بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Umpama
Seindah jambangan bunga nan meriah
lalu

bayu mulus dari gunung turun mengusapinya
dan menyapa seolah mengoles pipi gadis nan putih

Sirnalah kebenaran dan kepercayaan
cairlah panas amarah
sukar pula menilai seluruh diri
hanya sekujur imej zahir

Malanglah dirimu seterusnya
kerana kebenaran yang ingin diraih
tenggelam hanyut

Alun bayu yang lembut itu
telah menukarnya dengan gubahan kata
membawanya ke kota bantah
yang teguh jitu

Bukah ada Dia
tempatmu mengadu resah
mengapa tidak menggubah kata seindahnya

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”