Tuesday, 22 July 2014

RAYA....RAYA...RAYA....BILA TU?

ASSALAMUALAIKUM...

Kuala Lumpur - Tarikh melihat anak bulan Syawal untuk menetapkan Aidilfitri ialah petang Ahad ini bersamaan 29 Ramadan.

Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja berkata, Majlis Raja-Raja telah mempersetujui bahawa cara menetapkan tarikh Hari Raya Puasa adalah berdasarkan rukyah (melihat anak bulan) dan hisab (pengiraan secara matematik dan astronomi).

Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja akan mengisytiharkan pada malam itu juga tarikh Hari Raya melalui radio dan televisyen.

Dalam satu kenyataan hari ini, Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja berkata, anak bulan akan dilihat di beberapa tempat di seluruh negara.

Ia meliputi Pontian Kecil, Johor; Kompleks Falak Al-Khawarizmi, Kampung Balik Batu, Tanjung Bidara, Melaka; Telok Kemang, Port Dickson, Negeri Sembilan; Bukit Melawati, Kuala Selangor, Selangor; Bukit Jugra, Banting, Kuala Langat, Selangor; Balai Cerap, Sabak Bernam, Selangor.

Pantai Pasir Panjang, Mukim Pengkalan Baru, Manjong, Perak; Pusat Falak Sheikh Tahir, Pantai Aceh, Pulau Pinang; Kampung Pulau Sayak, Kuala Muda, Kedah; Pemandangan Indah, Pulau Langkawi, Kedah; Menara Alor Setar, Kedah; Bukit Besar Kuala Terengganu, Terengganu; Bukit Geliga, Kemaman, Terengganu; Pulau Perhentian, Besut, Terengganu; Balai Cerap Kusza, Mukim Merang, Setiu, Terengganu.

Bukit Peraksi, Pasir Puteh, Bukit Kampong Tembeling, Mukim Manjur, Daerah Olak Jeram, Kuala Krai, Menara Bangunan SEDC, Jalan Tengku Putera Semerak, Kota Bharu kesemuanya di Kelantan.

Tanjung Lubang, Miri; Teluk Bandung, Kuching dan Tanjung Batu, Bintulu, kesemuanya di Sarawak; Balai Cerap Al-Biruni, Tanjung Dumpil dan Putatan di Sabah; Bukit Tanjung Batu, Nenasi, Gunung Berincang, Cameron Highlands, Bukit Pelindong, Kuantan kesemuanya di Pahang; Tingkat 13 Universiti Malaysia Sabah, Kampus Antarabangsa Labuan, Menara Kuala Lumpur, Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya, Kuala Sungai Baru dan Simpang Empat di Perlis.

- See more at: http://pahang-ku.blogspot.com/2014/07/ahad-tarikh-melihat-anak-bulan-syawal.html#sthash.7PNTrPEY.dpuf

Monday, 21 July 2014

BERSAHUR DI GAZA...IFTAR DI JANNAH..

ASSALAMUALAIKUM...




BAGI mereka yang mempunyai kenalan atau saudara mara di Genting Gaza, Palestin, ungkapan 'bersahur di Gaza dan berbuka di Jannah' akan sentiasa bermain di bibir.

Ungkapan itu semakin ketara ketika ini di saat tentera rejim Zionis sedang memperhebatkan serangan ke atas 1.8 juta penduduk Gaza walaupun menerima asakan bertalu-talu daripada briged Izzuddin Al-Qassam, sebuah cawangan ketenteraan Hamas.

Bedilan roket setiap hari yang diterima penduduk Gaza yang kini mencapai sehingga 2,477 dari darat, laut dan udara, membuatkan penduduk Gaza tidak mampu untuk ke mana-mana.

Tiada tempat perlindungan daripada ancaman bedilan bom, tidak seperti Israel yang menyediakan kubu pertahanan bawah tanah dengan siren amaran serangan roket.

