بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM.


Azmi sedang memperkenal Fareez sebagai Rizal anak Datuk Shaari yang akan mengambil tugasnya sebagai Pengurus Resort Sri Jelapang, menggantikannya. Dan Rizal akan dibantu Fareez temannya. Fareez berbisik begitu kepada Azmi. Azmi memandang Rizal dan Fareez silih berganti dan akhirnya dia terangguk-angguk.
Fareez berdebar dan kekok dilayani sebagai seorang terhormat. Rizal memandangnya selamba. Ada desas-desus yang berbisik di kalangan gadis-gadis petugas yang membandingkan kedua-dua lelaki muda yang berada di hadapan mereka.
Kedua-duanya memang sama tampan bergaya dan berpesonaliti yang menawan. Seorangnya nampak sangat berkarisma sebagai seorang ketua sementara seorang lagi hanya selamba bersahaja namun kelihatan berwibawa..
‘Kalaulah si jejaka tampan itu jatuh hati kepadaku alangkah bertuahnya badan, seorang gadis yang bertugas sebagai penyambut tetamu itu memasang angan-angan. Dimatanya terbayangkan di saat-saat melewati waktu indah bersama jejaka idaman yang menjadi pujaan.
‘Hoi...jangan beranganlah. Sergah mindanya sedarnya. Dia kembali ke dunia fana dengan sabar menunggu gilirannya untuk di perkenalkan kepada kedua-dua jejaka itu. Matanya bersinar memberi fokus kepada keadaan yang melengkunginya.
Membuang masa sahaja membayangkan perkara yang bukan-bukan dan sukar hendak dijadikan kenyataan kata hatinya.
                                                   
                                                               * * *

Anita dan Sarina sedang mempersiap diri untuk ke lokasi penggambaran. Sarina memasukan telefon tangannya ke dalam beg galasnya. Telefon itu berdengut tiba-tiba.  Melihat catatan nombor yang tertera di skrin kecil itu dia sudah tahu siapa pemanggilnya. Sarina bergegas ke biliknya untuk menjawab panggilan itu.
“Siapa panggil tu?” Tanya Anita.
“Ala budak production…suruh kita datang cepat.” Balasnya pantas mengilas hakikat, menyembunyikan kebenarannya.
“Betul ke tu?” Anita tetap sangsi dengan kenyataan yang didengarnya.
“Kenapa?... kau tidak percaya aku?” Sarina berlagak jujur untuk menarik kepercayaan Anita. Aksi klise.
“Kalau budak production yang call...selalunya kau jawab siap terpekik terlolong lagi. Ini tidak. Masuk ke bilik pula, macam rahsianya besar sangat hendak di sembunyi.”  
“Apalah kau ni. Ada je salahnya aku ni di mata kau. Ok lah pasal semalam tu aku minta maaf.  Untuk menunjukan keikhlasan aku…tengahari nanti aku belanja kau bila break shooting. Lagi pun kita tidak terbabit dalam tiga scene selepas break tengahari.” tutur Sarina dengan agendanya.   
“Tidak payahlah kau hendak belanja aku makan. Lagi pun aku rasa aku hendak bincang dengan abang Johan tentang scene di pulau nanti.” Sarina mulai kalut apabila Anita menolak ajakannya. Sesuatu yang terencana disebalik pelawaan itu akan rosak tergendala tanpa kehadiran Anita kelak. Dia mesti segera melakukan sesuatu.
Sarina menghampiri Anita, memaut tubuhnya dengan mesra. Memicit-micit bahunya.
“Ala kau tu merajuk lagilah tu. Kau kan suka makan tomyam. Di pulau tu nanti mana ada tomyam. Jadi kau makanlah puas-puas di sini hari ni sebelum kita bertolak esok.” Ujar Sarina dengan lembut memujuk.
Anita menepis tangan Sarina. Dia merasakan mutakhir ini tingkah laku Sarina terhadapnya sentiasa menyembunyikan maksud di sebaliknya.
Dia tidak mahu peristiwa Sarina sengaja membawanya hendak mengenalkannya pada seorang Datuk yang kini mengganggu kelancaran kehidupan normalnya berulang kembali.
“Boleh. Aku boleh ikut kau pergi makan tomyam tapi kau ajaklah sekali pengarah kita tu supaya hotnya pada kau kembali stabil. Macam mana?”
“Untuk kali ini aku rasa tidak boleh sebab bajet yang aku ada cukup-cukup untuk kita berdua saja.” Sarina memberi alasan. Dia yakin Anita akan menerima bohongnya itu kerana dia seorang sentiasa prihatin dengan masalah kawannya.
“Kalau macam tu tak payahlah belanja aku. Kau simpan sajalah bajet kau tu untuk diri kau sendiri. Aku tak ralat jikalau tempat yang kita pergi tidak ada tomyam, tapi aku rasa memang ada. Malah rasanya tentu lebih sedap sebab diperbuat dari makanan laut yang segar. Bukankah tempat yang kita nak pergi tu sebuah pulau di tengah laut. Tentulah mewah dengan makanan laut. ” Anita meninggalkan Sarina yang terkapa-kapa kerana tidak berjaya memenuhi keinginannya sebagaimana direncana.
Langkahnya menuju ke arah Johan yang sedang membuat revisi skrip drama tulisan Fuziah Samad itu.

