بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
KATANYA kepada isterinya dia ingin memulakan sebuah perniagaan. Tidak sudahnya dengan hanya berkerja makan gaji saja. Perlu cepat mengorak langkah untuk menjadi orang yang berjaya di dalam kehidupannya. Suaminya itu sudah lama bercita-cita hendak menjadi seorang kaya. Tinggi sekali impian suaminya itu. Dia langsung tidak menduga suaminya yang sederhana dan pernah miliki koleksi sajak-sajak karyanya sendiri itu menjurus ke situ hala minatnya.

Nampaknya dia tidak mengenali lagi siapa suaminya itu dan sejarah silam yang mendalam tentangnya. Dia hanya dikhabarkan suaminya sedikit cerita bahawa dia cuma tinggal bersama kakaknya dengan keluarga pakciknya yang kaya di sebuah kampung di hilir sebuah sungai di Selangor. Lantaran keluarganya yang berpecah-belah. Ibu mereka melarikan diri entah kemana kerana tidak tertahan dengan kerenah suaminya yang panas baran dan suka mengamuk tahap psikosis. Ditambah lagi dengan sumpah seranah mertuanya yang menyalahkan ibu malang itu di atas apa yang berlaku terhadap keluarga itu. Ibu suaminya itu sudah habis berfikir dan nekad meninggalkan empat orang anak-anaknya termasuk suaminya.

Hanya anaknya yang paling kecil dibawa bersamanys. Ibunya melangkah entah kemana arah tujuannya membawa hatinya yang luka kerana tidak tertahan lagi menanggung derita didera suaminya setiap hari ditambah dengan tekanan emosi dari pihak keluarga suaminya yang tidak bertimbang rasa.

Tika itu usia suaminya baru 5 tahun. Kakaknyalah yang mengambil tugas ibu menjaganya sebaiknya dengan bertungkus-lumus berkerja sebagai pembantu rumah kepada keluarga pakciknya itu tanpa ada apa-apa imbalannya. Ahli keluarga itu memanafaatkan anak-anak saudara yang menumpang bersama mereka semahunya.

Dia dan kakaknya tidak pernah dapat berihat atau bersantai bersama sepupu-sepupu mereka sewajarnya kerana mereka adalah orang menumpang. Bukan ditakrif sebagai keluarga terdekat, Hidupnya dan kakaknya rutinnya setiap hari adalah kerja...kerja...kerja. Jikalau tidak siap sempurna kerja yang dilakukan akan dimaki, disumpah-seranah pakcik dan makciknya.

Apa yang dirasa dan dilihatnya disimpannya di dalam hati sebagai nota-nota yang tidak akan terpadam. Dan dia menyimpan azam untuk menjadi seorang yang kaya. Sudah tentu lebih kaya daripada pakciknya yang memiliki beberapa puluh hektar kebun kelapa itu.

Dan suaminya itu bertekad untuk segera mencari ibunya yang hilang itu.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”