Di Gaza, anda hanya mempunyai masa sekitar 40 saat untuk lari meninggalkan rumah kesayangan jika diberi amaran ancaman oleh tentera rejim Zionis. Tiada siren. Dengan masa itu apa yang mampu anda bawa bersama?

Tentera rejim Zionis membaham apa sahaja yang ada di sekeping tanah yang bernama Gaza dengan hanya berkeluasan 360 kilometer persegi. Kereta, rumah orang awam, sekolah, bangunan kerajaan, hospital dan yang terkini, masjid.

Sudah lebih 47 tahun penduduk Gaza dikepung sejak peperangan enam hari dengan Israel yang menyaksikan tentera rejim Zionis itu berjaya menduduki Genting Gaza. Kini keadaan bertambah buruk.

Sejak itu, mimpi ngeri penduduk Gaza bermula. Mereka tidak dapat keluar masuk dengan bebas sebagai sebuah negara berdaulat. Mereka bersempadanan dengan Israel sejauh 51 kilometer (km) dan dengan Mesir (11km).

Pesisir pantai sepanjang 40km turut dikuasai oleh tentera Zionis sehingga memaksa nelayan-nelayan Gaza hanya menangkap ikan sekitar tiga batu nautika dari Gaza sahaja. Melepasi jangkauan itu, mereka akan ditembak tanpa soal siasat.

Kemenangan Presiden Mesir kelima, Dr. Mohammad Mursi pada 30 Jun 2012, memberikan sedikit kelegaan kepada penduduk Gaza yang diberi kelonggaran untuk keluar masuk pintu sempadan di Rafah.

Jika sebelum itu pelbagai keperluan, makanan dan bahan api termasuk kenderaan dibawa masuk melalui terowong bawah tanah yang dibina antara Gaza dan Mesir, kini mereka diberi kelonggaran untuk membawa pelbagai keperluan itu secara sah melalui sempadan Rafah.

Namun, kemelut perebutan kuasa di Mesir sehingga berlaku kudeta terhadap pentadbiran Mursi menyaksikan kebanyakan terowong bawah tanah ini dimusnahkan. Pintu sempadan Rafah juga ditutup untuk penduduk Gaza.

Bermula dari itu, rejim Zionis mula 'meratah' penduduk Gaza yang semakin terkepung tanpa belas kasihan.

Kemuncaknya, tentera rejim Zionis memulakan Operasi Perlindungan Sempadan (Operation Protective Edge) sejak 10 Ramadan lalu dengan membedil hampir sebahagian besar kawasan dengan kepadatan penduduk tinggi di Gaza sama ada di kawasan berdekatan Rafah, Khan Younis ataupun Beit Lahiya.

Serangan bertalu-talu itu menyebabkan 172 orang awam yang tidak berdosa gugur syahid termasuk 36 kanak-kanak.

Bapa yang keluar bekerja waktu pagi kemungkinan tidak akan kembali ke rumah. Anak yang ke sekolah pada waktu pagi, tidak akan kembali pada petangnya, muadzzin yang mengalunkan azan Asar, kemungkinan tidak akan mengazankannya pada waktu Maghrib, rumah yang dibina beratus tahun untuk sebuah keluarga akan lenyap dalam sekelip mata.

Sebuah keluarga boleh bersahur bersama di Gaza, namun kemungkinan tidak semua ahli keluarga itu akan berjumpa ketika berbuka puasa. Semua itu berkemungkinan.

Presiden Kesatuan Ilmuan Islam Antarabangsa (IUMS), Prof. Dr. Yusuf Al-Qaradawi pernah mengeluarkan fatwa yang mengatakan untuk membebaskan Palestin, kita perlu berjihad sehingga ke titisan darah terakhir, insya-Allah ganjaran syahid akan diberikan Allah.

Sehubungan itu, penduduk terutama orang Islam yang berada di bumi Gaza dengan izin Allah pasti akan menerima ganjaran syahid jika terkorban di sana kerana mempertahankan bumi tanah kelahiran Imam As-Syafie itu.

