Friday, 31 October 2014

EXAM...EXAM...EXAM...SEDIKIT TIPS MENGHADAPINYA DENGAN TENANG.

 Alam persekolahan sinonim sekali dengan kalimat pendek di dalam bahasa Inggeris itu. Bahasa Melayunya memberi maksud peperiksaan. Setiap daripada kita pasti pernah melalui situasi  yang merisaukan dan meng elirukan itu.

Dulu-dulu kita menghadapinya hanya dengan banyak membaca dan membuat revisi. Dan kita pun selesa di dalam dewan peperiksaan menjawab soalan-soalan kertas peperiksaan.

Sekarang ini persiapan menjelang peperiksaan tidak semudah itu lantaran peperiksaan terlalu menuntut kejayaan cemerlang. Kemerlangan kejayaan di dalam peperiksaan menjanjikan hidup yang gemilang. Dan masing-masing berusaha sekeras mungkin untuk memperolehi tahap itu dengan pelbagai cara.

Ada yang memohon kepada Allah kejayaan di dalam peperiksaan melalui solat hajat dan doa-doa dan dengan rajin bertahajud sepertiga malam. Para ibu/bapa juga digalakan melakukan amalan serupa justeru doa ibu/bapa tiada hijabnya dengan Allah untuk kejayaan anak-anak.

Seorang ustaz mengatakan; tika anak-anak sedang exam, para ibu/bapa rajin-rajinlah membaca surah yasin dan hadiahkan kepada anak itu.

Dan anak-anak yang hendak mengambil peperiksaan berusahalah untuk melakukan solat sunat israk SEBELUM MASUKI DEWAN PEPERIKSAAN; mohon kepada Allah permudahkan dan sempurnakan urusan dunia hari ini sepertimana sinar mentari menyeluruhi alam ini. InsyaAllah...

SELAMAT MENGHADAPI PEPERIKSAAN SPM DAN STPM YANG BAKAL MENJELANG TIDAK LAMA LAGI KEPADA SEMUA CALON-CALONNYA.

SEMOGA KELAK BEROLEH KEJAYAAN YANG DIDAMBAKAN SETELAH BERUSAHA KERAS INSYA ALLAH..
                                                                         

                                                                        JADUAL EXAM

WEEK 1
3 November 2014, Monday - Bahasa Melayu
4 November 2014, Tuesday- English
5 November 2014, Wednesday- Mathematics
6 November 2014, Thursday- Pendidikan Moral / Islam

WEEK 2
10 November 2014, Monday- Sejarah Kertas 1 Kertas 2
13 November 2014, Thursday- Sejarah Kertas 3

WEEK 3
17 November 2014, Monday-  Prinsip Perakaunan
19 November 2014, Wednesday- Additional Mathematics
20 November 2014, Thursday- Physics / Science

WEEK 4
24 November 2014, Monday - Chemistry
25 November 2014, Tuesday- Biology

WEEK 5
1 December 2014, Tuesday- Bahasa Cina / Arab / Tamil 
3 December 2014, Wednesday - EST 

Thursday, 30 October 2014

PERKONGSIAN ILMU USTAZ KAZIM ELIAS...2

ASSALAMUALAIKUM..

Photo: Salam Jumaat :)


Photo

Photo: Aamin...




CEMPAKA PUTIH....

ASSALAMUALAIKUM...

KUNTUM CEMPAKA

Putihnya wangi kuntum cempaka
penghias sanggul jelita sang puteri
hendak lelap, lelaplah mata
jumpa kita didalam mimpi

Normasri Adabi

Serangkap pantun indah nukilan penulis Normasri adabi..

BUNGA CEMPAKA SANGAT HARUM. POHONNYA AGAK BESAR. SERING DITANAM SEBAGAI POKOK TEDUHAN DI SISI LAMAN RUMAH. PABILA TIBA MUSIMNYA BERBUNGA, MEMUTIH KELOPAKNYA GUGUR KE PERDU. MENGHARUMKAN PERSEKITARANNYA DENGAN BAUAN YANG AMAT WANGI.

