بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM…

KISAH DALAM AL-QURAN

Pic google image

Pada zaman nabi Musa as. Ada sebuah keluarga bani Israel yang saat taat dengan perintah Allah. Mereka berhubung baik dengan masyarakat sekitar walaupun mereka sangat miskin. Tapi tetap hidup bahgia.
Keluarga itu terdiri daripada seorang lelaki yang uzur bersama isterinya dan anak lelakinya yang masih kecil. Mereka tinggal di sebuah pondok.
Mereka membela seekor anak lembu yang cantik dan luar biasa. Sesiapa saja yang melihat akan tertarik kerana bulunya kuning keemasan.
Suatu hari lelaki tua itu berkata kepada isterinya bahawa dirasa ajalnya semakin dekat dan bimbangkan anak lembu peliharaannya tidak ada yang menjaganya dan akan hilang dicuri.
“Anak lembu itu bukan sebarang lembu dan pada firasatku ia akan terlibat dengan peristiwa yang sangat besar.”katanya kepada isterinya.lalu dia mengambil keputusan menyembunyikan anak lembu itu di dalam hutan.
Lelaki tu membawa anak lembunya dan meninggalkannya di dalam hutan dengan amat rasa sedih.
“Insya-Allah engkau akan selamat di sini. Allah akan menjaga engkau,” ujar lelaki soleh itu sambil mengusap kepala anak lembu itu. Lelaki itu mengangkat tangan berdoa agar Allah selamatkan anak lembu itu daripada sebarang bahaya dan menemukannya kelak dengan anak lelakinya.
Sebak sungguh hatinya hendak meninggalkan anak lembu kesayangannya di tempat yang asing itu. Namun anak lembut itu memahami perasaan tuannya sambil menggesel-geselkan kepalanya kepada tuannya yang mengusapnya lembut. Anak lembu itu melompat ke dalam hutan sambil bersuara “booh! booh!”
Tidak lama setelah itu lelaki soleh itu meninggal dunia. Tinggallah isterinya yang solehah mendidik anaknya seorang diri dan hidup dalam kemiskinan. Anaknya diberi pendidikan agama yang sempurna mengenai rukum ibadat, berakhlak mulia, mengasehi yang muda, menghormati yang tua, bersabar dengan ujian, tidak gelojoh dengan nikmat dan lain-lain sifat terpuji,
Anak muda itu membesar sebagai pemuda yang alim dan taat beribadah kepada Allah. Pemuda itu amat dikenali dikampungnya sebagai pemuda yang kasih lagi taat kepada ibunya dan amat menghormatinya.
Kerja pemuda ini ialah mencari kayu api dan menjualnya di pasar. Hasil penjualannya dibahagikan kepada tiga bahagian. Satu pertiga digunakan untuk perbelanjaan kehidupannya dan ibunya, satu pertiga untuk disedekahkan kepada fakir miskin dan satu pertiga lagi disimpan.
Begitu juga dengan pembahgian masanya. Satu pertiga malam digunakan untuk beribadah kepada Allah, satu pertiga lagi untuk tidur sekadar berehat sekejap dan sepertiga malam lagi digunakan untuk berada di sisi ibunya yang uzur. Atau membantu ibunya berwuduk. Itulah yang dilakukan pemuda itu setiap hari.
Hidupnya walaupun tidak mewah namun amat bersyukur kerana mempunyai seorang ibu yang solehah, sangat bertanggung-jawab dan telah mendidiknya dengan sempurna.
Ibunya merasa dirinya telah tua dan sering sakit. Dia bercadang membuka rahsia tentang anak lembu berwarna emas yang ditinggalkan suaminya di hutan ketika anaknya masih kecil dan meminta anaknya itu mencarinya seperti pesanan almarhum suaminya.
Keesokannya pemuda itupun memulakan perjalanan ke hutan mencari anak lembu yang diminta ibunya itu. Kepenatannya menjelajah hutan membuatnya berhenti di tepi sungai kecil untuk mencuci tangan dan makan bekalan yang dibawanya.
Tiba-tiba muncul cahaya terang berkilau berhampiran tempat itu. Cahaya itu pula bergerak-gerak. Dia memerhati cahaya yang seakan lembaga bergerak itu dengan kehairanan.
Dan dia berteriak kegirangan, “Subhanallah! Cahaya itu daripada lembu yang berwarna emas dan aku yakin inilah lembu yang dimaksudkan ibuku. Alhamdulillh bersyukur aku dapat menemuinya.”
Lembu itu melarikan diri setelah dihampiri pemuda itu, begitulah yang sering dilakukannya setiap kali terserempak dengan manusia.
“Jangan lari. Akulah tuanmu. Dengan nama Allah Tuhan nabi Ibrahim, Nabi Ismail, Nabi Ishak, datanglah kepadaku.” Lembu itu pun berhenti dan menghampiri pemuda itu. Dan menggesel-geselkan kepalanya pada lengan pemuda itu.