Itulah sebabnya mereka mengatakan mereka akan berada di Jannah. Malah, ada sekeping gambar yang kini berlegar-legar di laman sosial menunjukkan tulisan di dinding sebuah rumah yang runtuh di Gaza tertera: "Maaf, kami tidak dapat menerima sebarang tetamu kerana kami sudah berada di Jannah."
Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my

Sunday, 20 July 2014

SEBUAH VERSI CHINTA BAB 27...

ASSALAMUALAIKUM...

                                                   Bab. 27
                                                 Asuhan budi.
    

 AISYAH dikerumuni adik-adiknya sebaik saja ia menapak turun daripada kereta yang dinaikinya. Emak dan ayahnya juga datang menyongsong kemudiannya. Mereka semua terpegun melihatkan Aisyah menumpangi kereta yang dimiliki seseorang yang amat dikenali lagi dihormati sebagai sifat peribadinya yang prioriti lagi terpandang di sini.
“Saya terjumpa anak  imam ni waktu dia turun dari bas depan pejabat saya tadi. Dengan beg berat yang dibawanya, saya pun tanya dia nak ke mana. Apabila diberitahu dia nak ke sini memanglah kebetulan sungguh. Sebab saya pun nak ke sini bertemu imam. Itulah saya tolong bawakan dia sekali ke sini. Kalau nak berjalan kaki daripada perhentian bas ke sini tentu penat. Ditambah pula dengan membawa beg yang berat...”
Lelaki itu sebenarnya langsung tidak tahu pengenalan diri Aisyah. Setelah tidak segan bertanya dia menemui jawapan yang dicarinya. Kini tahulah dia bahawa gadis manis yang mempesonakan pandangannya dan memaksakan agar kereta yang dipandunya segera berhenti adalah anak seorang imam yang dihormati lagi disegani komuniti setempat.
“Terima kasih banyak-banyak sebab cik Idham tolong hantarkan anak saya ke rumah. Kami di rumah ni tak tahu pun dia nak kelik hari ini. Kalau tahu tentulah saya akan suruh adik-adiknya menjemputnya dengan basikal. Menyusahkan cik Idham saja terpaksa menghantarnya sampai ke rumah…” sahut imam lirih berbahasa lunak.
“Tak menyusahkan pun. Lagipun dah kebetulan saya nak ke sini bolehlah saya tumpangkan anak imam sekali…”
“Jomlah kita naik ke rumah…bolehlah bersembang sambil minum petang…”
Encik Idham tidak menolak pelawaan yang teranjur secara tiba-tiba itu. Beliau melangkah senang menuruti imam menaiki tangga dan duduk di beranda yang sudah sedia terbentang sebidang tikar mengkuang. Sebentar tadi isteri imam itu terkocoh-kocoh menaiki rumah dan membentangkan tikar itu untuk menyambut tamu istimewa yang tidak di duga akan kehadirannya itu.
Aisyah di dapur sibuk melayani pertanyaan adik-adiknya yang tidak kunjung penamatnya. Pertanyaan-pertanyaan yang perlukan penjelasannya sama ada ia suka atau tidak. Emaknya sudah kembali ke sisi anak-anaknya. Dia juga teruja ingin bertanya tentang khabar yang dibawa anak perempuannya itu dari kampung halamannya. Terlalu banyak pertanyaan yang tersirat di dalam kalbu ibu itu.
“Makcik Salina, abang Zahari dan nenek berkirim salam kepada emak dan ayah…”
“Wa’alaikummussalam. Apa khabar nenekmu? Napamu tak ajak dia ikutmu sekali ke sini…”
“Nek tu sibuk dengan barang-barang jualan di gerainya. Kalau tak sibuk berjual, sibuk pula menari makyong dan menora di istana tepi laut. Lagipun nek tak mahu ke tempat kita di tengah hutan ni mak…”
Hanisah seakan mendengar frasa ulangan tentang hinaan mertuanya  yang pernah diceritakan anaknya kepadanya suatu ketika dulu. Memanglah tidak dinafikan tanah tempat tinggalnya ini adalah antara empat tanah rancangan yang terawal diteroka.  Yang terkemudian sedikit saja di isi dengan penerokanya setelah Lurah Bilut. Letaknya memang di tengah hutan yang telah dipugar dan dimajukan sebagai tanah pertanian oleh LKTP. Kini tiada lagi suasana hutannya. Sudah ceria dan meriah dengan kehidupan mereka yang menghuninya. Walau persekitaran alamnya masih lagi dikelilingi dengan hutan-hutan simpan dan bukit-bukau yang menghijau.