WANITA-WANITA DAHULU SUKA MELETAKNYA DISANGGUL MENYERIKAN WAJAH. TIDAK LUPA JUGA MENGISINYA KE DALAM BEKAS BEDAK SEJUK UNTUK MENAMBAHKAN KEHARUMANNYA.



Tuesday, 28 October 2014

SIPUT SEDUT MASAK LEMAK CILI PADI...

ASSALAMUALAIKUM...

PERNAH CUBA MASAKAN NI? SEDAP! SIPUT SEDUT MUDAH DIDAPATI DALAM PAYA, TASIK ATAU ANAK SUNGAI. KENALAH RAJIN MENCARI DAN MENGUTIPNYA. SETAKAT NAK DAPATKAN SEPERIUK SEKEJAP SAJA MENGUTIPNYA....KALAU MALAS MEMANG TAK MERASA HEH...HEH..

RESEPI PI KONGSI DARIPADA LIKE PAGE MASAKAN KAMPUNG FB....TERIMA KASIH.
Siput Sedut Masak Lemak Cili Padi

Bahan-Bahan :

1 kg siput sedut dibersihkan dan dipotong bahagian belakangnya
2 cawan santan cair
2 santan pekat
1 helai daun kunyit dikoyakkan
1 batang serai dititik
sedikit serbuk kunyit
bahan perasa
minyak untuk menumis

BAHAN UNTUK DIMESIN :

15 tangkai cili api
5 ulas bawang kecil
2 ulas bawang putih
1 inci halia

Cara-cara Menyediakan:

1. Panaskan minyak dalam periuk dan tumiskan bahan yang dikisar/dimesin sehingga naik bau
2. Kemudian masukkan santan cair dan masukkan siput sedut.
3. Masukkan juga bahan perasa dan serbuk kunyit serta serai,daun kunyit
4. Apabila masak, masukkan santan pekat dan didihkan lagi
5. Siap untuk dihidang



SEBUAH VERSI CHINTA BAB 41...SAMBUNGAN.

ASSALAMUALAIKUM...

