بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

"Suka saya tengok kawan saya yang dah lama menjanda kini dah jadi isteri peneroka...hidupnya nampak senang-lenang, mewah makan minum, banyak duit, tinggal kat rumah batu...berbanding saya yang tinggal kat rumah buruk tepi laut yang sentiasa berkerja setiap hari menjemur ikan di pengkalan nelayan..."
Kak zie tersengih saja mendengar komen anak saudaranya yang baru tiba dari Kuala Muda ke rumahnya semalam dengan menaiki bas.
pic tohid rosdi

"Senangnya sekejap saja tu..."
"Apa maksud maklong?"
"Kawan hang tu kahwin dengan duda peneroka...selagi laki dia tak mati senanglah dia. Bila laki dia dah mati, anak-anak dia dengan arwah bini dia yang tertulis dalam surat perjanjian masa nak jadi peneroka akan mai ambil balik semua reta laki dia. Apa dia nak tuntut? Kawan hang tu bukan ada reta sepencarian dengan laki dia. Semua reta yang ada diperoleh dengan arwah isteri pertama. Sudahnya kawan hang tu terpaksa balik kampung jugak..." Jelas maklongnya dengan yakin justeru dia adalah isteri peneroka yang tidak kering peluh berkerja di ladang bersama suaminya.

"Macam tu ka maklong?"
"Hang tak percaya ka? Selama aku duk sini, itulah yang aku nampak berlaku. Hang tak payahlah nak berangan nak kawin dengan peneroka walau hang ni janda. Baiklah hang kerja jemur ikan tu...duit yang dapat duit hang...tak habis nak makan boleh simpan. Tiap tahun hang boleh berjalan-bercuti mai rumah aku...banyak yang aku dengaq cerita bini baru terpaksa jaga peneroka yang sakit terlantaq...lepas tu mai anak-anak tiri halau dia dari rumah bila ayah depa dah mati...kesian kan..."

"Tapi kalau dah jodoh nak buat lagu mana kan maklong..." balas anak saudaranya itu.
Emak saudaranya hanya memandangnya sinis tanpa kata-kata.

2 comments - "Dilemma isteri kedua peneroka..."

Irfa delete icon 6 April 2012 at 16:23

gitu ker kesahnya.
baru tahu

paridah delete icon 7 April 2012 at 09:21

gitulah irfa setiap sesuatu itu ada pro n kontranya ...kena pandai buat pilihan...

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”