Thursday, 18 September 2014

DALAM KEHIDUPAN INI...

ASSALAMUALAIKUM...
SALAM JUMAAT YANG MULIA.



dan BERTENANGLAH SAMBIL MENIKMATI KEINDAHAN ORKID-ORKID INI...

PIC GOOGLE








PANTUN-PANTUN PERBIDALAN...PAK ENGKU.

ASSALAMUALAIKUM...

CORAT-CORET PAK ENGKU..
PANTUN-PANTUN PERBIDALAN PAK ENGKU...
SIANG BELANTUK LETAK DI BOKOR,
DICINCANG PUTUS SI UBI GANYUT;
KAIL SEBENTUK UMPAN SEEKOR,
SEKALI PUTUS SEHARI BERHANYUT.


Perbidalan: Kail sebentuk umpan seekor, sekali putus sehari
berhanyut.
Maksudnya: Melakukan sesuatu dengan tidak cukup persediaan
bagi menghadapi segala kemungkinan (seperti berniaga
dengan modal yang sedikit atau alang kepalang).

DIPAKAI PACAR BAJU BERLABUCI,
KOYAK DI RUSUK LETAK DI TANGGA;
KAIN DALAM ACAR DIKUTIP DICUCI,
MASIH NAK MASUK KE LONGKANG JUGA;


Perbidalan: Kain dalam acar dikutip dicuci, dia hendak masuk ke longkang juga.
Maksudnya: Orang yang bertabiat jahat itu tidak dapat diperbaiki lagi.
(Acar atau Acaran adalah:bahasa orang Kedah bererti tempat membuang kotoran
dapur; limbah)

NAIK SAMPAN KE TANJUNG TUAN.
DUDUK RAPAT TEMAN SEDARJAT;
MENGAIL BERUMPAN KATA BERTIPUAN,
BARULAH MENDAPAT APA DIHAJAT.

Perbidalan: Mengail berumpan berkata bertipuan.
Maksudnya: Untuk mendapatkan sesuatu daripada orang haruslah
pandai mengambil hatinya.

DUDUK MENGAMIR KERJA TAK USAI,
TIDUR DI RANJANG SEDARI PAGI;
HUTANG SAMIR BELUM LANGSAI,
HUTANG KAJANG TUMBUH LAGI.

Perbidalan: Hutang samir belum langsai, hutang kajang tumbuh lagi.
Maksudnya: Hutang lama belum habis dibayar, sudah berhutang lagi.
(Kamir atau mengamir adalah bahasa orang Kelantan bermaksud 'mengadun'.
Samir adalah daun (nipah, rumbia, dll) untuk dibuat atap atau pengalas
makanan.

Kajang adalah benda yang dianyam dari daun nipah (buluh, mengkuang
dll) digunakan untuk atap atau pelindung daripada panas dll.

TEPI SENGKALAN SI LIMAU PURUT,
BUAH KERANJI DALAM KELALANG;
PASAR JALAN KERANA DITURUT,
LANCAR KAJI KERANA DIULANG.
                                                pic fb tohid rosdi.
Perbidalan: Pasar jalan kerana diturut, lancar kaji kerana diulang.
Maksudnya: Kepandaian (kemahiran) diperolehi kerana dibiasakan
mengerjakannya..

(Pasar adalah bahasa Minangkabau yang bererti 'licin'.(berkenaan
jalan yang mati rumputnya kerana selalu dilalui).
Sekian. Tammatul Al Kalam.

Wednesday, 17 September 2014

DR. MAHATHIR DAN PRESIDEN AMERIKA...

ASSALAMUALAIKUM...

FATHER OF MODERNIZATION....

Artikel ini dipetik dari Page : Saya Sayang Tun Dr. Mahathir Mohamad

Kisah ini pernah ditulis oleh Zainuddin Maidin dalam bukunya bertajuk : "Surat daripada Dr Mahathir".

Pada Perhimpunan Agung UMNO 1991, Tun Dr Mahathir pernah berkata

"Jika Malaysia ingin mempertahankan kemerdekaannya, negara ini mestilah mempunyai kekuatannya sendiri, bukan kekuatan ketenteraan tetapi kekuatan ekonomi dan kemampuan untuk membina negara sendiri"

Ketika itu Dunia dikejutkan dengan Perak Teluk antara Iraq dan Kuwait pada 1991.

Semasa Iraq menceroboh Kuwait, Dr Mahathir berada di Tokyo dan Presiden Bush ketika itu telah membuat panggilan penting dari Washington ke Tokyo untuk bercakap dengan beliau tetapi Dr Mahathir yang ketika itu makan malam dengan seorang rakan Jepun nya tidak melayan panggilan telefon tu dengan segera!

Dengan selamba beliau meminta untuk Bush menelefonnya semula kerana beliau masih belum habis makan malam.

Sikap Dr Mahathir ini mengejutkan di kalangan Jepun kerana biasanya pemimpin-pemimpin Jepun sendiri amat menghormati panggilan2 dari pemimpin2 US apatah lagi Presiden Amerika Syarikat sendiri!

Rakan Jepunnya barangkali terkejut melihat Dr Mahathir tidak meluru menjawab panggilan Presiden Amerika Syarikat itu dan mereka tahu pendirian Malaysia sama dengan Jepun dalam isu Perang Teluk dimana Malaysia dan Jepun berpendapat tidak ada mana-mana negara dunia berhak menceroboh kedaulatan negara lain.

Malaysia mengambil pendirian tidak menyebelahi ekstrimis Islam dan militan Islam sekalipun menghadapi gelora kemarahan dalam negeri terhadap Amerika dan sekutunya.