                                                           KISAH SUATU PAGI.
PIC GOOGLE UNTUK HIASAN


Keputusan peperiksaan STP akan di umumkan pada keesokannya. Kebiasaannya akhbar-akhbar arus perdana akan menyiarkan nama calon-calonnya yang berjaya di dalam lembaran di ruangan khusus yang disedia sehari kemudiannya.
Aisyah adalah antara calon-calonnya yang tidak sabar lagi untuk memperolehi keputusan peperiksaan yang sangat mengujakannya itu. Dia bercadang menyambung pengajian ke peringkat universiti jikalau keputusannya memenuhi syarat-syarat yang diperlukan.
Saat yang dinantikan Aisyah dengan debaran di dadanya akhirnya tiba jua. Hari ini dia mengambil cuti daripada majikannya untuk melunaskan urusan dirinya yang penting itu. Sebelum urusan itu dilaksanakan dia mahu berbeka dengan emak angkatnya terlebih dahulu seketika. Dirinya dibawa melangkah mendapatkan emak angkatnya itu yang kelihatannya berada di beranda bersama anak tunggal kesayangannya.
“Hari ini kebetulan abemu cuti, bolehlah dia bawamu gi ambil keputusan peperiksaanmu…”
“Tak payahlah menyusahkan abang tu. Abang pun nak berihat. Dah penat-panat kija masa cuti tentu nak berihat Biarlah. kita gi sendiri kat pejabat Pelajaran Negeri tu. Kalau susah sangat tak payah gi ambil pun tak pa. Tengok saja keputusan yang disenaraikan dalam surat khabar…”
“Gi mari pun mukena gi ambil juga keputusan peperiksaanmu tu kalau mutahu mululus molek…,” balas mak cik Salina yang tidak faham dengan kerenah anak angkatnya yang menolak anjuran pertolongan yang akan diberi anaknya. Dia faham sangat akan sikap anaknya itu yang sanggup berbuat apa saja demi adik angkatnya itu justeru dia yakin berkata begitu.
“Tunggu sajalah Kementerian Pelajaran kirimkan keputusannya ke rumah…”
“Ikut sukamulah weh…,” sahutnya mengalah. Dia menerima saja apa pun keputusan Aisyah. Tidak berminat lagi hendak bersoal jawab mempertikaikannya.
“Orang dah tak mahu nak diapakan mak. Biarlah dia buat keputusan sendiri. Dia kan dah besar. Dia  nak naik teksi ko, naik bas ko, nak tunggu keputusan tu mari sendiri ko lutut dia ko. Ikut pandai dialah. Dia dah besar duit pun berlanar (banyak) tunang dia duk kirim tiap bulan. Apa lagi nak susah. Orang dah ada tunanglah katakan…kalau masa dia kecik dulu bolehlah kita tolong dia…,” tingkah Zahari mengecer panjang seolah berjauh hati dengan sikap adik angkatnya itu.
“Lagipun sapolah yang sudi nak naik kereta mini abe yang buruk tu dak…” Sambungnya lagi sinis.
Aisyah menentang pandangan Zahari dengan sinar matanya yang cerlang.
‘Abang Z ni nak mengenakan aku ni. Mentang-mentanglah semasa kecil dulu dia yang selalu membantu aku. Dah nak mengungkit pula ya. Janganlah begitu bang. Budi baikmu memang akan selalu dikenang selagi hayat dikandung badan. Abang ni buat aku sedih ja…’
Nostalgia era kecilnya mengulang tayang episod demi episod di layar skrin kecil mindanya. Hatinya sebak dan pilu. Tiada sepatah kata yang terlafaz daripada bibir mongelnya untuk membalas apa yang dikatakan Zahari terhadapnya. Tidak tahu bagaimana hendak menangkisnya.
Dia bangun daripada duduknya yang sejenak sambil memandang arah mak cik Salina dan melepaskan senyum hambar.
“Saya balik dululah mak cik…”
“Nak balik dah?” Salina merasa serba tidak kena kerana Aisyah tiba-tiba saja hendak melangkah pulang sedangkan dia baru tiba sebentar tadi. Pada perkiraannya pastilah Aisyah berkecil hati lagi dengan kata-kata Zahari yang menyinggung perasaannya.
