Saturday, 30 June 2012

SYAIR/PANTUN BERENDOI...2

Kenapa kutulis syair dan pantun seganding? Syair tentulah syair yang formatnya empat kerat dengan bunyi ritma ujung sama vokalnya. Pantun pula formatnya ada pembayang dan maksud. Sebabnya skrip yangku pinjam daripada kumpulan berendoi itu tajuknya PANTUN BERENDOI.  Formatnya padaku adalah syair. Ah! Tak perlu dikisahkan semua itu. Kita nikmati saja bait-baitnya yang amat indah lagi bermakna ini.

Empat bulan sampailah tuan
sudah menjadi kaki dan tangan
cukuplah dengan sifat sekalian
nyawanya belum lagi didatangkan.

Sampailah sudah saat dan waktu
datanglah nyawa lalu bersatu
di dalam tubuh tempatnya itu
hawa dan nafsu sudah berlalu.

Dikandungkan ibumu sembilan bulan
lebih dan kurang tiada ditentukan
melahirkan dikau beberapa kesakitan
beberapalah pantang minum dan makan.

Tatkala engkau jatuh ke lantai
dengan segera bidan mencapai
sudah dimandikan lalu dipakai
tinggallah ibumu lemah gemalai.

Sudah dipkaikan lalu diqamat
mintalah doa supaya selamat
ingatlah pesan nabi Muhammad
di atas dunia beramal ibadat...

Wahailah anak janganlah engkau bantah
dizahirkan engkau amatlah susah
dialih ke kiri kanan pun basah
habis berlumur kencing dan muntah

Kita sambung lagi lain kali ye...

SYAIR PANTUN BERENDOI...

Ana anak kedua jiranku yang di kiri baru saja melahirkan anaknya yang ketiga seorang putera. Masih lagi belum habis masanya berpantang tapi sudah mahu pulang ke rumahnya dan suami di KL. Dan emak/bapanya pun berusaha mengatur majlis cukur rambut, berendoi dengan dimulai bacaan yasin dan tahlil jiran-jiran yang memenuhi undangan.

Majlis sebegini memang sering diadakan di sini juga di tempat lain tentunya...

Aku tertarik sungguh dengan syair/pantun berendoi yang indah dilagukan. Rasanya aku terlewat mengetahuinya. Dan aku catatkan di sini syair itu untuk dikongsi bersama betapa indahnya sebuah sastera lama.

Bismillah itu permulaan nama
keadaan zatnya bersama-sama
menzahirkan zat menyatakan asma
khadim dan taat sedialah lama

Wahai segala anaknya Adam
asal dan Wahi Nurul khatam
dipecahkan empat zahirnya Adam
dipecahkan pula sekelian alam

Rahim bapamu turun ke ibumu
empat puluh hari Nutfah namamu
lapan puluh hari alakah Alakah namamu
seratus dua puluh hari Masfah namamu...

Pantun ni banyak lagi rangkapnya...nanti disambung lagi ye...

Thursday, 28 June 2012

ORKID HYBRID YANG HARUM...

Dulu sebelum mengenali orkid secara dekat ingatkan orkid ini hanya cantik bunganya saja. Rupanya ada juga orkid yang punyai keharuman berbeza mengikut jenis dan bentuknya. Tapi orkid-orkid hybrid yang kumiliki kesemuanya harum bunganya.





Sunday, 24 June 2012

SELIRATAN CINTA BAB 11


Sudah selesai sesi fotografi untuk majalah yang amat memenatkan Anita. Sarina pula tidak merasa begitu. Dia santai dan lapang saja. Sentiasa galak riang tertawa, menegur itu ini. Tanpa segan silu.
Kini sesi bertemu dengan wartawan hiburan yang akan mewawancara kedua-dua artis itu untuk disiarkan artikelnya di dalam majalah Jelitawan Era yang akan diterbitkan awal bulan hadapan. 
Seorang wartawan bernama Aziah atau lebih di kenali sebagai Jee di kalangan artis sedang mengatur langkah menghampiri Sarina dan Anita.
Tulisan Jee sering diikuti peminatnya kerana gaya tulis kewartawanan yang bersahaja. Jika dia sukakan seorang artis itu dia tidak akan terbawa-bawa ke dalam tulisannya dengan memujinya melambung tinggi.
Sekiranya dia menghidu sebarang keburukan sesaorang artis itu dia tidak akan mendedahkannya dalam tulisannya secara terang-terangan. Hanya menepati pepatah ‘pukul anak sindir menantu.’ Siapa yang makan cili akan terasa pedasnya. Sentiasa berusaha hendak mematuhi etika kewartawanan yang wajib dipegang.
Aziah mengambil tempatnya. Duduk berhadapan dengan kedua-dua ‘mangsa’ yang akan ‘dikuliti’ dan dipaparkan ceritanya menjadi hidangan enak pembaca yang berminat.
Sesi wawancara seorang wartawan dengan dua orang artis sedang berlaku.
Wartawan:
Takkan Anita tidak tahu, ramai artis memang suka di gossip. Merekalah yang mengundangnya. Bila sudah disiar di media...mula takut. Lepas tu buat kenyataam akhbar, tak cakap pulak macam tu. Kami orang media ...tulis je. Kami tidak ada niat apa-apa pun.
Anita:
Saya memang tidak suka digosip perkara bukan-bukan yang tidak saya lakukan.
Saya menceburi bidang lakonan bukan kerana hendak hidup mewah, atau dengan niat mencari suami dari kalangan Datuk-datuk bergelar yang kaya. Saya cuma hendak mencari sedikit rezeki yang halal buat menyara kehidupan..
Wartawan:
Baru-baru jadi pelakon memanglah cakap macam tu Nita. Tapi bila dah tengok member-member artis lain hidup mewah, tinggal di banglo, sentiasa bertukar kereta yang diimpot ...tentu terikut-ikut juga.
Anita:
Maaf …saya tidak begitu. Saya ada nilai hidup saya sendiri. Jika saya hendak kaya dan mewah saya akan berusaha sendiri mendapatkannya.
Wartawan:
Sarina pula macamana? Nampaknya awak berdua kawan baik. Tetapi rambut saja sama hitam…ya.
Sarina:
Gosip tu asam garam hidup artis. Saya tidak kisah kalau digosip jikalau dengan cara itu saja nama yang tidak popular akan meletup semalaman.
Wartawan:
Bagaimana dengan cik abang hari tu? Masih dengan dia ke?
Sarina:
(Tersengih. Jari telunjuknya diletakan di bibir merahnya.)
Hey..ini off record ya. Sebenarnya hubungan saya dan dia sudah lama habis. Buat masa ini saya belum ada sesiapa. Tapi saya tidak mahu orang lain tahu antara saya dan dia sudah tiada sebarang hubungan lagi.
Wartawan:
Betul ke ni? Dulu macam nak rak bercinta?
Wajah Sarina menjadi kelat. Dia menoleh ke sisinya menancap anak mata temannya yang bersalut resah. Wawancara yang mulanya berlaku secara formal dan mesra semakin melalut arahnya. Anita tidak menggemari situasi sebegitu. Hatinya sebal dan jengkel.

