بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
. Rizal sampai di rumahnya menaiki airport limousine dari KLIA. Dia meninjau-ninjau persekitaran rumahnya. Dilihatnya tiada sebuah kereta pun yang berada di dalam garaj. Rumah itu lengang dan sunyi, seperti kosong tidak berpenghuni.
Dia menekan loceng pintu beberapa kali. Sosok tubuh seorang wanita pertengahan usia terkocoh-kocoh keluar dari rumah itu menghampirinya. Dia terpana menerima senyuman manis dari lelaki kacak di hadapannya.
Dia mengamatinya dari hujung rambut hingga ke hujung kaki. Senyumnya terorak lebar setelah mempastikannya..
            “Eh… Rizal dah balik. Kenapa Datin tak bagi tau pun Rizal nak balik.” Sapanya dengan sangat teruja kekagetan.
            “Saja nak beri kejutan pada Mak Kiah.” Balasnya mengusik mesra pembantu rumahnya yang dianggapnya saudaranya sendiri itu sambil menyalaminya. Mak Kiah telah lama ada di dalam kehidupannya semenjak dia mula mengenal orang. Pengasuhnya sejak dari kecil kata mamanya.
            “Ada sajalah kau ni Rizal..” Mak Kiah mengambil beg Rizal dan membawanya ke dalam rumah. Rizal mengikuti langkah yang diaturnya pendek-pendek itu.
            “Sunyi saja rumah ni, tidak ada sesiapa ke di rumah? Mama dan ayah ke mana?”
            “Masuklah ke rumah dulu Rizal. Datuk pergi kerja. Datin pula ke salon.”
Rizal berpuas-hati dengan penerangan Mak Kiah. Dia tidak bertanya lagi Teramat biasa cerita itu kepadanya.
Rutin yang telah lama berlaku. Sejak dirinya mengenal dunia dan kebanyakan isinya. Ayahnya tentu saja pergi berkerja mencari rezeki sebagai memenuhi tanggung-jawabnya menyara keluarga.
Mamanya pula tentu memberi masa untuk merawati diri sendiri dengan sedikit keselesaan setelah berpenat lelah menyempurnakan tugasannya. Bukan ganjil untuk difikirkan secara terlalu mendalam.
Dirinya terus dibawa mendaki tangga ke tingkat atas hendak menjengah biliknya yang telah ditinggalkannya sepanjang pengajiannya di luar negara.
            Dia menanggalkan pakaian yang menyaluti dirinya sejak di kota New York sehingga berjam-jam di dalam pesawat. Sudah tidak selesa lagi dirasa pakaian itu berada di tubuhnya. Sudah lencun dengan peluh. Bau tubuh dan bau peluhnya yang hamis bercampur baur. Dia rimas.
            Dicapainya tuala bersih yang tergantung di lemari, membalut tubuh renjongnya yang sederhana tinggi dan bergerak ke bilik mandi. Air pancutan seperti rintik hujan menjamah tubuhnya. Dia merasai kesegarannya. Berbahagia sekali rasanya dapat bermandi-manda di dalam bilik air sendiri, di rumah sendiri, di tanah air sendiri. Sungguh tidak tergambar nikmat yang dirasakannya. 
                                                 
