Thursday, 15 December 2011

komen si kecil

si kecil sesak nafasnya
bulat retina mata menyapa bundar wajah mama
hatinya diragut sayu ingin dikongsi cerita haru yang baru saja
mengejutkan naluri kasih yang keliru...
kenapa mama?
kenapa apa?
kenapa orang itu campak babynya...
kesian babynya di atas rumput...
abang sayang adik...
abang tak akan buang adik ke atas rumput...
berdosa...
nasi masuk api neraka...

Wednesday, 14 December 2011

26 Jun 01...Selasa

Aku masih terkenangkan insiden yang terpapar dalam berita RTM malam tadi. Cerita seorang petani dan hasil tanaman kontannya di Besut. Usaha dan susah payahnya bertani dimusnahkan pula suku sakat kerajaan negeri yang baru mengambil alih kuasa memerintah negeri ekoran kemenangan dalam pilihanraya baru-baru ini.

Kejadian itu amat menekan perasaan petani itu sehingga tidak dapat menahan kesabarannya lantas menghambur kata-kata mengkeritik corak pemerintahan kerajaan kini.

Beliau bersungguh-sungguh sekali menuturkan bahawa keturunannya diharam samasekali menyertai parti kerajaan negeri itu walau padahal beliau telah menyertai parti itu sejak 30 tahun lalu. Setelah sebati dengan ideologi yang diyakini boleh pula berubah dengan begitu drastik sekali.

Aku pernah bertanya pada seorang anak muda kelahiran Terengganu, kenapa agaknya mereka menukar kerajaan yang sedia ada dengan pembangkang. Menurutnya orang Terengganu marahkan pemimpin kerajaan pusat yang kelihatannya tidak berapa islamik dan lebih sekular.

Menurut seorang anak angkatku pula Terengganu kini tidak seceria dulu setelah pertukaran kerajaan berlaku. Entahlah...aku bukan pakar politik cuma suka menganalisisnya mengikut kesukaanku. Sekiranya kita tidak sukakan sesuatu tentu kita akan menolaknya. Apakala merasanya serasi dengan kemahuan kita tentu akan menerimanya dengan senang hati dan mempertahankannya.

Dan penggiat-penggiat politik harus bertindak sebagai orang yang disenangi bukan dibenci pengundi...

Tuesday, 13 December 2011

Nasib...nasib...nasib...

Kita  tidak tahu langsung apakah nasib kita keesokannya. Sekiranya hari ini kita ketawa riang gembira, ke sana sini ke mana saja belum tentu keesokannya kita mampu melakukan apa yang menggembirakan kita dan melalui situasi yang serupa.

Itulah yang berlaku kepada salah seorang daripada jiranku.  Jikalau dulu seringkali melihatnya bermotosikal melintasi jalan di hadapan rumah kini khabarnya hanya terbaring di tempat tidur. Eksiden terlanggar se ekor monyet di suatu malam ketika pulang daripada kampungnya. Luka-lukanya tidaklah seberapa teruk dan doktor mengesahkan tiada komplikasi dalaman tetapi lumpuh. Kasihan dia...

Aku juga begitu. Eksiden dan lumpuh. Kenapa yer? Susah sangatkah hendak memikirkannya? Katakan saja memang sudah nasibmu begitu.

Seorang lagi jiranku tiba-tiba dikenali seluruh Malaysia dengan cerita kejayaannya sebagai peneroka felda disiar dalam akhbar Utusan Malaysia justeru kegigihannya dalam aspek ekonomi tani dan menjadikannya jutawan senyap.

Tiba-tiba jiranku yang rajin itu telah disahkan doktor menghadapi kenser tulang pula. Kasihan sungguh dia terpaksa menerima nasib sedemikian rupa. Jiranku ini walau kayaraya namun tidak sombong dan disenangi komuniti setempat dengan lagaknya yang bersahaja dan suka berjenaka. Beliau ini juga gemar berburu. Dan aku pernah dikirim ayam hutan hasil perburuannya.

Kini cerita tentang kedua-dua jiranku itu telah tamat episodnya. Abang Mat Perlis dan Lias tidak pernah lagi melintasi jalan yang terbentang di hadapan rumah. Sesekali aku kelihatan seolah kelibat mereka yang lalu. Seorang menaiki motorsikal dan seorang lagi memandu pajero. Kata orang dulu-dulu itu tandanya ada kematian yang akan berlaku di sini.

AL-FATIHAH UNTUK KEDUA-DUA JIRANKU ITU....

Monday, 12 December 2011

Orkid-orkid cantik kat pesta flora putrajaya


Rasanya orkid ni tentu jenis butterfly. Harganya mahu ratusan ringgit. Tak mampu nak milikinya. setakat dapat pandang fotonya sajalah.

Orkid-orkid yang dimuatnaik ke sini tiada kata secantik bahasa untuk mengungkapkan keindahan dan kecantikannya. Hanya Subhanallah....