                                               * * *

Girang sungguh hati Nadia. Dia ditemani seorang Datuk yang tebal isi kantungnya untuk membeli-belah apa saja kemahuannya. Dia bergerak dari satu sudut ke sudut lain yang sarat dengan barangan berkualiti yang dipamerkan.
Menilai segenap benda yang tergantung di sebalik cermin yang licin berkilat. Harganya ternyata sangat mahal. Dia langsung tidak pedulikannya. Dia yakin Datuk itu bersedia membayar berapa saja angka RM yang tertera kecil sebagai penanda harga itu. ‘Jika takut dengan angka harganya masakan dia berani melangkah masuk ke sini bersama aku.’ Monolognya memutuskannya.
Sudah ada beberapa beg kertas yang ada di tangannya. Kini dia sedang membelek-belek lagi busana fesyen terkini yang terpamer diimpot dari luar negara keluaran syarikat yang establish terkemuka namanya..
“Lawa baju ni Datuk. Rasanya ni memang padan dengan Nadia. Kena pula warnanya dengan kulit Nadia yang cerah.” Amin mengusulkan pandangannya. Datuk Shaari tidak berupaya hendak menafikannya kerana Nadia di sisinya tersenyum bagai mengharap.
“Lawa…lawa…memang padan.” Datuk Shaari bersuara seakan ada sesuatu yang termengkelan di tekaknya. Menyendat tenggoroknya. Tersekat-sekat sebelum melantun menjadi sebutan.
“Ish…abang Amin ni...mana Nadia mampu.” Balas Nadia tersengih menjeling Datuk Shaari mengharap reaksi timbal balas yang setimpal.
“Tidaklah mahal mana datukkan. Sebab yang lebih mahal dari ini pun datuk pernah beli.” Amin tersenyum mengangkat tinggi keupayaan kewangan tuannya.
“Ye ke Datuk?” Nadia menoleh memandang Shaari. Tersangat kagum dengan kemampuannya. Namun kekaguman kerana keupayaan kewangan datuk itu tidak menyebabkan hatinya tiba-tiba jatuh cinta terhadap datuk itu. Teman pilihan yang diharapkan seganding dengannya kelak kriteria yang telah ditetapkan tidak ada pada datuk itu. Lagipun lelaki idamannya memang sudah ada. Seorang lelaki Inggeris yang ditemuinya ketika mengadakan pertunjukan fesyen di London.
“You dengar ajelah cakap Amin tu. Manalah saya tahu pasal pakaian perempuan. Baju untuk lelaki saya tahulah.” Balas Shaari. Pandanganya tajam menikam anak mata Amin yang diserbu rasa serba salah. Pucat wajahnya. Amin mengerah mindanya berfikir sesuatu. Dia ingin segera melepaskan diri dari kesalahan terlepas kata-kata yang tidak disenangi tuannya.
“Maksud saya…maksud saya baju Datuk yang mahal. Sehelai kot pun harganya berbelas ribu.” Amin sempat juga mencari alasan sedang dirinya menggelabah rusuh.
“Kalau Nadia berminat sangat dengan baju ni…ambillah… harganya tidak usahlah dikira sangat. Lagipun saya ni tidak suka menghampakan harapan orang.” Datuk Shaari terpaksa berkata begitu untuk mengelakan pandangan negatif Nadia terhadapnya. Melabelkannya sebagai seorang korporat yang kedekut jikalau menolak hasrat Nadia untuk memiliki apa yang dihajatinya.
Dari raut yang tertera di wajah Nadia dia dapat membaca kehendak gadis itu terhadap busana yang di beleknya beberapa kali itu. Tentunya model itu tersangat ingin hendak memilikinya.
Nadia tersenyum senang. Dia melepaskan senyuman yang sangat manis ke wajah Datuk Shaari. Akhirnya terlaksana juga hasratnya hendak menggayakan busana indah setara dengan harganya, 10,000 RM. Dia melangkah senang ke kaunter pembayaran.
Shaari membayar dengan menggunakan Kad Hutang yang dimilikinya. Dia juga turut membeli beberapa helai kemeja. Tetapi Amin hanya berlenggang kosong tanpa apa-apa di tangan. ‘Mahal rezeki aku kali ini’ keluhnya dalam dirinya.
“Ini hadiah untuk kau Amin.” Datuk Shaari menghulurkan sehelai kemeja jenama kebanggaannya. Tersungging senyum di bibirnya. Riang hatinya bukan kepalang.
“Terima kasih banyak-banyak Datuk. Datuk memang baik. Tidak pernah lupa pada saya khadam datuk yang setia ni.” Shaari dan Nadia saling tersenyum melihat perilaku Amin yang melucukan seperti seorang anak kecil mendapat pemberian dari bapanya.
Ada juga rezeki untuk kau Amin. Tidaklah penat saja mengekori Datuk hari ini.’ kata Amin kepada dirinya seakan berbisik.
Masing-masing melangkah dengan interpertasi yang berbeza tentang kegembiraan yang telah dikecapi. Amin dengan caranya yang tidak banyak kisah dan berpada dengan rezekinya.
Nadia juga gembira tetapi sedikit kesal kerana tidak memilih busana yang lebih mahal dari 10,000 RM. Dia yakin Datuk itu mampu membayar berapapun harganya.
Sedang Datuk Shaari pula menyesal tak sudah kerana menjadi pemurah tidak bertempat. ‘Ah! Biarlah. Bertimbun-timbun lagi duit aku di bank.’ Dia malas hendak memikirkan kesilapan yang mendera mindanya.

                                                 

Wednesday, 20 June 2012

GALERI DAPUR....

Orang dapur, galerinya pun di dapur.  Tiada apapun yang boleh dibanggakan dengan isinya yang sengaja suka-sukaku namakan sebagai galeri dapur. Hanya sekadar lukisan cat air di atas kepingan plywood yg berbentuk frem.

Lukisan-lukisan yang dihasilkan buat mengisi masa senggang. Lagipun hanya itu saja yang mampu dilakukan menggunakan sebelah tangan yang kanan dan masih berfungsi walau keupayaannya tidak seberapa. OKU yang benar-benar OKU dan bukan kelainan upaya.

