بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...

                                                                     MENGANYAM PELANGI
                                                                     OLEH PARIDAH ISHAK


Sambil menulis nota tugasannya riuh pula mulut kawannya itu menyoal begitu begini. Tapi belum mahu diberi jawapannya. Dibiarkan dulu kawannya itu menunggu buah butir yang akan tersusun membentuk frasa yang diharapkannya.

“Kenapa kau tak pilih dia? Dia kan kaya, ada syarikat guaman sendiri dan seorang yang berjaya di dalam hidup kau tentu senang-lenang kelak…senang-senang saja kau tolak lamarannya." Kawannya itu masih meneruskan komentarnya lagi.


"Atau kau pilih saja sidia yang kau ceritakan pernah melamarmu tapi kau tolak. Aku tengok dia pun hebat orangnya, seorang kontraktor tahap jutawan. Kenapalah kau ni menolak tuah...sah-sah kau akan bermandikan wang ringgit kelak...tak faham betul aku...kalau akulah jadikau, dah tentu  aku terima."

Kawannya itu dijeling sekilas dengan senyuman berbunga. Nota tugasan yang sedang disiapkan arahan daripada pensyarahnya Dr. Nordin dikesampingkan.
"Dah habis omel kau ke...kau tak payah nak susah-susah faham aku, aku sendiri pun kadang tak faham diri aku sendiri tapi bolehlah aku cerita sedikit setakat yang aku faham tentang diri aku ni..."

"Ceritalah...aku dengar ni..." Azalina menadah telinganya. Deria dengarnya memang berfungsi dengan baik selama ini walau mendengar detakan jantungnya yang berdegup perlahan itu. Teruja hendak mendengar jawapan yang akan diberikan sahabat baiknya Nursyafikah. Padanya penolakan lamaran Zulhilmi tidak sewajarnya dilakukan Nursyafikah. Selalunya siswi-siswi sepertinya dan kawan-kawannya yang sudah graduat atau bakal tamat pengajian akan segera memilih pasangan hidup kerana tidak mahu digelar andartu/anak dara tua atau andalusia/anak dara lanjut usia. Sedang dia sendiri belum ada calon suaminya yang sanggup menantinya dengan sabar  menamatkan pengajian peringkat sarjana yang sedang diikutinya bersama Nursyafikah, Zulhilmi, Nurhani amira, Fatah, Linda syida dan ramai lagi yang lain. Itu merisaukannya juga memikirkannya. Sedang kawannya itu sering ditaksir ramai lelaki yang meminatinya namun diabaikan pula. Membuatnya sukar memahami pendirian kawannya itu.


"Aku tak pilih sidia-sidia yang kaya-raya tu bukan sebabnya aku tak suka jadi kaya-raya segera. Memang aku nak sangat hidup dilimpahi kesenangan. Cuma aku rasa  aku pun boleh cari kekayaan tu dengan usaha aku sendiri. Tak payah nak bergantung hidup dengan kekayaan orang lain. Lagipun kau nak kalau suami kau kata lepas kita kahwin nanti awak duduk saja kat rumah...takpayah nak kerja. Sedangkan mak ayah kita yang miskin tu dah melabur banyak duit untuk pengajian kita. Takkan kita taknak berkerja membantu mak ayah kita. Dibuatnya jodoh kita tak panjang dengan sidia...ditinggalkannya kita, macamana kita nak hidup kalau tak bekerja. Susah nak hidup di zaman sekarang yang terlalu banyak dugaan dan cabarannya.

Alasan aku yang kedua mudah saja...sebab aku tak cintakan mereka. Aku akan pilih seorang sidia yang baik, berbudi bahasa,bertanggungjawab, hormat orang tua. Walaupun tak kaya. Kebaikan tu sangat penting tau. Dalam dunia sekarang tidak ramai lagi lelaki yang baik ...Lagipun aku dah ada sidia yang sangat cintakan aku..." Nursyafikah menyeringaikan senyumnya kerana barangkali dia sendiri tidak yakin dengan apa yang diperkatakannya. Sedang kawannya yang melayani bual bicaranya masih cuba menghadami kata-kata sahabat baiknya itu. Mungkin apa yang diperkatakan Nursyafikah memang ada benarnya. Tapi tersengih pula seraya bertanya cuba mengorek kebenaran yang disangsikannya,

“Siapa sidia tu? Aku tak tahupun. Pandai kau berahsia ya.”
“Adalah. Tak bolehlah nak heboh-heboh selagi belum dirasmikan apa-apa ikatan,” ‘Sebenarnya akupun masih mencari-cari calon yang aku berkenan Lin.’  Tersenyum Nursyafikah kepada dirinya dengan makna yang hanya difahaminya.


