بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...


PANTUN PERBIDALAN


Burung kedidi burung kelicap,
kunjung menggalang di atas atap;
janganlah jadi nakhoda kasap,
penghujung hilang pangkalpun lesap.

Lalu melayah singgah merombak,
siap siaga hinggap di sipi;
terlalu payah dilambung ombak,
tercapai juga tanah yang tepi.

Melangkah pulang hati menduga,
kata bertingkah menyoal rumi;
naik membilang anak tangga,
turun selangkah jejaklah ke bumi.

Indah cuaca awan sejengkal,
lalu kuala ke pelabuhan;
kalau neraca palingan bungkal,
hati pula palingan Tuhan

7 ulasan - "PERBIDALAN BERKIAS..."

Warisan Petani delete icon 28 Januari 2017 7:15 PG

Wkmsalam.
Hebatnya bila PI berpuisi.
Orang biasa2 macam WP ni berpusing otak nak memaham.
Teruslah mengasah bakat.

paridah delete icon 28 Januari 2017 11:15 PG

TKSH WP..PERBIDALAN KITA MMG INDAH BAIT KATANYA KAK CUMA GUBAH SAMPIRAN SAJA.

Faarihin Talip delete icon 28 Januari 2017 11:31 PG

Lama tidak membaca puisi dari Kak Paridah ni. Pasti ada maksud tersirat di sebaliknya. =)

paridah delete icon 28 Januari 2017 12:21 PTG

TKSH FAARIHIN BERPANTUN SUKA2 JE

Pha Is delete icon 30 Januari 2017 12:10 PTG

santun bukan sebarang santun
santun amalan hidup berhias
pantun bukan sebarang pantun
pantun bidalan kata berhias

paridah delete icon 1 Februari 2017 3:16 PTG

Wah indah sekali pantun phais...sampiran yg sekata rima n kandesa lunak genap sepuluh sukukata...tksh

dear anies delete icon 2 Februari 2017 1:40 PTG

baru cari makna bungkal

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”