Dulu-dulu sebelum OKU suka mengait crochet, menyulam silang pangkah dan lain-lain hobi yang biasa dilakukan mereka yang normal kini hanya boleh melukis, menulis dan membaca. Seolah langkah mundur hidup ke belakang semula. Apa nak kata demikianlah takdirnya tersurat.

Lupakan bab takdir tu...kita cerita tentang lukisan-lukisanku. Paling gemar kulukis adalah gubahan fikiran pemandangan. Melukis potret tak pandai. Jikalau kulukis potret orang mahu rupa hantu jadinya.
Melukis ini adalah subjek yang sangat diminati tika di sekolah dulu. Ingatkan cerita di sekolah tinggal di sekolah kesemuanya rupanya kembali menyertai kesepian diri.

Lukisan-lukisan yang dihasilkan tidaklah secantik mana. Sekualiti saja dengan diri pelukisnya.



Kini tidak melukis lagi kerana diserabuti dengan kesibukan-kesibukan lain yang menuntut perhatian. OKU pun sibuk juga? Mestilah...ingat OKU makan tidur saja ke....

Wednesday, 13 June 2012

SELIRATAN CINTA BAB 10....


Sesi penggambaran di dalam studio sebuah syarikat penerbitan majalah sedang dilakukan. Anita dan Sarina adalah artis untuk sesi penggambaran kali ini. Sarina rela menggayakan pelbagai aksi yang diminta jurugambar majalah ‘Jelitawan Era’ itu. Tetapi tidak begitu pula pada penerimaan Anita. Matanya tidak gemar memandang gaya
Sarina yang terlebih manja itu. Bibirnya mencebik. Tekaknya loya. Aksi-aksi menggoda Sarina sangat getik padanya. Meluat matanya memandangnya.
Selesai sudah aksi-aksi Sarina yang mengganggu keharmonian jiwanya itu.
Gilirannya pula mengambil tempat. Dia menolak permintaan jurugambar untuk bergaya seksi dengan melebarkan bukaan dadanya sehingga terlihat sedikit lurah kedua-dua gunung berapinyanya.
Dia tidak selesa begitu. Dia malu. Memadailah seluruh tubuhnya disalut dengan busana fesyen terkini sebagai penyeri wajah. Bukan gaya seksi sebagai taruhan untuk memperagakan kejelitaan diri.
Jurugambar itu tidak pula memaksa sekiranya artis itu menolaknya. Dia hanya sekadar meminta supaya gambar yang terpotret, tampak lebih elegan. Tapi terpulang juga pada empunya diri.
Bagi Syahril yang sudah bertugas sebagai jurugambar majalah  di syarikat ini selama hampir sepuluh tahun, baru kali ini dia menemui seorang artis yang sangat sempurna kejelitaannya. Rupa cantiknya berkekalan walaupun dipotretkan dari aneka sudut. Sungguh semula jadi dan sejati.
Dia yakin tidak lama lagi, artis baru ini akan sentiasa bertemu dengannya untuk sesi penggambaran majalah seterusnya. Kerana kecantikan semula jadinya yang fotogenik memang sangat memukau.
Dan akan menerima permintaan dari peminatnya, untuk selalu menatap wajahnya di dalam majalah. Dia berkira-kira begitu.
Padanya tidak perlu terlebih bergaya sekiranya potret yang diambil tidak fotogenik dan miliki keayuan semula jadi. Dan disukai pembeli majalah.

