Monday, 6 July 2015

#Cabaran20Hari Puasa/ Raya 2015-11 LAGU RAYA PILIHAN...

ASSALAMUALAIKUM...
.

#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015




Teramatlah merdu dan syahdu lagu-lagu indah yang bersenikata suasana di hari raya dimainkan media siaraya setiapkali menjelang raya. Terlalu banyak lagu-lagu raya daripada dahulu semenjak radio beroperasi dan piring hitam mula merakam lagu-lagu ciptaan karyawan tempatan hinggalah kini.

Zaman PI kecil suka sangat dengar lagu DENDANG PERANTAU dendangan P.Ramlee dan SELAMAT HARI RAYA nyanyian Saloma sambil meniti batas-batas bendang berhari raya ke rumah jiran-jiran
.

Era 60-an  pula lagu-lagu raya yang femes tika itu adalah nyanyian Ahmad Jais . Masa tu sudah mula bersekolah rendah.

Lagu-lagu era 70-an dan 80-an nyanyian Sharifah Aini, Junainah M. Amin, Sanisah huri, Aman Shah, Black dog bone, Uji Rashid, Hail Amir dll memeriahkan keindahan hari raya dengan pelbagai ritma dan senikata. Ada yang berunsur sendu dan ada yang ceria gembira.

90-an hingga kini nampaknya lagu-lagu raya Siti Nurhaliza, M Nasir dan penyanyi-penyanyi yang seangkatan dengannya yang mendominasi.

Pada PI lagu-lagu raya yang merdu dan bersesaian dengan suasana semasa sentiasa evergreen/malarhijau akan kekal diingati penggemarnya walau bergantian tahun dan jadi kenangan yang sebati di jiwa. Terutama lagu-lagu raya seniman negara P.Ramlee dan isterinya seniwati negara Saloma.
Kesukaan PI lagu-lagu raya tu walau telah terlalu lama usianya dicipta.

TANAM BETIK CARA THAILAND...

ASSALAMUALAIKUM...

CUACA KINI NAMPAK REDUP TAPI TERASA BAHANG KEPANASANNYA....ASYIK NAK BERKIPAS SAJA MALAM ATAU SIANG....UJIAN ALLAH DI BULAN RAMADAN YANG MENEGUHKAN KEKUATAN IMAN....SETAKAT PANAS SEDIKIT TIDAKLAH SAMPAI HINGGA MENINGGALKAN KEWAJIPAN PUASA YANG WAJIB TU...

SEMASA BERBUKA PUASA PERLULAH BANYAK MINUM AIR UNTUK MENGELAK HIDRASI DAN KEKURANGAN CECAIR TUBUH.... NANTI AKAN MENIMBUL MASALAH KESIHATAN PULA.

PERLU LEBIHKAN MAKAN BUAH-BUAHAN YANG BERSERAT DAN BANYAK KANDUNGAN AIRNYA SEPERTI TEMBIKAI, ANGGUR, BETIK. TAMAR DAH TENTU MESTI.

ALANGKAH BAGUSNYA KALAU ADA SEPOHON BETIK DI TEPI RUMAH YANG LEBAT BERBUAH DI KALA PANAS BEGINI. BANYAK KEGUNAANNYA TU... TERASA NAK MAKAN DIPETIK SAJA.....YANG MASAK SANGAT ENAK DIMAKAN SEGAR MASA BERBUKA PUASA...AKAN MEMUDAHKAN PENCERNAAN....MANAKALA BUAHNYA YANG MENGKAL BOLEH DISAYURKAN BENING ATAU DIRAMPAI BERSAMA UDANG/BILIS DLL MENEPATI SELERA KESUKAAN.

PUCUKNYA ADALAH ULAMAN YANG ADA NILAI PERUBATAN WALAU SEDIKIT PAHIT RASANYA YANG TERAMAT BAIK UNTUK MENURUNKAN TEKANAN DARAH TINGGI DAN JUS DAUN YANG TUA KINI DISAHKAN PENGAMAL PERUBATAN BOLEH MENGUBATI DENGGI.

JOM CUBA TANAM POKOK BETIK DI RUMAH IKUT CARA TANI ORANG THAI PULA...POKOKNYA RENDAH SAJA TAPI LEBAT BUAHNYA.