Atas permintaan Bush, Malaysia menghantar Menteri Luar Malaysia, Abu Hassan Omar sebagai utusan peribadinya bagi menjelaskan kepada Ketua Setiausaha Amerika Syarikat James Baker berkenaan dengan pendirian Malaysia terhadap penaklukan Iraq. James Baker mencadangkan untuk jumpa di Oman. Tapi Dr Mahathir arahkan Baker berjumpa Abu Hassan di Lapangan Terbang Texas.

Jumpa wakil Presiden Amerika hanya di lapangan terbang!

Selepas itu Malaysia menyokong beberapa resolusi PBB dengan mengecam pencerobohan Iraq dan meminta Iraq untuk berundur dari Kuwait seberapa segera.

Berikutan itu, PAS mengambil peluang pendirian kerajaan itu dengan mengumumkan untuk menghantar sukarelawan untuk berjuang bersama tentera Iraq menentang tentera kafir.

Sebenarnya Dr Mahathir sendiri berada dalam keadaan serba salah ketika ini malah beliau melihat sentimen Melayu Islam dalam isu Perang Teluk ini tetapi hakikatnya beliau tidak menyokong peperangan. Malah, hakikatnya Iraq menceroboh Kuwait dan Iraq tidak mungkin menang di tangan Amerika Syarikat dan sekutunya.

Sikap dan perasaan Dr Mahathir itu benar dan Iraq telah kalah dalam peperangan itu. Beliau juga menggunakan point ini untuk berucap di perhimpunan Agung UMNO 1991 dan berkata

"Hari ini kita telahpun melihat peristiwa yang amat memalukan. Sebuah negara Islam yang bebas dan kuat terpaksa tunduk kepada kuasa-kuasa asing kerana bertindak melulu tanpa perhitungan. Apabila kalah dalam peperangan, askar- askar negara Islam ini melutut dan mencium kaki musuh bukan Islam kerana ketakutan. Di manakah semangat dan maruah orang Islam? Apakah ini hasil ajaran agama Islam yang sebenar atau hasil ajaran yang salah oleh mereka yang kononnya lebih berhak mentafsir agama Islam?"

"Dalam Perang Teluk ini, tidak ada sesiapa yang boleh menganggap diri mereka tidak bersalah. Negara-negara Islam yang berperang sesama sendiri bersalah. Negara yang mendapat senjata daripada orang bukan Islam untuk menakluk negara Islam lain bersalah. Negara yang mendapat pertolongan negara bukan Islam untuk melindungi diri dan kemudian menyerang negara Islam lain bersalah. Negara Islam yang tidak kuat dan dengan itu tidak sanggup meleraikan negara-negara Islam yang berperang sesama sendiri bersalah. Negara-negara Islam yang tidak mampu mempertahankan negara Islam yang lemah daripada ditakluk oleh jiran gergasi Islam juga bersalah"

" Tetapi yang lebih bersalah ialah mereka yang mentafsir dan membawa ajaran yang dikatakan Islam yang menyebabkan umat Islam dan negara-negara Islam menjadi semakin lama semakin lemah, mundur, jahil dan mudah diperalat dan dipermainkan oleh musuh-musuh Islam. Mereka yang mengajar bahawa bagi umat Islam hidup di dunia hanyalah untuk persediaan bagi akhirat adalah orang yang bersalah besar. Umat Islam dan agama Islam tidak akan dihina jika tidak kerana ajaran seperti ini. Dan apabila kita menyoal mereka ini, jawapan mereka ialah "Takdir". Tuhan kononnya telah mentakdirkan supaya umat Islam melutut dan menyembah musuh- musuh Islam. Benarkah Tuhan menjadikan orang Islam supaya mereka dihina di dunia ini? Apakah Tuhan benci kepada orang Islam dan mentakdirkan mereka dihina, atau apakah semua ini berlaku kerana tafsiran yang berkepentingan orang tertentu? "

"Kita patut mengambil iktibar daripada ajaran dan amalan Nabi Muhammad s.a.w. Tidak ada sesuatu yang lebih mulia disisi Nabi Muhammad s.a.w. daripada amanah. Baginda mendapat gelaran "Al-Amin" kerana beramanah. Kerana amanah, Baginda telah menyampaikan ajaran Islam yang benar. Ajaran Islam yang disampaikan oleh Baginda begitu baik sehingga bangsa Arab yang jahil dan suka berperang antara kabilah- kabilah mereka telah dapat didamaikan, dan dalam jangkamasa dua ratus tahun bangsa yang hanya tahu merayau-rayau di padang pasir telah menjadi bangsa yang kuat, berpengetahuan dan mulia. Dalam masa yang singkat, mereka bukan sahaja berjaya mendirikan sebuah empayar yang terbesar dan gemilang di dunia, tetapi juga dalam semua bidang ilmu duniawi mereka mendahului bangsa-bangsa dan penganut-penganut agama lain. Mereka berjaya menerokai bidang-bidang sains yang baru. Demikian juga orang lain yang memeluk agama Islam di zaman itu mencapai kejayaan yang besar di dunia. Penduduk Asia Tengah yang menjadi orang yang terawal memeluk agama Islam berjaya mengembangkan lagi bidang ilmu sambil memperluaskan lagi wilayah Islam. Demikian kesan Al-Amin Nabi Muhammad s.a.w. yang


Read more: http://www.penaminang.com/

Tuesday, 16 September 2014

SEBUAH VERSI CHINTA BAB 35...SAMBUNGAN.

ASSALAMUALAIKUM...