                                                     * * *

Restoran Mewah Café menerima pelanggan yang bersilih ganti. Sesuai sekali dengan namanya, pemiliknya tentu mengharapkan kemewahan yang melimpah ruah. Rezeki yang tersalur hasil dari kerja keras yang tidak sedikit. Fadzillah pemilik Mewah Café yang anggun jelita boleh bersenang hati kerana perniagaannya tidak menyusahkannya. Sentiasa memberinya rezeki yang menguntungkannya.
“Hai Nad...” sapanya sambil meletakan dulang yang berisi air suam yang jernih di atas meja pelanggannya bersekali dengan kad menu hidangan yang dibawanya.
“Kak Dilla ni…masih juga nak bersusah-payah membuat kerja ni. Duduklah relek-relek pergi bercuti ke luar negara ke makan angin. Ini tidak setiap masa hendak berkerja.” Fadzillah menarik kerusi dan menghenyakan ponggongnya di atasnya. Wajah cantik gadis jelita di hadapannya ditentangnya.
“Kau cakap senanglah Nadia. Suruh aku duduk saja. Pergi bercuti makan angin. Tetapi kalau nak bercuti tak boleh selalu tau. Waktu perniagaan sedang memuncak naik tidak boleh ditinggalkan hendak bersenang-senang. Porak-peranda jadinya.”
“Hai Kak Dilla tak cukup senang lagi ke. Dengar kabar income sudah juta-juta, hanya dengan berniaga di restoran saja. Saya tengok perniagaan akak ni tidak pernah terjejas walaupun ketika ekonomi negara merudum.” Fadzillah tersenyum membalas ulasan model antara bangsa yang gemar mengunjungi restorannya sejak lama.
Dia rajin pula melayan bualan sesiapa saja yang menegurnya dengan ramah. Hingga terjalin hubungan silaturahim yang mesra. Kewujudan hubungan yang tidak tersengaja.
Itulah yang berlaku di antaranya dengan Fadzillah gadis andalusia yang tidak pernah peduli dengan pandangan serong orang-orang di sekelilingnya kerana masih belum berkahwin walaupun sudah lanjut usia.
Baginya perkahwinan bukanlah sangat penting dan diperlukannya. Tidak semestinya sesaorang itu hanya akan berbahagia dan menikmati hidup sebenarnya sekiranya berkahwin dan tidak sebalikya. Apapun terpulang kepada kemahuan masing-masing.
“Kau ni mesti sedang menunggu sesaorang ni...buah hati ke?” Fadzillah cuba mengorek rahsia wajah yang tersipu-sipu di hadapannya. Senyumnya terbuka sedikit, bagai kudup melor sedang mengorak kelopak.
“Mana ada. Ada sajalah kak Dilla ni. Model macam saya ni, tidak sempat hendak bermata air, berbuah hati pun. Sibuk memanjang di pentas peragaan.” Nadia menepis sangkaan Fadzillah seperti selalu.
“Habis kau tunggu siapa…kalau bukan buah hati pengarang jantung?”
“Adalah. Sebenarnya ada seorang Datuk tu hendak belanja saya makan tengahari di sini.” Nadia terdesak juga untuk menceritakan perihalnya kepada Fadzillah.
Kadang-kadang pertanyaan Fadzillah menjengkelkan juga pada penerimaannya. Memang dia tidak gemarkan pertanyaan yang bersifat terlalu peribadi itu tetapi di dalam keadaan tertentu tidak terdaya juga hendak menolaknya. Terpaksa juga diceritakan walau tidak keseluruhannya.
“Datuk yang mana satu ya. Selalunya restoran akak ni selalu juga dikunjungi Datuk-Datuk Sesetengahnya memang akak kenal. Baik orangnya. Berbudi bahasa. Sesetengahnya berlagak semacam, mentang-mentanglah seorang Datuk konon.” Fadzillah menuturkan komen berdasarkan analisis pandangannya terhadap pelanggan-pelangganya yang berstatus itu.. 
 “Malaslah nak sebut siapa. Akak tengoklah nanti siapa agaknya yang akan bersama Nadia.” Fadzillah mulai merasakan pertanyaan-pertanyaannya yang teramat ramah itu seakan tidak digemari pelanggannya. Hati pelanggan memang perlu dijaga sebaiknya. Dia perlu membetulkan kesilapannya.
“Maaflah Nad...akak ni dah terlebih tanya pula. Tak apalah Nad, akak pun ada kerja yang hendak dibuat di opis akak tu. Nadia tunggulah Datuk tu. Kalau hendakan apa-apa minta saja pada gadis-gadis waiter. Dia orang tu semuanya kenal Nadia sebagai kenalan kakak.” Nadia tersenyum dan angguk. Dibiarkan Fadzillah mengatur langkah meninggalkannya. Membawa bersama pertanyaannya yang tidak ada jawapannya.
Sebaik saja kelibat Fadzillah hilang di sebalik pintu opisnya yang terletak di sipi restoran itu, muncullah lelaki yang ditunggunya
Keluh-kesahnya kerana penat menunggu lama terburai juga.
“Hai Nad…maaf terlewat sikit. Trafik jem tadi. Jalan sesak. Restoran pilihan Nadia ni susah pula nak cari. Tapi nampaknya tempat ni amat exsklusif. Hiasannya moden dan canggih.” Datuk Shaari menjeling Amin yang bersungguh-sungguh menuturkan pujian berandaikan rupa luaran.
 Dia tidak memberi komen apa pun. Hanya leka menjamu mata menyeluruhi tatapannya pada wajah Nadia yang jelita.
“Saya Datuk Shaari Shahfudin. Selamat berkenalan.” Datuk Shaari mengenalkan dirinya sambil menyambut jemari halus lembut yang menyalaminya. Nadia tersenyum manis menerima ucapan pengenalan diri Datuk itu.
“Saya Nurnadiaseri. Datuk tentu sudah mengenali saya. Jikalau datuk tidak mengenali saya, tentunya datuk tidak akan menjemput saya menemani datuk makan tengahari.” Shaari tersenyum polos. Terangguk-angguk.
Amin hendak membuka mulutnya, menyela bualan yang sedang berlaku hambar dan sangat melodrama itu. Tetapi dia teringatkan peristiwa yang berlaku dipertemuan antara Datuk Shaari dan Rozana dahulu. Dia bimbang peristiwa di sindir Datuk Shaari kerana turut bersibuk mencelah bualan akan berulang.
Dia pun diam saja. Mengikuti kehendak nalurinya. Matanya galak mengekori dan beralih pandangan dari satu wajah ke wajah yang satu lagi di hadapannya.
“Nadia…ini sedikit hadiah dari saya yang tidak seberapa. Terimalah.” Datuk Shaari manis berbahasa menutur ayat lembut memikat.
“Terima kasih Datuk. Buat apalah susah-susah.” Nadia menerima hadiah yang diberi dengan senang hati. Dia sentiasa berfikir positif. Setiap rezeki yang jatuh ke riba, jangan ditolak. Dia tidak pernah meminta. Rezeki yang terlimpah ke pangkuannya.
“Datuk Shaari rupanya. Saudagar perkapalan yang terkenal itu yang akan memewahkan Nadia hari ini. Untung kau Nadia dapat durian gugur, bertuahnya jadi orang terkenal, sentiasa dikejar rezeki.tanpa perlu bersusah-payah berkerja seperti aku berkejar ke sana-sini bagai lipas kudung,” bisik satu suara yang terselindung di sebalik pintu opis Mewah café yang renggang sedikit. Pintu yang renggang itu kemudiannya ditutup rapat.
Bukan niatnya hendak merisik setiap tingkah peribadi pelanggannya seorang model ternama itu, tetapi hanya ingin memenuhi rasa ingin tahunya yang meluap-luap.
“Tak susah Nadia. Ini cuma hadiah kecil, tanda perkenalan kita. Saya tahu Nadia amat sibuk. Nadia sudi makan tengahari bersama saya pun, saya sudah amat berbesar hati.” Tutur Shaari dengan tonasi mendatar dan merendah diri.   
 “Tidaklah sibuk mana Datuk.” Nadia sangat gembira dengan hadiah yang diterimanya. Wajahnya kelihatan lebih ceria dan amat berseri.
“Oderlah apa yang hendak makan. Nadia pun katanya hendak cepat. Amin bagi tahu saya Nadia ada hal penting selepas ini.”
“Bukanlah penting sangat. Saya cuma nak pergi shopping saja.” Wajah Amin naik berseri. Ada sesuatu yang hendak diluahkannya pantas. Tidak sabar-sabar lagi hendak mengatakannya. Inilah peluangnya bersuara setelah membisu sekian lama dan berlagak sebagai pemerhati sahaja.
“Ish...dah baguslah tu. Datuk pun suka shopping. Apa lagi kalau nak temankan model terkenal macam Nadia ni. Datuk memang tidak keberatan.” Sela Amin tanpa ragu-ragu. Kali ini dia pasti Datuk Shaari tidak akan menjeling sinis kepadanya. Malah berterima kasih sangat kerana campur tangan yang menguntungkannya itu.
“Amin ni pembantu saya yang cekap Nadia. Dia sentiasa arif apa pun kesukaan saya. Selalunya di mana Nadia selalu shopping?” Amin mengurut dada. Lega hatinya. Tidak sia-sia terjahannya. Memberi pulangan pujian yang tidak diharapkan lagi.
It depends. Kalau ada duit lebih saya suka ke star hill atau KLCC. Di situ barang-barangnya brandednya original Datuk. Di tempat lain saya tak berani...takut tiruan.” Nadia menuturkannya. Memberitahu kesukaannya setara dengan tarafnya sebagai seorang model ternama.
Tinggi sekali citarasa gadis ini pada penilaian Datuk Shaari.
“Betul tu...saya memang sukakan perempuan yang high taste begitu. Betul tak Amin?” Amin lantas angguk. Dia agak tersentak dari pelayarannya yang singgah ke pelabuhan wajah manis seorang gadis bersama temannya di suatu sudut. Seorang gadis itu memang amat dikenalinya. Tetapi tidak yang seorang lagi. ‘Siapalah agaknya yang bersama Sarina itu?’




