بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
"Jangan bimbang walaupun abang tidak berkerja kita masih dapat hidup seperti biasa..."
Manalah dia tidak bimbang, manalah dia tidak risau kerana tika itu dia sedang hamil muda. Dimana wang yang hendak diambil untuk melunaskan segenap pembiayaan keperluan hidup dengan kehadiran cahaya mata yang dinanti kelak jikalau tidak berkerja.

Sepanjang hidupnya bersama suaminya dia tidak merasai kekurangan wang ringgit. Hanya kadangkala perasaannya yang tertekan kerana sikap suaminya yang panas baran dan suka menghamburkan kata-kata yang menyakiti hatinya.

Dia tidak pasti daripada sumber mana wang banyak yang diperolehi suaminya untuk memewahkan kehidupan mereka. Kerana jikalau diperhalusi pendapatan suaminya sebagai store-keeper itu tidaklah seberapa.

Kata suaminya kepadanya. dia miliki share dengan sebuah syarikat bas mini di Kuala Lumpur. Tiap bulan pasti dia akan menerima wang hasil keuntungan syarikat. Dia cuma termangu mendengar penjelasan suaminya itu. 'Iyakah?'
Dia cuma mengiyakan saja. Malas hendak menyoal siasat begitu begini. Lagipun pengetahuannya tentang operasi syarikat-syarikat perniagaan tidak pernah termasuk dalam kamus kehidupannya.

Impiannya sederhana saja. Ingin hidup bahagia disamping suami tercinta. Tentang kekayaan duniawi lngsung tidak terlintas di fikiran. Cuma berpada dengan apa yang ada. Kini semakin jelas jurang kefahaman di antara kedua-duanya. Suaminya ternyata sangat bercita-cita. Ambitious. Sedangkan dia langsung tidak menggenggam sesuatu di tangannya dengan kemas.

Nampaknya dia hanya boleh menjadi pendorong dan penyokong setia kepada suaminya agar cita-cita suaminya itu mampu termakbul. Moga-moga begitulah,

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”