Teknik untuk tut pokok betik ikut kaedah yang digunakan di Thailand
1. Cari pokok induk yg elok, pangkas supaya tumbuh tunas baru.
2. Bila tunas dah cukup besar, tebuk lubang spt dlm gambar, masukkan kayu supaya lubang itu tidak tertutup.
3. Balut tempat tebukan dgn tanah atau koko peet dan bungkus.
4. Tunggu sehingga keluar akar baru potong dan pindahkan.
Kredit: Azhar Apendi Muhamad
Cari pokok induk yg elok, pangkas supaya tumbuh tunas baru.

Bila tunas dah cukup besar, tebuk lubang spt dlm gambar, masukkan kayu supaya lubang itu tidak tertutup
Balut tempat tebukan dgn tanah atau koko peet dan bungkus.
Tunggu sehingga keluar akar baru potong dan pindahkan

SELIRATAN CINTA BAB 38/39

ASSALAMUALAIKUM...


Fareez akan menjemput Datuk Shaari di jeti sebentar lagi. Resah dan rusuh juga perasaannya.
Dia telah diberi gambaran rupa Datuk Shaari yang tidak pernah dikenalnya samasekali berdasakan album foto di dalam pejabat resort. Rizal yang menunjukan album foto keluarga itu kepadanya. 
Dia menghafal rupa itu dalam skrin mindanya. Orangnya memang tampan bergaya. Masih kelihatan kacak dan berwibawa walaupun sudah dewasa dan akan menjejaki usia emas tidak lama lagi. Wajahnya mirip sekali dengan Rizal. Laksana kuah yang tumpah penuh ke nasi. Maklum sajalah anak beranak, getus hati Fareez menyimpulkannya.
“Kau jangan risau, sekali pandang saja kau akan tahu dia tu Datuk Shaari.” Ujar Rizal sambil menepuk-nepuk  bahu teman yang sedang runsing itu.
“Kau cakap senanglah…sebab dia ayah kau. Memanglah sekali pandang dah kenal. Tapi aku ni…hoi gabra sungguh, menyesal pula aku terlibat dengan kerja bodoh ni. Alangkah baiknya kalau aku balik kampung tolong ayah aku. Tiap bulan bila ayah aku dapat hasil sawit, ribu-ribu RM tentu dia hulur pada aku. Ini tidak…cari masalah pula.”
“Kau ni nak tolong aku ke tidak? Kalau tak nak tak mengapa. Biar saja aku yang tanggung seorang masalah aku ni. Tak apalah agaknya kau memang suka Anita tu jadi mak tiri aku.” Rizal segera hendak melangkah pergi meninggalkan Fareez membawa hatinya yang dongkol tetapi tangannya segera disambar temannya.
“Hoi nak ke mana pula tu. Cakap sikitpun dah merajuk macam adik kecik. Kau ni memang layak jadi adik aku tapi aku rasa kau senior dari aku. Aku tu gurau je Zal. Main-main. Nak tengok bagaimana ekspresi wajah kau yang monyok tu. Kau tahu dalam dunia ni, duit ringgit ribu-ribu, juta-juta boleh dicari dengan usaha tetapi sahabat sejati susah nak jumpa beb. Seperti kita ni. Bila kau dah anggap aku sahabat, aku bukan main gembira lagi. Bukankah sahabat itu laksana tangan dan mata. Bila mata menangis tangan akan mengesat air mata.” Rizal tersenyum mendengar ocehan yang panjang berjela temannya itu.
Tiba-tiba dia teringatkan Baharudin Ismail temannya yang pernah mengucapkan ungkapan itu kepadanya katanya sempena hari persahabatan sedunia.
“Sudahlah…kau tu kalau dah mula bercakap susah pula nak berhenti.”
“Aih… siapa sebenarnya yang mulakan tadi?” Rizal menyentuh bahu Fareez. Mulutnya dimuncungkan seolah menunjuk hala ke pintu. Kedengaran bunyi ketukan halus di situ. Fareez segera merapati pintu hendak membukanya.
“Kau Mir…” seorang petugas resort terjengol menjengok wajah.
