Saturday, 26 May 2012

SELIRATAN CINTA BAB 8/2


“Tidak untuk ketika ini. Tetapi di masa depan jika awak masih yakin berpegang dengan janji Melayu itu nampaknya terlepaslah peluang untuk meraih keuntungan bersama syarikat ini yang berpegang pada motto ‘cepat dan tepat pasti jaya’.”
            ‘Seakan motto PDRM pula (Polis Diraja Malaysia)’ getus hati Sarina.
Dirasakannya khutbah yang diberi produser drama yang masih muda dan baru berkahwin itu laksana seorang motivator yang memberi ceramah motivasi kepadanya.
Membosankan. Memeningkan kepalanya yang malas untuk mentafsir dan menghazam maksud baiknya. Tetapi demi menjaga periuk nasinya terpaksa ditebalkan juga cupingnya untuk menerima ocehan yang tidak memenuhi seleranya itu.
            “Mana dokumen kontrak tawaran berlakon drama untuk kedua-dua artis ni? Sarina dan Anita ni ada appointment dengan wartawan majalah hiburan pula selepas ni.” Rosli menerjah tanya kepada gadis pembantunya.
Seorang PRO (Pegawai Perhubungan Awam) syarikat yang tugasnya khusus kepada tanggung-jawabnya menjaga kepentingan dramatis-dramatis yang telah diberi kontrak tawaran berlakon.
Orangnya tampak elegan dan sofistikated perawakannya. Haslinda. Dia meninjau pandang ke mana-mana. Mencari-cari sesaorang lagaknya.
            “Kemana pula si Lela ni?” gadis itu tercari-cari sekretari Encik. Rosli.
            “Lela…”jeritnya. Tiada sahutan balasnya. Sepi.
            “Biar saya tengok samaada dia ada di luar,” Anita menawarkan jasa baiknya untuk meninjau keberadaan Lela. Barangkali Lela sedang menyiapkan sesuatu yang belum beres tentang dokumen perjanjian itu. Kerana di dalam perjalanannya memasuki bilik Encik Rosli sebentar tadi, dia melihat Lela sedang tekun mengadap skrin komputer.
 Sebenarnya Anita tidak gemarkan cara Haslinda yang meninggikan suaranya memanggil sesaorang dan berharap orang itu akan membalas panggilan dengan cepat tetapi malas bergerak dengan pantas untuk mencari dan mengambil tahu sebab-musabab akan kelambatannnya. Apalah guna membuang masa setakat memeritkan tekak terjerit-jerit begitu.
            Benar sekali dugaan Anita, Nurlaila ditemuinya sedang mencetak terma perjanjian di kertas terakhir yang sudah disusun rapi di dalam beberapa buah fail. Tertera nama Sarina pada fail yang sedang dipegangnya di bahagian atas. Fail yang di bawahnya tentulah tertera namanya. Dia mengagak saja.
Nurlaila sudah bangun dari duduknya yang lama. Menegakan tubuhnya dan mengibas-ngibas ponggongnya. Merapikan semula susun-letak pakaian di tubuhnya.
            “Cepat sikit Lela, Encik Rosli dah sibuk cari kau tu.” Nurlaila terkocoh-kocoh mengemasi dokumen yang akan dibawanya masuk ke bilik pejabat ketuanya.
            “Gitulah Nita, Encik Rosli tu semua kerja dia nak cepat menepati masa tetapi masa yang cukup tidak diberi untuk aku siapkan kerja ni. Apapun beritahulah awal-awal, ni tidak, hari ni nak sain perjanjian, pagi tadi bila aku masuk opis dia suruh aku siapkan semua dokumennya. Kelam-kabut aku nak buat. Mujur juga dokumennya memang tersimpan dalam folder computer dan tidak banyak yang perlu diubah, tapi penatlah juga.” Anita turut kasihan menatap wajah layu yang keletihan kerana mindanya terdera itu.
            Kadang-kadang kita inginkan orang lain memenuhi nilai-nilai norma yang kita amalkan tetapi kita lupa di satu sisi orang lain itu tidak berupaya hendak mengikut rentaknya. Di sini telah berlaku salah tanggapan penerimaan, menurut Anita.
            “Awak ke mana ni Lela?” Tanya Haslinda gusar. Lela melepaskan senyuman yang dipaksa bermain di bibirnya. ‘Lebih sudu dari kuah lah pulak dia ni…bos tak berbunyi pun. Dia pula yang sibuk.’ Getus hatinya mengeram haba.
            “Tak ke mana. Di luar tu saja. Siapkan semua dokumen yang perlu ni.” Balasnya hambar. Di letakannya timbunan surat-surat yang perlu di tandangani kedua-dua artis drama itu untuk mengesahkan kedua-duanya menerima tawarannya dan tertakluk pula kepada beberapa syarat tertentu yang mesti dipatuhi.
            “Sarina dan Anita boleh turunkan tanda tangan pada ruangannya.” Tukas Encik Rosli. Johan menghulurkan pen yang di ambil dari kocek bajunya kepada Anita. Dokumen itu telah disemak terlebih dahulu sebelum dia menurunkan tanda tangannya. Dia meneliti setiap syarat yang terkandung di dalamnya. Setelah berpuas hati baru dia menandatanganinya.
            Giliran Sarina pula untuk tugasan yang serupa. Cepat dan pantas. Yakin amat. Gurisan tanda tangan terus tercoret tanpa sebarang kerja kaji yang sepatutnya.
            Selesailah acara itu. Bersalaman pula secara formalnya. Menurut kebiasaan yang dilakukan setelah sesuatu urusan itu dipersetujui kedua-dua belah pihak.
Tidak ada sebarang bantahan yang berbangkit.
                   