Pemuda itu memegang tanduk lembu itu untuk membawanya keluar daripada hutan itu. Dengan kekuasaan Allah tiba-tiba lembu itu bersuara, “Wahai tuanku, naiklah ke atas belakangku ini. Mudah-mudahan engkau dapat berehat di atasku.” Ia segera merendahkan tubuhnya untuk ditunggang pemuda itu.
Sangat terkejut pemuda itu mendengar lembu itu boleh berkata-kata lalu dia membalas, “Betulkah kau boleh bercakap?” kemudiannya dia berkata “Tidak boleh. Aku tidak boleh menunggang engkau kerana ibuku tidak menyurruh begitu.”
“Wahai tuanku yang sangat taat kepada ibumu, sekiranya engkau menunggangku nescaya engkau tidak dapat mengambilku sampai bila-bila,” kata lembu ajaib itu.
Lembu itu bersama tuan mudanya bersama meneruskan perjalanan pulang ke rumah. Pemuda itu menjaga lembu berwarna emas itu dengan sangat baik dan amat menyayanginya.
Ibunya memintanya menjual lembu itu di pasar. Hatinya berbelah bahagi kerana sayangkan lembunya dan sifat taat dirinya kepada ibunya. Namun dia sedar keredaan ibu itu amat penting dia memilih untuk taat kepada ibunya.
Di pasar datang seorang lelaki tampan hendak membelinya. “Ibuku memintaku menjual dengan harga tiga dinar tapi dengan syarat ibuku menyetujui siapa pembelinya,”kata pemuda itu.
“Akan kubeli lembu ini dengan harga enam dinar. Tapi jangan diberitahu kepada ibumu.”
“Maaf tuan. Saya perlu minta persetujuan ibu terlebih dahulu bolehkah tuan dating lagi esok?” Tanya pemuda itu pula.
Ia segera pulang ke rumah membawa lembunya dan memberitahu tawaran lelaki itu kepada ibunya.
Ibunya itu bersetuju dengan tawaran harga itu. Keesokannya dia menemui lelaki yang ingin membeli lembunya dan menyatakan persetujuannya.
“Aku akan beli lembu ini dengan harga 12 dinar tapi usah beritahu ibumu.” Lelaki itu membuat tawaran baru.
“Maaf tuan. Saya terpaksa minta persetujuan ibu dulu. Saya akan beri jawapan kepada tuan keesokannya.”
Dia kehairanan sikap lelaki yang pelik itu kerana kebiasannya orang mahukan harga yang rendah. Tetapi lelaki sentiasa menaikan harganya. Hal itu diceritakan kepada ibunya. Ibunya mendengar dengan tenang.
“Wahai anakku, lelaki itu bukan manusia tapi adalah malaikat yang datang menguji ketaatanmu kepada ibu.” Pemuda itu terkejut mendengarnya.
“Kalau dia datang lagi tanyakan kepadanya samada dia bersetuju lembu itu dijual atau tidak.”
“Baik ibu.”
Pemuda itu sudah tidak sabar lagi untuk bertemu malaikat yang berupa lelaki tampan itu.
“Wahai anak muda yang taat kepada ibunya. Jangan kau jual lembu ini. Jagalah ia baik-baik. Nanti akan tiba suatu masa lembu ini akan dibeli kaum Nabi Musa  untuk menghidupkan seorang yang telah mati.”
Kata malaikat itu.
“Tapi jangan kau jual lembu ini melainkan dengan harga emas seluruh badannya,” sambung malaikat itu lagi.
Pemuda itu membawa lembunya pulang dan menjaganya dengan penuh kasih sayang.
Tibalah hari yang dikatakan malaikat itu seorang daripada kaum Nabi Mus telah mati dibunuh. Dan tiada siapa yang mengetahui pembunuhnya. Kaum keluarga dan kenalan saling tuduh-menuduh. Akhirnya perkara itu dibawa kepengetahuan Nabi Musa as untuk penyelesaiannya.
Mereka memaksa Nabi Musa as bertanya kepada Tuhan siapa pembunuh itu. Lalu turunlah wahyu meminta mereka menyembelih lembu berwarna emas.
Mereka tidak berpuas hati dan menyuruh Nabi Musa bertanya kepada Tuhan tentang jenis, warna dan keadaan lembu itu. Allah  swt pun menyatakan mmaksudnya.
Berusaha mereka mencari lembu yang sifatnya dinyatakan Allah itu hingga hampir berputus asa untuk menemuinya kerana sukar mencarinya.
Setelah lama dicari akhirnya ditemui juga. Pemuda yang miliki lmbu berwarna emas itu menjualnya dengan harga yang ditetapkan malaikat yang pernah mendatanginya. Walau harga itu tersangat mahal bagi mereka yang mahukannya tapi terpaksa dibeli juga untuk menyelesaikan permasalahan mereka. Nabi Musa as dan kaumnya berjaya mengetahui siapa pembunuh yang ingin diketahui selama ini.
Pemuda itu dan ibunya bertukar corak kehidupan mereka menjadi kaya. Mereka bersukur kepada Allah dengan rezeki yang diperolehi dan sering bersedekah serta berbuat amal kebajikan kepada fakir miskin.

