بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...


CORETAN PAK ENGKU
SEPANJANG JALAN KENANGAN
BAB 11

PERANGKAP MENJERUT DIRI

Setelah sekian masa berlalu, lama kelamaan isteriku tercium juga akan kisah aku bermain kayu tiga. Dia telah mendapat tahu bahawa aku sedang bercinta dan mengasihi anak raja ini. Pertengkaran sering berlaku di antara aku dan isteriku. Perselisihan kerap terjadi. Keadaan rumah tanggaku sudah menjadi tidak tenteram. Sudah tidak aman dan bahagia lagi.
Pada suatu pagi hari minggu, aku bersama isteriku telah pergi ke Pasar Minggu. Anak-anak kami tinggalkan dengan Mak Itam iaitu isteri Pak Itam Sadin. Semasa kami balik, kami lalui jalan di hadapan rumah Tengku Normah. Tengku Normah dan kakak-nya ada duduk di anjung rumah. Apabila terlihat Tengku Normah, isteriku telah marah dan naik angin. Dengan perasaan marah dia telah meludah dengan kuat. Menghalakan pandangannya ke arah Tengku Norman.
Aku cuba menenangkannya dengan berkata pada isteriku,"Kenapa buat macam ini. Dia di atas rumahnya, kau pula meludah kuat-kuat ke arahnya." "Biar sakit hati kita, tak apa, jangan sakit di hati orang."
"Ohhh... sakit hati kita tak apa ya? Awak nak menangkan dia kan? Maklumlah buah hati awak." balas isteriku dengan geram.
"Sudahlah.... cukuplah tu" aku cuba meredakan keadaan. Sampai di rumah isteriku masih terus marah-marah lagi. Dari riak air mukanya jelas kelihatan dia masih menyimpan marahnya padaku.
Beberapa hari selepas kejadian itu aku telah pergi menemui Tengku Normah di rumahnya. Tengku Normah telah berkata kepadaku, "Wah isteri kanda telah meludahkan saya, ya?"
Cepat-cepat aku jawab, "Sudahlah. Bukan sakit pun. Itulah senjata orang perempuan."
Oleh sebab Tengku Normah kasih dan cintakan aku, dia pun diam. Lalu kami bercerita akan hal yang lain pula.
Hampir setahun aku di Bhutan Estate, Pak Itam Sadin telah membeli sebuah kereta. Kereta jenis Austin! Keretanya itu diletakkannya di hadapan rumahku. Dengan adanya kereta ini aku pun belajarlah memandu. Akhirnya aku pun sudah boleh memandu kereta tersebut. Seperti biasa aku masih juga lagi pergi ke pekan Salak. Pergi bermain bola dengan pemuda-pemuda kampung. Kadang-kadang dikesempatan yang ada, aku gunakan untuk bertemu dengan Tengku Normah di rumahnya. Hingga jauh malam baru aku balik ke rumah. Isteriku setiap hari menanggung perasaan.
Keadaan rumah tanggaku sudah tidak aman dan bahagia lagi. Setiap pertengkaran akan terjadi. Mungkin kerana itu isteriku telah meminta Pak Itam Sadin supaya menghantarnya balik ke kampung. Aku tidak menghalangnya. Aku begitu senang melepaskannya pergi. Maklumlah iblis telah bermaharajalela di dalam hatiku. Perasaan kasihku pada anak dan isteriku telah hilang. Telah tiada! Perasaan kasih sayangku yang ada hanyalah pada Tengku Normah sahaja. Dialah yang menduduki singgahsana hatiku. Hanya Tengku Normah yang bertakhta di hatiku. Setelah isteriku balik pulang ke kampung, aku pun menggunakan sepenuhnya masa dan kesempatan untuk bertemu dengan Tengku Normah.
Pada suatu petang, sebaik habis bermain bolasepak, hujan telah turun dengan lebatnya. Hingga hampir jam 8.00 malam barulah hujan itu reda. Sebaik hujan reda, aku pun terus pergi menuju ke rumah Tengku Normah. Masa itu keluarga Tengku Normah sedang makan malam di dalam rumah. Apabila Normah terdengar aku datang, dia cepat-cepat keluar ke arah serambi. Dia menyuruh aku naik ke rumah melalui jalan tingkap. Aku memegang kisi-kisi tingkap dan memanjat naik ke atas rumah. Setelah naik, Normah pun membawa aku masuk ke dalam bilik bahagian tengah rumah. Dia menyuruh aku duduk di dalam bilik itu sementara dia pergi melayan keluarganya yang sedang makan. Semasa aku naik tadi, rupanya jejak kakiku yang basah telah tertinggal di atas lantai. Jejak dari serambi hingga ke tengah rumah. Jejak kakiku yang basah.
