بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM



CORETAN PAK ENGKU
SECEBIS KENANGAN MASA LALU (BHG 4)
(Parit 13, Sg. Nibong, Sg. Besar}

Sekolah Kebangsaan Parit 13 tempat aku mengajar ini adalah sebuah sekolah yang kecil. Jumlah muridnya tidak sampai pun 200 orang. Terdapat dua buah bangunan. Sebuah, bangunan batu dan sebuah lagi bangunan papan. Bangunan papan itu sudah agak uzur. Bangunan batu ada dua kelas. Satu untuk murid-murid darjah 5 dan satu lagi untuk murid darjah 6. Di bahagian tengah adalah pejabat Guru Besar yang merangkumi juga bilik rehat guru. Bangunan papan diadakan sekatan untuk menempatkan murid-murid darjah 1 hingga 4. Guru yang hanya seramai 9 orang
termasuk seorang Guru Besar dan seorang ustaz. Aku masih ingat lagi akan nama ustaz itu iaitu Ustaz Salleh. Tak ada kerani atau budak pejabat pun pada masa aku mula masuk mengajar di situ. Kerja perkeranian semuanya Guru Besar yang buat.Hujung bulan kalau nak buat slip tuntutan gaji ada seorang guru senior yang sukarela buatkan. Aku sudah lupa akan nama cikgu itu. Hanya setalah setahun aku mengajar baru ada budak pejabat di sekolah aku.
Oleh sebab sekolah ini sekolah kecil dan jauh di tengah sawah padi, kantin sekolah pun sekadar ada sahaja. Bagunan main pacak-pacak sahaja. Dekat tepi ban. Aku ingat lagi yang berjaja di kantin itu. Aku panggil dia Wak Jais. Dia dibanyu oleh isterinya. Harga makanan
yang dijual murah-murah je. Masa itu pecal yang dijual oleh Wak Jais berharga 5 sen sahaja. Sekarang duit 5 sen orang tak pandang lagi dah. Kami yang guru-gurunya pula, di waktu rehat makanlah di dalam bilik guru. Masing-masing membawa bekalan masing-masing. Tetapi selalunya Ustaz Salleh ada bawakan guru-guru beberapa bungkus lontong untuk dijual. Lontong itu sebenarnya kami sudah buat tempahan awal-awal pada hari sebelumnya. Kami beli dengan harga seringgit sebungkus. Aku je yang kata itu lontong. Entah betul atau tidak namanya lontong, aku pun tak pasti. Ada pula orang kata itu pecal. Walau apa pun namanya makanan itu ianya memang sedap. Dalam bungkusan itu ada nasi himpit, sayur kangkung, tauge dan jantung pisang yang telah direbus. Lepas itu di atasnya dibubuh kuah kacang. Macam kuah satay tu. Aku rasa itu masakan orang Jawa kot. Tapi yang penting rasanya enak sekali. Kalau aku makan biasanya sampai licin. Hingga menjilat jari. Maklumlah selera orang muda. Tekak pun tekak ular.Semua habis dilulur. Boleh kata hari-hari aku makan lontong. Lepas makan, aku dan kawan aku Cikgu Tahir mulalah balut ganja. Dah habis hisap seculin, kami berdua dengan mata yang sudah merah bagai udang dibakar terus masuk ke kelas untuk mengajar. Dah kena ganja itulah yang membuatkan kita orang rajin sangat mengajar. Mood mengajar pun memanglah sentiasa ada.Dah kena ganjalah katakan. Murid-murid pun suka sebab cikgu dia orang girang dan asyik bergurau dan tertawa sahaja. Murid-murid itu semua mana tahu bahawa cikgu mereka sebenarnya dah kena ganja.Semuanya masih berhingus lagi. Bau asap ganja yang dihisap pun dia orang tak tahu dan tak kenal.
Pada tahun kedua aku mengajar di sini aku pun cuba-cubalah mengurat anak-anak Jawa dan Banjar di Parit 13 tu. Kenen punya kenen dapatlah aku seorang anak gadis berketurunan Banjar.
Kulitnya putih melepak. Rupanya manis. Kurus lampai orangnya. Memang cantik. Tapi sayang pada saat ini aku dah lupa namanya. Ialah macam mana nak ingat, dah 40 tahun lebih kisah ini
terjadi. Gadis ini pada masa itu sedang bersekolah dalam Tingkatan Empat. Bertempat di Sekolah Menengah Dato'Mustafa, Pasir Panjang Dekat dengan pekan Sekincan. Kadang-kadang di waktu petang gadis ini akan datang ke sekolah tempat aku mengajar untuk bertemu dengan aku. Rumahnya pun dekat dengan sekolah. Hanya lebih kurang 400 ke 500 meter sahaja.
Bila berjumpa kami tak buat apa-apa. Hanya berbual-bual kosong sahaja. Habis-habis pun kalau ada aku pegang tangan dia. Aku ini memang jenis yang gentleman dalam bab bercinta. Slow-slow bila jual minyak tu. Penuh disiplin dan sopan santun. Hehehe!!! Pada suatu hari aku ada buat program rombongan berkelah ke Port Dickson. Aku sewa bas dari syarikat bas yang berpengkalan di
Tanjung Karang. Jadi aku bawalah anak gadis ini bersama pergi berkelah. Bukan main bangga aku dapat bawa anak dara Banjar ni. Namun begitu aku tak pernah sekali pun pergi ke rumahnya. Ini
adalah disebabkan kawan aku, Cikgu Tahir dah pesan awal-awal, kalau mengurat anak Banjar ini jangan sampai pergi ke rumah. Kalau kita pergi juga ke rumah mereka, mula-mula kita akan berbual
dengan emak dan ayah gadis serta gadis itu sekali bersama.Tak lama nanti emak dan ayah si gadis akan tinggalkan anak gadis mereka tinggal berdua sahaja. Jawabnya kena perangkap tangkap basah le. Tetapi aku tak tahulah kesahihannya sebab aku tak pernah buat. Tak tahulah kalau kawan aku hendak menaku-nakutkan aku. Aku pun takut juga kalau perkara macam ini betul-betul terjadi macam tu. Malulah aku nanti bila gempar satu kampung cikgu ditangkap basah. Kalau orang Banjar tahu cerita
aku ini pasti ramai yang naik angin dan marah dengan aku. Tapi terus teranglah aku katakan aku bukan buat-buat cerita ni.
Lagi satu yang aku ingat kalau nak senang bawa anak Jawa atau Banjar ini keluar berjalan-jalan ke pekan, buat pinangan dan hantar cincin bertunang. Lepas itu kendonglah ke hulu ke hilir. Tidak
mengapa. Tiada masalah. Ada seorang kawan aku buat cara ini. Selepas puas di kendong ke sana ke sini dia pun hantar wakil putuskan tali pertunangan itu. Maka tinggallah gadis itu dalam
kekecewaan. Bagi aku cara yang sebegini tidaklah baik. Kita menghampakan harapan orang. Kalau kita hampakan harapan orang, suatu hari kelak akan datang giliran Allah hampakan harapan kita. Aku takut buat perkara sebegini. Jadi pada masa itu aku nekad tak akan buat perkara yang semacam ini. Kita menipu dan menghancurkan harapan orang.
(Bersambung ke.... BAB 5)