Dia tidak faham dengan fiil Zahari mutakhir ini yang gemar sekali mengatakan sesuatu yang akan menyebabkan Aisyah merasa tersindir. Dia cuma mengharapkan abang dan adik itu akan memulihkan kembali hubungan mereka seakrab dulu.
Zahari memandang Aisyah melangkah gontai meninggalkan beranda rumahnya tanpa sebarang izin pamitan yang diucapkan kepadanya seperti seringkali dilakukannya. Fahamlah dia bahawa Aisyah tersinggung dengan tutur katanya yang jelas dan nyata itu.
Di dalam perjalanan pulangnya ke rumah neneknya yang tidak sampai 50 meter jaraknya daripada rumah mak cik Salina, air matanya berjuraian tanpa mahu disekanya.
‘Aku tidak minta apa yang hadir di laman hidupku ini abang Z. Jikalau ibu bapaku membawa aku berpindah bersama mereka ke Pahang dulu tentu tidak akan begini jadinya jalur hidupku. Aku tentu tidak akan menyusahkan nenek, abang, mak cik dan Faizal.
 Sudah pastinya aku tidak akan mengenalinya dan mencintainya. Apa yang berlaku ini bukannya kemahuanku. Aku tidak minta bertunang dengan Syamsi. Dan aku pun tidak pernah minta dia mengirimkan aku wang. Salahku itu di mana bang? Aku keliru. Aku langsung tidak pernah berniat mengecewakan sesiapa pun. Apa lagi Faizal kawan baikmu itu. Mutidak tahu apa yang sedang berperang di dalam hatiku ini. Amat tersiksa sekaliku rasakan. Cubalah simpati sedikit. Empati mungkin lebih baik;
mengapa seolahnya mumulai membenci aku adikmu ini…
Mengapa begini nasibku ya Allah?  Astagfirullah hal azim…astaghfirullah…astaghfirullah. Ampuni hamba-Mu ya Allah. Tidak wajar sungguh aku mempertikaikan takdir-Mu untukku ya Allah walau hanya sekadar lintasan mengilusi. Sesungguhnya sifat-Mu kudrah. Maha menguasai ke atas segala-galanya. Sifat Allah yang ke 7 yang ternyata dalam bilangan 20. ’
Di atas rumah neneknya dia ke pelantar membasuh mukanya. Bersekali mengambil wuduk. Tenang kembali jiwanya yang kacau. Segala gangguan mahu diusir jauh. Lupakan dulu. Ada hajat yang ingin ditunaikannya sebentar lagi. Usai bersolat duha dia mempersiapkan diri ala kadarnya.
Mulai mengenakan sepasang baju kurung ke tubuhnya dan tidak lupa menutupi kepalanya dengan selendang labuh. Merapikan pula wajahnya seadanya dengan polesan bedak nan tipis. Sudah selesai apa yang terniat hatinya mahu dilakukan di hadapan cermin yang membalikkan seluruh wajah ke pandangannya.
Langkah diatur bermula dengan kaki kanan tanpa melupakan basmalah. Moga dia akan mendapat khabar berupa rezeki kurnian Allah seperti yang dipohonnya dalam doanya lewat sunat duha:
Ya Allah ya Tuhanku,
Sekiranya rezeki untukku berada dilangit, turunkanlah ianya untukku. Sekiranya rezekiku itu berada didalam bumi, terbitkanlah ia untukku. Sekiranya rezekiku untuk ku berada di dalam laut timbulkanlah, sekiranya rezeki itu jauh dekatkanlah, sekiranya susah permudahkanlah, sekiranya bersandarkan daripada sumber yang haram, Kau sucikanlah, sekiranya sedikit Kau perbanyakkanlah.
Aku mohon kepada-Mu ya Allah jadikanlah aku daripada kalangan mereka yang tahu bersyukur akan nikmat-Mu. Dan peliharalah rezeki yang dilimpahkan kepadaku untuk kegunaan kearah kebaikan. Amin…amin…amin ya Robbul alamin. Robbana atina fildunya hasanah wafil akhiroti hasanah waqina azabannar…
Se pasang kakinya sedang mengatur langkah ke perhentian bas di pinggir jalan besar. Di kejauhan gelagatnya itu di perhati dengan asyik anak dan ibu yang selama ini begitu prihatin terhadap dirinya. Sentiasa sama-sama mengongsi masalahnya.
