بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
FGVH dan durian runtuh Felda tidak selesai lagi ceritanya. Kerana masing-masing yang dijanjikan rezeki itu sedang menunggu bahagian mereka. Untuk para peneroka barangkali sudah habis pembayarannya dilakukan. mdilakukan. Masing-masing tentu tersenyum lebar menerima cek 5K.

5K lagi dijanjikan untuk isteri-isteri peneroka akan diberikan pada Julai sempena sambutan Hari Peneroka nanti.

Dan anak-anak peneroka pula pasti tidak sabar untuk menerima 5K sebagaimana dijanjikan untuk mereka. Jikalau anak peneroka itu cuma dua atau seorang tentu lebih banyak yang akan diterima. Tapi kalau anak-anaknya berbelas orang tentulah sedikit yang dapat dirasa.

"Anak-anak saya dah talipon tanya bahagian mereka kak..." Beritahu jiran yang kanan.
"Anak-anak kita ada lima....sene nak bui seribu soghe....", celah kak Idah jiran di kiri.

Bagaimana pula dengan cerita yangku dengar tentang anak-anak yang kontrol semua pendapatan kewangan hasil ladang ibu mereka lantaran bapa mereka (peneroka) telah meninggal dunia. Ibu ini hanya diberikan 200RM untuk melunaskan semua keperluannya. Cukupkah?

Apakah ibu ini tidak berhak melakukan apa saja dengan wang ringgit sememangnya miliknya setelah kematian suaminya. Anak-anak hanya berhak separuh daripada harta warisan peneroka yang ditinggalkan. Separuh lagi tetap hak milik balu sebagai penerokawati.

Namun anak-anak ibu itu membuat penafsiran yang mereka sukai tentang pembahgian harta pusaka dan membiarkan ibu mereka hidup seadanya di tanah felda. Sedangkan hasil mahsul tanah felda dikaut kesemuanya.

Orang tua memanglah keperluan mereka tidak banyak. Makan minum cuma sedikit saja, pakaian pun sangat sederhana. Namun dengan kemampuan kewangan yang kukuh ibu itu tentu dapat melaksanakan hajatnya ke arah amalan berbentuk kebajikan untuk menambah bekalan yang akan dibawa ke akhirat kelak.

Kasehanilah ibu tuamu alahai anak-anak dan janganlah terlalu pentingkan diri sendiri. Tanpa ibu tak ke mana kita. Redha Allah terhadap kita kerana redha ibu terhadap kita anak-anaknya.

2 comments - "Alahai anak-anak...."

Irfa delete icon 4 June 2012 at 09:10

sedihnya :(
kerana duit anak hilang hormat pd ibubapa
mintak jauh dr kita semua

paridah delete icon 4 June 2012 at 11:18

memang sedih dan sayu sekali hati mendengar cerita2 begini kan irfa...kadang sukar nak percaya..tapi memang itu yang berlaku..

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”