“wah! Statementkau macam artis pula. Patutlah pun. Moga apa yang direncanakan menjadi kenyataan. Kadangkala memang amat payah menolak takdir justeru jodoh pertemuan itu Allah yang atur.” Azalina menambah kata.

“Dan kita tidak boleh semata-mata pasrah tanpa usaha walau sedikit Lin. Setelah kita berusaha barulah kita bertawakal kepada Allah. Dan tidak hanya menyerah bulat-bulat. Penentuan Allah penentu takdirnya tapi tidak salah juga untuk kita merancang apa yang kita kehendaki.” Azalina termangu. Terdiam seketika mendengar kepetahan sahabatnya itu melantunkan kata-kata laksana bertih yang meretih itu.

“Pandaikaulah Pikah. Harap keputusan yang kau ambil ni betul sangat. Tapi kesian pula aku tenguk Zulhilmi tu, monyok je lepaskau tolak lamarannya. Sudah kurang bercakap seperti dulu. Kalau tidak tu bukan main riuh lagi mulut dia bersembang dengan kita dan menyakat kau.”

“Agaknya jodoh kami memang tak ada kot. Nak buat macam mana. Kalau ada jodoh aku dengan peguam tu tentu tergerak hati aku untuk menerimanya. Zulhilmi pun seorang lelaki budiman dan sering tolong aku dalam selesaikan tugasan kuliah. Tapi mengenangkan dia pernah kata isteri pilihannya hanya akan duduk di rumah saja melaksanakan tanggung-jawab sebagai suri rumah semata, itu yang buat aku rasa berat hati. Aku rasa lelaki sebaik dia tak susah nak pilih calon isteri menurut kriteria yang disukainya. Tapi bukan aku.”

“Menjadi suri rumah sepenuh masa pun apa salahnya kalau suami mampu menyediakan apa saja keperluan isteri dan keluarganya. Tugas isteri kan menjaga suami dan anak-anaknya.”

“Betul katakau tu, memang langsung tak salah. Tapi sebagai isteri sepenuh masa kebergantungan kehidupan kita hanya kepada suami kita. Langit tu kata orang tidak selalu cerah. Ada tikanya mendung juga. Hidup pun ibarat roda. Kadang ke atas kadang ke bawah. Nasib masa depan, kita tidak kita tahu coraknya. Dibuatnya suami kita itu ditimpa musibah yang tak diingini, di mana lagi kita nak bergantung. Hilang sudah tempat pergantungan kita. Mentelah pula masa tu anak-anak pula keliling pinggang. Kalau kita tak bekerja siapa yang nak tolong kita sara kehidupan.” Nursyafikah menguatkan fakta hujahannya dengan tidak ragu. Sambil mengenangkan wajah ibunya yang berkabut disapa mendung  yang berarak di langit kehidupannya tanpa terdaya dihalangnya. Azamnya ingin disapunya mendung itu segera.

“Wah! Jauh sekali yang kau fikirkan Pikah.”
“Mestillah kita kena berfikiran jauh Lin, hidup kita ni bukan untuk sehari dua walau ajal maut kita tidak tahu bila akan menjemput kita. Seperti kata alim ulama beramal ibadat seolah kita akan mati esoknya dan berusaha seolah kita akan hidup selamanya. Dunia dan akhirat perlu seiring sejalan. Ada keseimbangannya.”

“Hebatnya kau Pikah. Rasanya  aku perlu berfikir macam kau juga. Tak usah sibuk-sibuk nak cari jodoh selepas tamat pengajian. Yang penting kerja dulu. Hidup selesa sikit dan bantu mak ayah kita. Begitu yang sepatutnya. Jangan terlalu memilih pekerjaan yang disukai semata. ” Azalina mulai menyetujui apa yang diperkatakan sahabatnya itu kepadanya.
“Akupun belajar dari pengalaman hidupku dan emakku Lin.” Nursyafikah kelihatannya riang seolah tiada masalah yang mendepani lorong kehidupan yang dilaluinya namun menyimpan pelbagai rahsia kesukarannya yang tidak pernah diceritakan kepada sesiapa.