                                                                 Rusuhan jiwa


 ‘APALAH yang sedangku alami ini? Kenapakah suratan hidupku ini begini laluannya? Kenapakah apa yang kuharapkan jauh menyimpang dari takdir yangku harapkan? Kenapa? Kenapa? Kenapa?’ Faizal! Kenapakah kau tidak ada di sisiku di saat aku sangat-sangat memerlukanmu.’
Soalan-soalan kepada dirinya membentak mindanya bertalu-talu. Tidak berdaya dirinya untuk menghindari pertanyaan-pertanyaan yang menyiksa jiwanya berterusan beralun dengan rimanya yang serupa.
            ‘Tolong hambamu Ya Allah…kuatkan jiwaku untuk menghadapi semua ujian-Mu ini ya Allah. Sesungguhnya hamba-Mu ini amat lemah dan tidak berdaya. Ketentuan-Mu memang aku redha. Namun ampunilah aku kerana aku tidak berdaya menanggung kesedihan yang mendera perasaanku ini ya Allah! Ya Rabbi! Apapun aku hanya berserah dan pasrah kepada-Mu…
            Hidup ini mungkinkah ibarat ada tiga hari saja. Hari semalam hanya sebagai pengalaman. Hari ini yang kulalui hanya untuk perancangan untuk menantikan hari esok yang bakal memberi jawapannya. Sedangkan aku tidak pun merancang apa-apa untuk hari ini yang tiba-tiba saja tersedia meminta aku menghadapinya keesokannya dan seterusnya. Apakah sebaiknya yang semestinya kulakukan ya Allah? Berilah aku petunjuk-Mu ya Allah…’
            Malam yang hening dan dingin itu membawa langkahnya menuju bilik air. Kepala pili dipulas. Dan airnya yang menerjun deras segera ditadah  sepasang telapak tangannya yang terbuka. Dengan niat berwuduk dia meraup air yang kesuaman rasanya ke wajahnya.
Air di dalam pili tidak sedingin suasana luarannya mungkin kerana tekanan arusnya di dalam paip dibawah tanah meningkatkan tahap kesuamannya. Justeru wajahnya yang disapu dengan air dari pili itu merasa serasi dan selesa.
Dari pergerakannya yang dimulakan dengan membasuh muka sehingga semua anggota yang wajib dibasahi air telah sempurna dilakukan. Di akhiri dengan membasuh kaki kanan dan kirinya. Usai sudah.
Kini tangannya menadah doa syahadah dan meraupnya ke wajah. Seolah jiwanya disirami salju yang metah dingin kerana ketenangan yang dirasakannya meleraikan benang kusut yang bersimpul mati menyerabuti mindanya.
            Untuk solatnya yang pertama dia berniat awabin Isyak dua rokaat. Kemudiannya berniat lagi untuk solat Isyak. Kerana tadinya dia terlalu dilamun kegundahan dan amukan rasa yang tidak ketentuan bentuknya dia terlalai bersolat Isyak sebaik masuk waktunya.
            Setelah itu bersolat hajat pula. Disambung lagi dengan solat sunat taubat kerana memohon keampunannya di atas ketelanjuran yang dilakukan. Diakhiri solat terakhirnya dengan solat witir tiga rokaat. Jikalau dia sudah tidur tadi tentu dia akan melakukan solat tahajjud juga. Sebab solat tahajjud perlukan muslim dan muslimatnya tidur walau sepicing terlebih dahulu sebelum melakukan ibadat itu.
Dia berazam akan melakukannya sekiranya tersedar dari tidurnya kelak. Sebentar lagi dia akan melelapkan matanya kerana tubuhnya sudah terlalu lelah menanggung stres yang menekan jiwanya. Moga kelelahan yang membelenggu mental dan fizikalnya akan bubar. Dia sekadar menggantungkan harapan. 
            Namun masih terngiang-ngiang kata-kata emaknya menyapa deria dengarnya  terlantun frasa demi frasa dengan amat jelas.
            “Siang tadi ada orang datang merisik bertanyakanmu…”
            “Iya! Ada juga orang yang minat ko anak mak yang huduh ni ya! Bodoh betul orang-orang tu…” sahutnya acuh tak acuh. Menganggapnya gurauan cuma.
            “Mak kecek betul-betul komu ni…mu main-main pulok…” Suara emaknya sedikit meninggi. Anaknya itu dirasakan tidak mengambil perhatian terhadap apa yang telah dikatakannya. Aisyah segera berpaling menentang mata emaknya yang bersinar terang dengan kekalutannya yang merisaukan. Rupanya firasatnya yang mengatakan ibunya itu sekadar bercanda tidak benar.
            “Kita pun kecek betul-betul jugok…orang tu bodoh sebab datang merisik kita. Kita dah tentu tak sir terima. Tak sir kita kahwin masa umur muda agi…” Emaknya terkedu mendengarkan ungkapan balas anaknya.
            “Mak dah bincang dengan ayahmu tadi. Ayahmu pun keberatan jugok nak terima sebab dia kata dia dah janji dengan seseorang yang akan datang meminangmu tak lama lagi. Ayahmu pun tak sir mungkir janji…”
            ‘Siapa pulaklah yang nak datang meminang aku tak lama lagi tu? Mak dan ayah ni memeningkan kepala aku betullah. Pandai-pandai saja kedua-duanya nak mengatur hidup aku. Moga mak dan ayah berbincang untuk menolak pinangan yang datang tadi. Dan yang akan datang kelak.’ Sukmanya bersuara mengharapkan begitu di lowongan sanubarinya.
            “Akhirnya kami berdua bersetuju menerima pinangan hok ni. Sebab alasannya, budak ni yang mari masuk minangmu dulu. Kalau hok janji yang mari dulu masuk tentulah kita terima dia. Ayahmu kata budaknya pun nampak baik. Rajin gi solat ke masjid…tak jadi masalah kalau nak jadi pasanganmu…”
            “Apa! Mak terima?” Bagai ledakan bom yang maha dahsyat menggegarkan seluruh jiwa raganya sebaik ia mendengar pengakuan tegas ibunya itu. Jantungnya berdegup kencang seolahnya ia sedang berlari beratus-ratus meter. Matanya terasa panas beruap. Berguguran titik jernih bak untaian mutiara air mata terlepas dari genangan kelopaknya ke pipinya tanpa terdaya dikawalnya.
Terawang-awang pula wajah murung seseorang yang sangat dikasihinya jelas kecewa turut bersedih, meratap bersamanya. Emaknya keserbasalahan pabila menatap kemurungan dan kesedihan yang bermendung di wajah anaknya. Namun menganggapnya sebagai fenomena yang lumrah pabila seorang gadis menerima khabar tentang perjodohan yang akan berlaku.