Sedang semua orang makan, Tengku Normah masuk semula ke dalam bilik untuk bertemu denganku. Kebetulan Tengku Said pun pulang. Dia naik melalui tangga serambi. Dia nampak tanda tapak kaki dari tingkap hingga ke tengah rumah. Mungkin Tengku Said merasa syak bahawa aku ada di dalam bilik dalam rumah itu. Dia terus ke dalam bilik di mana aku berada. Masa itu aku sedang membaca buku. Aku tidak perasan Tengku Said sudah berdiri di pintu bilik. Tengku Normah berdiri perlahan-lahan.
"Tengku Said!" Tengku Normah memberi tahuku.
Aku jadi terperanjat.
Sebaik aku menoleh ke belakang, tangan Tengku Said sudah sampai ke dadaku. Dia mencekak bajuku sambil berkata, "Aku bunuh kau!"
Aku menjawab,"Tengku Said, kalau kau nak bunuh aku, akan matilah aku. Tak apalah adat orang lelaki. Tetapi apa yang akan terjadi kepada saudaramu, Tengku Normah, Tengku fikirkanlah."
Normah berlari keluar. Sekejapan itu juga kakak-kakak Tengku Normah meluru masuk untuk membuat perhitungan.
Tengku Said bertanya padaku, "Berapa kali kau sudah datang ke mari?"
Aku menjawab,"Baru malam inilah."
"Sekarang kau duduk di sini dulu. Nanti akan kubawa engkau keluar." kata Tengku Said lagi. Dia terus berlalu pergi. Sepeninggalan Tengku Said keluar, Tengku Normah dan kakak-kakaknya hanya menangis.
"Matilah awak dibunuh oleh Tengku Said," kata salah seorang kakaknya.
"Chis!" kataku, "Bukan ini orangnya yang boleh dipengapa-apakan. Kakak-kakak semua percayalah!"
"Setitik pun darahku tak akan tumpah di dalam bilik ini Percayalah." sambungku.
Setelah mereka mendengar kata-kataku, kakaknya yang paling tua itu pun bertanya, "Betulkah Othman?"
"Betul," kataku.
Kakaknya pun menambah,"Besok Othman jangan datang lagi ya?"
"Baiklah.." Jawabku.
Tengku Normah terbaring di atas katil. Mukanya pucat lesi. Dengan wajah yang letih lesu ia pun bangun. Dia terus pergi berdiri di muka bilik.
Lebih kurang jam 10.00 malam, orang-orang di serambi sudah tidak ada lagi. Tengku Said pun pulang dari kedai. Dia terus masuk ke dalam bilik dan memegang tanganku kananku. Dia membawa aku keluar mengikut jalan serambi. Semasa melalui pintu biliknya, sempat Normah memberikan aku sehelai kain batik. Kain batik basahan kepunyaannya. Normah menyangka tentulah aku tidak akan dapat berjumpa dengannya lagi.
Tengku Said membawa aku berjalan ke arah halaman rumah. Lepas itu terus di bawanya aku ke jalan raya. Sambil menghantarkan aku pulang ke Salak Tinggi itu, Tengku Said berkata,"Sudahlah Othman. Yang telah sudah ini sudahlah. Bagaimana kasihnya pun Tengku Normah pada Othman dan Othman pula sanggup memberikan hantaran seribu serba satu pun, pernikahan tetap juga tidak akan terjadi. Ini kerana kami berketurunan darah raja."
Aku hanya mendiamkan diri sahaja. Setelah sampai ke pekan Salak Tinggi dia pun melepaskan tanganku. Setelah 15 mini aku duduk di hadapan kedai emak Abdul Rahman, aku berpatah balik semula ke rumah Tengku Normah untuk mengambil basikalku. Basikal yang aku tinggalkan dekat dengan rumah Tengku Normah. Kemudian aku pun baliklah ke rumahku. Seluar bajuku yang basah telah aku tinggalkan di rumah Normah. Seluar dan baju yang aku pakai itu adalah seluar dan baju yang telah aku tinggalkan masa aku ke rumahnya seminggu sebelum itu.
Dua malam berselang, bulan terang menyinarkan cahaya yang cukup terang. Di angkasa kelihatan langit yang membiru. Awan putih hanya sekelompok-sekelompok sahaja. Ianya menambahkan keindahan alam pada malam itu. Aku tinggal keseorangan. Anak-anak dan isteriku masih berada di kampung. Perasaanku melayang ke peristiwa yang telah berlaku. Terngiang-ngiang di telingaku akan kata-kata kakak Tengku Normah. "Tolong jangan datang lagi, tahu!"
Tetapi hatiku tidak pernah mengenal erti takut. Kasih dan cinta tidak mengenal sengsara atau maut. Dalam keadaan aku keseorangan itu, aku terfikir. "Elok juga akau menulis surat pada Normah." Dengannya sudah tentu akau akan dapat ketahui apakah kasih Tengku Normah masih ada padaku atau tidak. Atau apakah ianya terhenti selepas pada peristiwa malam itu. Maka kuambillah sehelai kertas. Lalu aku pun menulis...
Dindaku Normah,
