بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Sesi penggambaran di dalam studio sebuah syarikat penerbitan majalah sedang dilakukan. Anita dan Sarina adalah artis untuk sesi penggambaran kali ini. Sarina rela menggayakan pelbagai aksi yang diminta jurugambar majalah ‘Jelitawan Era’ itu. Tetapi tidak begitu pula pada penerimaan Anita. Matanya tidak gemar memandang gaya
Sarina yang terlebih manja itu. Bibirnya mencebik. Tekaknya loya. Aksi-aksi menggoda Sarina sangat getik padanya. Meluat matanya memandangnya.
Selesai sudah aksi-aksi Sarina yang mengganggu keharmonian jiwanya itu.
Gilirannya pula mengambil tempat. Dia menolak permintaan jurugambar untuk bergaya seksi dengan melebarkan bukaan dadanya sehingga terlihat sedikit lurah kedua-dua gunung berapinyanya.
Dia tidak selesa begitu. Dia malu. Memadailah seluruh tubuhnya disalut dengan busana fesyen terkini sebagai penyeri wajah. Bukan gaya seksi sebagai taruhan untuk memperagakan kejelitaan diri.
Jurugambar itu tidak pula memaksa sekiranya artis itu menolaknya. Dia hanya sekadar meminta supaya gambar yang terpotret, tampak lebih elegan. Tapi terpulang juga pada empunya diri.
Bagi Syahril yang sudah bertugas sebagai jurugambar majalah  di syarikat ini selama hampir sepuluh tahun, baru kali ini dia menemui seorang artis yang sangat sempurna kejelitaannya. Rupa cantiknya berkekalan walaupun dipotretkan dari aneka sudut. Sungguh semula jadi dan sejati.
Dia yakin tidak lama lagi, artis baru ini akan sentiasa bertemu dengannya untuk sesi penggambaran majalah seterusnya. Kerana kecantikan semula jadinya yang fotogenik memang sangat memukau.
Dan akan menerima permintaan dari peminatnya, untuk selalu menatap wajahnya di dalam majalah. Dia berkira-kira begitu.
Padanya tidak perlu terlebih bergaya sekiranya potret yang diambil tidak fotogenik dan miliki keayuan semula jadi. Dan disukai pembeli majalah.

                                                     * * *

Restoran Mewah Café menerima pelanggan yang bersilih ganti. Sesuai sekali dengan namanya, pemiliknya tentu mengharapkan kemewahan yang melimpah ruah. Rezeki yang tersalur hasil dari kerja keras yang tidak sedikit. Fadzillah pemilik Mewah Café yang anggun jelita boleh bersenang hati kerana perniagaannya tidak menyusahkannya. Sentiasa memberinya rezeki yang menguntungkannya.
“Hai Nad...” sapanya sambil meletakan dulang yang berisi air suam yang jernih di atas meja pelanggannya bersekali dengan kad menu hidangan yang dibawanya.
“Kak Dilla ni…masih juga nak bersusah-payah membuat kerja ni. Duduklah relek-relek pergi bercuti ke luar negara ke makan angin. Ini tidak setiap masa hendak berkerja.” Fadzillah menarik kerusi dan menghenyakan ponggongnya di atasnya. Wajah cantik gadis jelita di hadapannya ditentangnya.
“Kau cakap senanglah Nadia. Suruh aku duduk saja. Pergi bercuti makan angin. Tetapi kalau nak bercuti tak boleh selalu tau. Waktu perniagaan sedang memuncak naik tidak boleh ditinggalkan hendak bersenang-senang. Porak-peranda jadinya.”
“Hai Kak Dilla tak cukup senang lagi ke. Dengar kabar income sudah juta-juta, hanya dengan berniaga di restoran saja. Saya tengok perniagaan akak ni tidak pernah terjejas walaupun ketika ekonomi negara merudum.” Fadzillah tersenyum membalas ulasan model antara bangsa yang gemar mengunjungi restorannya sejak lama.
Dia rajin pula melayan bualan sesiapa saja yang menegurnya dengan ramah. Hingga terjalin hubungan silaturahim yang mesra. Kewujudan hubungan yang tidak tersengaja.