12 comments - "KENANGAN INDAH 4"

Irda Garmin delete icon 19 December 2016 at 11:49

ya..tidak baik bagi harapan kemudian meninggalkan ..anak orang banjar kadang2 sungguh terjaga..

Kakzakie Purvit delete icon 19 December 2016 at 11:57

Kakak boleh tergelak sendiri bab cuba mengurat anak dara Jawa dan banjar tu:)
Tapi org dulu tak macam remaja sekarang kan PI.

PeRdU cINta delete icon 19 December 2016 at 12:26

Nak kendong hantar pinangan dulu ya..hihihi...

nohas delete icon 19 December 2016 at 14:12

lontong jawa memang sedap ..sib baik tak gian nak hisap ganja lama2..huhu..

nohas delete icon 19 December 2016 at 14:14

kenangan indah 3 takde

paridah delete icon 19 December 2016 at 14:34

Itu pengalaman pak engku dulu2 irda..anak2 siapapun dijaga dgn baik ibu bapanya...tksh.

paridah delete icon 19 December 2016 at 14:36

Yela kakzakie nk tergelak kita baca cara pak engku tls berterus terang sekali...tksh.

paridah delete icon 19 December 2016 at 14:38

gitulah PC heh..heh..tq

paridah delete icon 19 December 2016 at 14:40

ganja dulu daun asli xcampur bhn kimia kot sbb tu xbrapa nk ketagih...tq

paridah delete icon 19 December 2016 at 14:42

rsanya pak engku silap letak angka tu nohas sbb kak cek kenangan 3 xde pula.

dear anies delete icon 19 December 2016 at 15:56

Bukan main bangga aku dapat bawa anak dara Banjar ni.


hahaha... mcm dpt bawa lari tuan puteri dari kayangan gayanya hahaha

paridah delete icon 19 December 2016 at 21:06

heh..heh..gaya anak muda dulu2 anies..tq

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”