بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

“Lawa baju ni Datuk. Rasanya ni memang padan dengan Nadia. Kena pula warnanya dengan kulit Nadia yang cerah.” Amin mengusulkan pandangannya. Datuk Shaari tidak berupaya hendak menafikannya kerana Nadia di sisinya tersenyum bagai mengharap.
“Lawa…lawa…memang padan.” Datuk Shaari bersuara seakan ada sesuatu yang termengkelan di tekaknya. Menyendat tenggoroknya. Tersekat-sekat sebelum melantun menjadi sebutan.
“Ish…abang Amin ni...mana Nadia mampu.” Balas Nadia tersengih menjeling Datuk Shaari mengharap reaksi timbal balas yang setimpal.
“Tidaklah mahal mana datukkan. Sebab yang lebih mahal dari ini pun datuk pernah beli.” Amin tersenyum mengangkat tinggi keupayaan kewangan tuannya.
“Ye ke Datuk?” Nadia menoleh memandang Shaari. Tersangat kagum dengan kemampuannya. Namun kekaguman kerana keupayaan kewangan datuk itu tidak menyebabkan hatinya tiba-tiba jatuh cinta terhadap datuk itu. Teman pilihan yang diharapkan seganding dengannya kelak kriteria yang telah ditetapkan tidak ada pada datuk itu. Lagipun lelaki idamannya memang sudah ada. Seorang lelaki Inggeris yang ditemuinya ketika mengadakan pertunjukan fesyen di London.
“You dengar ajelah cakap Amin tu. Manalah saya tahu pasal pakaian perempuan. Baju untuk lelaki saya tahulah.” Balas Shaari. Pandanganya tajam menikam anak mata Amin yang diserbu rasa serba salah. Pucat wajahnya. Amin mengerah mindanya berfikir sesuatu. Dia ingin segera melepaskan diri dari kesalahan terlepas kata-kata yang tidak disenangi tuannya.
“Maksud saya…maksud saya baju Datuk yang mahal. Sehelai kot pun harganya berbelas ribu.” Amin sempat juga mencari alasan sedang dirinya menggelabah rusuh.
“Kalau Nadia berminat sangat dengan baju ni…ambillah… harganya tidak usahlah dikira sangat. Lagipun saya ni tidak suka menghampakan harapan orang.” Datuk Shaari terpaksa berkata begitu untuk mengelakan pandangan negatif Nadia terhadapnya. Melabelkannya sebagai seorang korporat yang kedekut jikalau menolak hasrat Nadia untuk memiliki apa yang dihajatinya.
Dari raut yang tertera di wajah Nadia dia dapat membaca kehendak gadis itu terhadap busana yang di beleknya beberapa kali itu. Tentunya model itu tersangat ingin hendak memilikinya.
Nadia tersenyum senang. Dia melepaskan senyuman yang sangat manis ke wajah Datuk Shaari. Akhirnya terlaksana juga hasratnya hendak menggayakan busana indah setara dengan harganya, 10,000 RM. Dia melangkah senang ke kaunter pembayaran.
Shaari membayar dengan menggunakan Kad Hutang yang dimilikinya. Dia juga turut membeli beberapa helai kemeja. Tetapi Amin hanya berlenggang kosong tanpa apa-apa di tangan. ‘Mahal rezeki aku kali ini’ keluhnya dalam dirinya.
“Ini hadiah untuk kau Amin.” Datuk Shaari menghulurkan sehelai kemeja jenama kebanggaannya. Tersungging senyum di bibirnya. Riang hatinya bukan kepalang.
“Terima kasih banyak-banyak Datuk. Datuk memang baik. Tidak pernah lupa pada saya khadam datuk yang setia ni.” Shaari dan Nadia saling tersenyum melihat perilaku Amin yang melucukan seperti seorang anak kecil mendapat pemberian dari bapanya.
Ada juga rezeki untuk kau Amin. Tidaklah penat saja mengekori Datuk hari ini.’ kata Amin kepada dirinya seakan berbisik.
Masing-masing melangkah dengan interperatasi yang berbeza tentang kegembiraan yang telah dikecapi. Amin dengan caranya yang tidak banyak kisah dan berpada dengan rezekinya.
Nadia juga gembira tetapi sedikit kesal kerana tidak memilih busana yang lebih mahal dari 10,000 RM. Dia yakin Datuk itu mampu membayar berapapun harganya.
Sedang Datuk Shaari pula menyesal tak sudah kerana menjadi pemurah tidak bertempat. ‘Ah! Biarlah. Bertimbun-timbun lagi duit aku di bank.’ Dia malas hendak memikirkan kesilapan yang mendera mindanya.

                                   

3 ulasan - "SELIRATAN CINTA BAB 12"

Kesuma Angsana delete icon 16 Julai 2012 11:33 PG

wah best2! KA terus follow yek!

paridah delete icon 16 Julai 2012 7:15 PTG

terimakasih banyak2 KA sudi follow novel ni...teruskan ikuti sambungannya ye..ceritanya lengkap isinya...ada tawa ada sedih n lucu juga...

Kesuma Angsana delete icon 17 Julai 2012 9:57 PG

ok...

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”