                                                                        


Wednesday, 16 May 2012

JUTAWAN-JUTAWAN SENYAP.FELDA....

Anda sering ditanya apakah cita-cita yang hendak dicapai tika dewasa kelak. Kita pun mendengar jawapan-jawapan yang klise seperti, "Aku nak jadi guru...kau?" "Aku nak jadi polis...kau?" "Aku nak jadi jururawat.."

"Dan kau...diam saja...apa cita-citanya?"

"Aku nak jadi jutawan..."jawabnya selamba. Tapi aku yang terpana. Tinggi amat cita-cita yang hendak digapainya. Namun tidak mustahil mampu diraih jika disertai dengan usaha yang bersungguh-sungguh.

Kesemua kawan-kawanku berjaya mencapai cita-cita mereka yang disemat di hati sejak kecil. Dan kawanku yang ingin jadi jutawan itu telah tergolong di kalangan jutawan-jutawan senyap di felda.

Felda telah membuka dan memajukan 360 tanah rancangan felda dan 112635 peserta yang menyertainya sebagai peneroka.

Jikalau setiap kampung felda memiliki 10 orang saja tahap jutawan senyap; kiralah pula jumlah keseluruhannya. Felda LBJ dan Sg. Buaya kesemua penerokany adalah jutawan-jutawan kerana tanah mereka diambil kerajaan untuk pembangunan negara.

Tandanya kejayaan felda dan peneroka memajukan hutan belantara terbukti jelas. Tidak perlulah hendak mempertikaikan kemantapan kewangan felda yang memberi durian runtuh 15k kepada peneroka-penerokanya.