ALAH SWT menceritakan kisah ini di dalam surah Al-Baqarah, ayat 67-71

13 ulasan - "LEMBU BERWARNA EMAS..."

aryan azra delete icon 3 Mei 2016 11:08 PG

Assalamualaikum PI..

terima kasih berkongsi cerita yang menarik ini

PeRdU cINta delete icon 3 Mei 2016 11:20 PG

kejujuran..ketaatan...sangat penting..

Khir Khalid delete icon 3 Mei 2016 11:36 PG

Pengajaran dan peringatan buat kita semua... t kasih atas perkongsian ini kak PI.

Nurul Huda delete icon 3 Mei 2016 11:41 PG

Pengajaran penting dari kisah yang penuh tauladan

Raihanah Ahmad delete icon 3 Mei 2016 12:23 PTG

harga sebuah kejujuran

Kakzakie Purvit delete icon 3 Mei 2016 12:57 PTG

Sifat taat seorang isteri, ibu dan anak yg kental
Ganjaran setimpal buat mereka.

Acik Erna delete icon 3 Mei 2016 2:30 PTG

terima kasih PI berkongsi cerita

paridah delete icon 3 Mei 2016 3:48 PTG

wsalam yan...banyk citer menarik dlm alquran tq

Eintan Nurfuzie delete icon 3 Mei 2016 5:26 PTG

1st time baca kisah ini

nohas delete icon 3 Mei 2016 6:21 PTG

taat kpd Allah dan taat kpd ibubapa, Allah janjikan ganjaran yg besar..

Nooriah Abdullah delete icon 3 Mei 2016 10:43 PTG

terimakasih P
Baca translation ALQURAN macam2 kisah kita dpt tau kan P

paridah delete icon 4 Mei 2016 11:28 PG

ya noor banyak citer menarik dlm alquran yg boleh dijadikan pedoman hidup kita...kena rajn mmbaca tafsirnya...tq

paridah delete icon 4 Mei 2016 11:30 PG

ketaatan yg sgt dituntut tu nohas...besar ganjaran pahalaNya...tq

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”