Mungkin anaknya itu sedih dan menangis kerana mengenangkan ia akan berpisah dengan keluarga yang disayanginya pabila telah berumahtangga kelak. Dia langsung tidak tahu apa sebenarnya yang berladung di dalam minda anaknya itu. Justeru anggapannya hanya yang baik-baik saja.
            ‘Patutkah aku suarakan penolakan hatiku ini kepada ibu kesayanganku ini?’
            “Memang patut kita terima pinangan orang tu. Sebab mak ni bimbang sangat apa-apa yang tidak baik berlaku kepadamu. Mak ni sayang sangat komu. Mak tak mahu nasibmu sama dengan nasib Salmiah. Sebabkan dia menolak pinangan orang, dah jadi tak betul. Kita ni mestilah sedar yang kita ni hidup berdagang, menumpang di negeri orang. Jadi kita tak boleh nak tunjuk besar kepala sangat. Orang ni depan kita mulutnya memang manis. Di belakang kita, kalau demo bencikan kita dikerjakannya kita secara halus. Mak tak mahu nasibmu jadi lagu tu…” lirih suara emaknya menuturkan alasannya sereleven situasi semasa menyebabkannya terkedu.
            ‘Jikalau Allah tidak mengizinkannya berlaku, tentulah tidak semudah itu ianya akan berlaku. Detak hatinya. ‘Mengapalah fikiran emak ni tidak sealiran dengan pemikiranku? Takut benar dengan sesuatu yang cuma dijangka berlaku. Tetapi tidak semestinya akan berlaku. Ayah pula bersetuju dengan emak untuk menerima pinangan seorang yang sering dilihatnya ke masjid dan bersolat bersamanya. Mudah sungguh ayah terpesona dengan penampilan luaran seseorang itu. Kadangkala sifat luaran seseorang itu langsung kontra dengan jati diri peribadinya. Ayah tidak terfikirkah begitu?
Ah mak! Ayah! Keputusan mak dan ayah tu telah merosakan seluruh perancangan hidup yang kulakar bersama Faizal. Faizal telah berjanji kepadaku akan datang melamarku sebaik tamat pengajiannya kelak. Dan aku setia menunggunya. Aku juga bercadang untuk menyambung pengajianku tidak lama lagi.  Mengapakah ada saja gangguan yang menggendalakan semua impianku itu?
Kalau aku tidak bersetuju dengan keputusan mak dan ayah, aku patut menolak saja lamaran itu. Emak dan ayah tentu faham jikalau aku memberikan alasan yang sewajarnya. Tapi sanggupkah aku berbuat begitu sedangkan emak dan ayah sudah pun bersetuju? Apa pula perasaan mereka, jikalau aku menentang keputusan mereka?
Sanggupkah aku malukan kedua ibu bapaku yang sangat dikenali di sini sebagai dua watak yang sangat dihormati lagi dikagumi kerana kebaikan budi perkertinya dan kewarakan ilmu akhiratnya. Patutkah?
Emak membuat keputusan menerima pinangan yang menerjah tiba-tiba itu hanya kerana memikirkan kemasylahatan diriku. Bimbangkan diriku teraniaya seperti nasib yang menimpa Salmiah lantaran hajat orang yang membawa lamaran terhadapnya ditolak mentah-mentah. Emak mengambil sikap mencegah lebih baik dari mengubati. Prevention is better than cure, kata orang-orang Inggeris.
Bukankah tindakan emak itu sangat bijak? Emak sangat sayangkan aku. Emak melakukan apapun sudah tentu demi kasih sayangnya terhadapku.
            “Siapalah si bodoh yang melamar kita tu…?”, tuturnya lirih dan lemah.
            “Syamsi anak Pak Samad yang tinggal dekat rumah Arman yang baru ni kahwin dengan Jamilah tu…”
            “Syamsi?” Dia mengulang menyebut nama itu sebaik terpacul dari bibir ibunya. Terkejut sungguh. Tidak terduga samasekali olehnya nama itu yang memporak-perandakan ketenangan yang lestari yang dirasakan selama berada di sini.
            ‘Kenapalahmu pinang aku Syam? Aku anggapmu tak lebih dari seorang kawan. Kenapa tidakmu pinang Murni saja. Aku tahu Murni memang sukakanmu. Aku pun selalu mengusikmu dan mengendengkan dengan Murni. Kenapa jadi begini pula? Kenapakahmu pilih aku Syam. Mumengecewakan aku Syam. Mengecewakan Murni juga. Mengapa boleh jadi begini? Aku bingung. Apa sebenarnya yang harusku buat ini? Hendak menerimanya memang hatiku ini langsung tidak sanggup.
Hendak menolaknya hatiku ini tidak mampu untuk menghampakan permintaan emak dan ayah. Selama ini ibu yang telah melahirkan aku ke dunia itu telah membesarkan dan mendidikku dengan susah-payahnya. Masakan aku sanggup hendak menghampakan permintaannya yang sedikit itu.
Menjadi seorang anak yang tidak tahu mengenang budi emak dan ayah yang telah banyak berkorban segala-galanya terhadapku bukanlah prinsipku. Tetapi fikiranku ini terlalu kacau. Di satu sisi aku menerima takdirku dengan redha. Di sisi yang lain hatiku ini tetap metah menolaknya. Apa maknanya itu?’
Persoalan yang membadai membawa pelbagai pertanyaan yang menyerabuti benaknya membuatnya terbuntang merenung gelap malam. Hanya kelam. Tiada warna. Namun bayangan wajah seseorang yang sentiasa bergentayangan di matanya menyebabkannya berilusi hingga ke alam mimpi.
“Teruslah berenang Faizal. Lawanlah ombak dan arus itu. aku di sini sedang sabar menunggumu. Teruskanlah renanganmu Faizal. Jangan berhenti! Jangan mengalah!”
Tangan Faizal yang terkapai-kapai melawan ombak di lautan yang luas terlihat kepadanya semakin lemah. Dan kedua-dua tangan itu tidak lagi menggapai menguak ombak. Sebaliknya ombak itu membawanya jauh bersamanya entah ke mana.Telah hilang diri itu daripada pandangannya.
“Astagfirullah hal azim! Subhanallah!” Aisyah terjaga dari tidurnya. Entah bila dia terlelap tidak disedarinya. Wajahnya diraup beberapa kali untuk memastikan realiti yang dihadapinya..
“Apakah maksud mimpiku ini ya Allah. Aku berserah kepadamu dan lindungilah aku daripada gangguan iblis dan syaitan durjana. Amin…”
Dan dia telah menetapkan hatinya dengan keputusan untuk menenangkan hatinya yang kerusuhan itu dengan suatu tindakan yang tidak akan menyusahkan sesiapa dan mengecewakan sesiapa. Tetapi sudah tentu amat melukakannya dengan sangat dalam dan amat memerihkan.

