بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

1.

HARI yang terang, tenang lagi aman. Sudahpun mengerjakan rutin seharian sesempurna yang mungkin. Sehari-hariannya sedemikian. Menenun rindu pada keselesaan, menganyam kecerian, menjalin kebahagian yang beringsut datang menempuh perjalanan yang panjang.

Dia menilik wajah di cermin. Ah…kusam tidak bermaya. Wajah yang polos tidak berseri perlu dilakukan sesuatu untuk menceriakannya seterang hari yang tenang. Apa agaknya yang perlu dibuat? Mindanya mencongak kira ketepatannya bersesuaian dengan keinginannya.
Hari ini tidak ada sebarang aktiviti yang tercatat di diari untuk di penuhinya. Waktu yang senggang dan lapang tanpa gangguan. Duduk-duduk bersendiri tanpa teman di sisi, amat terasa sunyinya. Bosannya terlalu.

‘Kenapalah tadi aku tidak ikut saja abang pergi ke opisnya? Tapi buat apa mengganggu dia di opis sedangkan aku langsung tidak ada sebarang jawatan di sana. Biarkanlah. Abang itu orang baik. Masakan sanggup dia hendak mencurangi aku.’ monolog hatinya berkata begitu dengan yakin.
Keyakinan yang kadangkala tidak dapat dipertahankannya. Apapun perasaannya dia berserah dan bertawakal saja kepadaNya. Memikirkannya dengan terlalu hanya menambahkan kerunsingan yang meningkatkan stres.

Dia tidak mahu menanggung akibat stress itu yang akan meningkatkan hipertensi tekanan darah tinggi. Amat digeruninya penyakit yang bersarang dalam senyap tetapi memberi akibat berat. Mohon dijauhkan Allah penyakit itu darinya. Doanya.
Jadi dia perlu mengambil sikap tidak terlalu menurut emosi dan kasih sayang yang keterlaluan terhadap suami sehingga menyusahkan dirinya sendiri. Padanya jika sesuatu itu ditakdirkan untuk menjadi hak mutlak kita, tidak akan ke mana perginya. Setinggi manapun ia terbang melangit, ia tetap kembali ke bumi, keribaan kita. Pegangan itu mendamaikan jiwanya.

Selepas kelahiran anak lelakinya yang sulung dan bongsu itu dia dengan rela hati meninggalkan jawatannya sebagai Pengurus Operasi Kanan syarikat miliknya dan suaminya itu. Demi mendidik seorang anak dengan sangat sempurna dia sanggup mengorbankan kerjaya yang sangat diminatinya itu. Kasih sayang terhadap anaknya mengatasi segala-galanya. Seperti dua rangkap pantun yang pernah ditulisnya;

Cenderawasih seri wajahnya
Laksana mutiara kaca permata
Bersatu kasih seluruhnya
Aduhai untuk cahaya mata.

Layang layang mengitari benua
Sehari suntuk menyisih onak
Kasih sayang nan seluruhnya
Hanya untuk mu anak.

Setelah menjadi seorang pekerja yang sangat didikasi dan memberi komitmen yang sesungguh hati terhadap tugasnya dia ingin pula mengabdi diri sebagai isteri solehah dan mithali juga ibu yang sejati sepenuh masa. Bukan separuh masa di pejabat dan sedikit masa yang tinggal untuk memperhatikan anak dan suami. Dia gembira dan bahagia melakukannya. Meskipun pandangan kebanyakan yang lain berbeda pula.

Setiap orang berhak menentukan sesuatu yang membahagiakanya, tidak tertakluk hanya dengan satu cara persis dilakukannya. Lakukanlah apapun mengikut kesesuaian dan keupayaan empunya diri.
Bukan mudah hendak menjadi isteri mithali seperti sabda Rasullullah kepada Saidina Umar AlKhatab dalam sebuah hadis;
1. Jika suami memandangnya gembira hatinya.
Jika suami menyuruhnya dia mematuhi.
2. jika suami meninggalkannya, dia akan menjaga hak-haknya.

Sedaya upaya dia akan cuba menerapkan nilai-nilai murni itu di dalam kehidupannya.
Meski tidak mengadaptasi keseluruhannya. Sebaiknya memang patut diambil nilai baik itu kesemuanya tetapi baginya dia hanya manusia biasa yang tidak sempurna dan sentiasa melakukan kesilapan di mana-mana tanpa disedari.

Kini apabila anak sudah semakin dewasa terasa banyak pula ruang kosong tanpa tanggung-jawab yang usai dilaksana. Ruang yang lapang itu perlu diisi sebaiknya. Apakah acaranya yang sesuai untuk hari ini? Dia menimbang kira. Jari telunjuknya menuding kiri dan kanan.
Maksudnya hendak ke sana atau ke situ. Hendak buat ini atau buat itu. Dia bingkas bangun dari duduknya Keputusannya sudah diambil. Dia mengerling sekitarnya.

