HUTAN LANSKAP LAMAN...

ASSALAMUALAIKUM...

POKOK-POKOK ATAU TUMBUHAN HUTAN YANG RENEK SEPERTI PAKU PAKIS DAN LAIN-LAIN MEMANG SESUAI DIJADIKAN HIASAN MELANSKAP LAMAN RUMAH ATAU MENGINDAHKAN LAGI PERSEKITARAN KOTA. TAPI MEMANG PERLUKAN PENYELENGGARAAN YANG RAPI AGAR ELOK TUMBUH SUBUR.

JOM KENALI SPESIS TUMBUHAN HUTAN YANG CANTIK INI DAN ANEKA RUPA BENTUKNYA.


EKOR KUCING

.
EKOR KUDA.


TANDUK RUSA.

TANDUK KIJANG.

TALI KASUT.

TELINGA GAJAH.

PIC LIKE PAGE KELAB TUMBUHAN HUTAN.

Thursday, 21 May 2015

PC MERAGAM LAGI...

Assalamualaikum ...

HMM... PI cuba juga tulis ni menggunakan hp... pc PI meragam lagi... jadi terpaksalah berpenat sedikit  menulis apa yang terbuku di hati walaupun tidak lah terlalu penting sangat pun... hanya suka suka mengisi masa senggang....

Salam kasih sayang untuk kawan kawan Bloggers dan viewer's yang rajin mengintai blog PI walau tiada pengisian yang bermakna untuk dikongsi bersama.


InsyaAllah setelah pc dan lappy rosak dibaiki dapat lah PI mempublish n3 seperti selazimnya  yang dilakukan.... hehe he... tiada lh sehebat kawan kawan Bloggers kita.... hanya sengaja turut bersibuk saja.

Tuesday, 19 May 2015

GMBM GIVEAWAY...10 MEI -7JUN

ASSALAMUALAIKUM....

Belog Projek GMBM

http://grupmamabloggersmalaysia.blogspot.com/2015/05/gmbm-1st-giveaway-2015.html

Assalamualaikum !! Alhamdulillah,sempena Hari Ibu 2015, segmen ini dilancarkan dan ditaja sepenuhnya oleh sebahagian ahli Grup Mama Bloggers Malaysia [GMBM]. Segmen ini di adakan adalah untuk memanjangkan ukhuwah sesama blogger yang menyertai segmen ini. Hadiah yang di tawarkan dalam segmen ini juga sangat menarik dan berbaloi untuk di menangi. Masa pelancaran segmen selama sebulan memberi lebih peluang penyertaan dan memenuhi syarat bagi para peserta. Jom ramai-ramai join segmen ini ya.

PI dah buat n3 ni dulu tapi kata blogger penganjur segmen Kathy rbain kena buat n3 yg betul...heh..heh tersilap le pulak ya...xmengapalah ikutkan saja mood bersegmen yg tengah berkobar-kobar ni ya..

Tarikh Segmen : 10 Mei - 7 Jun 2015

Syarat-syarat untuk menyertai segmen ini adalah:-

  1. Blogger Malaysia.
  2. Buat entri yang bertajuk GMBM 1st GIVEAWAY 2015.
  3. Pilihan entri samada copy dan paste sahaja entri yang di sediakan atau buat entri sendiri mengikut kreativiti anda.
  4. Mengikuti semua syarat yang di tetapkan oleh penganjur dan penaja.
  5. Semua penaja boleh menyertai segmen ini. 
  6. Lengkapkan syarat di bawah:-
  • Follow Belog


  • Follow Instagram 

@Yong | @Sofu 


  • Follow Google +









  • Like Fanpages 

          


  • Follow FaceBook

Norihan Yusuf


♪ ♩♫ Selamat bersegmen dan semoga bertuah !! ♪ ♩♫

Segmen GMBM 1st GIVEAWAY 2015 di taja dan di perhebatkan oleh:-
Kathy, Maria, YY, Yong, Myja, Sofu, Ida, Ann, Mieja, Sue, Fuza, Mamaniza, Hana, Aida, Mar, Khaty, Ayumie, Mila, Zana, Sally, Fiza, Fara.
Klik Banner GA Untuk Join

43 orang pemenang di cari.