“Lagu manomu boleh tumpang kereta tuan pengurus tu pula…?” Hanisah seolah mengusir imbauan yang mengawani layar kenangannya agar fokusnya terhadap anaknya tidak terganggu.
“Ketika kita turun dari bas tiba-tiba saya lihat keretanya berhenti di sebelah kita. Dia tanya kita nak ke mana, kita pun keceklah. Terus dia ajak kita naik kereta dia...”
“Mustahil saja-saja dia ajakmu naik kereta dia kalau dia tak kenalmu…”
“Entahlah! Kita tu kenal dia dari jauh ja …tak pernah bertegur sapa pun…”
“Mu jangan berani menumpang kereta, motor orang sebarangan, nanti apa pula kata orang yang memandang. Mak tak suka orang dok kata mace-mace (macam-macam) komu…”
“Mak ni ke situ pulak yang difikir. Kalau kita tak menumpang naik kereta pengurus tu penatlah kita. Mak nak suruh kita menapak dari perhentian bas tu ke sini…sikit punya jauh tu. Dahlah penat dan pening dilambung bas pun tak hilang lagi, ini nak kena menapak lagi ke rumah…mak tak kesiankan anak mak ni ko…?”
“Mujur juga ada tuan pengurus yang baik hati tu sanggup menolong menghantar kak sampai ke rumah kan…taklah kak Syah penat kena jalan kaki…”
Aisyah tersenyum kepada adiknya yang membuat pernyataan pembelaan yang memenangkannya.
“Kalau Zali tahu kak Syah kelik petang ni, Zali akan tunggu dan bawa kak Syah dengan basikal Zali jadi mak tak perlu risau kak syah menumpang sapa-sapa…”
“Sani pun akan ikut sekali, tolong bawakan beg kak Syah…” Hasani menambah kata.
“Mak tu mengingatkan saja supaya perkara buruk tidak berlaku. Sebelum sesuatu yang tidak diingini berlaku kepadamu eloklah beringat sikit…”
“Iyalah mak kita sentiasa beringat. Tak pernah lupa pun setiap pesanan mak. Tapi yang mak risau kita menumpang kereta pengurus tu mengapa? Bukankah cik Idham tu pengurus tempat kita ni? Dia pun baik dan dihormati semua orang di sini, masakan dia nak buat benda-benda tak elok kepada kita…”
“Katamu, fikiranmu memanglah begitu. Tapi orang lain tak semua anggap begitu tau…nanti macam-macam cerita yang orang kepoh tentangmu menumpang kereta pengurus. Cerita yang benar jadi tidak benar…mak tak suka lagu tu. Itu yang mak tak mahu dengar…”
“Alah! Mak ni hal kecil macam tu pun mak nak kalut. Kak Syah cuma tumpang kereta pengurus tu sebab pengurus tu pun kebetulan nak ke sini. Salah apanya…biasalah tu…” balas Sazali menggugah prasangka emaknya yang keliru itu.
Padanya apa yang dilakukan kakaknya itu tidak salah dan tidak akan membawa apa-apa masalah.
“Apa pun terpulang keada nawaitu kita mak. Saya bukan sengaja nak menumpang kereta orang jikalau tidak kerana terpaksa…takkan itupun jadi masalah…”
“Iyalah tu…masalahnya tak nampak la ni…tapi masa akan datang…”
“Kita harap dan berdoa sajalah mak agar tiada masalah yang akan datang…”
Ibu itu melengos melepaskan keluhan yang menggusarkan dan menyesakan perasaannya. Hatinya barangkali ragu untuk menerima kenyataan klise anaknya yang semata-mata berharap.
Imam Salleh menampakan kelibatnya diantara anak-anak dan isterinya.
“Tuan pengurus tu dah balik ko ayahnya…?”
“Dah!” sahut ayahnya sepatah. Dan tergesa-gesa pula melangkah ke bilik air di ujung dapur.
“Apahalnya pengurus tu ke sini jumpa ayah mak?”
“Entahlah! Agaknya berkenaan dengan pengurusan masjid kot. Tak lama lagi masjid di sini nak adakan sambutan maulid nabi, mungkin tentang perkara itu yang dibincangkan.”
Saban tahun tatkala tiba 12 Rabiulawal, sambutan maulidur rasul akan diulangi. Bergemalah kalimah selawat dan salam ke atas junjungan nabi Muhammad rasul pilihan yang dilagukan dengan mersik dan syahdu di segenap penjuru alam. Tidak terkecuali di sini.
