بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM..

KISAH UMAR BIN KHATTAB DAN SUNGAI NIL.

Pada masa jahiliah, jika sungai Nil tidak mengalir dalam satu tahun maka di lemparlah tumbal berupa seorang wanita (perawan) ke dalam sungai tersebut.


Pic /anakbackpacker.wordpress.com
Ketika telah  masa Islam, pada suatu saat, sungai Nil yang seharusnya sudah mengalir, ternyata tidak mengalir. Penduduk Mesir kemudian mendatangi 'Amr bin 'Ash dan melaporkan bahwa sungai Nil kering sehingga harus di beri tumbal dengan melempar seorang perawan yang dilengkapi dengan perhiasan dan pakaian terbaiknya. 

Kemudian 'Amr bin Ash r.a. berkata kepada mereka, "Sesungguhnya hal ini tidak boleh di lakukan karena Islam telah menghapus tradisi tersebut."


Maka penduduk Mesir bertahan selama 3 bulan dengan tidak mengalirnya sungai Nil, sehingga mereka benar-benar menderita.

'Amr menulis surat kepada Khalifah 'Umar bin Khattab untuk menceritakan peristiwa tersebut.
Dalam surat jawaban untuk 'Amr bin 'Ash, 'Umar menyatakan, "Engkau benar, bahwa Islam telah menghapus tradisi tersebut. Aku akan menulis sesuatu pada secarik kertas dan lemparkanlah kertas itu ke sungai Nil!".

Kemudian 'Amr membuka kertas tersebut sebelum melemparnya ke sungai Nil.
Kemudian 'Amr melempar kertas tersebut ke sungai Nil sebelum kekeringan benar-benar terjadi. 

Sementara itu penduduk Mesir telah bersiap-siap untuk pindah meninggalkan Mesir.
Pagi harinya, ternyata Allah SWT telah mengalirkan sungai Nil enam belas hasta dalam satu malam.

Ketika itu 'Amr membuka kertas tersebut sebelum melemparnya ke sungai Nil, ternyata kertas tersebut berisi tulisan Khalifah 'Umar untuk sungai Nil di Mesir yang menyatakan, "Jika kamu mengalir karena dirimu sendiri, maka jangan mengalir. Namun jika Allah Yang Maha Esa dan Maha Perkasa yang mengalirkanmu, maka kami mohon kepada Allah yang Maha Esa dan Maha Perkasa untuk membuatmu mengalir."

Perkongsian wall fb Usman Laabu

16 ulasan - "SUNGAI NIL DAN SAIDINA UMAR ALKHATAB..."

Kakzakie Purvit delete icon 18 Julai 2016 10:59 PG

Kisha yg cantik utk kita renungkan bersama. Betapa karomahnya beliau.
Kalau nak cari ulama' hari ini yg begitu rasanya sudah tidak jumpa lagi

dear anies delete icon 18 Julai 2016 11:22 PG

adakah sama insan yg ada hari ini dgn karektar umar?

paridah delete icon 18 Julai 2016 11:48 PG

ntahlah anies...insyaAllah ada kot...kalau dh terima kiriman kak beritahu ya...kak guna alamat pejabat anies.

saniah ibrahim delete icon 18 Julai 2016 12:16 PTG

rupanya ada kisah yang tersurat mengenai sungai Nil ni kan.Alangkah malang nya perawan yang terpilih menjadi mangsa tumbal ketika itu .Sesungguhnya Khalifah Umar khalifah yang bijaksana.

Puan Wawa delete icon 18 Julai 2016 12:24 PTG

sesunguhnya Allah Maha Memakbulkan permintaan hambanya. lakukan apa saja kerana ALLAH swt.

nadhie wueen delete icon 18 Julai 2016 4:10 PTG

hebatkan sikap para sahabat dan betapa agungnya kekuasaan Allah. Perkongsian yang bagus kak PI =)

paridah delete icon 19 Julai 2016 10:08 PG

DULU2 KITA INGAT KISAH BEGINI YG MENGORBANKAN PERAWAN UTK SESUATU UPACARA CUMA DONGENG KAN SANIAH RUPANYA MMG ADA TERSURAT DLM SEJARAH ISLAM JUGA...TQ

paridah delete icon 19 Julai 2016 10:09 PG

BENAR TU WAWA TKSH.

paridah delete icon 19 Julai 2016 10:11 PG

KEKUASAAN ALLAH MAHA AGUNG..BERGANTUNG KITA KPD-NYA TQ NADHIE WUEEN.

paridah delete icon 19 Julai 2016 10:15 PG

SAHABAT NABI PUN ADA KAROMAHNYA..SENTIASA MENGHARAP REDA ALLAH DLM SESUATU PERKARA..MOHON SAJA KPD-NYA INSYA ALLAH...TQ KAKZAKIE

Jie Susanos delete icon 19 Julai 2016 12:44 PTG

kuat btul amalan kurafat dlm kisah ni ya kak..

semoga kita semua dijauhkan...

paridah delete icon 19 Julai 2016 3:06 PTG

ya Mesir mengamalkan bnyk khurafat yg mrk yakini sejak lama...tq Jie

Khir Khalid delete icon 19 Julai 2016 11:37 PTG

Perkongsian yg sgt bagus buat peringatan dan renungan kita semua... t kasih kak PI

Fidah Shah delete icon 20 Julai 2016 6:05 PG

Subhanallah...Hanya pada Allah berserah

aryan azra delete icon 20 Julai 2016 7:51 PG

kisah yang menarik untuk dijadikan pengajaran

Jari Manis delete icon 21 Julai 2016 11:02 PG

Allah maha besar

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”