Itulah yang berlaku di antaranya dengan Fadzillah gadis andalusia yang tidak pernah peduli dengan pandangan serong orang-orang di sekelilingnya kerana masih belum berkahwin walaupun sudah lanjut usia.
Baginya perkahwinan bukanlah sangat penting dan diperlukannya. Tidak semestinya sesaorang itu hanya akan berbahagia dan menikmati hidup sebenarnya sekiranya berkahwin dan tidak sebalikya. Apapun terpulang kepada kemahuan masing-masing.
“Kau ni mesti sedang menunggu sesaorang ni...buah hati ke?” Fadzillah cuba mengorek rahsia wajah yang tersipu-sipu di hadapannya. Senyumnya terbuka sedikit, bagai kudup melor sedang mengorak kelopak.
“Mana ada. Ada sajalah kak Dilla ni. Model macam saya ni, tidak sempat hendak bermata air, berbuah hati pun. Sibuk memanjang di pentas peragaan.” Nadia menepis sangkaan Fadzillah seperti selalu.
“Habis kau tunggu siapa…kalau bukan buah hati pengarang jantung?”
“Adalah. Sebenarnya ada seorang Datuk tu hendak belanja saya makan tengahari di sini.” Nadia terdesak juga untuk menceritakan perihalnya kepada Fadzillah.
Kadang-kadang pertanyaan Fadzillah menjengkelkan juga pada penerimaannya. Memang dia tidak gemarkan pertanyaan yang bersifat terlalu peribadi itu tetapi di dalam keadaan tertentu tidak terdaya juga hendak menolaknya. Terpaksa juga diceritakan walau tidak keseluruhannya.
“Datuk yang mana satu ya. Selalunya restoran akak ni selalu juga dikunjungi Datuk-Datuk Sesetengahnya memang akak kenal. Baik orangnya. Berbudi bahasa. Sesetengahnya berlagak semacam, mentang-mentanglah seorang Datuk konon.” Fadzillah menuturkan komen berdasarkan analisis pandangannya terhadap pelanggan-pelangganya yang berstatus itu.. 
 “Malaslah nak sebut siapa. Akak tengoklah nanti siapa agaknya yang akan bersama Nadia.” Fadzillah mulai merasakan pertanyaan-pertanyaannya yang teramat ramah itu seakan tidak digemari pelanggannya. Hati pelanggan memang perlu dijaga sebaiknya. Dia perlu membetulkan kesilapannya.
“Maaflah Nad...akak ni dah terlebih tanya pula. Tak apalah Nad, akak pun ada kerja yang hendak dibuat di opis akak tu. Nadia tunggulah Datuk tu. Kalau hendakan apa-apa minta saja pada gadis-gadis waiter. Dia orang tu semuanya kenal Nadia sebagai kenalan kakak.” Nadia tersenyum dan angguk. Dibiarkan Fadzillah mengatur langkah meninggalkannya. Membawa bersama pertanyaannya yang tidak ada jawapannya.
Sebaik saja kelibat Fadzillah hilang di sebalik pintu opisnya yang terletak di sipi restoran itu, muncullah lelaki yang ditunggunya
Keluh-kesahnya kerana penat menunggu lama terburai juga.
“Hai Nad…maaf terlewat sikit. Trafik jem tadi. Jalan sesak. Restoran pilihan Nadia ni susah pula nak cari. Tapi nampaknya tempat ni amat exsklusif. Hiasannya moden dan canggih.” Datuk Shaari menjeling Amin yang bersungguh-sungguh menuturkan pujian berandaikan rupa luaran.
 Dia tidak memberi komen apa pun. Hanya leka menjamu mata menyeluruhi tatapannya pada wajah Nadia yang jelita.
“Saya Datuk Shaari Shahfudin. Selamat berkenalan.” Datuk Shaari mengenalkan dirinya sambil menyambut jemari halus lembut yang menyalaminya. Nadia tersenyum manis menerima ucapan pengenalan diri Datuk itu.
“Saya Nurnadiaseri. Datuk tentu sudah mengenali saya. Jikalau datuk tidak mengenali saya, tentunya datuk tidak akan menjemput saya menemani datuk makan tengahari.” Shaari tersenyum polos. Terangguk-angguk.