                                            
                   

Tuesday, 12 June 2012

CUTI-CUTI MALAYSIA KE KEDAH DAN PULAU PINANG

Selepas berwisata sehingga ke sempadan Siam melalui Pendang Nami, Naka hingga ke Padang Terap berpatah pulang ke Alor Setar. Senja pun berkalih malam. Bermalam pula di hotel Sri Malaysia Alor Setar.

Paginya setelah sarapan ronda-ronda bandar sekejap dan singgah di Pekan Rabu. Anak-anak memborong kuih-kuih tradisi Melayu yang sememangnya banyak dijual di situ. Yang tidak lupa dibeli tentulah dodol, hakwa maskat dan putu kacang. Kuih-kuih lama kegemaranku. Susah nak dapat di mana-mana walau ada dijual dengan nama serupa tapi rasanya tetap berbeza.

Sudah selesai urusan di Pekan Rabu perjalanan diteruskan ke Kuala Kedah. Bukan hendak ke Langkawi tapi saja nak tengok-tengok apa yang menarik di situ. Hari ini Jumaat jadi tiada aktiviti nelayan di pengkalan. Tidak ada ikan-ikan yang dipunggah dari bot.

Sekejap saja perjalanan melalui kampung-kampung di tengah bendang yang hijau kerana musim padi baru ditanam sampailah ke kampung emak saudaraku di Kuala Dulang Kecil. Di sinilah juga tanah tumpah darahku. Awal persekolahan juga di sini.

Tempat jatuh lagi dikenang inikan pula tempat tumpah darah...tempat kelahiranlah tu.

Makcik tidak berapa sihat tapi tetap berusaha memasak hidangan tengahari. Kata pakcik la ni orang tidak turun ke laut keranaa ombak besar dan amaran tsunami jadi tidak ada hasil laut yang segar untuk dinikmati. Aku sebenarnya teringin hendak makan ikan-ikan laut sebelah sini kerana rasanya yang sangat enak dimasak apa saja.

Hidangan tengahari yang disajikan bersama air nira nipah yang manis. Lega rasa tekak dibasahi kedinginan dan rasa enaknya yang tidak terkata sambil mata memandang hijau padi yang terbentang di kaki gunung Jerai. Air nira ini makcik yang mengusahakan daripada pokok nipah yang tumbuh di sekitar rumah sejak ratusan tahun dulu.

Pakcik dan makcik berusaha pula mengait buah-buah mempelam yang nampak bergayutan di pohon untuk diberi kepadaku buat dibawa pulang. Baik sungguh kedua-dua bapa/mak saudaraku ini melayaniku dan anakcucu sebaiknya walau masa bersama sangat singkat.

Tidak sempat lagi hendak ke Yan bertemu seorang lagi emak saudara yang tinggal di sana kerana hari hampir malam. Bimbang lewat hendak menaiki feri ke Pulau Pinang dan sukar pula mendapat hotel untuk menginap. Sedikit waktu siang diusahakan juga untuk menziarahi pak Jang di Kuala Sg. Yen kecil dan seorang sepupu yang tinggal berhadapan hospital Yan.

Awal malam diredah berpandukan GPS yang selalu menyesatkan sehinggakan menantu terpaksa ramah berbahasa bertanya arah jalan kepada orang-orang di pinggir jalan sehinggalah dapat menaiki feri ke Georgtown.

Penat sungguh dilambung kereta, sampai saja di hotel terus bungkang. Solat musafir ditunda dulu untuk memberi kerehatan kepada tubuh dulu.

Tidur sekejap dah pun siang. Anak menantu plan nak ke Balik Pulau menaiki bukit hingga turun ke Batu Peringgi. Durian sedang bermusim. Lebat sekali buahnya kelihatan bergantungan di pohon-pohon yang di tanah tinggi. Singgah juga untuk makan durian-durian pilihan yang tersedia di pinggir jalan. Boleh tahan mahalnya tapi makan sajalah...sesekali bukan selalu.

Dari Batu Peringgi menyusuri jalan ke Padang Kota mencari pasembor. Disebabkan laut bergelora pasembor pun tidak berisi udang sotong atau ketam yang menambah keenakannya. Selera pun terburai menikmati pasembor yang biasa-biasa saja rasanya.

Masa untuk menaiki feri semula setelah perut diisi untuk meneruskan perjalanan pulang.

INDAHNYA LUKISAN ALAM...

ASSALAMUALAIKUM...

INILAH KAMPUNG TEMPAT TUMPAH DARAH PI. DI BAWAH RIMBUNAN POHON MEMPELAM, NIPAH, MENGKUANG DAN POHON-POHON KELAPA YANG MELAYUT TINGGI ITULAH TERLETAK RUMAH NENEK PI. RUMAH NENEK YANG DIBINA HAMPIR RATUS TAHUN USIANYA. KELIHATAN SEPOHON MEMPELAM YANG TEGAK SENDIRIAN. DI SINILAH TERLETAKNYA TELAGA TEMPAT ANAK CUCU NENEK BERMANDI-MANDA ATAU MENCUCI PAKAIAN. KINI SENDIRIAN TIDAK DIGUNAKAN LAGI KERANA BEKALAN AIR SUDAH DITERIMA SEJAK AWAL 80. HANYA MENJADI TEMPAT KEDIAMAN IKAN AIR TAWAR PELBAGAI JENIS.







HAYATI INDAHNYA ALAM DI DESA KUALA DULANG KECIL INI. PASTI HATI AKAN TENANG DAN HAPUS SEMUA KERUNGSINGAN DI FIKIRAN.

Monday, 11 June 2012

INDAHNYA DESA TERCINTA YANG DITINGGALKAN

Sekejap saja dapat pulang menjengah kampung halaman yang sekian lama ditinggalkan. Terubat jaga rasa rindu dihati walau tidak semua hajat tertunai justeru kesuntukan masa.

