بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Anita dan Sarina memasuki sebuah restoran yang berhampiran dengan lokasi penggambaran. Sebaik habis penggambaran yang melibatkan watak yang dipegang kedua-duanya, Sarina segera menyeret tangan Anita dan membawanya ke kereta.
Dia tidak mahu berlengah-lengah lagi kerana bimbang Anita akan mengubah fikirannya apabila bertemu Johan yang kebetulan sedang sibuk mengurusi set prop latar untuk penggambaran seterusnya,
“Kau pandang apa lagi tu…jomlah. abang Johan sedang sibuk tengok prop tu. Dia tidak ada masa hendak bercakap dengan kau.”
Terpaksa juga Anita mengekori Sarina ke sini kerana tidak ada alasan konkrit yang boleh diberi. Sekiranya sang Sutradara Johan memberinya sedikit perhatian, tentu dia berjaya mengelakan dirinya dari Sarina.
Setiap kali keluar kemana-mana bersama Sarina hatinya cuak dan risau. Bimbang terperangkap dengan helah Sarina yang sentiasa hendak mengenalkannya dengan lelaki-lelaki yang sentiasa bermaksud sebaliknya. Mudah-mudahan kali ini tidak ada maksud Sarina yang tersembunyi yang tidak diketahuinya. Demikian doanya.
Anita dan Sarina sedang menunggu pesanan makanan. Tiba-tiba saja muncul wajah dua lelaki yang tidak disukai Anita. Yang ingin dijauhinya. Wajah Anita berubah. Dia sudah menduga sesuatu yang direncana Sarina sebaik melihat wajahnya yang ceria dihiasi senyuman manis manja menyambut kehadiran kedua-dua lelaki yang muncul secara ‘kebetulan’ itu.
“Kamu berdua pun ada di sini?” Tanya Datuk Shaari, seakan terkejut.
“Orang kata begitulah, kalau ada rezeki, ada jodoh memang macam nilah, pusing sini terjumpa, pusing sana…aik dah nikah pulak..” sela Amin dengan lagak lucu yang menyukakan hatinya. Tetapi Anita memandangnya dengan jengkel. Wajahnya dipaling ke arah lain. Kenapalah kedua-dua makhluk yang ingin dijauhinya itu tiba-tiba saja menempel di hadapan matanya. Hatinya tertanya-tanya.
“Jomlah join kami.” Tutur Sarina lembut dan manja mempelawa. Terkesima Anita. Dia tidak menjangkakan situasi yang tidak diingininya akan dilaluinya juga.
“You don’t mind kan Nita?” Anita hanya angkat bahu. Bibirnya terkemam. Giginya dirapatkan. Menahan geram yang tidak dilepas menjadi perkataan.
Amin dan Datuk Shaari mengambil tempat yang tersedia. Kedua-duanya melepaskan senyuman manis kepada Anita dan Sarina. Anita membalasnya hambar tetapi berusaha dimaniskan wajahnya agar tidak terlalu ketara dia tidak menyenangi kehadiran dua manusia ini di sisinya.
“Awak oder apa tadi?” Tanya Datuk Shaari memandang kedua-duanya bersilih ganti.
“Biasa-biasa saja, nasi paprik dengan tomyam.” Balas Sarina.
“Ala itu tak sedap sangat.” Datuk Shaari menggamit seorang waiter, agar datang kepadanya.
“Awak beritahu dengan Manager awak, Datuk Shaari ada di sini. Dia tahu makanan yang selalu saya oder.” Waiter mengangguk. Dan berlalu pergi.
“Jangan lupa udang goreng butter ya. Pilih udang yang besar-besar sikit tau.” Sahut Amin membuat pesanan dengan suara yang kuat.
Tingkah laku kedua-duanya itu sangat memualkan Anita. Dia memalingkan wajahnya ke hala lain untuk mententeramkan perasaan geram dan meluatnya menanggapi situasi sebegitu.
‘Ramai lagi tokoh korporat yang lebih kaya raya. Tetapi kehidupan mereka biasa dan selamba. Tidaklah terlalu menunjuk-nunjuk dan ego tidak menentu. Nampak gayanya si pembantu pun lebih kuah dari sudu.’ Anita berbisik dengan dirinya.
  “Besok kami sudah hendak ke pulau Datuk,” tutur Sarina. Shaari hanya mengangguk sedikit. Dia sudah maklum mengenainya.
“Datuk hendak pergi dengan kami, atau datang kemudian?” Anita menjuihkan bibirnya mendengar pertanyaan itu. ‘Sarina ni tidak habis-habis hendak mempelawa orang tua ini ke pulau. Agaknya apa hajatnya? Apa motifnya?’ Anita menyoal dirinya.
“Datang di hari terakhir shootinglah bagus. Biar budak-budak lain balik dulu. Lepas tu bolehlah kita enjoy sakan.” Sahut Amin. 
“Ini yang saya susah hendak beritahu. Saya harap Anita dan Sarina tidak kecil hati ataupun kecewa. Besok saya ada a very important corporate meeting selama seminggu mulai esok. Klien saya dari Germany hendak datang untuk menandatangani MOU antara bisnis kami.” Ujar Shaari melepaskan keluhan yang lelah dan amat mengecewakannya.
Anita pula merasa girang dan lega sekali. Kemudian berpura-pura merasa turut kecewa kerana aral yang menghalangi langkah Datuk Shaari yang hendak mengganggu kestabilan emosinya kerana keberadaannya di pulau kelak.
“Laa... betul ke ni Datuk?” Tanya Anita seakan bersimpati.
“Saya betul-betul sedih. Malam tadi saya langsung tidak dapat tidur memikirkan hal ni.”tukas Datuk Shaari dengan mimik muka yang sedih dan muram. Anita menekan perutnya agar tidak tertawa melihatkan telatah Datuk itu.
“Sebab tu selepas subuh tadi Datuk call Sarina, ajak makan hari ni, hendak beritahu hal nilah…” Sarina tersedak. Anita menjegil menerjah anak matanya. Berusaha dielaknya pandangan tajam menikam temannya itu.
Dia tersenyum membalas jegilan mata Anita yang bercahaya dengan api kemarahan itu. ‘Rupanya ini kerja kau ya! Sarina. Nanti kau, sekejap lagi kau rasalah penangan aku.’
                                           
