بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...

MENGIRAI HIDUP


Dia memandu dengan perlahan. melepasi stesyen bas,  Pejabat Pos, Talikom dan akhirnya berhenti di lampu isyarat yang merah sebelum bergerak semula setelah lampu itu bertukar hijau. Wira ungu kelabu itu membelok pula ke jalan yang menghala ke kampungnya dan beberapa kampung felda yang lain.

Hujan merembas renyai dan angin berhembus halus menyentuhi wajahnya. Dingin. Daun-daun hijau kemilau jernih disinari cahaya mentari yang cerah kembali. Tadi situasi alamnya redup saja.
Suara Raihan merdu bernasyid beralun daripada keset keretanya.

Kini sudah berada di beranda rumahnya menikmati flora indah alam yang menyegarkan sambil memicit-micit kakinya yang terasa lenguh kepenatan. Betisnya terasa sengal sekali.
Barangkali seharian tadi terlalu banyak menggerakkan otot kaki melaksanakan tugasan yang diberi penyelia tugasannya sebelum memandu pulang kereta Kancil kecilnya ke rumah yang agak jauh dari kampungnya.

Sambil memicit-micit dan mengurut kakinya dia tersenyum sendiri mengenangkan insiden lucu tika melakukan tugasan yang diberi pensyarahnya Dr. Nordin yang tegas tapi berwajah manis itu.

Seorang wanita sebayanya kelihatan kalut dan gelabah sekali tika dia dan temannya menghampiri gerainya.
"Tolonglah cik...janganlah roboh gerai saya...saya baru saja buat gerai ni nak berniaga. Saya orang susah cik...anak-anak ramai yang nak disara..."

Dia dan kawannya berbalas pandangan. Tersenyum pula. Susah juga mereka hendak mempercayai kenyataan wanita yang kelihatannya seusia diri mereka telah punyai anak-anak yang ramai mungkin.
.
"Kenapa kak? jangan risau...kami ni bukannya pegawai DEWAN BANDARAYA yang datang nak meroboh gerai kak. Kami ni daripada UPM Serdang buat kaji-selidik sikit tentang alam sekitar kat kawasan pinggir bandaraya ni. Dah penat berjalan menemuramah orang tekak pun rasa kering...itu yang kami berdua singgah kat gerai akak ni..."

"Begituke...kak ingatkan awak semua orang-orang DEWAN BANDARAYA tadi...hati dah tak sedap. bimbang saja gerai kak kena roboh. Akak ni orang susah. Anak-anak ramai, masih kecil dan perlu diberi makan minum, nak hantar ke sekolah, nak hantar ngaji, semuanya perlukan duit. Tambah masa ni kos sara hidup tinggi dan semuanya dah mahal."
Hati wanita peniaga gerai itu bergejolak rusuh justeru meneka dia dan rakannya ada kaitannya dengan badan kerajaan itu kerana fail tebal yang berada di tangan mereka gamaknya.
"Kenapa kak risau sangat dengan orang-orang DEWAN BANDARAYA...kak tak ambil lesen berniaga kat sini kot?" Tanya Zulhilmi temannya.