Setelah berarak melaungkan selawat yang indah berkeliling jalan-jalan di tanah rancangan, kelompok masyarakat yang meraikannya akan dijamu nasi kenduri yang disediakan kariah jawatankuasa masjid yang dilantik. Suaminya sebagai imam masjid tentu saja terlibat sepenuhnya dengan aktiviti murni itu.
Dan pengurus rancangan selaku tonggak pentadbiran yang mewakili badan LKTP perlu nengambil selia disamping menyalurkan bajet berupa kewangan dan lain-lain keperluan sempena aktiviti yang akan diadakan tidak beberapa hari saja lagi. 
 Hanisah meninggalkan anak-anaknya tanpa menuturkan sebarang komen lagi dengan kalut. Namun anak-anaknya faham kondisi kekalutan yang didepani ibu mereka tika ini.
Tentulah ibu mereka itu perlu menyiapkan sepasang pakaian berserta ketayap putih dan kain serban yang akan dipakai ayah mereka lantaran hendak ke masjid sebentar lagi.
Ayah mereka itu adalah imam yang akan mengimamkan solat maghrib di masjid yang akan dikumandangkan azannya oleh muazin sejurus waktu lagi. Dan imam Salleh perlu buru-buru ke masjid seusai mandi dan berbusana rapi.
“Zali dan Sani jom ikut ayah gi masjid…kenapa tak siap lagi tu…?”
“Tak apalah ayah…malam ni Zali solat di rumah ja…”
“Sani pun sama ayah…” Kedua-dua anaknya itu menuturkan frasa yang sama maksudnya. Dan dia memahaminya; tiada paksaan untuk anak-anaknya mematuhi kehendaknya. Konsider sungguh.
“Biar Hanif yang ikut ya yah…” Hanif mengecek maksudnya. Tangannya memegang erat tangan ayahnya.
“Hanif boleh ikut, tapi masa orang semaye (sembahyang) mu kena semaye. Janganmu ikut kawan-kawanmu berlari-lari dalam masjid…” Ayahnya membalasnya lunak sambil menentang sepasang mata bening anaknya yang ternyata mengharapkan pernyataan yang disenanginya.
“Iyalah ayah….” sahut anak kecil itu menyanggupi permintaan ayahnya.
Imam Salleh perlu memberi peringatan sebegitu kepada anak bongsunya itu kerana gangguan-gangguan yang dicetuskan anak-anak kecil yang dibawa bapa mereka tika hendak bersolat maghrib di masjid sentiasa berlaku.
Dia tidak mahu anaknya turut terlibat sama dengan perilaku yang tidak disenangi jemaah masjid. Tika sedang solat tentunya para makmum dibelakangnya perlu kusyuk dengan penuh konsenterasi menghadap Yang Maha Esa. Tidak mahu langsung ada suara-suara gangguan dari persekitaran yang merencatkan penumpuannya.
 Tetapi situasi yang tidak diingini itu kerapkali berlaku. Lantaran anak-anak kecil yang tidak mendengar kata dan pesanan bapa-bapa mereka. Seorang bapa membawa anaknya ke masjid mungkin dengan niat yang tulus suci ingin mendedahkan anaknya kepada cara peribadatan Islam yang murni.
Tarbiah untuk pemupupukan sifat itu perlulah diterap sejak dari kecil. Tetapi tentulah perubahan kearah kebaikan yang diharapkan itu tidak berlaku dalam sekelip mata. Anak-anak kecil dengan naluri mereka yang riang sentiasa ingin galak bermain.
Ada saja ide permainan yang dicetuskan dikalangan mereka tatkala mereka bertemu. Dan para bapa yang sedang bersolat sama ada kusyuk atau tidak tentu tidak dapat mengawal gerak laku anak-anak mereka yang mungkin telah memberi gangguan kepada jemaah yang lain.
Imam Salleh tidak mahu anaknya itu turut menerima pandangan yang sama daripada makmum yang diimaninya lantaran anaknya itu adalah anak seorang imam. Nanti apa pula kata jemaahnya lantaran membiarkan anaknya sama seperti anak-anak kecil yang ligat dengan  perlakuan yang tidak menyelesakan mereka yang berada di dalam masjid yang penuh barokah dan ingin dicari ketenangan jiwa tika berada di dalamnya. Sedangkan setiap perilaku anak seorang imam itu sewajarnya menjadi contoh untuk diteladani.
Di sebuah rumah yang diterangi dengan pancaran cahaya dari lampu gasolin di suatu sudut yang agak jauh dari masjid, solat maghrib dilakukan dengan kusyuk dan tenang penghuni-penghuninya. Sazali mengimamkan sembahyang yang dimakmumkan emak, kakak dan adiknya Hasani.