“Biarlah saya gi hantar Aisyah ke pejabat pelajaran tu sekejap mak. Saya rasa tentu dia nak ke sana. Kesian dia duk tunggu bas tu. Takut kalau terlambat tutup pulak pejabat tu…”
“Iyalah moleklah tu. Selama ni pun mu yang duk tolong dia. Takkanlah sebab dia dah bertunang dengan orang lainmu nak marahkan dia. Pergilah. Jangan biarkan dia kecil hati denganmu lama-lama…” sahut ibu itu menyetujui ucapan anaknya disamping memberi galakan yang sepatutnya.
Pantas saja Zahari mencapai kunci keretanya di atas meja dan melangkah ke garasi keretanya. Sebentar kemudian sudah bergema deru enjin kereta moris minor itu kerana suisnya telah dihidupkan; menyusur perlahan ke jalan utama. Tangannya membalas lambaian emaknya sebaik anak matanya menancap kelibat itu tika melewati beranda tempat di mana ibunya berada.
Moris minor hijau tua berhenti di hadapan pondok menunggu bas di mana Aisyah sedang duduk. Aisyah hanya memandang sinis. Rasa sebalnya terhadap Zahari masih bersisa.
“Naiklah abe gi hantarmu kat pejabat pelajaran tu…” Aisyah masih tidak berganjak daripada bangku besi yang didudukinya di pondok menunggu bas itu. Bungkam.
“Mu tak payah nak merajuk lama-lama dengan abe. Abe ni abe mu. Abe boleh kecek apa yang abe suka komu. Mari naik cepat. Kalaumu rasa nak marah ko abe sangat mari marah kat dalam kereta ni. Abe nak dengar apamu nak kata sebanyak mana gak…” Aisyah tidak dapat hendak mengawal sengihnya yang melebar. Hatinya tersentuh dengan sifat jujur abang angkat yang sekian lama dikenalinya itu.
Pandai sungguh abangnya itu menjerat perasaannya. Marahnya terhadap Zahari yang tinggi mencanak digrinya terus turun menjunam ke paras sifar. Betapa hebatnya  bahasa lunak yang dimainkan sebaiknya membawa peranan..
“Kan dah senyum tu! Gitulah, mari naik bangat (cepat). Bangat gi bangat sampai, bangat dapat ambil keputusan…”
Aisyah melangkah bersahaja menaiki kereta yang sudah terbuka pintunya. Dia tidak mahu menghampakan perasaan orang yang amat prihatinkan dirinya walau sebentar tadi orang yang amat dihormati dan disayangi itu telah mengguris luka perasaannya. Ah! Luka sekecil itu boleh sembuh dengan mudah berbanding kelukaan kerana kecewa di dalam percintaannya yang tidak kesampaian.
“Tadi abe tengok dah senyum sikit. Moleklah sikit muka tu. Ini dah tarik muka muncung pulak. Abe tak faham dengan perangaimu ni. Sekejap senyum, sekejap muncung. Mesti sebab marahmu ko abe tak hilang lagi ni…”
‘Tahu pun…’ balas Aisyah di dalam diamnya.
“Sudah sudahlah tu. Abe tahu abe salah kecek lagu tu komu. Abe minta maaf dih. Mu tak yahlah nak ambik hati dengan abe. Lagipun abe ni ada sorang adik saja kawan abe nak kelahi. Sesekali abe nak kelahi jugak denganmu…”
‘Kalau nak bercakap apa sekalipun berfikirlah dulu. Timbang-timbang dulu baik buruknya. Ini main cakap sedap mulut ja. Yang terlukanya aku ni. Ish abang ni dah tua-tua pun masih tak tahu memahami perasaan perempuan. Patutlah sampai sekarang masih solo.’ Aisyah tersenyum sedikit melayani monolognya.
“Hai senyum pulak? Muni buat abe bingung ja. Orang tanya tak menjawab. Sesekejap tersenyum. Muni dah buang tebiat kot…”
Pertuturan Zahari itu membuatnya tersenyum lagi. ‘Teruslah melayani kebingunganmu tu bang. Dengan leka kerananyamu tidak akan berbicara seenak rasa kepadaku lagi.’