Amin hendak membuka mulutnya, menyela bualan yang sedang berlaku hambar dan sangat melodrama itu. Tetapi dia teringatkan peristiwa yang berlaku dipertemuan antara Datuk Shaari dan Rozana dahulu. Dia bimbang peristiwa di sindir Datuk Shaari kerana turut bersibuk mencelah bualan akan berulang.
Dia pun diam saja. Mengikuti kehendak nalurinya. Matanya galak mengekori dan beralih pandangan dari satu wajah ke wajah yang satu lagi di hadapannya.
“Nadia…ini sedikit hadiah dari saya yang tidak seberapa. Terimalah.” Datuk Shaari manis berbahasa menutur ayat lembut memikat.
“Terima kasih Datuk. Buat apalah susah-susah.” Nadia menerima hadiah yang diberi dengan senang hati. Dia sentiasa berfikir positif. Setiap rezeki yang jatuh ke riba, jangan ditolak. Dia tidak pernah meminta. Rezeki yang terlimpah ke pangkuannya.
“Datuk Shaari rupanya. Saudagar perkapalan yang terkenal itu yang akan memewahkan Nadia hari ini. Untung kau Nadia dapat durian gugur, bertuahnya jadi orang terkenal, sentiasa dikejar rezeki.tanpa perlu bersusah-payah berkerja seperti aku berkejar ke sana-sini bagai lipas kudung,” bisik satu suara yang terselindung di sebalik pintu opis Mewah café yang renggang sedikit. Pintu yang renggang itu kemudiannya ditutup rapat.
Bukan niatnya hendak merisik setiap tingkah peribadi pelanggannya seorang model ternama itu, tetapi hanya ingin memenuhi rasa ingin tahunya yang meluap-luap.
“Tak susah Nadia. Ini cuma hadiah kecil, tanda perkenalan kita. Saya tahu Nadia amat sibuk. Nadia sudi makan tengahari bersama saya pun, saya sudah amat berbesar hati.” Tutur Shaari dengan tonasi mendatar dan merendah diri.   
 “Tidaklah sibuk mana Datuk.” Nadia sangat gembira dengan hadiah yang diterimanya. Wajahnya kelihatan lebih ceria dan amat berseri.
“Oderlah apa yang hendak makan. Nadia pun katanya hendak cepat. Amin bagi tahu saya Nadia ada hal penting selepas ini.”
“Bukanlah penting sangat. Saya cuma nak pergi shopping saja.” Wajah Amin naik berseri. Ada sesuatu yang hendak diluahkannya pantas. Tidak sabar-sabar lagi hendak mengatakannya. Inilah peluangnya bersuara setelah membisu sekian lama dan berlagak sebagai pemerhati sahaja.
“Ish...dah baguslah tu. Datuk pun suka shopping. Apa lagi kalau nak temankan model terkenal macam Nadia ni. Datuk memang tidak keberatan.” Sela Amin tanpa ragu-ragu. Kali ini dia pasti Datuk Shaari tidak akan menjeling sinis kepadanya. Malah berterima kasih sangat kerana campur tangan yang menguntungkannya itu.
“Amin ni pembantu saya yang cekap Nadia. Dia sentiasa arif apa pun kesukaan saya. Selalunya di mana Nadia selalu shopping?” Amin mengurut dada. Lega hatinya. Tidak sia-sia terjahannya. Memberi pulangan pujian yang tidak diharapkan lagi.
It depends. Kalau ada duit lebih saya suka ke star hill atau KLCC. Di situ barang-barangnya brandednya original Datuk. Di tempat lain saya tak berani...takut tiruan.” Nadia menuturkannya. Memberitahu kesukaannya setara dengan tarafnya sebagai seorang model ternama.
Tinggi sekali citarasa gadis ini pada penilaian Datuk Shaari.
“Betul tu...saya memang sukakan perempuan yang high taste begitu. Betul tak Amin?” Amin lantas angguk. Dia agak tersentak dari pelayarannya yang singgah ke pelabuhan wajah manis seorang gadis bersama temannya di suatu sudut. Seorang gadis itu memang amat dikenalinya. Tetapi tidak yang seorang lagi. ‘Siapalah agaknya yang bersama Sarina itu?’




                                            
                   

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”