Monday, 27 April 2015

SOTONG BORNEO?

ASSALAMUALAIKUM...

SUBHANALLAH! ANEKA BANYAKNYA ORKID-ORKID YANG SUNGGUH INDAH KEJADIAN ALLAH. HANYA MAMPU MENARIK NAFAS MENGAGUMI CIPTAAN YANG MAHA ESA. TIADA KATA SECANTIK BAHASA MELAFAZNYA.

KALAU SOTONG DI LAUT SANGAT SEDAP JADI SANTAPAN, SOTONG BORNEO PULA SPESIS ORKID YANG CANTIK AMAT DIPANDANG.

Bulbophyllum deviscapum a.k.a sotong Borneo




Dendrobium secundum


Epegenium alba



Bulbo longisepalum







KALA AKU MULAI BERSAJAK....

SUDAH LAMA TINTAKU BERSELIMUT SEPI SENDIRI
YANG DILAYANINYA CUMA WARNA-WARNA PERASAAN KUSAM
HARUBIRUNYA MENGGELUTI PERIHNYA LUKA YANG TERCIPTA...

LUKANYA SEGARIS CUMA NAMUN KESAKITAN MENGIRINGI LANGKAH YANG DIATUR MENELUSURI JALAN HIDUPNYA YANG ENTAH BILA PENAMATNYA.

TINTAKU MULAI MENARI UNTUK BERSAJAK SEMULA...
BAIT-BAITNYA LAKSANA KALONGAN MUTIARA
YANG TERPUTUS
DAN DIKUTIPNYA SATU PERSATU DENGAN HIBA
KERNA MUTIARA PERHIASAN DIRINYA
TIDAK KEKAL DI LEHER JENJANG ...
SUDAH BERSERAKAN...

AHH MUTIARA PUTIH GEMERLAP JERNIH ITU
TERUS BERJATUHAN MENGIRING TINTAKU
YANG SEMAKIN RANCAK MENARI
DAN MENGUKIR LUKISAN KESEDIHAN.
SAMBIL KALIMAH-KALIMAH SUCI MENGGEMA
MENGUSIR RASA
NAN BERALUN MENGOMBAK PANTAI SUNYIKU...

DAN SAJAKKU MENGATUR AKSARA DENGAN MUTIARA AIR MATA...

Sunday, 26 April 2015

SELIRATAN CINTA BAB 25

ASSALAMUALAIKUM...