                                      

Saturday, 19 July 2014

Pesona bahasa

ASSALAMUALAIKUM..

Alangkah indah alangkah molek
anak manis berwajah cantik

Terpesona anggun perawan ayu
budi bahasa serlahkan dulu

Lembut alun tutur bahasa
sopan santun pengikat kata

Cair hati tumpah perasaan
lunak bahasa tambah menawan

Budi bahasa budaya mulia
rupa diri bangsa sempurna

Ke mana pergi di mana saja
budi bahasa kekal bersama

Yang kurik kendi yang merah saga
yang cantik budi yang indah bahasa

SIAPA YANG HARUS KITA PERCAYA?

ASSALAMUALAIKUM...

PILU HATI MENGENANGKAN INSIDEN MAS MH17 YANG DITEMBAK JATUH DI RUANG ANGKASA PERANG YANG BERGOLAK ANTARA UKHRAINE DAN RUSSIA YANG  MENGORBANKAN  RATUSAN NYAWA YANG TIADA KENA MENGENA DENGAN KONFLIK NEGARA-NEGARA TERLIBAT.

TERASA KEGEMBIRAAN KITA HENDAK MENYAMBUT IDILFITRI YANG BAKAL MENJELANG TIDAK LAMA LAMA LAGI TELAH LUNTUR BERSAMA KESEDIHAN MERATAPI KEHILANGAN SEBAHAGIAN DARIPADA DIRI KITA.

TAPI KENAPA MH 17 YANG HARUS MENJADI MANGSA KEADAAN YA?