Tas tangan hadiah seorang anak yang menuntut di luar negara segera dicapai. Ada sesuatu yang menujah mindanya agar merealisasikan ide yang terencana secara tiba-tiba.
Kunci kereta Produa Kancil miliknya yang sentiasa menemaninya kemana saja ditinjau dimana diletakannya. Segugus kunci pelbagai guna segera tersorot anak mata, nun tersorok dicelah-celah berjenis-jenis alat solek yang diguna-pakai seharian.

Kancil comel berurna oren itu telah menyertai deretan kereta yang sedang menyesaki lebuhraya kotaraya. Seorang pemandu wanita sedang berada di belakang seterengnya. Memandu dengan cermat dan penuh ketenangan jiwa. Menuju destinasi pilihannya.

Kereta kecil itu memang fleksibel sebagai kegunaan seharian. Kemana saja akan membawa dirinya menurut kemahuannya. Lagipun sebagai anak yang lahir selepas negara merdeka dia perlu berbangga dengan prodaksi negaranya sendiri.
Siapa lagi yang hendak menggunakan ciptaan karyawan tempatan jika tidak anak jati pribuminya. Di lembah hatinya semangat patrioritik cintakan watan itu tumbuh berpucuk subur.

Lambat pula pergerakan tali arus kereta di hadapan. Barangkali ada sesuatu yang mengendalakan kelancarannya. Dia mengikut saja rentak itu dengan sabar supaya tidak menongkah arus.
Jikalau diikutkan kemahuannya yang sebenar tentu akan menjadi seperti pantunnya yang ini;

Inginku tebang pohon kedondong.
Anak rerama sedang merayap.
Inginku terbang seperti burung
Apakan daya tidak bersayap.

Ingin sekali cepat tiba ke destinasi pilihannya. Tetapi dia memandu dengan sangat berhemat. Tidak menekan pedal minyak sehingga keretanya deras bergerak seperti hendak terbang.


* * *

“Kau rasa betul ke ni. Baru berlakon dua tiga drama, Nurima sudah mengaku intim dengan seorang Datuk?” Tanya gadis yang berambut perang kontot kepada teman di sebelahnya. Kawannya itu mencebik bibirnya. Cebikan bibirnya yang menjuih ke bawah itu menghodohkan rupa cantiknya.

“Ala biasalah tu...kau bukan tidak tahu. Beberapa tahun dulu ada penyanyi membuat kenyataan di majalah dia jadi penyanyi sebab hendak kahwin dengan anak Raja..” balas gadis di sebelahnya bersungguh-sungguh menekan fakta yang diberinya. Sinis sekali bunyinya.

“Hah yang tu aku ingat lagi. Tapi lepas tu artis tu terus tenggelam.” Kedua-duanya serentak tertawa. Masing-masing memahami difinasi ‘tenggelam’ itu.
“Agaknya dah dapat apa yang dicarinya kot. Mana tahukan.” Tersenyum pula kedua-duanya dengan pandangan sinis.

Dia memandang Datin Maimon di sisinya. Pandangan mata bertautan. Ada resah yang membuak dan merusuh di kalbu. Datin Maimon mencebik bibirnya.
“Aku rasalah bila timbul cerita-cerita macam ni tentu panas bontot Mak Datin semua. Mana tahu terkena suami dia orang pulak.” Mengelekek ketawa kedua-dua gadis itu terburai.

Seolahnya masalah dan kesusahan orang lain menjadi bahan jenaka yang seronok ditertawakan. Barangkali terlupa dengan pepatah ‘bila daun di atas jatuh daun di bawah jangan ketawa.’
“Nampaknya Mak-Mak Datin tu kenalah lebih berhati-hati menjaga suami. Jangan anggap senang saja jaga laki. Kena kebas kan naya. Bukan senang hendak jaga suami yang kaya raya dan bergelar pula tu,” sela gadis yang berambut perang kontot itu.

Bertambah masam dan kelat wajahnya dan teman di sisinya mendengar bual bicara kedua-dua gadis yang selesa duduk bergoyang kaki di kerusi sambil tangan menyelak lembar majalah hiburan kegilaan kini sehelai demi sehelai.
Setelah dibaca siap diberi komen yang menyukakan hati sesedap rasa. Wajah Datin Majmin dan Datin Maimon ketara masam mencuka.

“Datin Majmin, jom kita ke sana bilas rambut. Datin Maimon belek-beleklah dulu majalah fesyen rambut tu sebelum pereka fesyen rambut menyelesaikan kerjanya pada pelanggan di sana.” Suara pembantu salon yang agak keras menyebabkan kedua-dua gadis yang seronok melayari halaman gossip di majalah Jelitawan Era tersentak.