"Kita nak berniaga mestilah mohon lesen berniaga kan. Dah banyak kali dipohon...tak adapun jawapannya...banyak sungguh kerenahnya..Kita ni nak cari rezeki halal...nak hidup. Bukannya nak mencuri...itupun jadi masalah. Tapi kak tengok ramai juga warga asing dari Bangladesh, Indonesia, Myanmar, Siam yang berniaga di sini tak dikacaupun. Elok je mereka berniaga kaut untung hantar balik ke negara mereka. Tapi kita ni rakyat negara sendiri banyak pula halangan yang kena patuhi. Sudah kita berusaha mematuhinya dipandang remeh sambil lewa pula. Tak faham betul kak.." Wanita itu melepaskan rungutan tentang tidak kesetabilan hidup dan situasi  yang melengkunginya kini.
Terasa belas pula hatinya mendengar keluhan peniaga gerai yang baru dikenalinya itu. Perkenalan yang pada mulanya berdasarkan prasangka yang mengelirukan minda masing masing bertukar suasananya menjadi lebih manis dan mesra lantaran peniaga gerai itu seorang yang sangat ramah mengongsi ceritanya apa saja.
“Ada satu hari tu kak ni sakit dan tak dapat nak sediakan makan tengahari untuk keluarga, kak suruhlah anak kak gi beli. Adik tahu apa yang dibelinya? Nasi dengan ikan goreng, sayur sedikit, harganya enam ringgit. Ikannya pula digoreng seekor tanpa dibuang isi perutnya. Ish! Tak lalu kak nak makan. Selama kak hidup tak pernah kak jumpa orang goreng ikan sekor sekor gitu. Adik agak siapa yang sanggup berniaga makanan main masak ikut suka gitu? Mestilah kerja peniaga asing yang cara masak dan makannya tak sama dengan kitakan. Memandangkan rupa dan cara pemakaian mereka yang serupa macam kita, bertidung litup bagi yang perempuan tentu buat kita sangka mereka juga sama macam kita. Kecualilah kita tahu siapa sebenarnya mereka kan… ”
Dia dan Zulhilmi berbalas pandangan sambil tergelak sedikit mendengar kisah lucu tapi benar itu.
“Kalaulah rakyat tempatan tidak diberi peluang berniaga tentu orang kita terpaksa makan apa yang dijual kepada kita oleh warga asing ni. Sebab nak berniagapun banyak juga kerenah birokrasi yang terpaksa dilepasi. ” Sambung wanita itu lagi.
“Susah juga tu ya.” Ujarnya pendek.
“Adik berdua ni bila nak grad?”
“Tak lama lagi kak.” Balas Zulhilmi.
“Kami berdua ni sambung pengajian peringkat master.”
“Oh! Tentu tak jadi masalah nak dapat pekerjaan setelah graduat kan. Boleh jadi pensyarah atau apa saja. Taklah macam kak dan suami yang cuma belajar sampai ijazah pertama saja dan terpaksa pula berhenti kerja kerana syarikat tempat kerja kami dah balik negara mereka sebab tak mampu  nak tanggung kos operasi dengan keadaan ekonomi yang meleset sekarang ni.. Jadi untuk sara hidup terpaksalah kami berniaga dan membuat kerja apa saja. Masa ni bukan mudah nak dapat kerja. Apalagi yang bersesuaian dengan kelayakan diri kita. Syarikat swasta pun asyik buang pekerja saja nak jimatkan kos mereka. Nak mohon kerja dengan kerajaanpun pesaingnya ramai dan hanya pilih suku sakat mereka saja. Orang yang tidak dikenali dan tiada mengena dengan mereka tak dipandangpun.”
Dia dan Zulhilmi agak terkejut juga mendengar kenyataan itu walau dia tahu ramai juga antara rakan dan kenalan, saudara maranya yang berijazah universiti memilih berkerja sendiri iaitu berniaga secara kecil-kecilan mengikut kemampuan masing masing. Dan ada juga yang menyara kehidupan dengan memandu teksi dan sanggup berkerja sebagai pengawal keselamatan. Yang penting kehidupan mesti diteruskan walau amat rencam. Mujur juga dia masih ada rezeki sebagai guru sandaran di sebuah sekolah berhampiran tempat dia menyambung pengajian peringkat ijazah sarjananya. Kalau tidak tentu amat sukar juga baginya mengatasi masalah kewangannya. Hendak mengharapkan bantuan emak ayahnya pun tidak dapat pula lantaran emak ayahnya pun bukan dari kalangan orang berada juga. Hidup pun seadanya meraih rezeki pagi dan petang dengan mengharapkan hasil kebun sawit felda.