Arahan : Sila copy kod di bawah di bawah dan paste dalam ruangan post html di belog masing-masing.
<div class="separator" style="clear: both; text-align: center;">
</div>
<div class="separator" style="clear: both; text-

Sunday, 17 May 2015

SELIRATAN CINTA...... BAB 29

ASSALAMUALAIKUM..

“Cepatlah mandi tu. Aku dah nak keluar ke coffeehouse bersarapan.” Laung Anita dari dalam bilik. Dia sudah siap berpakaian rapi dan berdandan ala kadarnya.
“Oii...sejuk sungguh. Menggeletar bibir.” Ucap Sarina. Terketar-ketar bibirnya menahan kesejukan. Tualanya disibai di dadanya. Rambutnya dibiar menggerbang.
“Aii...kalau dah sejuk sangat cepatlah pakai baju yang tebal sikit. Hawa pagi di tepi laut memang sejuk. Jangan biarkan tubuh masuk angin, nanti demam kan susah. Cepat bersiap, aku tunggu kau di luar chalet kita ni.” Anita sedang berdiri di koridor yang menghala ke coffeehouse menikmati suasana pagi yang segar dan harum dengan bauan bunga melor dan melati yang putih bersih.
Rizal memperhati gelagat Anita dari kaca jendela pejabat pengurusan RSJ.
“Apa yang kau intai tu?” Fareez bertanya sambil meneliti dokumen mengenai RSJ yang berlonggok di atas meja.
“Melihat melor dan melati putih di hujung taman.” Jawab Rizal bersahaja.
“Oh itu…”balas Fareez yang telah berdiri di sisi Rizal dan turut memandang ke a rah yang sama. Dia tersenyum sekilas. Dinyatakan pula apa yang terkandung di dalam tilikan mindanya.
“Nampaknya Melati tu susah sikit nak di petik. Tapi kawan dia tu aku rasa senang nak tekel. Dia tu peramah dan mudah berkawan. ‘Si melati’ tu aku tak berani nak dekat.”
“Kau ni apalah. Sampai ke situ pulak. Aku ni tak maksud apa-apa pun. Aku bercakap benar, memang aku sedang perhatikan bunga melor dan melati. Tak ada kena mengena dengan sesiapa.” Balasnya, segera pula menyanggah tafsiran yang menyimpang maksud sebenarnya.
“Boleh percaya ke tu?” Sela Fareez dengan sengihnya menangkap perubahan raut wajah temannya yang berusaha mengenepikan rasa aneh yang drastik menyelinap ke kalbunya.
“Jomlah kita ke coffee house bersarapan…” Fareez bercakap bersekali dengan tindakannya. Rizal mengikuti langkah Fareez yang mendahuluinya, melalui koridor hingga masuk ke situ.