“Mak cik Ina mak kau tu aku tenguk macam banyak simpan rahsia kehidupan ya.”
“Mak aku kan dah tua. Luas pengalaman hidupnya berbanding kita yang baru berusia setahun jagung ni.”
“Betul katakau tu orang tua dah lama hidup dan banyak pengalaman pahit masam manis yang dirasanya.”
“Kaukan rapat dengan mak aku tu. Mak akupun dah anggap kau anak angkatnya. Cubalah kau tanya kot mak aku tu mahu bercerita kisahnya. Tapi aku nak cerita kisah aku dengan mak aku tentang hal cinta masa aku remaja dulu. Kau nak dengar tak?”
“Mestilah nak. Tak sabar nak dengarnya…ceritalah cepat.”
“Kisah cinta monyet aku hih..hih..kau jngan gelak pulak.”
“Arakian bermulalah sebuah kisah di negeri entah berentah.”
“Hish bukan main lagi penglipurlara ni beriwayat..hih..hih..” Kedua sahabat baik itu saling tertawa.


a"Kenapa asyik melamun saja...tak lama lagi kan nak periksa. Kata nak jadi dokter...macamanalah nak jadi doktor kalau studi pun malas. Apa yang kita cita-citakan mesti dibentuk sejak awal lagi tau...ini belajar malas, Cita-cita bukan main tinggi lagi. Umur masih muda lagi tapi sudah pandai nak bercinta...dah tu mula tak ingat dunia...asyik berangankan rupa boyfriend je. Belajar pun main-main. Dibuatnya boyfriend awak tu berjaya cemerlang dalam exam dan masuk universiti tinggallah awak termangu-mangu, terkontang-kanting menyesal tak sudah. Sebelum terlewat mulalah gigih belajar tolong diri sendiri mencapai kejayaan. Berangan tu tak sampai kemana...." Emak menyergahku. Membuatku terkapa-kapa. Apa yangku lamunkan hilang melayang. Emak hilang pula dari sisiku. Meninggalkan aku sendirian menjernihkan fikiran. Wajah seseorang yang mengawang di layar minda sirna bayangnya.


'Betul juga kata emak tu. Kalau aku gagal exam alangkah malunya. Sedangkan aku dan dia sering bersaing di dalam exam untuk mendapat tempat pertama di dalam kelas. Tapi bila aku tahu dia sukakan aku entah kenapa hatiku bagai terawang-awang kesukaan amat dan mula mencuaikan komitmenku terhadap pelajaran. Bodohnyalah aku. Tak boleh jadi begini...aku mesti bangkit menggapai cita-cita impianku. Masakan membiarkan dia seorang ke universiti sedangkan aku tertinggal di sini kerana kebodohan ku sendiri. Tidak boleh jadi tu' Aku menegarkan semangatku yang mulai lumpuh kerana tekanan perasaan. Gangguan-gangguan yang melemahkan tumpuanku terhadap pelajaran berusahaku tepis. Kejayaan dalam peperiksaan penting yangku damba inginku raih.

"Sebelum masuk dewan exam tu buatlah sunat israk dulu...berdoalah semoga Allah permudahkan semua urusan sepertimana sinar mentari menyeluruhi alam ini. Solat hajat tu buatlah banyak-banyak  kali. Setiap malam bangun solat tahajud, solat taubat, solat hajat akhiri dengan solat witir mohon agar Allah memperkenankan hajat yang diinginkan sebelum-sebelum tu. Mak juga akan bacakan yasin untuk anak mak ni setiap hari agar anak makni tenang tika menjawab soalan..."