“Ha! Dah pun sampai. Gi lah mu ambil keputusanmu tu. Abang tunggu kat sini. Abang doakan keputusanmu boleh bawamu masuk universiti…,” lafaz Zahari dengan sengihnya.
Suka hati Aisyah mendengarkan doa tulus yang mengiringi ungkapan bersahaja Zahari itu. Dan mengaminkannya. Mudah-mudahan doamu itu makbul bang…
Aisyah berpaling kepadanya lantas tersenyum dan mengangguk kecil.
Hati Zahari kembali berbunga menerima reaksi positif daripada adik angkatnya yang telah menyerlahkan sikap kompromi dan tidak lagi bermasam muka.
“Baik-baik melintas jalan tu,” pesannya sebaik melihat kekalutan sikap Aisyah yang hendak cepat melintas jalan tanpa menoleh kiri dan kanan. Kenderaan memanglah tidak terlalu banyak tetapi akan tetap merisaukannya sekiranya Aisyah mengambil mudah tentang keselamatan dirinya.
Kelibat beberapa orang yang mundar-mandir di kawasan pejabat pendidikan negeri itu menarik perhatiannya. Masing-masing ada yang berpakaian formal berkot dan bertali leher. Mungkin mereka ini adalah kakitangan jabatan ini.
Berpakaian persis itu amat merimaskan kepadanya tatkala berada di luar pejabat. Dengan kainnya yang digunakan untuk pakaian itu dari jenis yang tebal tentu amat berbahang sekali apabila berada di dalam cuaca panas sepanjang tahun seperti di negeri ini.
Sungguhpun dia juga kakitangan pejabat sebuah bank tetapi dia tidak gemar berkot dan bertali leher. Pakaian sebegitu hanya dikenakan sekiranya ada acara rasmi yang menuntutnya. Jikalau setakat hendak menggayakannya saja sorry. Tidak mungkin akan dibuat.
Dari dalam keretanya dia mulai melangkah keluar. Berdiri pula sambil menyandarkan tubuhnya di sisi kereta kecilnya. Pandangannya masih tidak lepas daripada menghala arah pejabat pelajaran negeri yang tersergam itu.
Kelihatan kepadanya sekumpulan gadis gadis sedang berjalan keluar daripada pejabat itu. Ada yang memegang sesuatu di tangannya. Ada yang berlenggang bersahaja tanpa membawa apa-apa.
Dia mencari-cari kelibat Aisyah di antara gadis gadis yang ramai itu. Namun tidak kelihatan. Pada agakannya tentulah gadis-gadis itu adalah mereka yang turut mengambil peperiksaan STP seperti Aisyah juga. Dan mereka tentu sudah pun mendapat keputusannya.
Mereka mungkin sedang sibuk mengulas tentang keputusan peperiksaan yang telah diperolehi. Ada yang menyeringai dengan gelak ceria. Ada yang berkerut dahinya sambil menatap slip di tangan. Dia tidak peduli apapun yang terkesumat di hati gadis gadis itu. Yang difikirkannya hanya satu. Aisyah. Hilang sudah kelompok gadis itu di suatu sudut selekuh jalan yang melindung pandangannya.
‘Di mana pula Aisyah ni…tak nampak muka lagi…lambat pulak dia…’
Akhirnya dia melihat Aisyah sedang berlari-lari anak sambil menggoyang-goyangkan kertas kepadanya; mengorak senyum ceria.
“Saya lulus bang!” Sayup suaranya bergetar ritmanya dari kejauhan.
Zahari tersenyum kesukaan mendengarnya. Keriangan Aisyah membuatnya terharu. ‘Syukur Alhamdulillah.’
“Aisyah hati-hati…”
DUM! Zahari kehilangan kata-kata. Lantas tanpa sedar sudah berlari tanpa berfikir lagi; mendapatkan Aisyah yang sudah tergeletak di pinggir jalan didorong sebuah  motorsikal yang dipandu laju. Motorsikal itu juga turut terhumbam di sisinya. Penunggangnya segera bangun terdengkot-terdengkot sambil berusaha meletakan kakinya agar stabil di atas tanah.
Seluarnya koyak di bahagian lututnya dan darah merah mulai mengalir. Dia tidak kisah dengan kecederaan yang menyakitkannya tapi terus berusaha untuk menolong gadis yang tertiarap dilanggarnya dengan tidak sengaja itu.