Anita dan Sarina memasuki sebuah restoran yang berhampiran dengan lokasi penggambaran. Sebaik habis penggambaran yang melibatkan watak yang dipegang kedua-duanya, Sarina segera menyeret tangan Anita dan membawanya ke kereta.
Dia tidak mahu berlengah-lengah lagi kerana bimbang Anita akan mengubah fikirannya apabila bertemu Johan yang kebetulan sedang sibuk mengurusi set prop latar untuk penggambaran seterusnya,
“Kau pandang apa lagi tu…jomlah. abang Johan sedang sibuk tengok prop tu. Dia tidak ada masa hendak bercakap dengan kau.”
Terpaksa juga Anita mengekori Sarina ke sini kerana tidak ada alasan konkrit yang boleh diberi. Sekiranya sang Sutradara Johan memberinya sedikit perhatian, tentu dia berjaya mengelakan dirinya dari Sarina.
Setiap kali keluar kemana-mana bersama Sarina hatinya cuak dan risau. Bimbang terperangkap dengan helah Sarina yang sentiasa hendak mengenalkannya dengan lelaki-lelaki yang sentiasa bermaksud sebaliknya. Mudah-mudahan kali ini tidak ada maksud Sarina yang tersembunyi yang tidak diketahuinya. Demikian doanya.
Anita dan Sarina sedang menunggu pesanan makanan. Tiba-tiba saja muncul wajah dua lelaki yang tidak disukai Anita. Yang ingin dijauhinya. Wajah Anita berubah. Dia sudah menduga sesuatu yang direncana Sarina sebaik melihat wajahnya yang ceria dihiasi senyuman manis manja menyambut kehadiran kedua-dua lelaki yang muncul secara ‘kebetulan’ itu.
“Kamu berdua pun ada di sini?” Tanya Datuk Shaari, seakan terkejut.
“Orang kata begitulah, kalau ada rezeki, ada jodoh memang macam nilah, pusing sini terjumpa, pusing sana…aik dah nikah pulak..” sela Amin dengan lagak lucu yang menyukakan hatinya. Tetapi Anita memandangnya dengan jengkel. Wajahnya dipaling ke arah lain. Kenapalah kedua-dua makhluk yang ingin dijauhinya itu tiba-tiba saja menempel di hadapan matanya. Hatinya tertanya-tanya.
“Jomlah join kami.” Tutur Sarina lembut dan manja mempelawa. Terkesima Anita. Dia tidak menjangkakan situasi yang tidak diingininya akan dilaluinya juga.
“You don’t mind kan Nita?” Anita hanya angkat bahu. Bibirnya terkemam. Giginya dirapatkan. Menahan geram yang tidak dilepas menjadi perkataan.
Amin dan Datuk Shaari mengambil tempat yang tersedia. Kedua-duanya melepaskan senyuman manis kepada Anita dan Sarina. Anita membalasnya hambar tetapi berusaha dimaniskan wajahnya agar tidak terlalu ketara dia tidak menyenangi kehadiran dua manusia ini di sisinya.
“Awak oder apa tadi?” Tanya Datuk Shaari memandang kedua-duanya bersilih ganti.
“Biasa-biasa saja, nasi paprik dengan tomyam.” Balas Sarina.
“Ala itu tak sedap sangat.” Datuk Shaari menggamit seorang waiter, agar datang kepadanya.
“Awak beritahu dengan Manager awak, Datuk Shaari ada di sini. Dia tahu makanan yang selalu saya oder.” Waiter mengangguk. Dan berlalu pergi.
“Jangan lupa udang goreng butter ya. Pilih udang yang besar-besar sikit tau.” Sahut Amin membuat pesanan dengan suara yang kuat.
Tingkah laku kedua-duanya itu sangat memualkan Anita. Dia memalingkan wajahnya ke hala lain untuk mententeramkan perasaan geram dan meluatnya menanggapi situasi sebegitu.
‘Ramai lagi tokoh korporat yang lebih kaya raya. Tetapi kehidupan mereka biasa dan selamba. Tidaklah terlalu menunjuk-nunjuk dan ego tidak menentu. Nampak gayanya si pembantu pun lebih kuah dari sudu.’ Anita berbisik dengan dirinya.
  “Besok kami sudah hendak ke pulau Datuk,” tutur Sarina. Shaari hanya mengangguk sedikit. Dia sudah maklum mengenainya.
“Datuk hendak pergi dengan kami, atau datang kemudian?” Anita menjuihkan bibirnya mendengar pertanyaan itu. ‘Sarina ni tidak habis-habis hendak mempelawa orang tua ini ke pulau. Agaknya apa hajatnya? Apa motifnya?’ Anita menyoal dirinya.
“Datang di hari terakhir shootinglah bagus. Biar budak-budak lain balik dulu. Lepas tu bolehlah kita enjoy sakan.” Sahut Amin. 
“Ini yang saya susah hendak beritahu. Saya harap Anita dan Sarina tidak kecil hati ataupun kecewa. Besok saya ada a very important corporate meeting selama seminggu mulai esok. Klien saya dari Germany hendak datang untuk menandatangani MOU antara bisnis kami.” Ujar Shaari melepaskan keluhan yang lelah dan amat mengecewakannya.
Anita pula merasa girang dan lega sekali. Kemudian berpura-pura merasa turut kecewa kerana aral yang menghalangi langkah Datuk Shaari yang hendak mengganggu kestabilan emosinya kerana keberadaannya di pulau kelak.
“Laa... betul ke ni Datuk?” Tanya Anita seakan bersimpati.
“Saya betul-betul sedih. Malam tadi saya langsung tidak dapat tidur memikirkan hal ni.”tukas Datuk Shaari dengan mimik muka yang sedih dan muram. Anita menekan perutnya agar tidak tertawa melihatkan telatah Datuk itu.
“Sebab tu selepas subuh tadi Datuk call Sarina, ajak makan hari ni, hendak beritahu hal nilah…” Sarina tersedak. Anita menjegil menerjah anak matanya. Berusaha dielaknya pandangan tajam menikam temannya itu.
Dia tersenyum membalas jegilan mata Anita yang bercahaya dengan api kemarahan itu. ‘Rupanya ini kerja kau ya! Sarina. Nanti kau, sekejap lagi kau rasalah penangan aku.’
                                                * * *