“Entahlah kak! Nasib kami berdua pun tidak tahu lagi macamana agaknya. Moga senario ekonomi sekarang akan lebih baik dan rakyat negara kita akan lebih selesa kehidupan mereka dan tidak hanya beberapa orang saja yang senang tapi lebih ramai yang susah,” balas Zulhilmi seorang peguam yang telahpun miliki syarikat guaman sendiri.”
Tersenyum pula dia memandang Zulhilmi yang ternyata amat merendah diri itu. Seorang yang berperibadi mulia dan sering juga membantunya dalam banyak perkara. Dan terkenangkan kawan kawan yang rajin menggiatnya kerana keakraban hubungan mereka yang mesra. Mengharapkan pula ada kesudahan yang membahgiakan kedua-duanya kelak. Tapi setahunya rakannya itu yang sedang berusaha mendapatkan sarjana Sains Alam Sekitar demi ilmu yang yang bersangkutan praktikal bisnisnya juga sedang mencari calon isteri yang akan diletakan di rumahnya saja. Tempat seorang isteri itu baginya bukannya berkerjaya apa saja di luar rumah dengan meninggalkan tanggung- jawabnya di rumah. Justeru dia mampu memenuhi keperluan rumah tangganya dengan pendapatannya yang banyak itu.
Pandangan Zulhilmi itu langsung tidak disetujuinya. Masakan setelah bersusah payah belajar bersungguh matlamat yang menjadi wawasan selama ini sejak kecilnya dengan mudah saja diabaikan hanya kerana cintakan seseorang yang diletakan terlalu tinggi melebehi segalanya. Menolak pandangan Zulhilmi bererti ia telah menghampakan harapan kawan-kawannya dan tentulah Zulhilmi juga yang dalam diam-diam telah menaruh hati kepadanya. Dia menyedari itu tapi tidak kuasa dirinya melupakan tanggung-jawab terhadap keluarganya yang mengharapkan bantuan kewangan daripadanya setelah dia berkerja kelak. Ingin juga dirinya merubah corak hidup ibu bapanya yang hidup seadanya kepada berada tanpa mengharapkan bantuan seorang suami yang kaya-raya.
Mungkin dia akan menjadi guru setelah berpengalaman sebagai guru sandaran selama ini. Temuduga untuk memasuki KPLI (KURSUS PERGURUAN LEPASAN IJAZAH) pun telah dihadirinya. Dia tidak bertekad untuk menjadi pensyarah walau ada pengalamannya sebagai tutor membimbing siswa-siswi peringkat diploma.
Masakini tidak boleh terlalu memilih pekerjaan yang sesuai dengan pengkhususan yang dipelajari di university semata. Padanya menjadi guru adalah perkerjaan mulia yang akan memberinya ganjaran pahala yang berkekalan dengan ilmu yang diberikannya diamalkan sepanjang kehidupan. Dan memberinya peluang meraih banyak pahala kerana sering berpeluang membantu murid-muridnya yang dilanda masalah kehidupan sedaya-upayanya.
Soal jodohnya diserahkan kepada Allah pentuannya. Mungkin yang layak menjadi calon suaminya adalah seorang yang berjawatan guru sepertinya juga. Kelak akan saling sefahaman kerana kerjaya yang sealiran. Syafikahnur tersenyum pula seolah membalas senyuman  sesaorang yang  bergentayangan di matanya. Wajah seorang lelaki yang bersih dan berseri auranya lantaran amalannya sebagai guru yang mengajar pendidikan Islam di sekolah yang sama dengannya. Barangkali  lelaki itu adalah imam impiannya.

Tamat. 

8 ulasan - "MENGIRAI HIDUP..."

Fidah Shah delete icon 18 April 2016 7:14 PTG

Janganlah sampai menumpang di bumi sendiri. Patutnya lebih banyak kemudahan dan keutamaan harus diberikan pada warga tempatan.

paridah delete icon 18 April 2016 9:30 PTG

hmm betul sgt tu fidah...tksh sudi baca cerpen kak.

saniah ibrahim delete icon 19 April 2016 8:26 PG

Dengan segulung ijazah pun sukar menjanjikan pekerjaan yang diingini kan PI.

babYpose delete icon 19 April 2016 9:05 PG

Risau hilang kewujudan..

paridah delete icon 19 April 2016 10:49 PG

Hmm benar tu saniah segolong ijazah tidak menjanjikan peluang pekerjaan jika tidak berusaha sungguh mendapatkannya...tq

paridah delete icon 19 April 2016 10:50 PG

risau sgtkan BP tq.

Iman Lukman NulHakim delete icon 19 April 2016 3:18 PTG

Wah mbak banyak banget saya jadi pengen ikutan mbak ..

paridah delete icon 19 April 2016 3:42 PTG

ya panjang sikit..tksh lukman sudi ikutinya.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”