                                                          * * *

Sesampai di rumah setelah pertemuan dengan datuk Shaari yang direncanakan Sarina itu, Anita menghamburkan api kemarahan yang membara di dadanya terhadap Sarina. Baginya perbuatan Sarina itu sudah terlalu melampau. Tidak boleh dibiarkan permainan Sarina yang menjejaskan reputasi imej gadis mulia yang diertahankannya selama ini berterusan. Kestabilan emosinya begitu terganggu. Dan dia tidak dapat menerimanya.
“Ini amaran terakhir Ina. Kau bawak aku jumpa orang tua tu lagi siap kau!” jari telunjuknya di tuding ke muka Sarina. Wajahnya merah bera kerana amarahnya.
“Apalah kau ni…asyik marah aje dari tadi. Gatal dia pun tengoklah apa yang kau dapat. Kau ingat kau mamu ke beli handbag macam tu. Branded gila. Aku rasa harganya lebih dari seribu.”
“Peduli apa aku, seribu ke sejuta ke! Yang kau perlu tahu aku tak suka dan aku tak mahu ada sebarang kaitan dengan datuk tu. Kau faham tu. Sematkan kemas-kemas di dalam batu jemala kau tu.”
“Janganlah begitu Nita. Kita tu berkawan saja. Datuk tu takkanlah sampai nak ajak kau tidur…”Kalimat itulah yang paling tidak digemarinya. Mencerlang matanya menentang wajah Sarina.
“Berani dia nak ajak aku begitu…belum apa-apa kasut aku dah sampai ke mukanya.”
“Garangnyalah kau ni. Belajar tinggi-tinggi tapi bodoh lagi. Tak tau nak ambil kesempatan pada peluang yang berada di hadapan mata. Datuk tu bukan sebarang orang. Antara orang yang terkaya di bandaraya ni tau...”
“Sedapnya mulut mengata aku. Akukah yang bodoh atau kau? Kau sanggup buat apa saja demi hadiah…demi dapat bergaul dengan orang kaya macam tu. Orang tua tak sedar diri. Kau tak malu ke bergaul dengan orang macam tu. Dia tu sudah sebaya dengan ayah kau tau…” Sarina merasa terpukul dengan kenyataan Anita itu. serta-merta digri kemarahannya turut mencanak.
“Hey…kau nampak aku tergila-gilakan orang tua tu? Kau ingat tidak ada orang muda yang nakkan aku. Okay kau cabar aku ya… tak apa. Kau tunggu dan lihat.”
“Aku tak cabar kau. Bukan itu niat aku. Tapi selama ini aku tengok kau asyik melayan orang tua gendut je…” Sinis sekali kenyataan Anita itu. Walau dia sedang menggeram marahnya tetapi sikap Sarina yang tampak bengang dan kebingungan kerana sindiran pedasnya namun jauh di sudut hatinya dia merasa bersalah kerana menyebabkan emosi Sarina begitu.
“Kau jangan nak cari pasal dengan aku Nita!”
‘Sebenarnya siapa yang cari pasal dulu? Kau ke aku?’ Anita bermonolog.
“Ah…sudahlah…malas aku nak layan kau.”