Thursday, 7 June 2012

SELIRATAN CINTA BAB 9


Datuk Shaari berjalan penuh gaya memasuki opisnya. Kaki-tangan syarikatnya yang berpapasan dengannya menuturkan salam hurmat, assalamualaikum dan selamat pagi. Dia membalas ucapan salam itu dengan sangat mesra. Dan senyuman yang terukir manis tidak lekang dari bibir.
Hubungan baik antara majikan dan pekerja sentiasa dijaga, dipelihara. Agar tidak mendatangkan sebarang masalah yang menggugat organisasi yang dibinanya dengan susah-payah itu.
            Dia lantas masuk ke biliknya. Terkejut sekali melihat Amin siap menanti dengan sengihnya yang lebar.
            “Kenapa Amin. Awal lagi sudah bersidai di bilik saya…tersengih-sengih macam kerang busuk, ada kabar gembira ke?”
            “Dah naik berjanggut tunggu Datuk ni. Kabar gembira tu tak ada la. Tapi kabar ‘gumbira’ memang ada.” Datuk Shaari tidak terlalu memperhatikan Amin yang beriya-iya menggambarkan keajaiban kabar yang dibawanya.
Dia meletakan briefcasenya di atas meja. Membuka kotnya dan menyangkutnya pada kayu penyangkut yang berukir unik. Kemudian menarik kerusi dan duduk. Menyelak pula lembaran kertas yang tersusun di dalam fail di atas mejanya. Amin sedikit kecewa.
Dia tercongok menyuakan wajahnya di hadapan Datuk Shaari. Supaya Datuk itu menyedari keberadaannya di tengah suasana.
            “Banyaklah kau punya ‘gumbira’. Cerita apa?” tanyanya bersahaja. Dia menarik pula sehelai kertas yang tersusun di dalam bekas surat-surat dari luar yang masuk dan perlu ditelitinya.
            “Tengahari nanti datuk ada lunch dengan Nadia.” Wajah Shaari ternyata beriak ceria. Sekelumit senyum mengorak kelopak di bibir.
            “Eh...ye ke? Dah dapat ye. Memang cekap. Cekap sekali. Lepas Nadia nanti, siapa pula ya?” Datuk Shaari teruja sekali dengan hobi baru yang diciptanya buat mengisi ruang lowong waktunya dengan mendampingi artis dan model yang jelita dan ternama.
            “Ala...sabarlah datuk. Serah je pada saya. Taulah saya nanti.”
            “Nah...ambil ni. Pergi main jauh-jauh.” Tangannya menghulur sebuah sampul surat yang kelihatan tebal berisi not RM. Kekecewaan yang dirasakannya terubat sudah. Usahanya ternyata berbaloi dan tidak sesia.
            “Datuk ni...buat susah-susah je. Terima kasih banyak…cewah” namun sepasang tangannya sedang terbuka menadah pemberian yang dihulur. Amin ber’gumbira’ sungguh dengan pemberian itu. Sekurang-kurangnya wang yang diterimanya itu dapat menampung sara hidupnya di musim kering pertengahan bulan ini.
Hidup di tengah kotaraya yang serba mahal ini menuntut pelbagai cara untuk kekal selesa wujud di antara sekian ramai manusia. Amin berfikir begitu. Mudah.             
            “Amin aku ni ada masalah sikit. Kau kena tolong aku.” Datuk Shaari meluahkan rasa yang membungkal di dalam dadanya tiba-tiba. Amin sedia mendengar keluhan masalah yang akan di depaninya. Menadah cupingnya lebar-lebar.
            “Kenapa? Dengan datin ke?” Pertanyaan klise yang sering dijangka sekiranya seorang lelaki itu beristeri. Isteri sentiasa difikir membawa masalah kepada suaminya. Mesti hakikatnya tidak sebegitu. Amin yang mengangapnya begitu.
            “Datin tidak pernah bagi aku masalah,” pintasnya pantas.
            “Datin memang seorang isteri yang baik dan solehah kan Datuk?” wajah Amin diterpa pandangan Datuk Shaari yang polos. ‘Jika isteri yang baik tidak membawa sebarang masalah, apa lagi agaknya yang membuatkannya berserabut kepala otak memikirkannya?’ Amin cuba hendak menebak masalah Datuk Shaari, tetapi dia tidak menemui apa-apa pembayangnya pun. Jadi dia hanya menunggu Datuk itu menghuraikannya untuk difahaminya.
Bukankah penat berfikir menggunakan otak kiri dan kanan sekadar hendak meneka-neka jawapan yang sememangnya tidak betul. Lebih baik mendiamkan diri dan menjadi pendengar yang setia.
            “Aku berharap benarlah kau dapat tolong aku. Kalau tidak aku potong 20 peratus incomenya.” Mencerlang bebola matanya tegak tidak beranjak menatap bentuk mata yang agak kecil seakan malu untuk keluar dari kelopaknya itu. ‘Ini yang tidak sedap didengar ni.’ Desis hati Amin.
            “Apa dia Datuk? Saya ni kalau memang ada kemampuan menolong, saya mesti tolong. Datuk boleh harapkan saya. Apa dia Datuk, cakap je. Tapi adalah bonus ganjaran tambahan kot? Jangan asyik nak potong income yang tidak seberapa tu…” ujar Amin menyeringai seperti selalu. ‘Biasalah ada kerja lebih, bayarannya pun mestilah lebih juga,’ getus hatinya. Bermonolog dalam diam.
            “Kau tolong carikan seorang artis dan kenalkan pada anak aku. Buatlah secara berbetulan bukan sengaja. Bukan ke kau ni pernah jadi artis drama. Berdramalah sikit. Carikan dia kawan supaya dia tidak terlalu sibuk hendak berkerja di luar KL ni. Dah tu pulak Datin pandai-pandai suruh dia uruskan Resort Sri Jelapang sebab Azmi pengurus Resort tu sudah hantar notis nak berhenti. Macamlah sudah tidak ada tempat lain di dalam Malaysia ni. Di situ pula nak diletakannya anak aku.” Datuk Shaari menghuraikan permasalahannya satu persatu.
            ‘Aik! Dah cari untuk bapaknya, kat anaknya pun kena cari juga ke?’ Amin bergumam perlahan tetapi melantasi bibirnya.
            “Apa dia?”
            “Takde apa-apa datuk” sanggahnya pantas.
            “Eloklah kalau dia di sana. Jauh sikit dari Datuk. Tidaklah Datuk terganggu dengan kegiatan terkini Datuk yang mungkin tidak digemarinya.”
            “Eh…dia tu anak lelaki, aku hantar dia belajar di US lagi. Sebuah negara yang bebas segala-galanya. Dia mestilah open minded sikit. Terbuka seperti broad band jalur lebar.” Ujarnya dengan penuh keyakinan bahawa sikap anak lelakinya itu persisnya.
            “Itu pandangan Datuk. Mewakili pandangan generasi Datuk. Tapi mungkin dia tidak begitu. Generasi yang lahir jauh selepas negara merdeka, hidup mewah senang lenang, selesa amat berbeza corak pemikirannya Datuk. Kebanyakannya lebih bijak dan sangat cenderung terhadap agama. Apabila duit ringgit tidak menjadi sebarang masalah hidup, biasanya manusianya akan beralih untuk memenuhi tuntutan jiwa pula.”
            “Ah!..sudahlah jangan nak menyanggah apa yang aku kata. Kau buat saja apa yang aku suruh. Yang penting aku tidak mahu dia tinggalkan KL ni dan pergi ke resort tu. Banyak perojek aku di sana. Kau mana tahu,” anak matanya menyorot tajam melepaskan arahan pada sasarannya. Yang akan sentiasa angguk akur kemudiannya.
            “Nantilah…saya akan cuba usahakan.” Sahut Amin lemah.
            “Jangan cuba saja, lakukan kerjanya hingga berjaya.” Datuk Shaari terus mengasak kemahuannya dituruti hingga jaya. Harapannya digantungkan ke bahu Amin khadamnya yang setia itu.
            “Yalah…yalah. saya akan kerjakan. Bila tu datuk?
            “Secepat mungkin.”
            Tugas ni kira macam mana pula Datuk?”
            “Ish…kau ni nak kena baling dengan buku ni ke?” Amin terkekeh melihat laku Datuk Shaari yang melucukannya itu.
            “Maaf Datuk. Bisa diatur.” Dengan sengihan yang memualkan Datuk Shaari, Amin mengangkat ponggong dari kerusi yang didudukinya. Dia melangkah membawa dirinya keluar dari bilik tuannya.
            “Pergi dulu Datuk.” Dia mengucap pamitan.
            “Pergilah. Buat kerja yang aku suruh.” Balas Datuk Shaari. Tegas sekali.                                                          
                                                                 