Sunday, 11 December 2011

Bahasa pantun

Kelapa sebatang tepi perigi
     kudup mengkudu di ujung dahan
Kenapa datang kenapa pergi
    menyimpul rindu tak kesudahan.

Riang ria ke sana sini
    patah rusuk apa jadinya
riang ria hari ini
    entah esok apa jadinya.

Hendak dilurut duri selasih
    kayu jati dibuat alang
hendakku turut hati sedih
    walang hati bukan kepalang.

Kudup ini kelopak tengah
    belum penuh air tempayan
hidup ini baru setengah..
     belum penuh seperti bulan

Inginku tebang pohon kedondong
    anak rerama sedang merayap
Inginku terbang seperti burung
    apakan daya tidak bersayap.

Friday, 9 December 2011

1 Jun 01

Sudah mula teringin hendak menyelak lembar kertas buku semula. Kadang=kadang ada juga masa terluang untuk itu. Terutama ketika sedang bercuti. Bukan bercuti dari rutin seharian. Cuma cuti khusus untuk wanita setiap bulan. Tambahan jika tiada sebarang gangguan yang mengganggu.

Ada ketikanya kita perlukan masa senggang untuk diri kita sendiri. Menulis pun memenatkan juga. Mana lagi hendak memikirkan idea menggubah bahasa menjalinnya biar indah. Kerana bahasa yang disusun molek dan indah mampu memikat sesiapa saja. Seumpama gubahan jambangan bunga di dalam vas.

Suasana di luar...hujan sedang rintik. Khabar daripada angin lalu KL sedang dilanda hujan lebat dan ribut petir.

Pada 31 Mei 01 yang lalu, Tun Daim Zainudin telah melepaskan jawatan Menteri Kewangan yang disandangnya buat kali kedua. Banyak rumours dan spekulasi yang tersebar mengenainya. Mudahan tidak menjejaskan ekonomi dan iklimnya yang tercipta hasil tangannya.

THE ECONOMICS MUST SUSTAIN AS WAS CREATE BY THE CREATOR...

Wednesday, 7 December 2011

Jiran-jiran yang baik

Hidup kita ini memang saling bergantungan dan perlu memerlukan di antara satu sama lain. Tidak kira samaada mereka itu jelas hubungannya dengan kita umpamanya ibu ayah, adik beradik, saudara mara terdekat atau sesiapa saja yang berada di sekeliling kita.

Selain itu tentulah jiran-jiran tetangga kita. Jiran-jiran itu adalah saudara kita yang paling akrab sehinggakan mereka dirasakan seolah berhak ke atas harta kita menurut Nabi SAW. Namun tidaklah sampai begitu sekali.

Aku merasa amat bersyukur justeru sepanjang hidupku ini, aku di kelilingi jiran-jiran yang amat baik lagi prihatin terhadap aku dan keluargaku. Mereka ini membantu apa saja kesulitanku tanpa imbalan apa-apa. Bukan senang hendak hidup sebagai OKU sekiranya tiada tangan-tangan yang sudi menghulur pertolongan.

Jiranku yang di sisi kanan rumah adalah kak Idah dan suaminya Jusuh serta anak-anaknya. Kak Idah ini pantang melihat laman rumahku diserabuti rumput-rumput atau anak-anak pokok, beliau tidak senang duduk untuk membersihkannya. Aku boleh buat juga. Tapi tentu saja kerja-kerja yang dibuat OKU lambat siapnya. Dengan pertolongannya bertambah mudah kerja-kerja yang perluku buat.

Beliau ini juga gemar sekali menghantar apa saja penganan yang dibuatnya kepadaku. Bersusun pinggan makanannya yang tidak sempatku pulangkan di rumahku. Jikalau aku ditimpah musibah banjir, pokok-pokok tumbang atau apa saja beliaulah yang pertama akan muncul di muka pintu. Terima kasih banyak-banyak kak idah kerana seringkali membantuku. Dan aku pasti jiranku yang sangat baik ini akan terus membantuku selagi aku hidup dan beliau masih bernafas.

Demikian kisah salah seorang daripada jiran-jiranku yang kesemuanya baik-baik. Baru-baru ini aku mengadakan kenduri akikah cucu bersekali dengan sambut menantu. Kesemua jiran-jiranku satu peringkat 4 datang membantu menguruskan majlisku sehingga selesai segala-galanya. Mereka berlenggeng tangan bergotong royong menyiapkan semua keperluannya sedang aku cuma memerhati. Aku berterima kasih sungguh kepada semua jiran-jiranku yang bersusah-payah membantu menyempurnakan majlisku itu.

Syukur Alhamdulillah. Terasa bertuah sungguh hidupku berada di tengah-tengah masyarakat dan jiran-jiran yang baik lagi prihatin terhadap OKU seperti aku.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...