Monday, 15 September 2014

SEKUNTUM MAWAR MERAH


ASSALAMUALAIKUM..

PIC SALLOMA NURSERY.
Ramai yang sukakan bunga mawar atau ros. Ros bentuknya lebih besar daripada mawar dan nampak sangat cantik. Namun rupanya sama tetapi keharumannya berbeza. Walau mawar kecil comel aroma wanginya semerbak ruang.

Hendak menanam mawar atau ros bukan susah, ambil saja keratan batang mawar atau ros dan cucukan ke dalam pasu kecil atau polibeg yang berisi tanah dan pasir. Siram setiap pagi. pasti akan cambah mata tunasnya. Biarkan anak benih tu kuat cengkaman akarnya sebelum dipindahkan ke dalam taman.

Jom tanam ros dan mawar!


Saturday, 13 September 2014

THE VERSATILE BLOGGER AWARD.

ASSALAMUALAIKUM...

Rules:
1) Thank the person who nominated you.
2)Provide a link to the person's blog.
3)write 7 Facts about yourself.
4)Nominate 15 bloggers to the Versatile Blogger Award.

http://acikidah.blogspot.com/ MENGTAD PI PULA DENGAN THE VERSATILE BLOGGER AWARD. TERIMA KASIH IDAH. DIMANALAH VERSATILENYA TU YA? TAK MENGAPALAH PI CUBA JUGA MENULIS TENTANG TAJUK YANG DIBERI WALAU TAK MENEPATI.

7 fakta tentang diri Paridah Ishak.

1.  SUKA MENGGUNAKAN PI SEBAGAI PENGGANTI BAHASA DIRI.
2.  SUKA MENULIS PUISI, PANTUN, NOVEL DAN LAIN-LAIN ARTIKEL YANG BERSIFAT KARYA SENDIRI DISAMPING MEMUAT NAIK KARYA PENULIS LAIN YANG BERSESUAIAN KE DALAM BLOG PI KARYAKU.
3.  PI MULA MEMBACA BLOG-BLOG YANG JADI PILIHAN SEAWAL 9.00 PAGI SEHINGGA 11.30 PAGI DAN KALAU RAJIN MENULIS ENTRY. KALAU MALAS BW SAJA.
4.  KERJA TETAP PI HANYA MENULIS SEJAK KAKI KIRI PI PATAH KERANA TERJATUH. SEBAB PI HALF-PARALISED AKIBAT KEMALANGAN JALANRAYA 1987, KESAKITAN AKIBAT PATAH KAKI BEGITU MENYUKARKAN PERGERAKAN. JADI TERPAKSALAH JADI PENULIS SAJA.
5.  PI MENAIP KEYBOARD HANYA DENGAN JEJARI YANG KANAN. WALAU IDE KADANGKALA DILIMPAHI TAPI SUKAR MENGADAPTASINYA DI BLOG KERANA KEKURANGAN UPAYA.
6.  PI SUKA JUGA MEMASAK, BERTANI, MENGAIT CROCHET, SULAMAN TAPI KINI DAH BERSARA.
7.  SEBENARNYA PI SEORANG YANG MISKIN HARTA, MISKIN UPAYA...OKB/ORANG KURANG BERUPAYA HEH...HEH..TETAPI TETAP MAHU MENJELMAKAN DIRI DI ALAM MAYA SEKADAR MENYIBUK SAJA. 