Sesampai di rumah setelah pertemuan dengan datuk Shaari yang direncanakan Sarina itu, Anita menghamburkan api kemarahan yang membara di dadanya terhadap Sarina. Baginya perbuatan Sarina itu sudah terlalu melampau. Tidak boleh dibiarkan permainan Sarina yang menjejaskan reputasi imej gadis mulia yang diertahankannya selama ini berterusan. Kestabilan emosinya begitu terganggu. Dan dia tidak dapat menerimanya.
“Ini amaran terakhir Ina. Kau bawak aku jumpa orang tua tu lagi siap kau!” jari telunjuknya di tuding ke muka Sarina. Wajahnya merah bera kerana amarahnya.
“Apalah kau ni…asyik marah aje dari tadi. Gatal dia pun tengoklah apa yang kau dapat. Kau ingat kau mamu ke beli handbag macam tu. Branded gila. Aku rasa harganya lebih dari seribu.”
“Peduli apa aku, seribu ke sejuta ke! Yang kau perlu tahu aku tak suka dan aku tak mahu ada sebarang kaitan dengan datuk tu. Kau faham tu. Sematkan kemas-kemas di dalam batu jemala kau tu.”
“Janganlah begitu Nita. Kita tu berkawan saja. Datuk tu takkanlah sampai nak ajak kau tidur…”Kalimat itulah yang paling tidak digemarinya. Mencerlang matanya menentang wajah Sarina.
“Berani dia nak ajak aku begitu…belum apa-apa kasut aku dah sampai ke mukanya.”
“Garangnyalah kau ni. Belajar tinggi-tinggi tapi bodoh lagi. Tak tau nak ambil kesempatan pada peluang yang berada di hadapan mata. Datuk tu bukan sebarang orang. Antara orang yang terkaya di bandaraya ni tau...”
“Sedapnya mulut mengata aku. Akukah yang bodoh atau kau? Kau sanggup buat apa saja demi hadiah…demi dapat bergaul dengan orang kaya macam tu. Orang tua tak sedar diri. Kau tak malu ke bergaul dengan orang macam tu. Dia tu sudah sebaya dengan ayah kau tau…” Sarina merasa terpukul dengan kenyataan Anita itu. serta-merta digri kemarahannya turut mencanak.
“Hey…kau nampak aku tergila-gilakan orang tua tu? Kau ingat tidak ada orang muda yang nakkan aku. Okay kau cabar aku ya… tak apa. Kau tunggu dan lihat.”
“Aku tak cabar kau. Bukan itu niat aku. Tapi selama ini aku tengok kau asyik melayan orang tua gendut je…” Sinis sekali kenyataan Anita itu. Walau dia sedang menggeram marahnya tetapi sikap Sarina yang tampak bengang dan kebingungan kerana sindiran pedasnya namun jauh di sudut hatinya dia merasa bersalah kerana menyebabkan emosi Sarina begitu.
“Kau jangan nak cari pasal dengan aku Nita!”
‘Sebenarnya siapa yang cari pasal dulu? Kau ke aku?’ Anita bermonolog.
“Ah…sudahlah…malas aku nak layan kau.”

                                                           

SUJUD SAJADAH.

ASSALAMUALAIKUM.

SUJUD SAJADAH

Bacaan doa yang sunat dibaca ketika sujud ialah:

Ertinya: "Aku bersujud dengan wajahku kepada Dzat yang telah merupakan dan menciptakannyadanmenciptakan pendengaran dan penglihatannya dengan kekuatan-NyaMaha memberkati Allah, sebaik-baikPencipta."

