بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
ASSALAMUALAIKUM...
Sebulan yang lalu aku mendapat surat pos yang meminta aku mengambil kiriman yang dialamatkan kepada bilik bacaan felda ini. Sebab aku yang menyelia urus bilik bacaan ini tentulah aku yang terpaksa pergi mengambilnya. Bukan dekat tu...pejabat pos tu di jerantut sana.

Jadi terpaksalah aku menaiki bas ke sana. setelah itu menaiki feri menyeberangi sungai Pahang pula. Masa tu tak ada jambatan lagi. Jawabnya letih berpeluh sebelum tiba ke destinasi.

Bungkusan kiriman sebuah kedutaan luar negara itu diberikan seorang pegawai pos kepadaku. Setelah mendapatnya pulang pula dengan cara yang sama. lalui lagi kepenatan yang serupa. rupanya bungkusaan yng dikirim itu mengandungi buku2 yang menceritakan doktrin sebuah negara kominis. aku terduduk.

Takut pun ada. tak berbaloi langsung susahpayahku pergi mengambilnya. Tak pasal2 aku akan didakwa kerana bersubhat menyebarkan dakyah kominis.Tidak berapa lama setelah itu aku dipanggil mengadap pengurus rancangan lagi.

Kali ini bukan setakat berjumpa dengan en.yaakob tetapi bertemu muka dengan dua orang pegawai polis yang menanyakan soalan tentang buku2 itu kepada ku.

Kata mereka kedutaan yang mengirimkan buku2 kesemua bilik bacaan felda sedang disiasat kerana motifnya yang nyata; menyebarkan dakyah kominis ke pertempatan felda.

7 comments - "SEBUAH KISAH SILAM LALU"

Kesuma Angsana delete icon 25 March 2013 at 11:52

wah seram pulak baca ni kak ! wlcm back yer akak..

paridah delete icon 25 March 2013 at 12:22

tq KA...Pengalaman remaja dulu2 yg ingin dikongsi...

Purnomo delete icon 10 August 2014 at 00:04

Tapi tak terjadi apa2 ya kak :)

paridah delete icon 10 August 2014 at 07:49

mujur xterjadi apa2...tq dik Purnomo...

Yun Sing delete icon 10 August 2014 at 18:27

Huhu janganlah biarkan sejarah berulang :')

paridah delete icon 11 August 2014 at 10:07

benar tu...tq Yun Sing.

Bunda a.k.a KN delete icon 12 August 2014 at 16:53

Memang tu jangan lah sampai berulang lagi...seramlah pulak..

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”