“Kata Lisa, Encik Fareez suruh saya temankan Encik Rizal ke jeti menyambut Datuk Shaari?” Fareez menjengah wajah Rizal yang tersenyum kepadanya. ‘Bagus. Bergeliga otak kau Rizal.’
“Baiklah. Jomlah kita pergi. Fareez, kami pergi dulu ya. Kau tengoklah apa-apa yang patut. Dan bereskan semua tugasan. Supaya ayah aku puas hati dengan kerja kau dan akan beri kau banyak hadiah sebab ayah aku tu pemurah.” Rizal tersenyum simpul mendengarkan ucapan sinis temannya itu. ‘Berambuslah cepat. Banyak cakap pula dia.’
Rizal sendirian di pejabat. Dia mengangkat tangan menadah dan melafaz doa ke hazdratNya supaya apa yang direncanakan akan lancar sehingga mencapai matlamat. Tiada sebarang aral yang akan mengganggunya. Hanya Dia yang maha berkuasa penentu segala-segalanya. “Kun payakun.” Bila diserukan jadi maka jadilah. Demikian firmanNya di dalam al-quran. ‘Kun payakun’ yang sangat sebati dengan ingatannya tercatat di dalam surah yassin.       
                                             * * *
Fareez menunggu ketibaan Datuk Shaari dengan sabar. Sehingga sebuah bot kecil yang kelihatan mewah peralatannya menghampiri jeti. Dia mengimbas lelaki yang bertopi ala hero filem koboi Amerika dan berbaju T biru berkolar putih.
‘Mungkin inilah Datuk Shaari sebab rupanya saling tak tumpah dengan Rizal.’ Dia mengagak.
“Itu Datuk Shaari dah sampai,” tukas sesaorang. Dia diajak Azmir bersamanya buat membantu membawa barang-barang yang dibawa Datuk Shaari, jika ada.
 Lega hati Fareez. Bertambah mudah kerja pengecaman identiti sesaorang yang berat sungguh tugasnya itu baginya. Dibuatnya tersalah pengecaman orang tentu banyak masalahnya pula kemudiannya.
“Awak berdua bolehlah balik dulu. Nampaknya Datuk tidak bawa banyak barang. Hanya beg kecil saja. Mir…awak beritahu Fareez, Datuk dah sampai. Saya akan balik dengan Datuk sekejap lagi.” Azmir dan kawannya terus beredar meninggalkan Fareez tanpa berlengah lagi mematuhi arahan Fareez agar segera pulang ke pejabat RSJ.
   Fareez menghampiri bot yang semakin mendekat ke jeti. Dia memperkenalkan dirinya kepada Datuk Shaari tanpa teragak-agak lagi. Mereka menaiki bot yang sama ke RSJ. Shaari bertanyakan tentang urusan persiapan majlis yang akan diadakan pada malam nanti.
Fareez mengatakan semuanya sudah diatur dengan teliti dan beres. Shaari berterima kasih kepada Fareez kerana usahanya yang bersungguh-sungguh untuk memenuhi kemahuan hatinya. Jasanya itu akan dikenang dan akan ada imbalan susulannya yang menanti.
Bukan imbalan atau hadiah yang diharapkannya. Dia hanya mengharapkan selepas ini tidak ada lagi sebarang gangguan yang merusuhkan jiwa temannya. Dia melakukannya ikhlas semata-mata kerana Allah. Semoga Allah memberkati usaha baiknya itu.
Usai saja kerja-kerja rumit yang mengundangnya secara tidak tersengaja ini dia sudah bertekad hendak kembali ke kampung halamannya. Rindu kepada emak ayah yang menyayanginya tiba-tiba mengapung di dalam dadanya. Di antara kedua-duanya terselit wajah seorang gadis manis yang ayu tersenyum kepadanya. Nurazrah. Anak gadis Pak Din dan Makcik Fauziah tetangganya, rakan sepersekolahannya yang sudahpun menjadi guru setelah tamat membuat diploma pendidikan di sebuah maktab perguruan.