Saturday, 12 May 2012

SELIRATAN CINTA...bab 8


Anita dan Sarina bergegas memasuki sebuah pejabat produser yang aktif menerbitkan drama-drama untuk siaran TV. Kedua-duanya adalah dramatis yang sering membintangi drama-drama dari syarikat ini ataupun yang dikeluarkan syarikat yang lain.
Tetapi kedua-dua dramatis ini sangat selesa jika ditawarkan untuk berlakon drama terbitan Encik Rosli dari syarikat Drama Kita. Syarikat ini dirasakan memberi bayaran yang setimpal dan sentiasa menunaikannya mengikut waktu yang dijanjikan. Kebajikan dan kesusahan artis-artis yang terlibat dengan produksi ini juga diperhati.
“Hai Nita…Sarina... dah sampai pun.” Rosli menyambut kehadiran kedua-dua gadis itu dengan senyuman.
“Mestilah kena tiba tepat menepati waktu Encik Rosli. Janjinya hendak tandangani surat perjanjian kontrak berlakun pada pukul 9.00 pagi. Saya harap saya dan Sarina tidak terlambat.” Dia mengerling Sarina yang amat payah hendak dikejutkan dari tidurnya di awal pagi  walau disengguh tubuhnya beberapa kali sehingga terpaksa dibasahkan mukanya dengan tuala berair.
Mengenang insiden itu dia tersenyum sendiri. Sarina yang terjerit-jerit terpekik terlolong marahkan dirinya kerana menekap mukanya dengan tuala yang basah dingin. Menyebabkannya bingkas bangun dari katil dan mengejar pelakunya. Ditumbuknya bahu Anita sedang Anita cuma terkekeh-kekeh tertawa.
“Nita ni Encik Rosli, semuanya hendak cepat dan tepat masanya. Hingga saya ni yang jadi mangsa kerana hendak pastikan betul prinsip yang dipegangnya.”
“Kenapa?” Tanya Johan yang hanya berdiam dan memandang saja sejak tadi.
Sarina merasa serba-salah pula hendak menceritakan apa yang dialaminya sebentar tadi. Dia bimbang persepsi produser dan pengarah drama terhadapnya akan merudum prestasinya lantaran cerita yang tidak memihak kepadanya itu.
“Kita nikan artis Melayu Malaysia. Orang Melayu sangat berpegang dengan janji Melayunya. Kalau janji nak jumpa pukul 9.00, jawabnya pukul 9.30 atau tidak pun lewat sikit pukul 10.00.” Sarina tersengih dengan hujah yang dipertahankannya.
 Rosli dan Johan saling berbalas senyuman. Anita pula yang mengetap bibirnya kegeraman. ‘Kalaulah kita ni bodoh, jangan ditunjukan kebodohan kita tu pada orang lain Sarina oii. Simpan saja kebodohan tu dalam batu jemala di atas kepala tu..’getus hatinya dalam diam. Dia tidak suka sesiapa pun mentertawakan temannya itu kerana sikap ambil mudahnya.
“Itu Melayu dulu Sarina. Melayu zaman purba. Melayu kini mesti pantas dan menepati waktu, seiring dengan perubahan masa. Jika tidak kita akan tertinggal jauh di belakang dan berada di takuk lama. Hidup ini tidak statik Sarina, sentiasa berubah. Awak pun jika masih dengan mentaliti ‘janji melayu’, saya tidak akan ragu-ragu untuk menggugurkan nama awak dari senarai dramatis yang akan berlakon drama ini.” Jawapan produser drama itu sangat mengejutkan Sarina. Terpana seketika.
Wajah teman yang dijelingnya tersengih kepadanya. ‘Rasakan kau, kan aku dah cakap tadi.’ Dia kalut dan menggelabah. Warna wajahnya yang ceria sebentar tadi kesuraman.
“Tapi saya menepati waktu kan Encik Rosli. Maknanya keputusan Encik Rosli itu
tidak akan menjurus kepada saya.” Ujarnya mulai risau tidak menentu. 

Monday, 7 May 2012

ADUHAI IBU

ASSALAMUALAIKUM...

"Jomlah kita pergi berubat ke utara sana...dengarnya di sana ada seorang bomoh yang handal." Ajak ibunya.

"Tak boleh lagi...la ni banyak nak guna duit. Kakak kat universiti tu tiap bulan nak kena bagi duit, adiknya lagi sedang buat diploma tu nak duit juga. Tunggulah hingga kakak habis belajar baru boleh pergi berubat..."
'Lepas kakak habis belajar nak kahwin pula, tentu nak pakai duit banyak nak buat kenduri kahwin pula..'detak hatinya.