ITULAH SECEBIS KISAH HIDUP PI YANG DIDOMINASI PENGALAMANNYA HANYA DENGAN MELAYAN KESAKITAN BERPANJANGAN, NAMUN TETAP BERSYUKUR DENGAN NIKMAT ALLAH YANG MELIMPAH BUAT PI DAN ANAKCUCU...INSYA ALLAH.
PI TERASA NAK TAG PULA BLOGGER=BLOGGER YANG SEMEMANGNYA LAYAK MENDAPAT THE VERSATILE BLOGGER AWARD DIANTARA RAMAI YANG LAYAK JUGA.

1.   http://lifeisgreatwithme.blogspot.com/2014/09/segmen-biar-saya-tolong-cik-farra.html
2.   http://purnomosymb19.blogspot.com/2014/09/tayangan-serial-india-naik-daun-lagi.html
3.   http://www.dianarashid.com/2014/09/kuah-rojak-sedap-dan-pedas.html
4.   http://feedproxy.google.com/~r/blogspot/YOtfB/~3/a_Rx-wmR20Q/kerabu-kobis-merah.html
5.   http://feedproxy.google.com/~r/JomSenyumBersamaAkuPenghibur/~3/p-GSphEH-BM/masihkah-ada-hari-esok-untukku.html
6.   http://relakssminda.blogspot.com/2014/09/kandungan-entri-berkualiti-dan-tepat.html
7.   http://anakaskarpencen.com/blog/2014/09/tersungkur-di-ambang-wawasan-2020/
8.   http://aniesandyou.blogspot.com/2014/09/nnpremierescreening-theboxtrolls.html
9.   http://norazis2908.blogspot.com/2014/09/kisah-misteri-wanita-tua.html
10.  http://www.sobriyaacob.com/
11.  http://kakitravelkhairuddin.blogspot.com/2014/09/segmen-ben-ashaari-impian-ku-seorang.html
12.  http://pening-pala.blogspot.com/
13.  http://baby-pose.blogspot.com/2014/09//posisi-tubuh-body-posture.html
14.  http://al-pakri.blogspot.com/2014/09/si-baju-hijau.html
15.  http://kesumaangsana.blogspot.com/2014/09/duchess-of-cambridge-during-scotland.html.

WAH BUKAN MAIN BERUSAHA PI MENAIP NAMA 15 THE VERSATILE BLOGGER AWARD YA. YANG PI TAK TAIP PUN KESEMUANYA THE VERSATILE BLOGGER YANG LAYAK MENDAPAT AWARD JUGA. JOM KITA SALING MENGENALI KAWAN-KAWAN BLOGGER KITA DENGAN MEMBACA STATUS YANG MEREKA TULIS PULA.

PENYERI TASEK...

ASSALAMUALAIKUM...

PEMANDANGAN DI TASEK MEMANG SANGAT INDAH. ADA YANG HANYA DIPENUHI AIR SEMATA DAN TUMBUHAN RUMPUT RUMPAI DI TUBIRNYA DAN TENTULAH DIHUNI PELBAGAI JENIS IKAN YANG BERENANG KE SANA SINI DENGAN AMAN TANPA GANGGUAN.

ADA PULA TASEK YANG BERSERI DENGAN TUMBUHAN ANEKA JENIS TERATAI ATAU KIAMBANG, TELIPOK, TUNJONG YANG CANTIK SEPERTI TASEK CHINI DI PAHANG. HATI AKAN MERASA SANGAT TENANG MENIKMATI KEINDAHAN TASEK YANG DIPENUHI KECANTIKAN BUNGA-BUNGA INI....