Sungguhpun kanda baru berada sekejap di rumahmu pada malam itu, sudah terjadi hal yang tidak diingini. Dinda berkata dulu, kakak-kakakmu akan menjaga diri kanda. Akhirnya Tengku Said telah dapat juga menemui kanda di dalam bilikmu. Dinda nampaknya seakan tidak bermaya lagi pada malam itu. Setiap detik mengesat air mata. Kakak-kakakmu juga turut menangis. Takut aku akan terkorban di rumahmu pada malam itu.
Normah,
Sejak mula lagi, aku takut untuk mengadakan hubungan denganmu. Aku takut bibit-bibit cinta dan kasih akan tumbuh. Aku pernah gagal dalam percintaan disuatu ketika dahulu. Semasa itu umurku baru meningkat remaja. Namun setelah melalui jurang yang hampir menutup dan memusnahkan riwayat hidupku, akhirnya aku telah dikahwinkan oleh orang tuaku. Dikahwinkan dengan gadis pilihan ibu dan ayahku.
Kekasihku itu pada suatu ketika pernah berjanji akan sehidup semati denganku. Namun oleh kerana masa dan keadaan yang tidak mengizinkan dia telah berpaling dariku. Peristiwa itu sangat-sangat menghiris jantung hatiku. Menjadikan luka yang teramat memedihkan. Banyak air mataku yang telah jatuh keluar. Air mata yang tidak dapat diketahui oleh sesiapa selain dari aku dan kakakku. Aku insaf bahawa cinta bukanlah sesuatu yang mudah untuk diselesai dan dirungkaikan. Cinta akan hanya tamat di harinya kita tidak ada lagi di dunia ini. Sebab itulah telah kukirimkan surat pada Normah pada yang pertama kali dahulu untuk direnungkan. Renungkan demi masa depan hidup Normah.
Tetapi sayangnya, api percintaan telah menyala dan merebak ke dalam seluruh dada Normah. Ianya tidak dapat dipadamkan lagi. Api cinta itu juga yang telah membakar hati dan jiwaku. Kanda tenggelam dalam lautan percintaan dengan Normah. Akan menenggelamkan pula kasihku pada anak-anak dan isteriku.
Sekarang kanda pula telah dihinggapi penyakit rindu. Merindukan Normah! Sehingga segala perkara yang dibuat dalam pekerjaan tidak menjadi dan tinggal begitu sahaja. Alangkah malangnya diri kekanda, dalam tempoh masa umur 25 tahun, telah dua kali kanda dibakar api percintaan. Kini kanda pula yang merana. Termenung sepanjang masa. Runtunan hati kanda tersangat kuat untuk menemui Normah. Namun kakak-kakakmu sudah tidak membenarkan kanda datang lagi. Ditakuti Normah juga berpendapat sama. Tidak mahu kanda datang ke rumah Normah lagi. Ditakuti kedatangan kanda akan menjadikan rumah Normah gelangang pertengkaran antara saudara-saudara Normah.
Oleh itu sedapatnya surat ini akan fahamlah Normah. Kanda kini sedang belayar dalam biduk percintaan yang tak kunjung hilang di lautan kasih yang bergelora. Kasihkan Normah ibarat lautan yang tiada tepinya! Andainya Normah masih menyimpan rasa kasih dan cinta kepada kanda, berilah kanda tahu. Serta tunggulah kedatangan kanda untuk bertemu Normah pada bila-bila masa saja nanti. Perasaan kanda sekarang juga sudah tidak berapa sedap dan tenteram lagi. Cerita kita ini telah sampai kepengetahuan bapa mertua kanda. Mungkin atas alasan ini nanti kanda akan diberhentikan kerja.
Di suasana yang hening dan pilu di hati ini terimalah pantun-pantun kanda buat renungan Normah....
Orang menembak di malam hari,
 Keluang makan buah bidara;
Anak dagang sampai ke mari,
Sepanjang masa menanggung lara.
Orang berakit pergi ke hulu,
Membawa muatan si asam jawa;
Alangkah sakit menanggung rindu,
Apatah lagi jikalau kecewa.
Dari Jawa bawa muatan,
Kain batik dari Cerebon;
Kalau kecewa dalam percintaan,
Masa sedetik kurasa setahun.
Adinda Normah, masihkah dinda ingat akan kain batik pemberian dinda pada malam peristiwa itu?
Kain batik adinda beri,
Di waktu malam hari berlalu;
Hanya itulah penawar hati,
Untuk mengubat hatiku nan rindu.
Dinda Normah, sekarang ketahuilah dinda yang kanda sedang menanggung perasaan rindu. Perasaan rindu kepada dinda. Hanya kutumpahkan segala harapan kepada dinda. Semoga kanda tidak kecewa. Hingga setakat sini dahulu surat kekanda kepada Normah. Kanda sudahi dengan ucapan kasih sayang. Kasih sayang yang tak akan terpadam sepanjang masa terhadap dinda.
Kanda yang malang,
O. B.
(Othman Bhutan)
(Bersambung ke BAB 12 - TAK JERAN PELANDUK DIABU)