Cara melakukan sujud sajadah di dalam solat ialah terus bersujud (tanpa niatdan tanpa mengangkat tangan)sebaik sahaja selepas membaca ayat sajadahkemudian membaca doa sujud sajadah di dalam sujudlalukembali berdiri dan meneruskan bacaan selanjutnyaSekiranya bacaan surah itu telahpun tamat (ayat sajadah dipengakhir surah), apabila bangun dari sujud sajadah maka teruslah rukuk selepas berdiri sebentar .

Adalah sunat bertakbir "Allah-Akbar" sebelum turun dari qiam untuk melakukan sujud sajadahDisunatkan jugaagar bertakbir apabila naik dari sujudAdalah tidak perlu mengangkat tangan ketika naik dari sujud.

Di dalam solat berjemaahmakmum wajib mengikuti imam sama ada imam itu melakukan sujud sajadah ataupuntidakBercanggah dari mengikuti imam akan menyebabkan solat makmum itu batalAkan tetapiadalah sunathukumnya bagi makmum melakukan sujud tilawah selepas selesai salam dengan syarat jarak di antara sujud dansalam itu tidak lama.

Bagi sembahyang yang dibaca dengan suara perlahanumpamanya solat Zuhursujud tilawah itu sunat dibuatoleh imam setelah dia selesai menunaikan sembahyang supaya tidak menimbulkan kekeliruan di kalanganmakmum.

Rukun sujud sajadah di luar solat ialah:
1. Niat - iaitu "Sahaja aku sujud sajadah kerana Allah Ta'ala"
2. Takbiratul-ihram
3. Sujud
4. Salam.

Sujud sajadah di luar solat adalah disunatkan kepada pembaca dan juga pendengar bacaan ayat sajadahdansujud si pendengar itu tidak tergantung sama ada pembaca (qariitu turut sujud atau tidak.

Syarat sah sujud sajadah di luar solat adalah sama seperti syarat solat (suci dari hadas besar dan kecil,mengadap kiblatmenutup auratdan sebagainya), dan tidak berjangka waktu yang lama antara bacaan ayatsajadah dan perbuatan sujud.

Sekiranya seseorang itu mendengar bacaan ayat sajadah dan tidak berupaya untuk sujud sajadah (umpamanyasedang memandu), maka bolehlah ditangguhkan sujud sajadah itu hingga ketika dia bolehasalkan tidakterlampau lama masa yang terluput di antaranya.

Tidak perlu berwuduk untuk sujud sajadah ketika di luar solatnamun berwuduk itu adalah lebih afdal

MASJID WILAYAHPERSEKUTUAN..

Friday, 24 April 2015

SOTONG CELUP TEPONG.

ASSALAMUALAIKUM...

DI MUSIM MENCADAT SOTONG DI TERENGGANU MEWAH SEKALI MENIKMATI SOTONG SEGAR DARI LAUT DIMASAK KETUPAT ATAU LAIN-LAIN MASAKAN YANG DIGEMARI. PALING MUDAH DIGORENG CELUP TEPUNG SAJA. KALAU TIDAK MUSIMNYAPUN BEKALAN SOTONG SENTIASA ADA PASARAN ....LAUT CHINA SELATAN KAN LUAS...HASIL MAHSUL SUMBER MAKANAN DARIPADA LAUTANNYA SANGATLAH BANYAK.

DI TEMPAT-TEMPAT LAIN PUN ADA DIJUAL SOTONG GORENG CELUP TEPUNG NI TIDAK HANYA DI TERENGGANU SAJA.

BELI JER SEKOR DUA SOTONG DAN GORENG SENDIRI...MUDAH JER TU. JIMAT BELANJA. SEPINGGAN SOTONG GORENG DI RESTORAN MAHAL JUGA HARGANYA
.
PIC GOOGLE IMAGES
SOTONG CELUP TEPUNG
Ingin Buat Duit Tambahan ?? https://www.facebook.com/IdamanHQ ( Rugi siapa tak tengok )
BAHAN-BAHAN:
4 ekor sotong | dipotong dan dibersihkan
200gm tepung naik sendiri
70gm tepung kastad
150gm tepung jagung
1 biji telur ayam
Garam dan gula secukup rasa
BAHAN SOS COLEK:
200gm gula kabung
1 sudu makan asam jawa
3 sudu makan cili boh
500ml air