"Kalau nak tunggu habis semua tu, tak berubatlah kau. Duit yang ada semua dihabiskan untuk keperluan anak-anak. Kau tu makin lama makin tua makin lemah. Masa muda sikit ni lah nak berubat sebelum terlambat..."

Padanya apa yang dikatakan ibunya itu memang benar. Tapi apakandaya hendak menyetujinya kerana anak-anaknya cuma ada dia tempat menyandarkan semua masalah mereka. Tidak mungkin dia mengabaikan anak-anaknya demi belanja perubatan untuk dirinya.

"Masa ni kau boleh lagi berjalan walau selalu tersungkur tak mengapalah tak berubat...nanti bila dah berumur sakit orang tua pun dah sampai...tanggunglah. Kau tu dah lah sakit lepas eksiden dulu tu...bertambah-tambah lah sakitnya."

                                              PIC HIASAN...

'Entahlah mak...tak tau nak kata apa lagi. Semoga Allah memberiku kekuatan jiwa raga untuk melepasi apa jua ranjau dugaanMu yang merintang di laluan hidupku....InsyaAllah...' Suara hatinya bergemersik halus.

Tuesday, 1 May 2012

SELIRATAN CINTA....Bab 7/8


“Saya belum buat keputusan lagi ayah. Samaada hendak menguruskan Resort Sri Jelapang atau tidak. Rizal hendak berehat dulu. Tidur, baring, makan dan minum saja dulu. Sesekali saya akan sampai ke opis untuk mengintai suasana berkerjanya samaada bersesuaian dengan saya. Dan saya akan berkerja di sana. Tapi itu bukan janji…”
“Jangan lama sangat buat keputusan tu. Ayah memang perlukan bantuan Rizal untuk menguruskan Shipping Company tu.” Suara ayahnya tegas kedengaran. Dia sangat berharap anaknya itu tidak akan menyetujui cadangan isterinya itu.
 
“Min, abang ke opis dulu. Waktu makan tengahari bang tak dapat balik. Rasanya sampai ke malam abang kena berkerja di opis kerana nak pastikan kaki-tangan opis menyiapkan kertas kerja perjanjian dengan PERNAS (Permodalan nasional) tentang pengangkutan barang-barang perabot dan pelbagai kraftangan tempatan yang hendak di eksport ke German menggunakan kapal-kapal milik syarikat kita.” Dia memandang isterinya dan Rizal bersilih arah.
Dan sudah pula menghabiskan mihun di piringnya. Tangan kanannya memegang cawan yang berisi air necafe susu panas dan membawa ke bibirnya. Dia menghirupnya perlahan. Tidak dihabiskan air Nescafe susu yang masih beruap kerana panas. Sedikit saja yang berupaya dihirup. Diletakan semula cawan yang dipegangnya di atas meja.
“Min dan Rizal makanlah dulu, tidak usah hendak tunggu abang balik.” Sambungnya lagi. Serius dan sangat penting sekali tugasan yang digambarkannya pada isterinya itu. Perihalnya sebenarnya tidaklah sebegitu. Sememangnya ada tugasan seperti yang disebutkan itu. Tetapi tidak langsung melibatkan dirinya. Dia hanya tahu siapnya saja.
Yang berungkus-lumus melakukan semua tugasan itu tentulah para petugasnya yang sangat didikasi terhadap kerjaya yang memberikan sara-hidup yang setimpal dengan keadaan sosio ekonomi masa kini. Staf yang dibayar gaji sepadan dengan keupayaan  dan kerja yang dilakukan.