Demikian bicara yang pernah kedengaran antara emak dan aku pada suatu musim peperiksaan.
“Selesai peperiksaan tingkatan tiga dapat keputusannya cemerlang juga. Aku dapat sambung belajar di sekolah Teknik di Kuantan. Sekolah Teknik tu tahapnya setanding dengan sekolah berasrama penuh. Kononnya nak ikut saranan cikgu kelas aku masa tu agar berhijrah sikit untuk luaskan pandangan dan fikiran daripada suasana biasa di daerah pedalaman ke bandar pulak.”
“Hubungan kau dengan dia tu bagaimana pula?”
“Siapa? Syahrin?”
“Manalah aku tahu siapa. Kaukan bercerita samar-samar tapi tak sebut siapa yangkau maksudkan tu”
Nursyafikah tersenyum menyedari kesilapannya. Mungkin padanya nama sesuatu watak yang pernah muncul dalam kehidupannya tidaklah terlalu penting untuk dsebutkan dalam penceritaannya.
“Jadi kenangan sajalah. Dengar kabarnya dia berpindah ke Johor bersama keluarganya. Ayahnya seorang pegawai tinggi Felda. Bukan sebarangan orang juga. Dan aku yang pipit ni rasanya tidak layak bersama enggang kata emakku dululah.”
“Putus begitu saja?”
“Yelah! Aku dengar cakap emakku bahawa kalau nak capai cita mesti bersungguh-sungguh. Tak boleh main-main sambil lewa. Dan sibuk nak bercinta di usia muda. Masih sekolah lagi pulak tu. Terbarailah semua cita-cita aku sudahnya.”
“Tapi kenapa kau tak ambil jurusan perubatan selepas matrikulasi dulu dan pilih Kejuruteraan sains kimia pula. Kata nak jadi dokter.kalau tidak tentu kau dah jadi dokter sama dengan Izzairi yang minat juga dengan kau dulu.”
“Wah! Kautahu juga Izzairi minat kat aku ya?”
“Mestilah aku tahu. Izzairi kan kawan baik aku juga.”
“Tapi aku anggap dia tu kawan saja Lin. Entah kenapa tak terbuka pula hati aku untuk dia.”
“Mulanya memang semangat berkobar-kobar nak jadi doktor paling tidakpun pharmasis tapi lepas matrikulasi kena pindah universiti pula. Sebab universiti tempat aku buat matrik tak ada pula kursus tu. Aku pilihlah apa saja bidang yang ada kaitan dengan subjek yang aku belajar kat matrik tu. Malas nak menyusahkan diri pindah-randah universiti sehinggalah tamat ijazah pertama. Bila sambung buat sarjana dapat pula jumpa dengan kau dan kawan-kawan kita yang lain yang datangnya dari universiti berbeza. Macam kau dan Suna dari USM, Fatah dan Hani dari UMS.
“Tapi kau kenal juga dengan Izzairi ya.”
“Mestilah kenal dia kan kawan sekampung aku. Kawan baik pula tu. Bila aku beritahu dia aku sambung master di UPM mulalah dia tanyakan samada aku kenal dengankau.”
“Ingat juga dia dengan aku ya.”
“Mestilah ingat. Bukankah kau pernah jadi buah hati pengarang jantung dan intan payungnya.”
“Pandai je kau nak giat aku ya Lin. Nak kena cubit ni.” Nursyafikah menggayakan jemarinya hendak mengutil Azalina.
“Hish janganlah! Kau ni pun minat sungguh nak mencubit aku. Mentang-mentanglah aku ni montok sikit.” Tukas Azalina sambil menyeringai sengihnya.
“Dengar khabarnya dia di Mesir sambung pengajian di sana. Tak lama lagi dapatlah gelaran pakar sakit puan tu. Agaknya kau nak bersalin nanti dengan dia hih..hih..”
“Hih..hih..tak ada maknanya aku nak bersalin dengan dia, bersalin dengan bidan kampung saja kot. Itupun kalau ada rezeki nak bersalin.”   
Nursyafikah termenung sejurus.
“Seronokkan kalau dapat belajar di luar negara? Ijazah yang dibawa balik tentu dipandang dan senang nak dapat pekerjaan setelah graduat.” Azalina menyatakan pandangannya.
“Mungkin betul apa yang kau katakan tu. Tapi kalau bidang pengajian yang hendak dituntut tu ada di universiti dalam negeri buat apa nak susah payah ke sana. Besar belanjannya tu. Ditambah pula dengan kedudukan ringgit kita yang jatuh merudum nilainya mutakhir ini. Menurut pakar ekonomi era kemelesetan setelah minyak di pasaran dunia turun harga. Itu kata yang pakar. Kadang yang mengaku pakar tu tak tahu manapun heh..heh..” Nursyafikah turut menyambung tawa.