Pandangan mata terangkat dari halaman majalah yang terbuka dan beralih memandang Ita. Ita tersenyum membalas pandangan kedua-duanya.
Baru disedari ada beberapa orang Datin di kalangan mereka. Hati merasa tidak enak dan serbasalah. Merasa pula telah melakukan kesilapan kerana menyinggung perasaan wanita lain secara tidak sengaja. Atau tersengaja. Malunya.

Tapi apa hendak dikata, ‘terlajak perahu boleh diundur, terlajak madah bicara tanggunglah akibatnya.’ Maksud pepatah lama itu memang bertepatan sekali dalam kondisi begini.
Kedua-duanya saling berpandangan. “Jom belah” barangkali itu gerak mata menuturkan bahasanya. Hasrat hendak shampoo rambut dan menukar fesyen rambut trend terkini terbantut.

Kedua-duanya bergerak meninggalkan salon terkenal yang sering dikunjungi Datin-datin isteri korporat itu.
‘Begitulah cakap siang kenalah pandang-pandang. Cakap malam kenalah dengar-dengar,’ desis hati Majmin. Anak matanya mengiringi atur langkah kedua-dua gadis yang semakin hilang di sebalik pintu masuk salon.

BERSAMBUNG...

22 ulasan - "SELIRATAN CINTA BAB 1...Novel adaptasi skrip drama TV dengan izin karya Fauziah Abd.Samad Oleh Paridah Ishak.... Diedit oleh: Noorlaila Ghafar penulis novel HIJRAH HATI terbitan DBP"

Bunda a.k.a KN delete icon 23 November 2014 4:29 PTG

Salam hujung minggu...BW kesini...diluar hujan lebat...

paridah delete icon 23 November 2014 7:55 PTG

salam hujung minggu bunda..tq bw sini..hujan juga sdg renyai diluar...

Mbak Susi delete icon 23 November 2014 8:06 PTG

Sudah lame pula tak singgah sini, pa kabar kak paridah :)

paridah delete icon 23 November 2014 8:11 PTG

kak ok saja..moga mbak susi khabar baik juga...tq sudi singgah...

Hana Syed delete icon 24 November 2014 2:03 PTG

syok-syok membaca bersambung la pulak..

paridah delete icon 24 November 2014 2:19 PTG

yeke....xlama lagi sambungna tu tq Hana Syed.

Kakzakie delete icon 24 November 2014 3:47 PTG

Ok... ada lagi cerita yg akan kakak ikuti selepas Aisyah dan Faizal.
Datin-datin terasalah bila artis pulak tu yg menuturkan kata itu.. siapa tak bimbang kan..

Lynn Munir delete icon 24 November 2014 8:00 PTG

Kena baca dari awal cerita ni, kalau baca dipertengahan jalan.....hilang kicknya.

paridah delete icon 24 November 2014 9:06 PTG

heh...heh..kak autopublish jer ni...rasanya ramai yg ketinggalan mengkutinya...ceritany menarik n menyentuh hati...kisah yg urban pula...tq kakzakie sudi ikutinya.

paridah delete icon 24 November 2014 9:07 PTG

betul tu lynn ni baru bab pertama n jgn lupa ikuti sambungnnya....tq lynn munir.

Nabil Fayadh delete icon 25 November 2014 2:56 PTG

maaf ya mau tanya mba paridah ini orang malaysia yah ?

salam kenal

nohas delete icon 25 November 2014 7:05 PTG

dah dibuat drama TV ke kak?..

Ahmad Zu Mal Md Rayi delete icon 26 November 2014 6:47 PG

Tak sabar zumal untuk membaca perkembangan plot cerita nie. Hehe ^-^

abuikhwan delete icon 26 November 2014 7:24 PG

Assalamualaikum kak...
singgah kembali ke sini..banyak 'tertingggal keretapi' cerita yang lepas-lepas. Yg ni kena nampaknya kena ikuti baru boleh faham jalannya..InsyaAllah..

Khai♥Rin : anies delete icon 26 November 2014 9:47 PG

demi anak, sanggup dikorbankan apa yg dimilikinya...

Hana Syed delete icon 26 November 2014 2:55 PTG

dtg lagi ingatkan ada dah sambungan hihi

paridah delete icon 26 November 2014 8:50 PTG

sudah...kat RTM beberpa tahun lalu....tq nohas.

paridah delete icon 26 November 2014 8:52 PTG

salam kenl nabil fayadh...ya kak ni Mlaysian heh..heh...tq.

paridah delete icon 26 November 2014 8:56 PTG

gerenti menarik ni heh..heh...gaya novel remaja gitu...tq zumal.

paridah delete icon 26 November 2014 8:57 PTG

wsalam dik...wah berminat juga yer...terima ksih sudi ikutinya...

paridah delete icon 26 November 2014 9:00 PTG

hmm kasih ibu kn...tidak ada tandingannya....tq anies.

paridah delete icon 26 November 2014 9:02 PTG

yeke xsabr ye hana..laptop kak problem sari dua ni...tq hna.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”