بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Meurut kawanku Noorlaila Ghafar seorang guru yang mengajar subjek Pengajian Kesusasteraan tingkatan enam di sebuah SMK Terengganu juga aktif sebagai Penulis, apa yangku paparkan dalam entri yang terdahulu itu adalah puisi tradisional yang dinamakan NAZAM..

NAZAM yang mendayu-dayu menusuk kalbu dilagukan tika mendodoikan anakanda tercinta di dalam buaian mungkin namanya NAZAM AYAH IBU.....aku tak pasti juga.

NAZAM AYAH IBU


Bismillah itu permulaan nama
keadaan zatnya bersama-sama
menzahirkan zat menyatakan asma
khadim dan taat sedialah lama

Wahai segala anaknya Adam
asal dan Wahi Nurul khatam
dipecahkan empat zahirnya Adam
dipecahkan pula sekelian alam

Rahim bapamu turun ke ibumu
empat puluh hari Nutfah namamu
lapan puluh hari alakah Alakah namamu
seratus dua puluh hari Masfah namamu...


Empat bulan sampailah tuan
sudah menjadi kaki dan tangan
cukuplah dengan sifat sekalian
nyawanya belum lagi didatangkan.

Sampailah sudah saat dan waktu
datanglah nyawa lalu bersatu
di dalam tubuh tempatnya itu
hawa dan nafsu sudah berlalu.

Dikandungkan ibumu sembilan bulan
lebih dan kurang tiada ditentukan
melahirkan dikau beberapa kesakitan
beberapalah pantang minum dan makan.

Tatkala engkau jatuh ke lantai
dengan segera bidan mencapai
sudah dimandikan lalu dipakai
tinggallah ibumu lemah gemalai.

Sudah dipakaikan lalu diqamat
mintalah doa supaya selamat
ingatlah pesan nabi Muhammad
di atas dunia beramal ibadat...

Wahailah anak janganlah engkau bantah
dizahirkan engkau amatlah susah
dialih ke kiri kanan pun basah
habis berlumur kencing dan muntah

YA ALLAH MALIKUL ADZAH
BUDAKNYA INI BESARKAN TUAH
SIANG DAN MALAM MAKIN BERTAMBAH
SEHINGGALAH SAMPAI IA BERPINDAH

WAHAILAH ANAK KAMI DODOIKAN
ENGKAU INI KAMI DOAKAN
UMUR YANG PENDEK MINTA PANJANGKAN
REZEKI YANG HALAL MINTA MURAHKAN

YA ALLAH MALIKUL ADZABI
BUDAK NYA INI MURAHKAN REZEKI
SEJUKKAN BADAN TERANGKAN HATI
LIMPAHKAN MAKMUR SEHARI-HARI

YA ALLAH MALIKUL JABAR
BUDAKNYA INI CEPATLAH BESAR
JAUHKAN DARIPDA PERKARA MUNGKAR
DARI KECIL SEHINGGA BESAR

SETELAH KAMU SUDAHLAH ADA
SIANG DAN MALAM IBUMU MENJAGA
TIDURPUN TIDAK BARANG SEKETIKA
MAKAN DAN MINUMPUN TIADA TERASA

TIADALAH TENTU  SIANG DAN MALAM
TIDURPUN TIDAK DAPAT DI TILAM
TERKEJUT TERJAGA DI TENGAH MALAM
BANGKIT MEMANGKU DI DALAM KELAM

APABILA ENGKAU DAPAT BERBILANG
DISURUH MENGAJI BERULANG-ULANG
KE RUMAH GURUMU TEMPAT BERULANG
PAGI DAN PETANG JANGAN BERSELANG

WAHAILAH ANAK KAMI BERPESAN
KEPADA ENGKAU DI DALAM BUAIAN
IBUBAPAMU JANGAN DILAWAN
JANGAN MENGIKUT IBLIS DAN SYAITAN

YA ALLAH MALIKUL ADZAH
BUDAKNYA INI BESARKAN TUAH
SIANG DAN MALAM MAKIN BERTAMBAH
SEHINGGALAH SAMPAI IA BERPINDAH

WAHAILAH ANAK KAMI DODOIKAN
ENGKAU INI KAMI DOAKAN
UMUR YANG PENDEK MINTA PANJANGKAN
REZEKI YANG HALAL MINTA MURAHKAN

YA ALLAH MALIKUL ADZABI
BUDAK NYA INI MURAHKAN REZEKI
SEJUKKAN BADAN TERANGKAN HATI
LIMPAHKAN MAKMUR SEHARI-HARI

YA ALLAH MALIKUL JABAR
BUDAKNYA INI CEPATLAH BESAR
JAUHKAN DARIPDA PERKARA MUNGKAR
DARI KECIL SEHINGGA BESAR

YA ALLAH MALIKUL AZATI
BUDAKNYA INI TETAKAN HATI
MINTA KURNIAKAN PANGKAT YANG TINGGI
DI DUNIA AKHIRAT BEROLEH TERPUJI.

Hebatnya senikata lagu nazam kita.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”