                                                  38


Anita dan Sarina sedang menikmati hidangan minuman petang dengan ralit dibuai angin mulus dari laut yang bertiup halus. Tiba-tiba muncul seseorang yang menyapa membuatkan jantung Anita seakan berhenti berdegup. Sarina pun turut terkejut sangat.
Surprise!..,” dia tersengih mempamerkan keceriaannya bertemu kedua-dua gadis itu.
“Datuk!” Serentak kedua-duanya menyebutnya. Anita terpana. Terasa darah merah menyerbu ke mukanya. Hatinya mendidih kemarahan kerana kemunculan orang yang telah merosakan mood baiknya petang ini. Kacau sungguh perasaannya. Sesaorang mesti dicari untuk didapatkan penjelasannya. Mindanya berat menuduh, kehadiran Datuk Shaari di sini adalah gara-gara Fareez. Mesti ada kena-mengena dengannya.
“Hai Nita, Sarina. Apa khabar? Lama tak jumpa awak berdua saya merasa rindu sangat. Sehingga terus terbang ke sini untuk mendapatkan Anita dan Sarina.” Dia menggawang-gawangkan tangannya menggambarkan seolah se ekor burung yang sedang mengepak-ngepakan sayapnya terbang merentas awan. Sarina tersengih melihat aksi itu. Tapi Anita yang bungkam tergamam.
Datuk Shaari mengambil kerusi dan duduk di samping kedua-duanya. Anita terkaku membisu. Debaran marahnya masih belum mereda. Wajahnya tidak beriak. Keras kejung. Beku umpama patung.
“Maaf Datuk saya hendak ke bilik sekejap. Perut saya ni tiba-tiba saja memulas sakit. Tekak pun rasa meloya macam nak muntah.” Kata  Anita. Tangannya kedua-duanya menekan perut. Sakit metah. Wajahnya pucat lesi ekspresi dari kesakitan yang sedang ditanggungnya.
“Eh! Awak sakit kut. Entahkan keracunan makanan, biar saya hantar ke klinik.” Datuk Shaari cuba memegang bahu Anita dan berhasrat menabur budi pada ketika yang patut.
Tetapi ditepisnya tangan kasar yang sasa itu. Hati Shaari terturis juga, tetapi segera dimaafkan kerana kasih sayangnya yang mendalam terhadap Anita sentiasa bereaksi positif membuatnya mempertimbangkan sebab dan alasannya yang tidak negatif.
“Tak apa. Saya bukan sakit sangat. Saya pergi dulu ya…” Anita berlari ke chalet. Kedua-dua belah tangannya menekup mukanya yang tersembunyi berbagai rona perasaan yang menyebak dadanya. Dia menangis. Teramat hampa kerana kepercayaannya terhadap Rizal telah dihancuri, dikhianati. Sangkanya.
“Kenapa Anita tu? Terkejut sangat tengok saya macam jumpa hantu. Betul ke dia sakit tu. Atau cuma drama swasta?” terasa juga  kejengkelan di hati Datuk Shaari dengan sikap Anita itu. Tetap juga terluah walau sebab dan alasan meyakinkannya. 
Dia bersusah payah datang dari jauh semata-mata kerananya tetapi begini pula cara sambutannya. Sungguh kurang sopan, getus hati kecilnya. Tapi apapun kerenah Anita terhadapnya waima salahnya berat sekalipun dia bersedia berlapang dada memaafkannya. Menerima semuanya dengan sabar.  Dalam hidup ini kita perlu saling bertolak ansur dengan orang yang kita sayangi. Demikian firasat Datuk Shaari buat menenangkan jiwanya..
“Ah Datuk ni, ada saja sangka buruknya. Walau kami ni pelakon tapi kami tidak berdrama setiap masa. Dia memang selalu macam tu. Agaknya makanan ni tak berapa rasi dengan perutnya. Itu yang buat dia sakit perut tiba-tiba. Ah…sudahlah...jangan Datuk risaukan. Sekejap lagi bila dia lega sikit, turunlah dia ke sini semula.” Sarina cuba hendak menenangkan hati gabra Datuk Shaari dengan rekayasanya yang spontan tentang tabiat temannya yang sememangnya aneh pada penerimaannya.
“Begitu ke!” Lega hatinya mendengar pembohongan itu. Sesetengah orang memang gemar mendengar perkara bohong dari yang benar walaupun kenyataannya terpampang di depan mata menurut perkiraan Sarina.
Dia tersenyum sedikit mulai menikmati hidangan yang dipesannya tanpa bertanyakan soal Anita lagi.
“Bagaimana Sarina, seronok berada di sini?”
“Seronok Datuk. Tapi esok saya dan Anita dah nak balik. Shooting pun dah habis. Datuk ni datang dari jauh, tidak bawa buah tangan ke untuk saya dan Anita?”
“Ada…ada. Jangan risau. Mesti ada buah tangan yang istimewa dari saya untuk awak berdua. Apalagi untuk yang sangat tersayang. Nanti saya suruh pekerja resort hantarkan ke chalet Sarina dan Anita.” Tukas Datuk Shaari.
Sarina menyambut perkhabaran itu dengan gembira, senyum dan sengih  pun menyeringai di bibir.




