بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Ana anak kedua jiranku yang di kiri baru saja melahirkan anaknya yang ketiga seorang putera. Masih lagi belum habis masanya berpantang tapi sudah mahu pulang ke rumahnya dan suami di KL. Dan emak/bapanya pun berusaha mengatur majlis cukur rambut, berendoi dengan dimulai bacaan yasin dan tahlil jiran-jiran yang memenuhi undangan.

Majlis sebegini memang sering diadakan di sini juga di tempat lain tentunya...

Aku tertarik sungguh dengan syair/pantun berendoi yang indah dilagukan. Rasanya aku terlewat mengetahuinya. Dan aku catatkan di sini syair itu untuk dikongsi bersama betapa indahnya sebuah sastera lama.

Bismillah itu permulaan nama
keadaan zatnya bersama-sama
menzahirkan zat menyatakan asma
khadim dan taat sedialah lama

Wahai segala anaknya Adam
asal dan Wahi Nurul khatam
dipecahkan empat zahirnya Adam
dipecahkan pula sekelian alam

Rahim bapamu turun ke ibumu
empat puluh hari Nutfah namamu
lapan puluh hari alakah Alakah namamu
seratus dua puluh hari Masfah namamu...

Pantun ni banyak lagi rangkapnya...nanti disambung lagi ye...

2 comments - "SYAIR PANTUN BERENDOI..."

mazru delete icon 3 August 2013 at 01:16

mohon di copy ye syair2 berendoinye...trm kasih

paridah delete icon 14 August 2013 at 09:19

tq mazru silakan mengopinya...

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”