CARA MEMASAK:
1. Campurkan semua tepung bersama telur, garam dan juga gula. Gaul rata.
2. Masukkan air sedikit demi sedikit hingga boleh melekat pada sotong.
3. Panaskan minyak dan goreng sotong hingga kekuningan dan angkat.
4. Untuk sosnya pula, campurkan kesemua bahan dalam periuk dan didihkan hingga kuah menjadi sedikit pekat.
5. Angkat dan sedia dinikmati bersama sotong goreng tepung.
Sumber : Rasa/karangkraf

Thursday, 23 April 2015

KERAGUAN-KEAGUAN YANG MENGELIRUKAN...kalau jahil duk diam...

Assalamualaikum...

Salam jumaat yang mulia.



Bidaah-phobia
Memandangkan rakyat Malaysia kini kembali menjadi "bidaah-phobia" atau terlalu phobia kepada bidaah, asyik-asyik itu bidaah, ini bidaah, itu sesat, ini sesat, dek kerana terpengaruh dengan dakyah wahhabi laknatullah, jenis jahil tapi pakat seronok nak share artikel yang dijumpa kat internet/facebook, meh saya bawakan semula status-status lama saya tentang takrifan sebenar bidaah, biar sedar diri sikit bahawa diri itu jahil dan perlukan ilmu agama dulu sebelum nak berkata/share:
========================
Hujjah Mufti Wilayah Persekutuan 2013 tentang "Adakah semua bidaah itu sesat?" (mufti sebelum Dr Zulkifli, iaitu Dato' Haji Wan Zahidi bin Wan Teh, 2005-2014)
Sabda Rasulullah sallahu 'alayhi wa sallam dalam hadith sahih yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dan at-Tirmidzi:
"....Maka berpegang teguhlah dengan sunnahku (ajaranku) dan sunnah para khulafa ar-Rasyidin yang mendapatkan petunjuk, gigitlah ia dengan erat dengan gigi taringmu, dan jauhilah dirimu daripada melakukan perkara-perkara yang baru dalam agama, kerana setiap (كل) bid'ah adalah sesat".
Hadith ini adalah hadith yang sahih. Menurut seorang tokoh hadis yang terkemuka, al-Imam al-Hafiz an-Nawawi dalam Syarah Sahih Muslim, jilid ke 6, halaman 104 :
"sabda nabi Salla Allahu 'alayhi wa sallam (وكل بدعة ضلالة) ini adalah keumuman (perkataan كل) yang dikhususkan. Maksudnya kebanyakan (bukan semua) perkara bidaah itu sesat". Kerana sudah nyata di sana ada perkara yang bidaah tetapi tidak sesat bahkan ulama Ahlus sunnah menghukumkannya sebagai hasanah atau elok sebagaimana yang diterangkan di dalam Jarir ibn 'Abdillah al-Bajali, dia berkata bahawa Rasulullah Salla Allahu 'Alayhi wa Sallam bersabda :
"Sesiapa merintis (memulai) dalam agama Islam sunnah (perbuatan) yang baik maka baginya pahala dari perbuatan tersebut juga pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang sedikitpun pahala mereka, dan sesiapa merintis dalam Islam sunnah yang buruk maka baginya dosa dari perbuatan tersebut juga dosa dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang dosa-dosa mereka sedikitpun"
[Riwayat Muslim]
Kalimah (كل) kadangkala datang dengan makna semua, kadangkala datang juga dengan makna kebanyakan. Jadi, dalam hadis (وكل بدعة ضلالة) ini, (كل) datang dengan makna kebanyakan. Penggunaan (كل) dengan makna ini (kebanyakan) banyak terdapat di dalam al-Quran. Sebagai contoh lain dalam memahami perkara ini sebagaimana firman Allah taala dalam surah al-Ahqaf, ayat 25 berhubung kaum `ad:
تُدَمِّرُ كُلَّ شَيْءٍ بِأَمْرِ رَبِّهَا فَأَصْبَحُوا لَا يُرَىٰ إِلَّا مَسَاكِنُهُمْ ۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي الْقَوْمَ الْمُجْرِمِينَ
"Yang menghancurkan segala (kebanyakan) sesuatu dengan perintah Tuhannya, maka jadilah mereka tidak ada yang kelihatan lagi kecuali (bekas-bekas) tempat tinggal mereka. Demikianlah Kami memberi balasan kepada kaum yang berdosa".
Di dalam ayat ini (كل) datang dengan makna sebahagian atau kebanyakan kerana secara realiti tidak semua perkara yang ada dibinasakan tetapi kebanyakan perkara sahaja yang binasa sebagaimana keterangan ulama tafsir.
