بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
DARI rumah kakitangan pejabat suaminya dia dan suaminya memunggah semuah peralatan rumah mereka ke sebuah lori. Sarat muatannya. Mereka berpindah. Hendak berpindah ke mana lagi? Mestilah hala tujunya ke tempat yang selamat. Buat sementara waktu mereka akan tinggal bersama keluarga isterinya sebelum pulang ke kampung halaman suaminya di Selangor.

Suaminya telah membeli sebidang tanah di Perak tapi amat berdekatan dengan Selangor dan bercadang mengusahakannya dengan tanaman kelapa sawit. Hendak mengubah corak hiduo daripada kerja makan gaji sebagai petani pula. Bukanlah sesuatu yang asing kepadanya hidup cara begitu. Memang pun wasilah mereka turun menurun adalah petani yang berbakti kepada tanah.

Di sinilah. Di pulau Mekarsuli pasangan suami isteri memulakan langkah permulaan sebagai petani. Suaminya begitu gigih dan rajin mengusahakan tanah yang dibelinya dan menanamnya dengan anak-anak benih sawit yang dibeli daripada pembekal berdekatan. Anak-anak sawit itu ditanam berselans-seli dengan anak benih koko.

Turut membantu suaminya adalah ayahnya dan abangnya juga. Abang ipar iparnya itu kelihatannya sangat pendiam. Kenapa? Dia tidak tahu mengapa dan apa sebabnya. Nampaknya suaminya itu menyembunyikan sesuatu tentang abangnya lantaran selama ini suaminya tidak pernah bercerita tentang ahli keluarganya yang seorang ini. Rungsing dan risau mula menyerang minda isteri muda itu.

Apalah yang hendak dirungsing dan dirisaukan sangat. Bukankah fenomena sikap manusia yang suka mendiamkan diri itu adalah perkara biasa saja. Bukannya pelik pun. Namun segala persoalan tentang itu terbongkar sebaik saja dia menerima kehadiran kakak iparnya ke teratak buruk mereka pada suatu pagi.

2 ulasan - "6787 HIKAYAT LEMBAH SUNYI - SAMBUNGAN - bab 3"

Tanpa Nama delete icon 28 Ogos 2011 11:39 PTG

LELA TERTUNGGU2 KESUDAHAN NOVEL IDA NI..... SEBUAH CATATAN KENANGAN YANG MENARIK

paridah delete icon 1 September 2011 2:39 PTG

TERIMA KASIH BANYAK LELA KERANA MENGIKUTI NOVEL INI. KESUDAHANNYA LAMBAT LAGI KOT. SEBAB MENULIS PUN IKUT MOOD...

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”