                                            * * *

Sarina, Anita dan Johan kelihatan sedang menikmati juadah sarapan pagi yang disediakan.
Rizal memegang tangan Fareez mengajaknya memasuki ruang dapur tempat jurumasak memproduksi makanan beraneka. Dia tidak mahu Fareez mengganggu tetamu-tetamu resort yang sedang leka bersarapan itu.
 “Joint us Encik Rizal” Sarina manis mempelawa apabila melihat kelibat Fareez bersama Rizal yang sedang berjalan menghala ke dapur coffee house itu.
“Janganlah berencik-encik dengan saya.” Sahut Fareez malu-malu alah. Perasaannya sentiasa tidak tenteram apabila seseorang menyebutnya ‘Rizal’ sedangkan Rizal di sebelahnya hanya tersengih memandang.
“Awak kan anak Datuk. Kenalah hormat sikit.” Ujar Sarina yang keletah dan manja itu.
“Beginilah Encik Rizal, Encik Fareez, saya dah habis ni. Saya nak pergi tengok lokasi penggambaran sekejap. Boleh tak tolong temankan artis-artis saya ni?”
“Boleh...tak jadi masalah.” Balas Fareez. Sedang Rizal hanya berdiam diri.
Johan bangun dan mula hendak mengatur langkah menuju arah tujuannya. Sarina begitu mesra melayani Rizal dan Fareez dengan pertuturannya yang manja membuatkan Anita merasa rimas dan lemas. Situasi yang tidak digemari dan ingin segera dihindarinya.
“Abang Johan… boleh tak Nita ikut sama. Nanti bila shooting sudah tidak ada masa hendak ronda-ronda pulau.”
“Apa salahnya. Jomlah asisten kita dah tunggu tu…”
Fareez memandang Rizal yang mengerutkan keningnya. Rizal mengangkat bahunya.
“Beginilah Encik Rizal…saya ni ada kerja nak dibuat di opis tu. Encik Rizal berbuallah dengan Cik Sarina…ya.” Rizal meninggalkan Fareez bersama Sarina, walaupun Fareez menegahnya dengan berbisik kepadanya.
“Anita tu tak macam Sarina. Mudah mesra.” Kata Fareez berserta pujiannya.
“Agaknya rindukan buah hatilah tu…”
“Sudah ada buah hati? Hemm..” ‘Melepas kau Rizal. Melati putih tu sudah kepunyaan orang.’ Getus hatinya, pandangannya mencari-cari kelibat temannya.
“Buah hati dia, bukan calang-calang orang. Seorang Datuk yang kaya raya.”
“Wow dahsyat. Tapi biasalah artiskan. Semuanya nak pilih Datuk saja sebagai buah hati. Patutlah menyombong semacam.” Komen Fareez bersumberkan apa yang diketahuinya hasil pembacaan yang tertera ceritanya di majalah hiburan.
Rizal tiba-tiba muncul membawa dua gelas jus minuman yang diletakan di atas dulang kayu berukir.
“Ish kau ni dah jadi waiter pulak. Menyusahkan diri saja. Bukankah kau tu asisten pengurus? Kau duduklah sekejap. Sarina ni sedang bercerita yang menarik sangat. Mesti seronok didengar”
“Tak adalah...cerita biasa je.”ulas Sarina.
“Tadi Sarina kata Anita tu sudah ada buah hati seorang Datuk yang kaya raya tau..” Fareez memberitahu Rizal yang terkedu. Seketika.
“Agaknya siapa Datuk bertuah tu ya...?” lirih suara Rizal bertanya.
“Datuk Shaari…shipping tycoon yang terkenal tu.” Rizal tersentak. Seakan sesuatu dirasakan merentap tangkai jantungnya. Dia terduduk mengurut dada. Astagfirullhalazim. Dia beristigfar. Fareez memandangnya. Segera memegang bahu temannya itu.
 “Kenapa Riz…?” Tanya Fareez kalut.
“Maaf...tak apa. Aku tak apa. Kau jangan susahkan aku.”
“Tak payah cerita pasal dialah... Rizal pun apa kurang. Anak Datuk juga kan.” Fareez merasa serba salah hendak melayani bualan Sarina seterusnya memandangkan keadaan kawannya yang lemah, pucat dan tidak bermaya itu.
“Jom kita masuk ke pejabat. Mungkin keadaan yang panas di sini buat awak tidak selesa. Maaf Sarina saya terpaksa masuk ke pejabat dulu.” Fareez dan Rizal segera berlalu meninggalkan Sarina yang termangu-mangu memikirkan hubungan yang sangat akrab antara ketua dan pembantunya.

                                                 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...