بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Kapal yang bocor


Kapal itu telah meninggalkan pelabuhan
sarat muatannya berat bebanannya


kadang melinglung dipukul ombak ganas
kadang tersasar laluan dihempas badai


Namun terus belayar dengan sabar
meredah situasi demi situasi
tanpa mengira nasib diri


Di tengah lautan pelayarannya terhenti
segara luas nan tidak bertepi 
tidak gagah lagi direnangi



Dan
tiada yang menangisi nasib dirinya
mahu berpayah membaiki kebocorannya


Kini sendirian bermain gelombang
bertemankan camar yang singgah di tiangnya
yang pasti bakal tenggelam
ke dasar lautan perlahan-lahan
untuk menjadi tukun ikan ikan





Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”