بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM


KENANGAN SILAM



LINTASAN MASA  LALU

Adakah bezanya masa lalu dan masa kini? Mestilah ada. Sebab dulu telah lama berlalu. Pasti langsung tidak sama dengan sekarang. Kalau nak dibuat perbandingan bagai langit dengan bumi. Kemiskinan  dan kesukaran hidup yang dirasakan bagai menadi. Langsung   tidak  mengusutkan   fikiran. Zaman yang sempat Penulis  lalui adalah akhir tahun 60-an. Era yang meriah  dengan lagu-lagu Pop YehYeh yang rancak.
 Berada di kampung halaman di Kedah Darulaman yang indah permai dikelilingi sawah padi penyejuk jiwa seluas mata memandang. Cara hidup bergantung seluruhnya kepada kemampuan dan kerajinan diri tanpa ada kemudahan yang menyenangkan.
          Kebanyakannya masih mendiami rumah-rumah kecil beratap nipah dan berdinding nipah yang disemat. Ada juga rumah agam yang tersergam di tengah kelompok rumah-rumah kecil seakan pondok menunjukan kemajuan kehidupan mereka atau telah diwarisi daripada keturunan mereka sejak lama. Namun kelebihan yang dimiliki mereka tidak menyebabkan mereka meminggirkan diri daripada bermasyarakat. Kesemuanya berpadu satu tanpa rasa pertelingkahan yang memisahkan.

Penulis tinggal dengan tok  PI setelah ibu bapa Penulis berhijrah ke Pahang menyertai skim FELDA. Rumah tok PI sederhana besarnya saja buat menampung keluarga. Semua keperluan untuk kehidupan diadakan sendiri. Maksudnya kalau hendak makan nasi kenalah tanam pokok padi. Bendangkan ada.                  Lalu ditanamlah padi jawi atau padi pulut. Menghijaulah pohon padi dibendang sambil dibaja dan dijaga akan serangan musuh  yang memudaratkan kesuburannya
 Setelah masak dituai secara berderau. Maknanya saling tolong-menolong menuainya bersama. Sekiranya  hari ini menuai padi di bendang A, keeseokannya beramai pula ke bendang B. Sehinggalah selesai kerja menuai padi di musim tersebut. Padi ini dipukul di tong pemukul padi untuk memisahkan padi dari jeraminya, kemudian dijemur, dianginkan, ditampi pula untuk memisahkan padi hampa dengan yang bernas. Disimpan pula di dalam kaspadi/jelapang untuk dijadikan bekalan beras selama  musim padi tanaman baru.                                                                                                                                                                                                                                  
          Setelah itu ditumbuk pula untuk dapatkan ‘beras baru’ yang putih lagi harum aromanya. Ketika menjemur padi kerja Penulis adalah menghambat ayam daripada makan padi. Kalau dibiarkan alamatnya habis padi dimakan  ayam dan tak dapat dijadikan beras lagi. Ketika padi sedang ditumbuk kerjanya  menyapu lesung pula, agar padi yang ditumbuk tidak tumpah dari lesung. Lesung yang digunakan untuk menumbuk padi dengan agak banyak ialah lesung rindik. Menumbuk padi dengan lesung rindik menggunakan kaki. Memijaknya berulangkali untuk memisahkan padi daripada kulitnya.

Hendak makan sepinggan nasi pun beberapa fasa perlu dilalui. Takkan nak makan nasi putih saja kan. Mestilah seimbang nilai pemakanannya. Lengkap dengan lauk, sayur, buah-buahan yang diperlukan tubuh. Nak makan sayur kenalah rajin menanamnya di sekitar rumah.  Tentang lauk/ikan/sotong/udang/ketam/ kerang/siput tak perlu dibeli untuk dapatkannya. Rajinkan juga mengtur langkah kaki ke tepi laut atau ke laut. Banyak sekali sumber protin itu di sana. Malas nak ke tepi laut boleh pancing saja ikan di bendang. Ikan haruan, keli, puyu cepat saja makan umpan di ujung mata pancing.