                                                           27.

Majmin melangkah pantas untuk menyambut telefon yang berdering. Mak Kiah sedang sibuk di dapur menyediakan hidangan tengah hari. Dia tidak bermaksud hendak mengganggu kerja-kerja Mak Kiah dengan membiarkan pembantu rumahnya terkocoh-kocoh mendapatkan telefon dan menjawabnya selazimnya.
“Rizal ya. Macam mana anak mama ni sihat?” Suara yang kedengaran di hujung talian itu amat menggembirakannya. Meski jauh dan sayup bunyinya tetapi jelas pada deria dengarnya.
“Sihat… mama jangan risau, Rizal tenang dan aman di sini. Rizal doakan mama dan ayahpun sihat juga.” Lirih suara Rizal yang menyentuh gegendang telinga mamanya.
“Rizal…mama minta maaf banyak-banyak. Mama terpaksa beritahu ayah, Rizal ke RSJ. Kalau Rizal hendak marah mama, Rizal marahlah. Mama sudah tersepit. Ada ke ayah Rizal sanggup tidak keluar malam semata-mata hendak tunggu Rizal balik. Mama kesian melihat dia tertunggu-tunggu Rizal balik. Terpaksalah mama ceritakan. Apa yang sebenarnya.”
“Takkan Rizal hendak marah mama pulak. Satu hari nanti ayah akan tahu juga kan. Jangan ayah datang heret Rizal balik ke sana sudah…”
“Pandai-pandailah Rizal cari alasan kalau ayah ke sana ye.” Balas mama yang sangat prihatin terhadap masalah yang melengkungi anaknya itu.
Rizal seperti hendak mengangguk seolahnya dia sedang bercakap secara berhadapan dengan mamanya. Dia merasakan mamanya itu amat dekat di hatinya sehingga terbawa-bawa dengan kebiasaan yang tidak patut dilakukannya.
“Mama, Rizal di sini bukan seorang diri tetapi bersama Fareez.”
“Aaa… kau bawa perempuan? Anak bertuah ni!” Majmin terkejut. Nada suaranya tinggi. Mungkin dia menyangka nama Fareez itu adalah singkatan kepada nama Fareezah seorang kenalan perempuan anaknya.
“Eh…tengok kakilah mama. Anak mama ni orang solih. Orang baik-baik. Ketepikan sangkaan buruk mama tu. Nama kawan tu Mohamad Fareez. Tapi mama...di sini Rizal suruh dia menyamar jadi Rizal. Rizal anak Datuk Shaari. Dan Rizal pula menjadi Fareez.” Majmin terkesima. Apa yang didengarinya tidak langsung terduga.   
  “Kenapa? Jangan terlalu mempercayai orang lain Rizal. Di dalam dunia sekarang ni manusia sentiasa mencari peluang memanafaatkan kelemahan orang lain, untuk kepentingan diri mereka.” balas mamanya mengingatkannya tentang serba sedikit resam dunia yang langsung tidak mustahil untuk dipercayai.
“Mama jangan risau, Rizal tau apa yang Rizal buat. Kan Rizal ni anak mama.” Hati mamanya yang kerusuhan seupaya daya ditenangkannya. Mamanya itu sentiasa mengambil berat terhadap apa yang dilakukannya.
“Apa pun hati-hati ya Rizal. Selama ni pun mama tidak pernah dengar Rizal sebut nama dia.” Mamanya itu mengingatkannya lagi dan keraguannya kerana tindakan anaknya itu masih belum sirna. Dia tidak mahu anaknya ditimpa malang kerana kesilapan yang dibuatnya.
“Pertemuan kami memang tidak terduga. Nantilah bila mama berpeluang ke sini, Rizal akan kenalkan mama dengan Fareez. Mama mesti sukakan dia. Dia sangat memahami Rizal. Dan seorang yang jujur dan boleh dipercayai.”
Perbualan antara ibu dan anak itu tentu saja melenyapkan kerinduan yang bergayut di hati kedua-dua anak beranak itu. Majmin meletakan gagang telefon ke tampuknya dengan senyum puas. Dia yakin sangat anaknya itu berhagia, selamat sejahtera nun di pulau sana.
Hatinya mula berkira-kira untuk menemui anak yang sangat disayanginya.

2 comments - "SELIRATAN CINTA BAB 26-27"

Kesuma Angsana delete icon 2 July 2013 at 13:56

hebat betullah akak ni !

paridah delete icon 2 July 2013 at 14:53

YEKE? XDELAH KA...TERIMA KASIH BANYAK...KAK MENULIS MAIN2 SAJA...

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”