                                                        
                                                          8

Dia sedang enak melayani lagu-lagu yang diset ke dalam Mpc kecil yang disumbat ke telinganya. Sambil leka berbaring di katil bercadar baldu diimpot dari Itali. Sebentar tubuhnya bergolek ke kanan. Sebentar kemudian mengiring pula ke kiri.
Semua yang dilakukannya mulai menjemukan dan tidak menyelesakannya. Tangannya menggagau majalah Feminin yang berada di hujung kepala katil tanpa bangun dari pembaringannya. Mujur dapat dicapainya.
Asyik sekali menatap wajah-wajah cantik model-model internasional dengan pelbagai gaya.
Handphone di sisi bantalnya bernyanyi. Nyanyiannya agak lama dan berulang-ulang. Nadia mulai menyedarinya setelah melihat handphone bergetar dan bergerak dari tempatnya. Wayar Mpc di telinga pantas dicabutnya.
Nombor yang tertera di skrin kecilnya tidak dikenalinya. Tetapi tetap dilayaninya. Mana tahu mungkin ada sesuatu infromasi penting yang perlu diketahuinya dari seseorang yang belum dikenalinya. Di dalam hidup ini segala-galanya memang mungkin. Dan dia tidak mengambil remeh tentang semua itu.
“Hello.. siapa ni?” suaranya halus mersik memulakan mukaddimah pertanyaan.
“Aku la. Amin.” Balas suara itu tertawa kecil mengenalkan dirinya.
“Kau ke…ingatkan siapa tadi.” Dia tersenyum sendiri kerana mendengar suara Amin seorang kenalannya. Dia mengenali Amin suatu ketika dahulu sewaktu Amin aktif dalam kumpulan seni dewan bandaraya.
Hatta dia juga merupakan seorang dari artisnya tetapi meninggalkan bidang itu setelah mendapat peluang bergerak aktif sebagai model yang menjanjikannya pendapatan yang lebih lumayan. Tidak diketahuinya pula Amin pun bertukar kerjaya sebagai artis budaya ke jawatan baru.
“Apahalnya tiba-tiba you teringat nak call I?”
“Aku nak ajak kau keluar lunch dengan bos aku, Datuk Shaari, tycoon Shipping company yang terkenal tu.” Sebuah pelawaan yang menyenangkan hati pendengarnya terluncur lancar menepati sasarannya. Tersenyum sinis Nadia mendengarnya. Seakan tidak percaya hatinya.
“Hai sejak bila kerja dengan shipping company ni?”
“Dah lama juga. Sejak kau belah dari tempat lama kita, aku pun ikut jejak kau turut sama berhijrah. Maklumlah nak cari duit lebih sikit.”
“Begitu ke. Oho… bos kau nak belanja aku makan ya. Ok …rezeki jangan ditolak. Boleh saja. Tapi tidak boleh lama sebab aku ada kerja nak promosikan barangan persolekan jenama luar negara dari sebuah syarikat internasional,” balas Nadia memberitahu Amin tentang jadual tugasnya yang sarat. Meskipun dia tidak berhasrat menolak pelawaan Amin.
“Ala sekejap je.” Tukas Amin memberi kelonggaran dan keringanan masa yang tidak menyusahkan Nadia.
“Di mana nak jumpa ni?” Tanya Nadia seolah bersedia memenuhi pelawaan itu.
“Itu kau jangan risau. Aku datang ambil di kondo kau nanti.”
Perbualan yang panjang itu telah tamat. Sempat pula Nadia bersoal-jawab tentang jawatan Amin yang baru. Dan fungsinya pada kehidupannya kini. Samaada memberangsangkan mewah atau sekadar cukup makan.
 Keputusan mengenai pelawaan Amin telah dibuat setelah dia berpuas hati dengan kaji selidiknya yang tidak ketara. Orang orang dahulu kalau kebetulan bertemu sahabat lama, yang ditanyakan hanyalah sudah kahwinkah belum? Sudah berapa orang anak? Bukannya bertanya tentang tahap sosio ekonomi seseorang. Tetapi Nadia tidak bertanya begitu kerana dia anak era alaf baru bukan orang orang dahulukala.
Nadia kembali berbaring di tilam empoknya. Dia merenung kosong. Dan terukir senyum manis di bibirnya. ‘Datuk itu sudah tidak tahu agaknya ke mana wangnya yang banyak itu hendak dibelanjakannya. Nak berhabis pada aku pula. Jangan menyesal sudah Datuk.’
                                             
                                          *     *    *
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...