“Betul katakau tu. Aku dulu dapat juga tawaran sambung master di Korea tapi aku tolak. Sebab mengenangkan mak aku yang tinggal sorang di sini. Sedang adik-adikku juga masih lagi belajar. Mak akupun bukannya berapa sihat sangat. Kesian juga nak tinggalkan dia. Kalau di sini setiap minggu aku boleh pulang jenguk mak aku.”
“Bagus! Bagus! Kau memang seorang anak yang baik dan bertanggungjawab terhadap keluarga. Kalau kau ke Korea tentu dapat bermain salji dan sedap makan kimchi hingga lupa kat gulai dan sambal tumis kita. Entahkan tersangkut pula dengan pakwe Korea yang jambu macam artis KPOP tu hih..hih…” Nursyafikah tertawa sedikit dengan lelucon spontan Azalina itu.
“Aku kan anak sulung Lin. Hanya pada aku, emak dan adik-adik aku bergantung harap. Aku bukan macam kau dan kawan-kawan kita yang lain yang kebanyakannya datang dari keluarga yang berada. Macamkau ibubapa kerja guru. Sedang mak aku Cuma petani biasa. Bukan petani yang kaya-raya macam kat Eropah tu. Petani kat Malaysia yang kais pagi makan pagi. Kalau malas nak mengais tak makanlah jawabnya. Sebab tu aku sanggup buat kerja tutor bantu Dr. Nordin semasa buat ijazah dulu. Lepas grad macam-macam kerja aku buat nak biayai belanja aku belajar. Sampai kerja kat supermarket pun aku buat. Kau Cuma belajar saja kan Lin. Tak payah nak fikir apa-apa. Tiap bulan dapat wang saraan dari emak dan ayah kau. Kadang-kadang abang dan kakak kau yang dah berjawatan besar semuanya turut menghulur belanja. Senangkan hidupkau. Sedang aku nak harap siapa kalau aku tidak tolong diri aku sendiri. Mujur juga ada PTPTN. Pandai-pandailah bajet apa yang perlu agar mencukupi. Tapi sesekali dapat juga harapkan pertolongan kaukawanku yang comel lote dan baik hati tak lokek membelanja makan selalu. Terima kasih banyak Lin.“ Nursyafikah memeluk bahu sahabat baiknya itu.
“Sekarang ni sambil buat master kau jadi guru sementara pula. Tak penatke Pikah? “
“Penatlah juga. Dahlah penat mengajar dan kena fikirkan pula tugasan yang diberi pensyarah untuk disiapkan. Memang memeningkan kepala. Dan perlu bijak atur masa. Sebab sebagai guru bukan hanya kena mengajjar semata banyak lagi kegiatan yang kena turut serta.”
“Setelah berkecimpung dalam bidang ni nampaknya kau akan kekal sebagai guru ya Pikah?”
“Nampaknya begitulah Lin. Dulu teringin juga nak jadi saintis macam dr. Nordin tu dan kerja kat makmal tapi tidak ada peluang nampaknya. Lepas grad master akan jadi guru sepenuh masa setelah tamat kursus KPLI di Raub. Jawapannya ku dah dapat. Dulu aku ajak kaumohon kau taknak. Kalau tidak dapat sama-sama dengan aku jadi cikgu.”
Azalina tersenyum saja tanpa berkata aoa-apa.
“Oh! Aku lupa Lin. Cita-citakau kan nak jadi pensyarah. Semoga berjaya Lin. Aku doakan untukkau insya-Allah. Aku ni orang susah Lin. Tak boleh nak buang masa nak tunggu peluang kerja yang hebat-hebat. Mana yang datang dulu melintas depan aku mesti aku sambar. Kau lainlah lahir dalam dulang emas, tak susah nak buat pilihan. Banyak kabel besar yang boleh menolongkau. Bila-bila masa saja boleh digunakan.”
“Pandailahkau Pikah. Tak semudah yangkau sangka juga. Tapi kau tak risau ke lepas tamat KPLI kau akan dihantar mengajar di pedalaman Serawak atau Sabah sekiranya kau tak berkahwin lagi. Jauh tu. Kalaukau terima pinangan Zulhilmi tentu tiada masalah lagi. Nampaknya kau terpaksa juga tinggalkan makkau di sini.”
Nursyafikah termenung sejurus.
“Kalau aku terima pinangan Zulhilmi pun tak sudah juga Lin. Kan dia dah tentukan syaratnya buat sesiapa yang bakal jadi isterinya.”
“Cubalah bawa berunding. Mungkin ada jalan penyelesaiannya.”
“Tak apalah Lin. Kaudoakan aku bertemu jodohku dalam waktu terdekat ni hih..hih.”



