بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
Lantaran kesukaran hidupnya dia terpaksa meninggalkan alam persekolahan awalnya tika itu. Namun ada seorang adik abahnya yang baik dan bersimpati dengan nasibnya yang terumbang-ambing dilambung gelombang hidup itu berusaha menyekolahkannya semula. Prestasinya di bidang akademik memang menyerlah juga. Mampu mendapat gred 2 dalam peperiksan SPM. Tika itu bukan senang juga untuk mendapat gred kejayaan sebaik itu di dalam SPM.

Lepas SPM dapat pula menjadi guru sementara di tempatnya bersekolah dulu itu. Tapi tidak lama terpaksa berhenti pula kerana ada kes merotan pelajar dengan teruk yang melibatkannya. Dia memang tidak ada tokoh sebagai guru yang baik kerana hobinya yang suka merotan pelajar pantang ada kesalahan.

Cerita suaminya kepadanya lagi, setelah berhenti kerja sebagai guru sementara dapat pula tawaran memasuki maktab perguruan tapi dengan senang hati ditolaknya kerana dia ingin berkerja dan mengumpul wang untuk mengubah penghidupan daifnya bukannya membuang masa dengan belajar saja. Lagipun dia memang tidak berminat sebagai guru.

Berhijrah pula ke Kuala Lumpur menumpang hidup dengan abangnya yang sulung. Abangnya itu telah berkeluarga dan berkerja di dalam majlis bandaraya sebagai seorang kakitangannya. Menumpang lagi. Kali ini menumpang dengan abang sendiri. Masalahnya tetap ada, Berhadapan pula dengan kerenah kakak iparnya yang sentiasa cemberut mukanya kerana tidak menyenangi kehadirannya di tengah keluarga itu.

Lantaran dia semakin dewasa dia tidak ambil kisah lagi kesemua masalah yang menekan emosinya itu. Dia asyik dengan kerjanya. Kerja sebagai kuli pembina bangunan tinggi. Kebanyakan bangunan tinggi yang menjulang di bandaraya ini ada keringatnya yang tumpah di situ.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”