            Di jalan yang tidak berapa lebar di luar dari pagar banglo itu, manusia lain berurusan mencari keperluan yang ingin diisi memenuhi waktu hari ini. Seorang posmen menaiki motorsikal berkuasa ringan, berurna merah lambang warna syarikat pos negara membawa sekarung surat dan beberapa bungkusan yang lain. Tentunya akan diserahkan kepada penerima yang berhak mengikut catatan alamat di sampulnya.
            Posmen dengan bangun tubuhnya agak gempal itu menghentikan motorsikalnya di hadapan sebuah banglo putih. Beberapa pucuk surat dan beberapa bungkusan yang digulung padat, dimasukan ke dalam mulut peti surat pemiliknya yang ternganga.
            Posmen berlalu pergi setelah tugasan dilakukan. Dia tersenyum sekilas membalas senyuman seorang wanita yang sering ditemuinya ketika lewat di banglo ini membawa pesanan. Dia seorang pembantu rumah yang sangat komited dengan tugas yang diletak di bahunya.
            Mak Kiah ketika itu berada di laman yang dihiasi pelbagai tanaman yang cantik Ada yang berbunga dan ada yang hanya  berdaun dan bercorak menarik aneka bentuknya. Di tangannya tergenggam hos paip dari getah yang sedang menyiram air memberi kesegaran kepada tumbuh-tumbuhan itu.
            Seringkalinya Datin Majmin yang melakukannya. Sekiranya Datin itu terlupa dia akan melaksanakannya tanpa sebarang kerenah.  
            Selesai memandikan tumbuh-tumbuhan itu pada awal hari yang masih pagi, Mak Kiah mengatur langkah pendek-pendek dan satu persatu  hala ke kotak surat. Dia membuka tabir yang menutup mukanya.
Dan mengeluarkan semua isinya. Surat khabar yang di langgan setiap hari juga ada terselit di dalamnya. Beberapa majalah yang di langgan terus dari penerbitnya juga ada. Semuanya sudah berada dalam genggamannya. Dibawakan benda-benda itu ke dalam rumah.
            “Nah Datin. Semuanya saya ambil dalam kotak surat di depan tu.” Mak Kiah meletakan semua bebanan yang dibawanya di atas meja di hadapan Datin Majmin yang duduk di kerusi, menatang secawan minuman.
            Datin Majmin mencapai sebuah bungkusan majalah dan mengoyak pembalut luarnya. Bertepatan sekali pilihannya dengan kemahuan di dalam dirinya. Dia menekur dengan khusyuk menatap isi majalah hiburan Jelitawan Era yang tidak serasi dengan namanya kerana isinya tidak sejelita mana. Menurutnya.
            Dia menyelak lembar majalah itu sehelai demi sehelai mencari ruangan gossip yang memaparkan soksek-soksek Nurima yang dikatakan intim berhubungan dengan seorang Datuk.
Terasa melonjak-lonjak keinginannya untuk mengetahuinya. Dia leka sekali membacanya setelah menemuinya, tanpa menyedari tingkahnya diperhatikan sesaorang.
            “Tidak ada bahan bacaan lain ke mama hendak baca?” Majmin tersentak mendengar suara yang menyapa gegendang telinganya lirih sekali. Tatapannya berkalih arah. Anak matanya menikam wajah yang dipenuhi dengan soalan di sisinya.
            “Eh Rizal…ni hah tadi Datin Maimon call.. dia kata ada gossip terbaru pasal pelakon Nurima. Katanya sedang intim berhubungan dengan seorang Datuk.” Rizal tergeleng-geleng kepalanya.
‘Cerita remeh beginikah yang hendak digembar-gemburkan satu Malaysia. Ramai pula yang terbawa mengikuti ceritanya bagaikan menjadi isu yang maha penting. Melebihi pentingnya berita tentang bencana alam yang sering berlaku di serata pelosok dunia kerana kemusnahan alam sekitar akibat kezaliman manusia.
Atau berita tentang masalah sosial yang melibatkan golongan remaja pewaris dunia kerana ibu bapanya terlalai menjaga anak-anak lantaran terlalu sibuk mengumpul kekayaan material untuk keselesaan hidup.’ Anak muda ini memprotes dengan kepala dingin.
Berita tentang perkahwinan seorang artis ternama dengan seorang datuk jutawan siap dengan kronologi peristiwanya sekali di ruangan bersebelahan. Dan bersambung lagi ceritanya di halaman sebaliknya. Kemewahan, kemahalan perstiwa yang digambarkan begitu mengujakan yang memandang.
Amat keterlaluan sungguh dunia seni yang mengangkat pendokongnya ke puncak kemasyhuran ini. Sehingga ada istilah artis hak orang ramai. Jadi jangan terlepas tingkah laku yang menyolok mata dan menongkah arus laluan yang normal.
Sedangkan manusia artis yang segelintir itu hanyalah manusia biasa yang tidak sempurna dan sentiasa banyak kekurangannya.
Sebagai manusia biasa milikNya memang tidak lari dari melakukan kesilapan. Tidak ada idola yang boleh ditunjuk dari kalangan artis untuk menjadi ikutan sesiapapun. Kerana diri masing-masing hanya hak yang empunya diri. Bukan milik sesiapa.
Rizal menerima keputusan pemikirannya sebegitu. Hanya Rasululullah S.A.W layak menjadi idola manusia dulu, kini dan selamanya. 
“Ah…apa pula kena mengenanya dengan mama. Tidak payah dibaca. Gossip ni macam mengumpat juga mama. Mengumpat tu berdosa besar hukumnya. Perbuatan itu ibaratnya sama dengan sesaorang yang memakan daging saudaranya sendiri. Sanggupkah di buat? Iih…meloyakan.” Anak itu menggayakan keadaan tekaknya yang kembang dan mahu termuntah. Memualkan.
Majmin terdiam. Diangkat matanya dari majalah yang sedang ditatapnya. Majalah itu dikais ke tepinya. Rizal mencapainya pula. Ingin pula dicarinya topik yang sangat mengujakan mamanya itu. Melonjak pula rasa hati hendak mengetahuinya juga.
“Datuk mana ni mama?” Majmin menyorot bening kolam mata yang tenang berkaca di hadapannya meminta jawapan pasti. Pertanyaan iu dibiarkannya tergantung di awangan.
“Mama syak ayah ke?”
“Tidaklah. Nama pun gosip. Hanya kabar yang tidak pasti kesahihannya. Entahkan sengaja diada-adakan sebagai bumbu cerita untuk menarik minat pembeli bagi menaikan rating jualan.” Majmin menyanggah dugaan anaknya. Semata-mata hendak mengelak prasangka negatif anak itu terhadap ayahnya.
Tetapi dia tidak boleh menolak hakikat bahawa hatinya cuak dan bermain-main dengan perasaan curiga akan kesetiaan suaminya berdasarkan pada perubahan yang ketara diperlihatkannya mutakhir ini.
Majmin terus membisu. Raut wajah mamanya yang seakan menyimpan sesuatu membuatkan perasaan Rizal lemas dan rimas.
“Kenapalah mama ni baik sangat. Apa yang ayah buat semuanya tidak mengganggu mama. Rizal rasa tentu sudah lama ayah buat perangai tidak mengendahkan mama dan hanya menumpukan pada kerjanya saja. Itu kata ayah. Mama tidak pula pernah mahu bertanya. Tanyalah ayah, supaya hati mama kembali tenang.” Rizal cuba hendak mengusir mendung yang menutupi wajah suram mamanya dengan memberi saranan.
“Mama tidak kata pun ayah Rizal ada hubungan dengan…” ayatnya tergantung di situ.
“Ah...sudahlah mama. Mama hendak ke, Rizal tanya pada ayah? Balas Rizal memintas pantas. Wajah mamanya yang polos diraup anak matanya seluruhnya.
Majmin mulai merasa tidak senang hati dengan tindakan yang hendak dilakukan anak kesayangannya dan juga buah hati ayahnya itu.
“Jangan Rizal. Mama tidak mahu Rizal bersikap kurang ajar pada ayah. Rizal dididik supaya memiliki perkerti yang baik. Hormat dan sayang kepada yang lebih dewasa. Apa lagi mama dan ayah sendiri. Lagipun mama rasa ayah memang tidak ada kaitan langsung dengan gosip tu,” ujar Majmin berusaha menenangkan hati anak yang sangat sayangkan mamanya itu. Dan tidak mahu sesiapa pun mengguris perasaannya. Termasuk ayahnya.
Telefon berdering. Mengoyak kesunyian suasananya. Mak Kiah terkedek-kedek berjalan ke arahnya. Gagangnya di capai.
“Rizal…Datuk talipon.” Laung Mak Kiah keras agar didengari kedua-dua beranak yang dilhatnya sedang bersembang dengan pelbagai gaya raut wajah itu. Dia tidak tahu apa yang sedang dibincangkan kedua-duanya.
Rizal memandang mamanya. Ada pertanyaan yang terkandung di anak matanya.
“Pergi jawab cepat.” Arahan mamanya itu seperti pemangkin yang melonjakkannya agar bergegas bergerak untuk menyambutnya dan mengetahui apa kemahuan ayahnya menalipon di awal pagi begini. 