DAN CUBA KITA BACA TULISAN DATO' IDRIS BUANG TENTANG INI...
UKRAINE'S  NEW  JEWISH  RULERS (Click to expand)
MH17 : SIAPA DALANGNYA YANG MENEMBAK PESAWAT KITA? DAN MENGAPA? INILAH PERSOALAN YANG PERLU PENELITIAN YANG RAPI. SEMAKIN SAYA MENCARI CARI JAWABANNYA SAYA SEMAKIN TERLIHAT PAPARAN BEBERAPA BULAN INI DALAM INTERNET - 

APA KAH ADA KAITAN PERGERAKAN ZIONIS UKRAINE DIBELAKANG KEJADIAN INI? ADAKAH NAHAS MH17 SENGAJA DIBUAT AGAR DUNIA BERALIH PERHATIAN DAN MELUPAI SEJENAK NASIB GAZA DAN PALESTIN YANG SEKARANG INI DIBEDIL DENGAN LEBIH KEJAM OLEH ISRAEL ZIONIS? 

APAKAH KERANA MLAYSIA TERLALU LANTANG MENENTANG KEKJAMAN ISRAEL ZIONIS MAKA IANYA DAN PESAWATNYA MENJADI SASARAN YANG MUDAH LAGI TERBAIK? 

RUPA-RUPANYA UKRAINE ADALAH SEBUAH NEGARA BARU DIKUASAI ZIONIS DAN MEMPUNYAI AGENDA DAN SOKONGAN AMERIKA SYARIKAT. 

BEBERAPA BULAN YANG LEPAS KERAJAAN UKRAINE YANG SAH DIPILIH TELAH DITUMBANGKAN OLEH PIHAK PEMISAH YANG ADA KAITAN DENGAN JEW-MAFIA DARI MOSCOW YANG MENENTANG VLADAMIR PUTIN .

IA ( PIHAK PEMISAH YANG MERAMPAS KUASA) JUGA DI KETUAI OLEH SEORANG BERNAMA " DELTA" SEORANG BEKAS TENTERA IDF ISRAEL. PIHAK INI MENENTANG RUSSIA SAMBIL MEMASTIKAN YAHUDI ZIONIS BERKUASA DI UKRAINE SEPERTI SEKARANG.PRESIDEN 

DAN PERDANA MENTERI UKRAINE SEKARANG ADALAH YAHUDI ZIONIS YANG DISOKONG OLEH AMERIKA DAN ISRAEL.SILA BACA LINK-LINK INI.....Apakah dia peranan CIA dalam isu Ukraine ini? 

Apakah ada kaitan peristi MH17 ini dengan apa yang terjadi diGaza dan juga Ukraine serta 'intrigue' atau muslihat politik Amerika Syarikat dan Pergerakan Zionis sedunia.? Atau apakah Russia juga ada muslihat yang lain?
http://socioecohistory.wordpress.com/2011/03/26/bolshevik-jews-plotted-the-ukrainian-holocaust/


DAN TAJUK DI ATAS PASTI TIDAK MENGELIRUKAN KERANA YANG TERNYATA MENANGANI MASALAH INI ADALAH KEDUA-DUA NEGARA TERLIBAT YANG BERMUSUHAN...

Friday, 18 July 2014

KUBAH MASJID SUJUD KE BUMI...?

ASSALAMUALAIKUM..

Suatu Hari Di Bulan Puasa

“Lepas basuh pinggan, ikut Abah pergi masjid,” kata Abah separuh memerintah.

Aku memandang kepada Emak. Emak angguk sahaja. Maksudnya emak mahu aku ikut Abah solat subuh ke masjid. Jangan melawan.
Nampaknya, aku kena batalkan niat untuk sambung tarik gebar selepas kenyang bersahur.

Aku bonceng di belakang. Kami tidak pakai helmet. Kopiah sahaja.
Ganjil. Dalam cahaya suram menjelang subuh, aku lihat kubah masjid berada di tanah.Bukan di bumbung masjid. Ajaib.

Abah macam tidak nampak keganjilan itu. Aku cuit bahu dia dan tunjukkan ke arah kubah yang berada di tanah. Mungkin kubah itu tengah sujud fikir aku.