Lagenda Naga Tasik Chini
Kisah naga terlalu sinonim dengan tasik air tawar kedua terbesar di Malaysia selepas Tasik Bera iaitu Tasik Chini. Beratus tahun telah berlalu, namun lagenda ini masih terus melingkari penduduk setempat.
Pelbagai kisah telah diceritakan berkaitan misteri ini.. antaranya
Kisah 1
” Peneroka Felda Chini 2, Bahasan Abdullah,51, berkata kewujudan naga di Tasik Chini memang benar kerana dia sendiri pernah melihatnya pada 1986.Walaupun mungkin ada menganggap apa yang dikatakannya itu sebagai dongeng, tetapi peristiwa yang berlaku dalam hidupnya membuktikan sebaliknya. “Ketika itu, saya mengangkat jaring ikan di kawasan Laut Gumum tetapi tersangkut ular besar di situ dan berhasrat membebaskannya.
“Bagaimanapun, selepas melihat ular itu seperti melawan, saya kemudian menetak kepalanya hingga terkulai mati. “Saya meletakkan ular itu dalam sampan dan terkejut kerana melihat darahnya seperti darah manusia, begitu banyak dan kemudian mencampakkannya ke tasik,” katanya.
Bahasan berkata, ketika bahagian hujung jaring diangkat, seekor lagi ular daripada spesies sama tersangkut di situ dan dia juga turut membunuh ular berkenaan. Katanya, ketika menaiki sampan menuju ke pangkalan bot pada kira-kira jam 10 pagi, secara tiba-tiba dia melihat tiga lengkungan badan naga yang sangat besar muncul di permukaan air.”Walaupun jaraknya jauh dan hanya beberapa minit, tetapi saya melihat jelas badan naga berwarna hitam itu sangat besar dan ombak yang terhasil juga sangat kuat. “Ketika itu, dua lelaki Indonesia yang sedang mandi di tepi tasik itu turut melihat kejadian itu dan bergegas naik kerana ombak terlalu kuat,” katanya.Bahasan berkata, sekembalinya ke rumah, kepalanya berasa gatal dan pada hari ketiga, kesan gatal di kepala itu akhirnya menjadi seperti debu.
“Tidak lama kemudian, seluruh badan saya menjadi lemah dan dijangkiti penyakit seperti kudis melepuh berair yang berbau hanyir.”Lebih 30 bomoh saya temui di seluruh negara untuk mengubat penyakit misteri ini tetapi gagal, malah saya pernah dimasukkan ke hospital selama 20 hari pada 1988 tetapi doktor mengesahkan saya tidak berpenyakit,” katanya. Bahasan berkata, penyakit itu turut menyebabkan isterinya lari meninggalkannya. Katanya, seorang bomoh di Terengganu yang ditemuinya memaklumkan penyakit itu hanya akan sembuh dengan usaha dirinya sendiri.
“Saya menderita penyakit ini selama 13 tahun dan hanya sembuh selepas saya nekad pergi semula ke kawasan saya menemui ular itu dulu.”Saya berdoa pada Allah dan mengambil air Tasik Chini yang dicampurkan dengan tanah tasik, kemudian disapu ke seluruh badan. “Rawatan itu saya buat setiap hari dan bersyukur akhirnya sembuh juga tetapi kenangan itu meninggalkan kesan mendalam dalam hidup saya yang mungkin terkena sumpahan naga di situ,” katanya.”
Kisah 2
Berdasarkan cerita rakyat, seekor naga besar dikenali Naga Seri Gumum, dikatakan menghuni Tasik Chini dan kisah itu turut dipaparkan pada papan tanda besar yang diletakkan di Tasik Chini Resort untuk dibaca pelancong yang datang ke situ.Menurut cerita orang tua-tua, satu ketika dahulu, sekumpulan Orang Asli suku Jakun datang ke kawasan hutan tebal, lalu meneroka dan membuka tanah di situ untuk bercucuk tanam.
Pada satu hari, ketika kumpulan Orang Asli itu berkumpul untuk bercucuk tanam, tiba-tiba muncul seorang wanita bertongkat dan memberitahu, tempat berkenaan adalah miliknya dan mereka perlu meminta izin sebelum menerokanya. Bagaimanapun, wanita itu akhirnya mengizinkan mereka membersihkan kawasan itu selepas Tok Batin meminta maaf dan bagi menguatkan tuntutannya, wanita berkenaan mencacakkan tongkatnya di tengah kawasan yang diterokai itu sambil memberi amaran supaya tidak mencabutnya sebelum dia menghilangkan diri. Kumpulan itu terus bercucuk tanam sehingga tiba-tiba mereka diganggu dengan salakkan anjing di pinggir kawasan yang dibersihkan.
Seorang daripada mereka mengambil keputusan untuk mencari puncanya dan terkejut apabila mendapati bunyi salakkan itu datang daripada sebatang kayu hitam besar yang lapuk. Lalu dia membaling tugalnya (kayu tajam untuk membuat lubang tanaman) ke arah batang kayu itu dan terperanjat apabila melihat darah memancut keluar daripada kayu hitam berkenaan. Dengan gementar dia terus berlari dan menceritakan hal ganjil itu kepada rakannya, tetapi rakan²nya tidak mempercayainya.
Ketika itu juga awan hitam menyelubungi angkasa, diikuti guruh dan kilat sebelum hujan lebat. Kumpulan Orang Asli itu berpecah sambil bertempiaran lari mencari perlindungan dan dalam keadaan kelam kabut, seorang daripada mereka mencabut kayu yang dicacakkan wanita tadi. Ketika itu serta merta air memancut keluar daripada lubang itu, bumi mula bergegar dan membenamkan kawasan yang dibersihkan tadi dan takungan air hujan itu menjadi sebuah tasik dikenali sebagai Tasik Chini.
Dongeng orang tempatan mengatakan kayu itu adalah jelmaan seekor naga dikenali sebagai Naga Sri Gumum dan kawasan alur yang terdapat di sekitarnya adalah kesan laluan Orang Asli dahulu ketika cuba menyelamatkan diri. Cerita lagenda itu menjadi buah mulut daripada masyarakat dahulu sehingga sekarang walaupun Tasik Chini itu seluas 12,565 hektar termasuk kawasan hutan sekitarnya sudah melalui proses pembangunan sehingga menjadi tempat rekreasi yang menarik. Kawasan Tasik Chini mempunyai 12 laut mengelilinginya iaitu Laut Gumum, Pulau Balai, Chenahan, Tanjung Jerangkung, Genting Teratai, Mempitih, Kenawar, Serodong, Melai, Batu Busuk, Labuh dan Jemberau.