Zahari turut kalut bersama membantu pemuda itu. Hatinya pada awalnya membuak dengan kemarahan terhadap pemuda itu kerana menyebabkan adiknya kemalangan. Demi melihat baik budi yang ditunjukan pemuda itu dan keprihatinannya terhadap mangsa yang terlanggar olehnya, kemarahan Zahari seakan berkurang terhadapnya.
“Abang dah cakap tadi Syah hati-hati. Ni dahmu jadi gini…”
Perasaan Zahari rusuh dan kacau melihatkan wajah Aisyah yang berlumuran darah kerana dahinya terluka. Matanya tertutup rapat. Namun dadanya masih mengombak. Lega sedikit hatinya kerana Aisyah masih bernafas.
 ‘Pengsan pulak budak ni…’ getus Zahari.
“Maafkan saya abe, saya tak sengaja tadi. Tiba-tiba ja adik ni meluru, tak dan kita nak brek…,” ujarnya kegugupan. Moga penjelasannya diharapkan mampu meredakan kemarahan lelaki itu kepadanya kerana menyebabkan adik lelaki itu tercedera olahnya..
Zahari tidak membalasnya. Namun dia menyetujui kata-kata pemuda itu di dalam diamnya. Kesilapan besarnya memang memihak Aisyah. Dia sendiri melihat Aisyah menonong saja melintas jalan tanpa peduli apa-apa lagi. Pemuda itu memang tidak salah. Kesilapannya hanya menyebabkan adik angkat kesayangannya itu tercedera.
‘Mudah-mudahanmu tidak kenapa-napa Syah. Jangan buat abe risau. Kalau sesuatu yang buruk berlaku kepadamu abe tak tahu nak kecek gapo ko Faizal, tunangmu, nekmu, mak bapamu dan mak abe juga. Mak abe tentu akan menyalahkan abe sebab tak menjagamu dengan baik…’
“Tolong abe angkat dia ni ke kereta abe. Abe nak bawa dia gi spital (hospital). Mupun ikutlah sekali. Mupun nampak luka tu…,” ujarnya perlahan berbahasa sebaiknya.
Kedua-duanya mengusung Aisyah ke kereta Zahari yang diparkir di seberang jalan. Dan meletakan Aisyah elok-elok di sit duduk belakang. Aisyah dibaringkan dengan kepalanya dialas dengan kusyen kecil aksesori kereta itu.
Pemuda itu kembali ke motorsikalnya dan menghidupkan enjinnya. Matanya melihat sehelai kertas putih di atas rumput yang telah dicemari darah berhampiran tempat kejadian tadi. Lantas dia mencapainya dan berlari pula menyeberangi jalan; mendapatkan Zahari yang sedang menghidupkan keretanya..
“Kita rasa kertas ni hak adik ni. Mungkin kertas penting kot…”
Zahari menyambutnya sambil mengucapkan terima kasih.
“Tak nak ikut gi spital sekali?”
“Tak apolah abe luka kita sikit ja. Apa-apahal abe talipon saya. Ini nombornya. Nanti kita boleh tolong bayarkan bil spital dia…”
“Insya-Allah…,” balas Zahari sepatah. Dia tidak mahu lagi menambah bicara. Tumpuan utamanya cuma hendak lekas-lekas membawa Aisyah ke hospital untuk merawat kecederaannya.
‘Inilah slip keputusan yang membawa geruh kepadamu adikku. Menyebabkanmu tidak sabar-sabar lagi hendak menunjukannya kepadaku. Kegembiraanmu yang melampau itu membawa musibah kepadamu adikku. Barangkali trajedi ini adalah takdirmu Syah…’
Dimasukan kertas slip itu ke dalam drawer keretanya tanpa menelitinya. Aisyah masih terdiam dalam pembaringannya. Patutkah dibiarkan saja Aisyah pengsan atau terlebih dahulu menyedarkannya? ‘Baik aku cuba sedarkan dia. Manatahu kot menjadi, kalau tak jadi? Ah! Cubalah dulu.
Sebotol air yang sedia ada di dalam keretanya dicapai dan dicurahkan sedikit ke telapak tangannya. Dengan air yang menitis
dari celah jemarinya dia menyapu ke wajah Aisyah sambil membaca fatihah.
                                                  