“Kenapa?” tanya Abah.

“Lailatuqadar,” kata aku dengan jari masih menunjuk kepada kubah.

“Kepala otak engkau. Berapa lama engkau tak ke masjid?”

Tidak pasal-pasal aku kena marah. Rosak pengalaman suci aku ini.

“Diorang tengah renovate masjid la. Bumbung masjid bocor. Bodoh,” sambung Abah memaki lagi.

Kalau emak ada di sini tentu dia angguk sahaja. Terima sahajalah. Jangan melawan.

Kadang-kadang Abah lupa yang aku tidak duduk kampung lagi. Aku cuma pulang untuk cuti raya.

Karya Noradabi Rosdi.

Photo: CERITA YANG SAYA PAPARKAN BUKANLAH CERITA LAWAK. BACA DAN FIKIRKANLAH BERSAMA. SEMOGA KITA BEROLEH SESUATU. INSYA-ALLAH.

Suatu Hari Di Bulan Puasa

“Lepas basuh pinggan, ikut Abah pergi masjid,” kata Abah separuh memerintah.

Aku memandang kepada Emak. Emak angguk sahaja. Maksudnya emak mahu aku ikut Abah solat subuh ke masjid. Jangan melawan.
Nampaknya, aku kena batalkan niat untuk sambung tarik gebar selepas kenyang bersahur.

Aku bonceng di belakang. Kami tidak pakai helmet. Kopiah sahaja.
Ganjil. Dalam cahaya suram menjelang subuh, aku lihat kubah masjid berada di tanah.Bukan di bumbung masjid. Ajaib.

Abah macam tidak nampak keganjilan itu. Aku cuit bahu dia dan tunjukkan ke arah kubah yang berada di tanah. Mungkin kubah itu tengah sujud fikir aku.

“Kenapa?” tanya Abah.

“Lailatuqadar,” kata aku dengan jari masih menunjuk kepada kubah.

“Kepala otak engkau. Berapa lama engkau tak ke masjid?”

Tidak pasal-pasal aku kena marah. Rosak pengalaman suci aku ini.

“Diorang tengah renovate masjid la. Bumbung masjid bocor. Bodoh,” sambung Abah memaki lagi.

Kalau emak ada di sini tentu dia angguk sahaja. Terima sahajalah. Jangan melawan.

Kadang-kadang Abah lupa yang aku tidak duduk kampung lagi. Aku cuma pulang untuk cuti raya.

KESEDIHAN-KESEDIHAN YANG MERANAPKAN JIWA...

ASSALAMUALAIKUM...

MASYAALLAH...DALAM DUA SITUASI BERBEDA KITA TERDUDUK MENAHAN TANGIS BERSEDIH...


SKYNEWS (Channel Astro 532) mengesahkan Pesawat Malaysia Airlines MH17 yang baru berlepas dari Lapangan Terbang Amsterdam, telah nahas terhempas dipercayai tertembak oleh peluru missile oleh Kumpulan pemisah Russia.Kira2 295 Penumpang & Krew ditakuti telah terkorban. ini adalah satu lagi nahas besar yang melibatkan MAS dan Negara kita ,Ya Allah...bantulah Negara kami mengharungi saat saat getir ini.Semoga keluarga yang terlibat bersabar dan berdoa agar ada yang terselamat masih, dari nahas ini.Allahuakbar ! InnalillahiWainnaIlaihiRajjiun.

ALFATEHAH...
Sumber fb...Dato. Idris Buang.

SAMA2 KITA DOAKAN
Misi Bantuan kecemasan telah pun berangkat pergi ke Kaherah.
Mereka akan disambut Airport Kaherah sebelum dibawa masuk ke Gaza melalui sempadan Rafah.

Doakan supaya dipermudahkan perjalanan mereka.

SUMBER FB NORI kOMIKO
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...