 TAMAT

23 ulasan - "MENGANYAM PELANGI"

dorsett pink delete icon 7 November 2016 11:46 PG

Akak.. Dr Nordin tu ajar subjek apa?

dorsett pink delete icon 7 November 2016 11:49 PG

DALam citer ni, dieoang ambik course apa?

paridah delete icon 7 November 2016 12:01 PTG

wah bakal doktor dh tanya ni..kak ada tulis sikit tu kejuruteraan sains alam sekitar...tksh DP

paridah delete icon 7 November 2016 12:03 PTG

DR NORDIN TU AJAR COURSE KEJURUTERAAN SAINS ALAM SEKITAR DP.

Nooriah Abdullah delete icon 7 November 2016 3:12 PTG

selamat petang P
wah bercerpen pulak petang ni ya
semoga P terus selesa dengan penulisan P
kaknoor doakan dari jauh

paridah delete icon 7 November 2016 3:36 PTG

selamat ptg noor..sy kalau rajin suka juga tls n3 pnjg spt cerpen ni...kalau mls tu tls n3 penndek2 saja...tq

Atie Yusof delete icon 7 November 2016 4:06 PTG

Cerpen pendek penuh maksud tersirat.. santai :)

paridah delete icon 7 November 2016 4:40 PTG

TKSH ATIE SUDI BACA...CERPEN NI PNJG JUGA BAGI YG XMINAT TENTU XBACA

PeRdU cINta delete icon 7 November 2016 6:09 PTG

Mendalam kak PI..suka PC baca..

Muhammad Khairuddin Lim delete icon 7 November 2016 8:19 PTG

saya doa dari jauh...

paridah delete icon 7 November 2016 9:46 PTG

TKSH PC SUDI BACA PANJANG JUGA CERPEN KAK TU

paridah delete icon 7 November 2016 9:48 PTG

TKSH MKL SUDI BERDOA DARI JAUH

abuikhwan delete icon 7 November 2016 11:20 PTG

Assalamualaikum kak, semoga sentiasa diberikan kesihatan yang baik.
Wah akak.. bergurindam, bersajak, tulis entry, tulis cerpen....memang akak berbakat dalam penulisan.. Saya doakan semoga akak terus sukses dalam berkarya..amiinnn

paridah delete icon 8 November 2016 8:18 PG

WSALAM USTAZ..TKSH DOANYA...AMIIN..KAK NI MENULIS SUKA2 JE ISI MASA...BERBAKAT SGT TU XLAH KOT INSYA-ALLAH

dear anies delete icon 8 November 2016 10:26 PG

Aku dulu dapat juga tawaran sambung master di Korea tapi aku tolak. Sebab mengenangkan mak aku yang tinggal sorang di sini.


pengorbanan seorg anak...

Unni Anje delete icon 8 November 2016 10:42 PG

makna tersirat tu..

paridah delete icon 8 November 2016 11:11 PG

TKSH ANIES SUDI BACA N PETIK SALAH SATU FRASANYA...ANAK2 YG BAIK SANGGUP BERKORBAN DEMI IBU/BAPANYA TANPA FIKIRKAN KEPENTINGAN SENDIRI.

paridah delete icon 8 November 2016 11:12 PG

TKSH UNNIE ANJE..MAKSUD TERSIRAT SECARA SANTAI..

Kakzakie Purvit delete icon 8 November 2016 1:59 PTG

Bila baca kisah Syafikah ni kakak mula membandingkan dgn diri kakak pulak hihi... Macam ada persamaan bab miskin dan belajar tu.

Apa pun kadang walau cerpen tapi bila terkena batang hidung boleh terkesan dlm diri bila habis baca..

Syabas PI. Kakak suka baca. Sebenarnya dah baca semalam tapi badan tak sihat baca separuh aje:) Sambung balik hari ini.

paridah delete icon 8 November 2016 2:45 PTG

TKSH KAKZAKIE SUDI BACA SAMPAI HABIS PNJG JUGA CERPEN KAKTU...KAK TLS BERDASARKAN PEMERHATIAN N PENGALAMAN ORG LAIN KDG APA YG DIALAMI JUGA KITA RASAINYA...MOGA KAK YATI SEGERA PULIH DRPD GANGGUAN KESIHATAN.

Khir Khalid delete icon 8 November 2016 10:59 PTG

Bagus buat ebook ni kan kak PI.. oh ya, ttg isbn tu sy blum sempat lagi ambil info dgn form isbn.. seingat saya free je kak register tu. Nnti apa2 saya pn kak je :)

paridah delete icon 9 November 2016 9:50 PG

TKSH DIK KK..KAK TAU TULIS JE LAIN2NYA KAK XFHM..KALAU DIK KK NK TOLONG KAK SGTLAH BERBESAR HATI...TKSH BANYAK.

Jari Manis delete icon 9 November 2016 10:24 PG

agak sukar tu..mendalam maksud tersirat

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”