*   *   *

            Haseena menyambut dua tamunya dengan senyum teramat manis. Pelanggan tetapnya itu rajin mengunjungi salonnya sekiranya kedua-duanya memerlukan khidmatnya. Kedatangan kedua-duanya memang sangat di alu-alukannya. Ibarat ‘kurang tapak tangan nyiru ditadahkan.’ Pelanggan yang sentiasa membawa rezeki kepadanya.
 Sekurang-kurangnya dia boleh bercerita pada pelanggan-pelanggannya yang baru berjinak-jinak dengan khidmat salonnya bahawa salonnya itu sangat istimewa perkhidmatannya, sehingga mampu menarik golongan Datin-datin isteri-isteri Datuk-datuk bergelar yang ternama mengunjunginya.
Itupun salah satu strategi pengiklanan perniagaan juga menurutnya. Untuk melariskan lagi perniagaannya. Bukan senang juga hendak bersaing dengan peniaga-peniaga non-bumiputera yang telah lama bertapak di bidang ini. Perlukan semangat yang tegar gigih. Bukan calang-calang.
Amat kompetetif dan sengit sekali. Jika tidak sabar kerana sering rugi pada mulanya kerana pelanggan jarang-jarang mengunjungi salonnya, tentu sudah lama dia tutup kedai.
Dia sentiasa berusaha memperbaiki diri dan mencari di mana kesilapannya. Bimbingan dari agensi kerajaan seperti MARA (Majlis Amanah Rakyat) didapatkan. Badan ini memang dikenali dengan iltizam membantu bumiputera yang berminat dalam perniagaan memajukan diri.
Dan  berkat kesabaran dan kesungguhannya dia mampu juga bertapak dengan teguh. Sukar hendak menggoyangkan atau menumbangkan perniagaan yang berdiri jitu itu kini.
Kata seorang penceramah agama yang sering muncul di kaca TV; amalkan membaca surah al-waqiah setiap malam jumaat supaya Allah mempermudahkan rezekinya dan dia mengambil anjuran itu.
Disamping usaha yang tidak putus-putus dan doa-doa yang dipohon akhirnya dia dirahmati dengan kejayaan. Dia bersyukur ke hadzratnya.   
            “Ita temani Datin berdua ini saya hendak keluar sebentar.” Haseena menggamit pembantunya yang sedang menyusun semula majalah di raknya setelah ditarik keluar, dibelek, dibaca dan diletakan dimana saja oleh pelanggan-pelanggannya.
Tugas Ita mengemaskannya seketika untuk diserakan semula pelanggan-pelanggan Haseena. Dia tidak tidak boleh mengeluh bosan mengulangi rentak yang serupa kerana sememangnya dia dibayar untuk itu.
            “Maaf Datin berdua kerana tidak dapat hendak melayani Datin seperti selalu, sebab ada urusan sedikit yang perlu diselesaikan. Datin buatlah salon saya ni seperti rumah sendiri. Datin pun bukan tak biasakan…maafkan saya terpaksa berangsur dulu.” Haseena manis berbahasa dengan senyuman yang sentiasa terukir di bibir.

7 comments - "SELIRATAN CINTA 1.. bab 4 Novel adaptasi skrip drama TV dengan izin karya Fauziah Abd.Samad. Diedit oleh: Noorlaila Ghafar penulis novel HIJRAH HATI terbitan DBP"

Kakzakie delete icon 9 December 2014 at 11:44

Hero dah muncul dah haha...
Kakak akan cuba mengikutinya walau dah didramakan.. seronok membaca kan:)

paridah delete icon 9 December 2014 at 13:14

sudah didramakn RTM kakzakie...tapi kalau membaca ni lain rasa nikmatnya...tq kakzakie sudi ikutinya...

budi purnomo delete icon 9 December 2014 at 16:12

kalo di indonesia hanya tayang upin ipin aja ya kak :)

paridah delete icon 9 December 2014 at 18:55

yela dik hanya upin n ipin saja yg mampu tembusi skrin tv indonesia sdg di Msia setiap stesyen tv bersaing menerbitkan drama sinetron indonesia..hmm gitulah dik budi purnomo...tq

Etuza Etuza delete icon 10 December 2014 at 12:29

As'salm di pagi rabu yang indah ya Paridah..cerita menarik..rasanya Paridah juga seorang penulis Novel kan..tahniah buat2 betul2 boleh Etuza beli..anak2 remaja etuza suka beli novel online..di laman jejeri manis

Etuza Etuza delete icon 10 December 2014 at 12:30

As'salm di pagi rabu yang indah ya Paridah..cerita menarik..rasanya Paridah juga seorang penulis Novel kan..tahniah buat2 betul2 boleh Etuza beli..anak2 remaja etuza suka beli novel online..di laman jejeri manis

Ahmad Zu Mal Md Rayi delete icon 10 December 2014 at 22:52

Anak datin dah balik dah... Tak sabar nak baca kisah seterusnya ^-^

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”