9 ulasan - "MANUSKRIP LAMA SIRI 11"

abuikhwan delete icon 26 Januari 2017 8:08 PG

Assalamualaikum kak, moga sentiasa diberikan kesihatan yang baik
Semakin lama semakin menarik kisah ini. Dengan susunan ayat dan penggunaan perkataan yang amat baik....Sangat berbakat dalam penulisan!

Kakzakie Purvit delete icon 26 Januari 2017 11:02 PG

Oooh... baru kakak tahu tulisan jawi yg pantun tu surat inilah dalam bab ini. Kakak baca keratan tulisan jawi tu utk normah dan pantun itu inilah dia.
Dahsyat betul org dulu bercinta sampai lupa dosa. Kesian anak-isteri kena balik kampung.

paridah delete icon 26 Januari 2017 2:50 PTG

wsalam ustaz..tksh doanya. itulah gaya penulisan org dulu2 ustaz..kemas sekali. seorang artis n penulis di zamannya.

paridah delete icon 26 Januari 2017 2:55 PTG

TKSH KAK ZAKIE KISAH CINTA DUL2 MENGALAHKAN FILEM ANTARA DUA DARJAT..MMG PELIK PERASAAN MRK YG DILAMBUNG RASA CINTA NI.

Khairul Bariah delete icon 26 Januari 2017 4:49 PTG

hebatnya percintaan org dulu2 ya, kak PI. bait-bait ayat dalam suratnya pun tak kurang hebatnya juga...siap ada pantun2 lagi ^_^.

saya tak berkesempatan membaca dari awal. baca bab yg ini pun sudah menarik jalan ceritanya.

paridah delete icon 26 Januari 2017 10:41 PTG

TKSH KB ...MEMBACA KISAH ORG DULU2 KITA RASAKAN KEHIDUPAN MRK SEDERHANA TAPI PENUH CERITA...KALAU BERCINTA BGTU BERSUNGGUH SUNGGUH SEKALI SANGGUP HADAPI APA SAJA

Cikna delete icon 27 Januari 2017 11:01 PG

sory lama xtinggalkn jejak kat sini, xtau nape bila on guna HP blh tngglkn komen just dpt baca je.....'

paridah delete icon 27 Januari 2017 3:31 PTG

TKSH CIKNA SUDI SINGGAH SINI BLOG KAK NI TAK MESRA HP HEH..HEH..

Warisan Petani delete icon 2 Februari 2017 11:45 PG

Dah jadi angau si Othman ni.
Sampai anak isteri pun dh dilupakan.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”