Justeru, segala amalan yang elok dan tidak bercanggah pula dengan akidah dan syariat Islam seperti membaca doa awal tahun, doa akhir tahun, bertahlil, baca yasin malam jumaat dan lain-lain tidak termasuk di dalam keumuman hadis ini kerana telah dikhususkan dengan hadis tentang adanya bidaah hasanah.
Tamat jawapan Mufti Wilayah
========================
========================
Perkara bidaah yang dilakukan oleh Imam Syafie
Ibnu al-Muqri berkata, “Telah mengabarkan padaku Ibnu Khuzaimah dari ar-Rabi’ dari asy-Syafie, bahawasanya beliau (asy-Syafie) jika hendak melakukan solat, beliau mengucapkan: “Bismillah, aku menghadap ke baitullah, menunaikan kewajiban Allah, Allahu Akbar“
[al-Mu’jam, Ibn al-Muqri : 336]
Dan antara lainnya, Imam Syafie menghukum sunat pada perbuatan melafazkan niat sebelum melakukan solat (usolli...), sedangkan Rasulullah saw dan para sahabat tidak pernah melakukannya malah tiada dalil yang dapat diqiyaskan tentang kesunatannya. Jadi adakah Imam Syafie pelaku bidaah? Adakah Imam Syafie sesat?
========================
Imam Syafie membahagikan bidaah kepada dua
Imam Syafi'e berkata: "Bid'ah ada dua. Bid'ah yang terpuji dan bid'ah yang tercela. Bid'ah yang SESUAI dengan sunnah adalah bid'ah terpuji, dan bid'ah yang menyalahi sunnah adalah bid'ah tercela"
[Rujuk kitab Fathul Bari, karangan al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani]
[Rujuk juga kitab Hilyatul Auliya Abu Nu’aim, 9/113]
[Rujuk juga Tafsir Imam Qurtubiy, juz 2, hal 86-87]
"Sesuai" yang dimaksudkan Imam Syafie ialah apa-apa amalan bidaah terpuji yang mempunyai suatu dalil yang dapat diqiyaskan atau disandarkan meskipun tiada dalil khusus mengenainya. Contoh, majlis tahlil, boleh diqiyaskan dengan dalil perbuatan Allah menggalakkan kita berzikir dan pendapat ulama bahawa pahala bacaan kita insyaAllah sampai kepada si mati.
========================
Perkara bidaah yang dilakukan oleh Imam Bukhari
Imam Bukhari juga melakukan amalan bid'ah. Ini pembuktian bahawa wujudnya bid'ah hasanah (bid'ah yang baik) di kalangan pendapat ulama-ulama. Apa bid'ah hasanahnya itu?
Sebelum memasukkan sesebuah hadis ke dalam kitab Sahihnya, Imam Bukhari akan solat sunat dua rakaat. Adakah Rasulullah saw pernah menyuruh berbuat begitu? Adakah tertib atau syarat tersebut terdapat dalam hadis atau sunnah Rasulullah saw? Adakah Rasulullah saw pernah menyuruh solat dua rakaat sebelum menulis hadis atau ayat Al-Quran? Tidak ada.
[Huraian Syeikh Muhammad Husni Ginting al-Langkati al-Musthafawi al-Husofy al-Azhari, di dalam majalah Q&A, Isu 27 (Mac 2014)]
========================
Pandangan Syeikhul Islam, Sultan al Ulama’, Imam al Izz ibn Abd as Salam terhadap pembahagian Bid’ah
“Bid’ah itu adalah perbuatan yang tidak pernah ada pada zaman Rasulullah dan ia terbahagi kepada Bid’ah wajib, Bid’ah haram, Bid’ah mandub (sunat), Bid’ah makhruh dan Bid’ah harus.”
[Lihat Qawa’id al Ahkam fi Mashalih al Anam, Ibn Abd as Salam. Beirutt: Dar al Ilmiyyah, cetakan pertama, 1420H/ 1999M, 2/133-134. Lihat juga al Fatawa al Maushiliyyah, Ibn Abd as Salam, m/s: 129]
Siapakah dikalangan para Ulama’ yang bersetuju dengan pembahagian Imam al Izz ibn Abd as Salam terhadap Bid’ah ini?
Ulama’ mazhab Hanafi: al Kirmani, Ibn ‘Abidin, at Turkimani, al ‘Aini dan at Tahawani.
Ulama mazhab Maliki: at Turtushi, Ibn al Hajj, al Qarafi dan az Zurqani.
Sepakat (Ijma’) di kalangan semua Ulama’ mazhab Syafie termasuk Imam Nawawi [Tahzib al Asma’ wa al-Lughat, an-Nawawi, 3/20-22] dan al Hafiz ibn Hajar al Asqalani.
Al Hafiz Ibn Hajar al Asaqalani berkata:
“Dan sebahagian Ulama’ membahagikan bid’ah kepada hukum yang lima (Wajib, Sunat, Haram, Makhruh dan Harus) dan ia adalah jelas (begitu).”