                                                     39.

  Kehadiran Shaari di saat jiwanya sedang tenang, amat mengganggu dan menekan perasaannya. Di biliknya Anita menghempaskan tubuhnya di atas katil. Dia mengongoi kuat di bawah bantal yang ditekap ke mukanya.
“Mengapa kau datang ke sini haa!” Dia menelentang pula. Menerawang ke siling, di dalam benaknya ada sesuatu yang terjelma. Dia bergegas ke telefon. Dia mengangkat gagang dan menelefon ke pejabat Fareez. Resepsionis yang menjawabnya.
Anita menghamburkan api kemarahannya apabila diberitahu ketiadaan Fareez di pejabat. “Kemana kau pergi hantu…kau nak lari dari aku ya. Nanti kau. Aku ajar kau nanti.”
“Takkan awak tak tahu di mana Fareez?” suaranya keras menerjah muka gagang telefon. Haba kepanasan hatinya tersimbah ke situ.
“Sudah puas saya cuba kesan dia, tapi tak jumpa. Saya sudah pesan pada petugas resort yang jumpa dia, suruh dia segera hubungi Cik Anita.” Anita menghempaskan telefon. Jawapan yang didengarnya laksana angin kencang yang memarakan api kemarahannya yang sedang menyala-nyala. Merah. Pucuk apinya menjulang tinggi.
“Kurang ajar kau Fareez. Rupanya kau suruh aku tinggal di sini lebih lama kerana kau dah aturkan orang tua tu datang ke sini! Kau lebih kejam dari Sarina, Fareez! Kau kejam! Kejam!” jeritnya. Rasa marah yang menguasainya tidak terbendung lagi.
Syaitan-syaitan sedang menari-nari mengipas api marahnya supaya semakin marak di sekelilingnya. Kejadian syaitan itu asalnya api. Allah subhanahu wataala yang menciptanya.

#Cabaran20Hari Puasa/ Raya 2015-10 TETAMU RAYA YANG PALING DITUNGGU-TUNGGU.

ASSALAMUALAIKUM...

#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015

Tetamu raya paling ditunggu-tunggu mungkin kehadiran seseorang yang sangat istimewa dalam kehidupan PI pada hari raya.

Semasa dalam proses berkawan-kawan dengan yang dirasakan istimewa memang sangat dinantikan kehadirannya untuk menceriakan hari raya.

pic google images sekadar hiasan.

Setelah bertunangan tentulah tunangan itu menjadi insan istimewa yang ditunggu-tunggu pula. Berbahagia sungguh dapat menatap wajah tunangan yang kacak berbaju Melayu sepasang sekembali dari solat hari raya di masjid.. Setakat berjumpa tunangan dan meraikannya dengan hidangan raya yang aneka jenis sambil ditemani ibu bapa dan kawan-kawan rapat tiada sebarang masalah yang meragukan. Pandai-pandailah bawa diri dengan situasi semasa kan..

Tapi sesiapapun yang hadir menjadi tetamu kita samaada di hari raya atau hari-hari biasa tetap istimewa justeru kehadiran tetamu ke rumah kita membawa rezeki Allah kepada kita. InsyaAllah.

Sunday, 5 July 2015

#Cabaran20Hari Puasa/ Raya 2015-9 KENANGAN TERAWEH DI SURAU/MASJID ZAMAN KANAK-KANAK.

ASSALAMUALAIKUM...

#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015

Berteraweh di masjid dan surau amat menggembirakan kanak-kanak yang mengikuti ibu bapa mereka untuk turut sama bersolat. Setelah itu dijamu hidangan moreh kuih muih, mihun, mee goreng, mee sop dll.