Kisah 3
BERATUS tahun lamanya legenda naga mengisi pemikiran dan kepercayaan Orang Asli yang berumah di sekitar Tasik Chini, Pekan, Pahang. Namun bagi Tok Batin Kampung Tanjong Puput, Bahrain Sunta, 54, dia tidak pernah melihat dengan matanya sendiri kelibat sang naga yang disebut-sebut itu. Yang dia tahu, ada yang memanggil haiwan itu Seri Gumum, Seri Pahang, Seri Pekan atau Seri Daik.
Bagaimanapun, katanya, tidak menyaksikannya sendiri bukan bermakna dia tidak mempercayai legenda itu. ”Saya memang tak pernah jumpa (naga). Tetapi saya percaya ia wujud. Kalau disebut naga, itu betul, harus percaya walaupun tidak melihatnya dengan mata sendiri.
“Anak saya pernah ternampak seekor naga pada tahun 2000. Katanya dia tengok badan dan kepalanya. ”Empat tahun kemudian, seorang anak kecil nampak naga itu meluru dengan muncungnya menghala ke arahnya. Apabila anak itu menjerit, kelibat makhluk itu terus hilang.
“Budak itu ceritakan kepada kami tentang mukanya yang sebesar kepala lembu. Menakutkan! Anak itu trauma sampailah demam,” kenang Bahrain.
Malah sebelum itu, ketua keluarga di Tanjong Puput ini sudah banyak kali menyaksikan penduduk kampung lari lintang-pukang kononnya ternampak makhluk misteri itu. Mengakui mendengar kisah itu daripada nenek moyangnya melalui penceritaan dari mulut ke mulut, Bahrain turut menggunakan pendekatan yang sama terhadap anak-anaknya.
“Ia diperturunkan sebagai satu sejarah. Tujuannya ialah supaya anak-anak berhati-hati ketika menghampiri air,” ujar bapa kepada 12 orang anak yang berumur antara 10 hingga 30 tahun ini.
Bahrain tidak pula menganggap mereka yang mendakwa pernah melihat naga itu sebagai memiliki kelebihan atau keistimewaan.
“Sudah nasib mereka untuk jumpa naga itu. Saya percaya ada orang tertentu saja yang boleh nampak, bukan semua orang. Tetapi mereka tidak ada kelebihan apa-apa berbanding orang lain,” kata Bahrain. Penduduk kampung juga tidak pernah risau memikirkan tentang sang naga.
“Ia bukan ancaman untuk kami. Belum pernah lagi ia mengganggu kami. Hanya sekali-sekala dilihat di permukaan air,” sambungnya.
Menurut Bahrain, tiada sebarang upacara dibuat untuk ‘mententeramkan’ haiwan itu, jauh sekali memujanya. Yang pasti, penduduk Tanjung Puput hidup seperti biasa, jauh daripada ketakutan terhadap seekor naga yang entahkan ada entahkan tidak.
Bahrain berkata, sudah ada antara anak kampung yang berjaya melanjutkan pelajaran hingga ke peringkat universiti. ”Seorang sudah habis belajar dan sekarang menjadi pengurus Risda di Sungai Terpai, Pahang. ”Ada juga yang sedang belajar di Universiti Putra Malaysia,” jelas Bahrain. Namun dia juga mengakui ramai anak kampung yang tidak lagi menyambung pelajaran selepas tamat sekolah menengah.
Pandangan dilempar ke pondok terbuka bersebelahan. Sekumpulan wanita sedang asyik meraut batang kayu renyah, gedomba dan relung untuk menghasilkan sumpit. Sima yang merupakan isteri Bahrain, cukup bersahaja melakukannya.
“Inilah aktiviti kami setiap hari. Yang perempuan buat kerja-kerja kraf atau masuk ke hutan mencari produk hutan. ”Yang lelaki masuk ke hutan untuk berburu atau ke laut mencari ikan,” katanya yang menjelaskan perkataan laut sebenarnya merujuk kepada bahagian-bahagian tasik di sini.
Kemas dan halus saja buatannya. Mengukir motif daun bertangkai untuk menghiasi hasil kraf itu, Sima berkata setiap wanita boleh menyudahkan dua batang sumpit dalam sehari mengikut kemahiran masing-masing. Alat yang suatu ketika dahulu dihasilkan sebagai senjata kini lebih cenderung dijadikan alat perhiasan. Jika dahulu ia terdiri daripada kayu sepenuhnya, kini bahagian dalamnya sudah berlapik besi.
“Dulu kami dapatkan sumber sepenuhnya dari hutan. Namun sekarang kami beli hampir separuh daripadanya dari pekan,” ujarnya yang menambah, barangan yang dihasilkan dijual sehingga ke pasaran Indonesia manakala harganya ditentukan mengikut kepanjangnya. Selain sumpit, mereka turut membuat bekas pensel dan perahu kecil untuk mainan kanak-kanak.
Langsung tidak membuatkan kami berasa jauh di pedalaman, Sima mudah saja berkongsi bahawa legenda naga tidak banyak mempengaruhi kehidupan seharian mereka. Lima keluarga yang dianggotai lebih lapan orang setiap satunya meneruskan hidup di kampung ini tanpa rasa terhimpit dengan legenda yang masih ‘bernyawa’ itu.
Di sebuah lagi pondok terbuka, tiga orang wanita muda sedang rancak bermain batu seremban atau selambut. Membaling-balingkan bungkusan kecil pasir ke udara, kedengaran gelak tawa mengekek penuh keseronokan. Namun, tatkala kami menghampiri, masing-masing mendiamkan diri. Mungkin malu agaknya.
Kisah 4
Sebuah lagi lagenda Tasik Chini adalah berkenaan kota purba Khmer (Thai-Kampuchea) yang tenggelam di situ. Misteri ini mungkin akan diperjelaskan tidak lama lagi setelah penemuan beberapa artifak yang seakan-akan buatan Khmer purba, serta kemungkinan tapak asas binaan di dasar Tasik Chini ketika penyelidikan dijalankan baru-baru ini. Ramai juga membuat spekulasi mengenai pokok teratai di situ, kerana teratai adalah sebahagian unsur kebudayaan purba di Asia Tenggara yang didominasi agama Hindu serta Buddha – tambahan pula di lain-lain tasik di seluruh Malaysia, tiada teratai yang tumbuh secara semula jadi. Ada yang berpendapat bahawa teratai Tasik Chini tumbuh meliar lanjutan teratai yang dahulu disemai orang Khmer tersebut.

Sumber oh seram..


                                                      PIC GOOGLE









Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...