[Fath al Bari fi Syarh Sahih al Bukhari, Ibn Hajar al Asqalani. Beirut, Dar al Fikr, 1414H/ 1993M, 15/179. Lihat juga Irsyad al Sari li Syarh Sahih al Bukhari, Syihab al Din al Qisytillani, Mishr: Bulaq, cetakan keempat, 1305H/ 10/303]
========================
Saidina Umar melakukan perkara bidaah selepas kewafatan Rasulullah saw
Dalam sebuah riwayat, telah disebutkan bahawa Sayyidina Umar r.a apabila beliau membicarakan tentang solat tarawih, dia berkata: “Amalan ini adalah sebaik-baik bida’h”
[athsar Riwayat Bukhari]
Saidina Umar memaksudkan tentang perbuatanya dan para sahabat mengumpulkan semua sahabat dan tabi'in agar bersolat terawikh berjemaah di masjid, sedangkan Rasulullah hanya berjemaah dengan mereka pada 3 malam pertama sahaja, kemudian baginda menghentikan solat terawikh berjemaah kerana bimbang Allah akan mewajibkan ibadat itu kepada umat Islam.
Ini menjadi bukti jelas apa yang pernah dihentikan atau yang baginda tidak pernah lakukan, boleh kita lakukan sebagai bidaah yang baik, selagi perbuatan itu mempunyai sandaran atau dalil yang dapat diqiyaskan.
========================
Huraian Imam Nawawi tentang pembahagian bidaah
Imam Nawawi menukilkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Jarir r.a: Rasulullah saw bersabda "Barangsiapa yang melakukan suatu amalan yang baik dalam islam, dia akan mendapat pahalanya dan pahala mereka-mereka yang beramal dengannya tanpa ada kekurangan pada pahala mereka sedikit pun. Dan barangsiapa yang melakukan suatu perkara yang keji, dia akan menanggung dosanya dan dosa mereka-mereka yang beramal dengannya tanpa ada kekurangan pada dosanya.”
Huraian Imam Nawawi:
“Hadis ini mengandungi galakkan kepada memulakan sesuatu amalan yang baik. Dalam masa yang sama, ia mengancam terhadap mencetuskan amalan-amalan yang tidak baik dan tercela. Sebab hadis ini dibicarakan oleh Rasullah saw adalah bahawasanya telah datang seorang dengan membawa sebuah kantung yang berisi makanan yang memenuhi kedua tangannya untuk diberikan sebagai sedekah.
Apabila orang lain melihatnya, mereka mengikuti jejaknya. Pahala yang besar akan diberikan kepada mereka-mereka yang memulakan sesuatu amalan yang baik dan menjadi sebab pembukaan pintu keihsanan kepada yang lain. Hadis ini mengkhususkan hadis “Tiap-tiap amalan yang baru adalah bidah, dan setiap bidah adalah kesesatan ”. Maka makna bidah di dalam hadis ini adalah amalan/perkara yang baru serta batil dalam unsurnya. Ia adalah bidah yang tercela (mazmumah).
Telah disebutkan juga keterangan ini dalam bab solat jumaat dan saya (Imam Nawawi) juga telah menerangkan bahawa bidah itu terbahagi kepada lima bahagian yaitu wajib, mandub (digalakkan), makruh dan harus.
[Syarah sahih muslim bab menggalakan sedekah]
[An-Nawawi, Syarah Sahih Muslim, VI : 154]
========================
Huraian Hujjatul Islam Imam Ghazali
Sementara Hujjatul Islam, Abu Hamid Al Ghazali berpendapat bahwa tidak semua perkara baru yang tidak dilakukan di zaman Nabi saw itu dilarang, akan tetapi yang dilarang adalah perkara bid'ah yang bertolak belakang dengan Sunnah dan menghilangkan apa yang sudah ditetapkan syari'at.
[Ihya' Ulumuddin, juz 2, h. 248]
========================
Kesimpulan
Kalau jahil, duk diam.
Rasulullah pernah pesan "berkata baik, atau diam". Ulama tafsir hadis mengatakan, berkata baik termasuklah mengatakan tentang ilmu agama yang kita tahu. Kalau kita tak tahu tentang ilmu tu, better diam, sebab akan nampak kejahilan diri serta mengundang kemurkaan Allah kerana perbuatan anda melagakan orang, mengelirukan orang yang selama ni tak keliru, dan membuahkan fitnah.
Via Syapik Hassan