Kadang anak-anak ni tidak gemar berdiri solat di sisi ibu bapa mereka tetapi lebih gemar bermain, berlarian ke sana sini yang mengganggu kekusyukan jemaah yang sedang bersolat. Tika kecil PI tidak digalakan berteraweh di masjid walau tok wan seorang toksiak masjid. PI tinggal dengan tok wan dan tok masa kecil. Kata tok wan anak-anak perempuan tidak elok di malam hari keluar daripada rumah kecuali terpaksa.

Anak-anak ni perlulah dengar apa kata orang yang lebih tua. Jika ditegah dilarang janganlah buat. Mudahkan hidup ni. Tegahan dan larangan tentu bersebab dan demi kebaikan kita yang masih kecil dan tidak tahu apa-apa.


pic google images sekadar hiasan.

Jadi tiadalah cerita keseronokan berteraweh tika kecil yang boleh dikongsi. Yang mengujakan adalah menunggu kepulangan tok wan membawa juadah lebihan moreh masjid untuk dijadikan hidangan sahur kelak. Biasanya memang ada. Kadangkala kehabisan dan tok wan pulang dengan tangan kosong, mengayuh basikalnya di denai kecil permatang bendang di bawah malam Ramadan.


Friday, 3 July 2015

#Cabaran20Hari Puasa/ Raya 2015-8 Amalan berbalas juadah di bulan puasa.

Assalamualaikum..

Tradisi berbalas juadah di petang hari menjelang waktu berbuka puasa masih diamalkan di pertempatan kejiranan PI. Jiran-jiran PI sangat rajin memasak masakan enak dan tidak lupa menghantar kepada jiran-jiran terdekat untuk turut merasainya. Pelbagai jenis juadahnya.

#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015


Jiran PI yang di sebelah kanan asalnya dari Kelantan dan sering menghantar kepada PI kuih-kuih manis, lompat tikam, putri mandi, badak berendam atau nasi kerabu. Semuanya sedap sangat.

Jiran yang di kiri pula asal dari Selangor dan amat gemar memasak pecal, lontong dan kuih-muih kesukaan orang jawa dan tidak lokek mengirimnya sepiring untuk PI. Baik sungguh jiran PI itu kan.

Jiran PI yang rumahnya di hadapan rumah PI ada dua. Famili pertama asal Kedah. Famili yang satu lagi asal Pulau Pinang. Kedah dan Pulau Pinang memang negeri yang berjiran pun kan. Jadi cara masakannya tidak jauh bezanya.

Merasa pula kuih-kuih seperti pulut sekaya, lompang, tepung bungkus, cucur badak, mee goreng, mihun goreng dll.

Banyaklah piring dan pinggan yang berisi makanan bertukar tangan sebelum masuk waktu berbuka. Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa. Dan janganlah malas hendak membalasnya pula kan. Tidak hanya seronok menerima tapi segan nak memberi pula. Tak baik gitu.

Barulah seronok hidup bermasyarakat saling berkongsi rezeki sambil memeriahkan kehadiran Ramadan yang cuma tiba setahun sekali itu.

#Cabaran20Hari Puasa/ Raya 2015 -7 Kuih kegemaran di bulan puasa

Assalamualaikum...

Sudah selesai cabaran yang perlu ditulis yang tersenarai daripada bilangan satu hingga enam.
.
#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015

Dan bermula dah cabaran 2O HARI RAYA/PUASA 2015 seterusnya daripada angka 7 hingga 13 pula.
#Cabaran20Hari Puasa/Raya 2015

Menulis tentang kuih-kuih kegemaran tika berbuka puasa memang PI sukai. Biasalah bab makan siapapun suka. Kalau tak makan kebuluran pula.

PI ni lahir era selepas negara merdeka. Lama dah tu. Orang lama seleranya tentulah berbeza dengan orang baru yang lebih gemarkan jenis masakan baru. Tapi tidak semua yang begitu dan masih ramai yang seselera dengan PI yang sukakan juadah lama seperti kuih talam, lompang, buah melaka, agar-agar pandan, aneka pengat/bubur

.








Agar-agar merah yang dimasak bersama pandan adalah kesukaan PI kala berbuka. Mudah menyediakannya dan boleh di masak dengan tambahan lain-lain perasa jika tidak habis misalnya susu atau coklat pula.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...