Sunday, 3 June 2012

Alahai anak-anak....

FGVH dan durian runtuh Felda tidak selesai lagi ceritanya. Kerana masing-masing yang dijanjikan rezeki itu sedang menunggu bahagian mereka. Untuk para peneroka barangkali sudah habis pembayarannya dilakukan. mdilakukan. Masing-masing tentu tersenyum lebar menerima cek 5K.

5K lagi dijanjikan untuk isteri-isteri peneroka akan diberikan pada Julai sempena sambutan Hari Peneroka nanti.

Dan anak-anak peneroka pula pasti tidak sabar untuk menerima 5K sebagaimana dijanjikan untuk mereka. Jikalau anak peneroka itu cuma dua atau seorang tentu lebih banyak yang akan diterima. Tapi kalau anak-anaknya berbelas orang tentulah sedikit yang dapat dirasa.

"Anak-anak saya dah talipon tanya bahagian mereka kak..." Beritahu jiran yang kanan.
"Anak-anak kita ada lima....sene nak bui seribu soghe....", celah kak Idah jiran di kiri.

Bagaimana pula dengan cerita yangku dengar tentang anak-anak yang kontrol semua pendapatan kewangan hasil ladang ibu mereka lantaran bapa mereka (peneroka) telah meninggal dunia. Ibu ini hanya diberikan 200RM untuk melunaskan semua keperluannya. Cukupkah?

Apakah ibu ini tidak berhak melakukan apa saja dengan wang ringgit sememangnya miliknya setelah kematian suaminya. Anak-anak hanya berhak separuh daripada harta warisan peneroka yang ditinggalkan. Separuh lagi tetap hak milik balu sebagai penerokawati.

Namun anak-anak ibu itu membuat penafsiran yang mereka sukai tentang pembahgian harta pusaka dan membiarkan ibu mereka hidup seadanya di tanah felda. Sedangkan hasil mahsul tanah felda dikaut kesemuanya.

Orang tua memanglah keperluan mereka tidak banyak. Makan minum cuma sedikit saja, pakaian pun sangat sederhana. Namun dengan kemampuan kewangan yang kukuh ibu itu tentu dapat melaksanakan hajatnya ke arah amalan berbentuk kebajikan untuk menambah bekalan yang akan dibawa ke akhirat kelak.

Kasehanilah ibu tuamu alahai anak-anak dan janganlah terlalu pentingkan diri sendiri. Tanpa ibu tak ke mana kita. Redha Allah terhadap kita kerana redha ibu terhadap kita anak-anaknya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...