بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSAALAMUALAIKUM..



CORETAN PAK ENGKU
SEPANJANG JALAN KENANGAN
BAB 2
AKU JATUH CINTA
Lebih kurang setahun lamanya aku belajar di sana, harga getah telah jatuh. Aku mula merasa bosan tinggal di sana kerana sering ketiadaan wang. Kadang-kadang hingga dua bulan barulah ayahku mengirimkan wang dari kampung. Itu pun jumlahnya tidak mencukupi untuk aku berbelanja. Aku sering sahaja hidup kesempitan. Mungkin kerana itulah hatiku tiba-tiba teringin hendak pulang ke kampung halamanku. Jadi pada bulan Februari tahun 1927, dari Malim Nawar, aku pun bertolaklah balik ke kampungku.
Apabila aku sampai di rumah ayahku di Bukit Jelutung, aku dapati ada satu keluarga yang baru datang dari Beranang telah menetap di kampungku. Mereka berkerja dengan ayahku. Berkerja sebagai penoreh getah. Mereka semuanya seramai enam beranak. Tiga dari anaknya perempuan dan tiga lagi yang masih kecil adalah lelaki. Anaknya yang tua bernama Inchum. Umur Inchum pada masa itu lebih kurang 13 tahun.
Dalam perjumpaan dari hari ke sehari itu ianya telah membuatkan hatiku terpikat pada gadis ini. Maka aku pun mulalah memasang cita-cita hendak berkahwin dengannya. Hendak menjadikannya sebagai isteriku. Tetapi sayangnya pada masa itu aku tidak mempunyai apa-apa pekerjaan. Aku hanya bekerja sebagai penoreh getah di tanah kebun getah ayahku. Kebun getah itu tidak jauh letaknya dari ladang tempat keluarga Inchum menoreh.
Anak-anak keluarga yang baru berpindah ini semuanya memanggil aku dengan panggilan Uda. Ia adalah mengikut pangkat panggilan untuk diriku dalam adik beradik aku. Dalam adik beradikku, sebagai anak yang ke lima, aku berkedudukan yang Uda mengikut susunan panggilan dalam keluarga. Tiga bulan selepas aku balik menetap di kampung dan tinggal bersama ayahku, Inchum dan keluarganya telah berpindah. Mereka berpindah dari tempat tinggal asal mereka di rumah kedai ayahku di Bukit Jelutung ke Kampung Belangkan. Jauhnya tempat itu adalah lebih kurang setengah batu dari rumahku. Oleh kerana jaraknya yang dekat dengan rumah ayahku, maka mudahlah dan selalu sajalah aku pergi ke rumahnya. Aku akan ke rumah Inchum setiap kali aku tinggal berseorangan. Kalau di malam hari pun, aku selalu juga pergi ke rumah Inchum. Ini adalah disebabkan ayah Inchum ini suka bercerita. Suka menyampaikan cerita tentang hikayat-hikayat lama. Setiap satu cerita hikayat itu sampai tiga malam baru habis diceritakannya. Antara cerita hikayat yang aku masih ingat benar ialah Hikayat Cenderamata dan Kisah Pagar Ruyung. Kadang-kadang aku akan berada di rumah Inchum hingga larut malam. Hanya selepas mendengar cerita dari ayah Inchum baru aku balik ke rumahku.
Dari hari ke hari, meningkat kebulan dan dari bulan terus ketahun, kasihku kepada Inchum semakin menebal dan berkembang. Ia menebal dan berkembang kerana telah disirami oleh titis kasih sayang dari Inchum juga. Aku tidak bertepuk sebelah tangan. Aku rasa inilah yang dinamakan kasih sejati. Pada masa itu tidak ada sesiapa atau sesuatu yang lain yang aku kasihi di dunia ini melainkan Inchum seoranglah. Begitu jugalah perasaan Inchum terhadap aku. Kalau aku tidak datang ke rumahnya, pasti dia akan menyuruh adiknya mencari aku. Apabila adiknya terjumpa aku, adiknya akan beritahu aku, "Uda, Kak Long suruh datang rumah".
Hari dan musim berlalu cintaku pada Inchum terus hidup subur dan berkembang. Seolah-olah bagi kami tiada suatu apa pun yang boleh atau dapat memisahkan kami berdua. Orang-orang kampung juga beranggapan sedemikian. Bahawa Inchum sudah pasti akan menjadi miliku dan berkahwin denganku.
(Bersambung ke BAB 3 - MERAJUK MEMBAWA DIRI)

7 comments - "MANUSKRIP LAMA...SIRI 2"

tiga lalat delete icon 10 January 2017 at 08:27

"kanda yang malang" ., huhu2 hebat cerpen ni kakPah kann.,
kakPah tulis balik dari tulisan jawi tuuh?

paridah delete icon 10 January 2017 at 11:46

tksh wak...manuskrip lama warisan keluarga pak engku tu. pak engku menulisnya demula.

Kakzakie Purvit delete icon 10 January 2017 at 12:19

Boleh tahan betul Pak Ungku ni kan PI hihi...
Inchum pun sama juga baru 13 tahun kalau kita tak tahu apa lagi kan
Budak dulu cepat matang:)

paridah delete icon 10 January 2017 at 14:41

TKSH KAKZAKIE..INI MANUSKRIP YG DITULIS AYAHANDA PAK ENGKU..KISAHNYA BERLAKU LAMA DAHULU.

abuikhwan delete icon 10 January 2017 at 18:35

Assalamualaikum kak, moga sentiasa diberikan kesihatan yang baik.
Kisah yang sangat menarik dan memberi motivasi. Tetapi saya lebih terkesan dengan tulisan jawinya itu...memang hebat orang lama

paridah delete icon 11 January 2017 at 10:04

WSALAM DIK USTAZ...TKSH DOANYA...ORG LAMA MAHIR TULIS JAWI KAN..

Sporttoto 4d delete icon 13 January 2017 at 10:20

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui AKI DARMO saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan AKI DARMO,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan AKI DARMO yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti, AKI DARMO juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penglaris jualang silahkan hubungi AKI DARMO di 082-310-142-255 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya –ATAU KTIK ALAMAT BLOG AKI -http://pendidikan-merangin.blogspot.co.id

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”