like page 1001 sirah rasullullah.

1001L

APOM LENGGANG.

ASSALAMUALAIKUM...

INILAH ANTARA RESEPI SARAPAN PAGI YANG GEMAR DISEDIAKAN IBU-IBU DI KAMPUNG  SELAIN LEMPENG, CEKODOK, APOM DLL YANG CEPAT DAN MUDAH TAPI MENGALAS PERUT SEHINGGA MAKAN TENGAH HARI PULA.




RESEPI APOM LENGGANG

Siapa yang pernah makan apom lenggang masa kecil dulu pasti teringat akan kesedapan apom ni. Cara nak buat apom lenggang ni mudah sahaja. Ada resepi yang menggunakan nasi dan ada juga yang menggunakan ragi. Untuk resepi apom lenggang di bawah ni Che' Nom gunakan nasi sejuk mengikut cara yang dibuat oleh orang-orang tua dahulu. Apabila bancuhan diperap, rasa yang enak dari beras dan tekstur yang lembut dan gebu akan terhasil.

Ditulis oleh : Che' Nom
Masa:
Penyediaan: 2 jam | Memasak: 30 minit | Keseluruhan: minutes
Jumlah Hidangan : 15 biji
Bahan-Bahan:

1 1/2 cawan tepung beras
1/2 cawan tepung gandum
1/2 cawan gula pasir
1 sudu kecil yis
1 cawan santan
1 biji telur
sedikit garam
Bahan untuk kisar halus:
3/4 cawan nasi sejuk
1 1/2 cawan air
Cara Penyediaan:

Satukan tepung beras, tepung gandum, gula pasir, yis, santan, telur dan bahan kisar halus. Kacau sebati memudian masukkan garam secukup rasa.
Tapiskan adunan dengan penapis supaya tiada ketulan.
Perap selama beberapa jam. Minimum masa untuk diperap ada satu jam. Boleh juga untuk diperap semalaman, tetapi santan hendaklah dimasukkan keesokan harinya sebelum dimasak.
Panaskan kuali non-stick dan tuangkan beberapa titik minyak jika mahu. Sendukkan adunan apom dan lenggangkan kuali sehingga apom menjadi bulat sekata. Masak sehinnga kekuningan dan garing di bahagian tepi.
Angkat dan lipat 3 bahagian, atau gulung.
Tips:
Seeloknya adunan apom lenggang diperam semalama, tetapi ingat santan perlu dimasukkan keesokan harinya
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...