Sudah dapat ikannya bolehlah digulai atau dimasak asam pedas. Tapi terasa nak menggoreng pula. Mana pula minyaknya. Sebelum berfikir nak menggoreng segala makanan proses menyediakan minyak masak mulakan lebih awal. Kelapa matang dikoyak kulit dan disagat isinya. Santannya diperah dan dibiarkan semalaman sebelum dikaut santan yang beku lalu dimasakan dalam kuali atas dapur kayu. Sekian lama diatas api terhasillah minyak daripada santan kelapa.

Minyak kelapa buatan sendiri bukan main harum aromanya dan amat sedap digunakan dalam pelbagai jenis makanan. Boleh juga digunakan sebagai minyak rambut dengan terlebih dahulu dicampur bunga melur, tanjung atau cempaka. Selain itu dibuat minyak urut untuk mengurut tubuh yang lenguh membetulkan simpulan urat dengan campuran aneka herba.

Untuk memasinkan makanan garamnya tidaklah dibuat. Harganya sekupang saja dan tahan lama penggunaannya jadi beli saja di kedai. Tapi untuk dapatkan rasa manis dalam kuih-muih yang dibuat tok PI akan membuat nisan/manisan daripada buah nipah. Buah nipah ini dibiarkan hingga tua sambil mayangnya diurut agar elok tunduknya dan senang disadap menggunakan pisau potong padi yang tajam. Daripada mayang nipah akan mengalir nira ke dalam tuke buluh yang digantung di ujungnya.

Hasil pengumpulan nira yang hampir seperiuk besar dimasak pula diatas api sehingga kuning keemasan dan likat. Bukan main sedap lagi rasanya dimakan dengan lempeng kelapa, cendol atau apom kukus.

Untuk mengalas tidur anyamlah tikar daripada tumbuhan mengkuang dan bantal yang dibuat meletak kepala berisi kekabu putih yang dkutip untuk dijadikan bantal.


Begitulah cara kehidupan dulu dulu yang  sederhana tetapi amat perlukan kerajinan tahap tinggi dalam mengendalikannya. Jikalau asyik berpangku tangan alamatnya susah hidup. Nasib tak baik kebuluran

PI terkenangkan kata-kata arwah tok PI bahawa hidup orang sekarang terlalu mudah kerana negara kita sudah kaya raya dan maju. Benarkah? Entahlah...

9 comments - "LINTASAN LALU...."

Warisan Petani delete icon 13 August 2019 at 22:01

Terlalu banyak kenangan silam bagi kita orang lama ni PI
Kalau buat minyak kelapa tu,suka cari tahi minyaknya.
Semua kerja bendang dibuat secara manual utk dapatkan 'beras baru'

paridah delete icon 13 August 2019 at 22:59

TKSH WP YA INDAH KENAGAN SILAM KITA..WAH WPJUGA SEMPAT MERASA MENANAM PADI MANUAL YA...TAHI MINYAK YG WANGI TU SEDAPJE DI MAKAN DGN NASI HEH..HEH..

Wak Lat delete icon 14 August 2019 at 13:42

kita rasa senang dan mudah skrg sbb dok dlm dunia aman damai xpenah rasa deritanya peperangan dan kemelaratan.,

paridah delete icon 14 August 2019 at 18:00

TKSH WAK LAT..MUNGKIN BEGITU AGAKNYA

nohas delete icon 14 August 2019 at 18:09

zaman dah berubah, zaman sekarang lebih banyak guna duit..nak makan kuih pun beli je..hehe..

sedapnya kuih guna manisan nipah..

paridah delete icon 14 August 2019 at 22:52

TKSH NOHAS YELA BERUBAH SITUASI MENGIKUT MASA...MMG SEDAP KUIH MUIH GUNAKAN NISAN NI

norhidana delete icon 15 August 2019 at 09:18

bestnya baca kisah zaman kecik PI masa di kampung, sambil2 baca tu teringat masa dana kecil betapa seronoknya di zaman itu, walaupun kene bt banyak kerja tp seronok lain mcm

paridah delete icon 15 August 2019 at 11:08

TKSH DANA..YA KENANGAN MASA LALU INDAH DALAM INGATAN KITA

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”