Monday, 27 October 2014

6787 HIKAYAT LEMBAH SUNYI - SAMBUNGAN

Assalamualaikum...


NASI PENGANTIN DALAM PINGGAN YANG RETAK.

Barangkali begitulah kalau sudah jodoh. Walauapa pun yang hendak dilakukan tidak dapat lari daripada ketentuan-Nya. Dia merasa sangat berbahagia sekali kerana lelaki yang dicintainya itu kembali berulik dengannya. Walau dinikahkan secara tergesa-gesa kerana mengikut desakan lelaki pilihannya itu namun majlis meraikan perkahwinan mereka begitu meriah sekali diraikan rakan taulan, sahabat handai, jiran se kampung, saudara-mara dan kaum kerabat.

Malam perkahwinan yang sangat bersejarah baginya. Terutama insiden pahitnya. Sedaya upaya ingin dilupakannya walau hatinya merasa amat tersinggung dengan sikap suaminya yang menjuihkan hidangan pengantin yang diletakan di hadapannya.

Mungkin dia merasakan tidak layak seorang raja sehari dilayan sebegitu rupa dengan cuma se dulang hidangan nasi kenduri yang tidak ada kelainannya untuk tamu biasa. Wajahnya berubah. Tidak ada lagi senyum ceria di bibir suaminya. Dia juga turut terperanjat. Mengapa begini pula? Mana nasi pengantinnya?

Memanglah sebagai mempelai pada hari ini dia tidak boleh bertanya apapun tentang majlis yang akan dilakukan tapi masakan emaknya tidak memberitahu pengelola kenduri tentang penyediaan nasi pengantin untuknya dan suaminya. Keliru sungguh dia.

Lebih menyusahkan hatinya kerana suaminya tidak mengambil mudah tentang itu. Boleh jadi dia sangat berkecil hati kerana tidak diraikan selaku pengantin seperti sepatutnya.
Dan rentetan itu ujudlah persengketaan dan rungutan-rungutan yang menyiksa jiwanya

Apa yang diharapkannya majlisnya itu akan berjalan dengan lancar dan selesa. Nampaknya keselesaan telah terganggu. Suaminya itu menyuap nasi dengan tidak berselera. Seleranya juga hilang menyertai situasi. Terpandang pinggan nasi di depannya jantungnya berdegup kencang, Nasi pengantin diisi di dalam pinggan yang retak!

Dia tidaklah terlalu taksub dengan kepercayaan orang-orang lama namun firasatnya mengatakan itu adalah petanda yang tidak molek. Dia mulai menilik arah haluan perjalanan perkahwinannya yang bermula dengan tafsiran-tafsiran yang tidak diingininya.

Sunday, 26 October 2014

SAYURAN KAMPUNG, MUDAH, MURAH BERKHASIAT...

ASSALAMUALAIKUM....

KALAU TINGGAL DI KAMPUNG TUMBUHAN BERDAUN DAN BERBUAH YANG BOLEH DIMAKAN BANYAK SEKALI PILIHANNYA UNTUK DIJADIKAN SAYURAN. PETIK DAN KUTIP SAJA SAMBIL-SAMBIL BERADA DI LAMAN SENDIRI. JANGAN MELANGKAU KE LAMAN ORANG PUN HENDAK DI AMBIL.

KALAU TERINGIN SANGAT MINTALAH IZIN DAHULU...DAN ORANG BERBUDI KITA PUN BERBAHASALAH KAN...ORANG MEMBERI KITA MERASA HEH...HEH..

WAH BANYAKNYA SAYURAN DI SEKELILING RUMAH KITA! ADA PUCUK UBI KAYU, CEKUR MANIS, ULAM RAJA, PUCUK PAKU, GETI, KANGKONG,BUNGA BETIK, SELADA AIR, PISANG MUDA, NANGKA, BETIK, NENAS,,JANTUNG PISANG, TERUNG TELUNJUK, LABU, TERUNG BELANDA...

PENDEK KATA TIDAK PERLU KE PASAR MEMBELI SAWI ATAU KOBIS DLL SAYURAN. APA YANG ADA SUDAH MENCUKUPI UNTUK MEMPELBAGAIKAN MENU SAYURAN SETIAP HARI BERTUKAR GANTI.

PIC ATOK ANGAH BANJAR FB.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...