                                                        *    *    *

  Shaari baru saja menyelesaikan tugasnya menyemak data-data operasi syarikatnya yang berada di dalam dan di luar negara. Kira-kira kewangan yang ditutup yang disediakan akauntannya menunjukan peningkatan keuntungan sekali ganda kerana keaktifan kapal-kapalnya mengangkut minyak sawit ke China dan Negara-negara Asia Tengah. Dia menarik nafas lega.
Ditolaknya ke tepi dokumen-dokumen yang usai ditelitinya. Menyandarkan tubuhnya yang separa gempal itu dengan santai di kerusi. Dia memejamkan matanya. Mulai mengalamun membina istana impian. Tiba-tiba saja dahinya berkerut. Berkecai impiannya laksana bunga-bunga kristal yang dihempas ke lantai simen.
Amin meluru ke dalam biliknya. Dia tersentak. Menggenyeh-genyehkan matanya.
“Baru...baru…baru…panas…panas…panas!”
“Apa kau memekak ni? Sudah hendak letak jawatan? Hendak jual goreng pisang panas pulak?” Sergahnya keras. Ketenangannya yang terganggu dengan olah khadamnya itu.
“Aikk...lain macam aje bunyinya. Kenapa perniagaan rugi banyak ke? Pagi-pagi ni tidak baik buat muka monyok, nanti rezeki lari Datuk.” Datuk Shaari menerjah pandangannya ke dalam anak mata Amin.
“Mulut tu jaga sikit ya. Bercakap jangan sebarangan. Bab rugi…rugi jangan sebut. Untung, untung, ong boleh sebut. Kau boleh tolong aku tak?”
No problem. Mana pernah saya cakap ‘tidak’ bila Datuk minta tolong.” Balas Amin menunggu-nunggu butiran pertolongan yang dimahukan.
“Boleh tak kau tolong diam…”
“Ala lawak Senario le pulak. Datuk ni memang pandai buat lawak.” Amin terkekeh tertawa. Bulat mata Datuk Shaari memandangnya dengan tajam.
“Maaflah Datuk..apahalnya ni ...monyok je. Ceritalah kepada saya. Mungkin pembantu Datuk yang amat setia ni boleh menolongnya.”
“Aku tidak dapat pergi ke resort tu dengan Anita!” Datuk Shaari bersuara keras melepaskan tekanan yang menghempap benaknya.
“Ish… apa ni Datuk. Jangan meraung. Malu didengar staff lain nanti. Banyakkan bersabar.” Ucap Amin cuba menenangkan perasaan gundah-gulana Datuk Shaari. Belakang tuannya itu diurutnya lembut.
“Kenapa Datuk? Apa masalahnya? Datin sudah tahu ke rancangan Datuk?” Bertalu-talu pertanyaan yang terlontar dari bibirnya, terlalu ingin menjejaki permasalahan bosnya yang ketara amat tertekan perasaannya itu kini.
“Bukan Datinlah. Tapi anak aku. Rizal sudah jadikan resort tu territory dia!!”  Amin tercengang-cengang. Berat masalahnya ni, getus hatinya.
Territory tu, amende Datuk”Tanya Amin jujur. Pertanyaan Amin membuatkan Datuk Shaari tersenyum sekilas. Lagak Amin yang lughu tapi tidak lurus bendol itu menawarkan sedikit kegeraman hatinya.
“Datuk kan tahu bahasa Inggeris saya ni lemah sikit.” Sambungnya tanpa rasa malu mengakui kelemahannya.
“Dia sudah duduk di sana menggantikan tempat Azmi menjadi pengurus resort tu.” Masalah yang membungkal di dadanya terluah juga, meski payah.
“Apa susah Datuk panggil saja dia balik ke sini. Habis cerita. Pulau tu bukan ke Datuk yang punya.” Ujar Amin dengan saranan yang bernas pada firasatnya. ‘Apalah Datuk ni benda mudah macam tupun tak boleh nak fikir.’
“Kau ingat senang hendak suruh dia balik. Dia pun macam aku juga, kalau dia kata dia hendak buat sesuatu, dia akan buat. Jangan hendak dipaksa dia buat apa yang dia tidak mahu.” Amin melongo. ‘Oh anak bapaklah ni… tapi nampaknya perangai bapaknya sikit je yang diambilnya. Bagus…bagus…ambil yang baik-baik saja. Perangai bapak yang teruk tu kau tolak tepi.’
“Lagi pun pulau tu bukan aku yang punya. Tapi hak Datin. Warisan keturunannya.”
“Begitu pulak ya…” Amin terangguk-angguk menyedari simpang perenang duduk perkara dan hala tuju yang sukar ditentukan puncanya.. 
“Ala… sebulan je Nita di sana. Dalam masa tu saya cari spare tyre satu untuk Datuk. Biar saya call Sarina ajak dia makan tengah hari ni. Dapat juga jumpa Anita sebelum dia pergi” Harapannya kegusaran hati Datuk Shaari segera mereda dengan bantuan yang ingin dihulurkannya.
“Tidak payah. Aku lagi cekap dari kau. Malam tadi aku call dia. Dia kata pukul lapan pagi kena pergi shooting. Jadi lepas subuh tadi aku call Sarina. Tengahari nanti aku ada lunch dengan dia orang.”
“Wah Datuk sudah buat kerja saya ni. Nampaknya susahlah saya hendak cari makan lepas ni...”
“Hidup ni mesti Up to date. Tidak boleh lembab sangat. Nanti kita ketinggalan.”
Up to date cara Datuk tu merugikan’ bidasnya dalam diam dengan sengihnya yang ketara. 
“Kenapa kau tersengih-sengih macam kerang busuk ni. Mesti dengan niat nak mengata akuni.” Bebola matanya bulat terjegil memandang Amin.
“Tak adalah. Datuk ni pandai saja nak serkap jarang. Takkanlah saya nak mengata bos sendiri.” Amin berusaha menangkis telahan yang sememangnya mengena. Senyumnya semakin lebar.


12 ulasan - "SELIRATAN CINTA BAB 24."

Cilembu thea delete icon 19 April 2015 8:59 PTG

seliratan cinta bab 22 sangat mengharukan tentu pada saliratan bab 23 akan menjadi bahagia dong.

Lynn Munir delete icon 19 April 2015 9:20 PTG

Kalau nak faham cerita ni, sya kena cari dan baca seliratan2 yang terdahulu, kalau tak mesti saya
ternganga nanti.

paridah delete icon 19 April 2015 10:15 PTG

RAJIN JUGA IKUTINYA YA..TERIMA KASIH...BAB SETERUSNYA LBH MENARIK LAGI...TQ CHILEMBU THEA.

paridah delete icon 19 April 2015 10:18 PTG

YAAH LYNN NOVEL ADAPTASI SKRIP DRAMA TV NI KALAU XIKUTI DARI MULA MMG SUKAR NAK FHM SBB PLOTNYA MELOMPAT-LOMPAT...TQ LYNN.

mrhanafi BEST delete icon 20 April 2015 1:03 PG

baca separuh-separuh begini sukar nak faham la..

paridah delete icon 20 April 2015 8:20 PG

ya kena ikuti dari bab mula...kalau rajin cek kat label..tq mrhanafi BEST.

Irfa delete icon 20 April 2015 8:49 PG

sy nak baca dalam bentuk buku novel
ada tak?

aTieYusof Family delete icon 20 April 2015 9:11 PG

Kalau ada dalam bentuk buku lagi best kan.. senang nak faham.. hihi

Kakzakie delete icon 20 April 2015 11:10 PG

Peninglah kepala datuk hahaha...
Harap-harap Anita tak nak ikut Serina biar padan muka datuk tu - geram kakak.


ps: siapa yg tak mengikuti dari awal memanglah susah nak faham. Sila ke ruang blog achieve boleh baca dari awal - best tau:)

paridah delete icon 21 April 2015 11:32 PG

heh..heh..belum ada lagi...tq irfa.

paridah delete icon 21 April 2015 11:34 PG

yelah atie..bacaan masa senggang ni...tq atie yusof.

paridah delete icon 21 April 2015 11:36 PG

heh..heh..datuk mmg dh pening.
tq kak zakie rajin ikuti n tolong promot lagi.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”