بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
"Takmalu ke?" Tutur suaminya sinis. Dia terkedu. Memang benar kakitangan di pejabat tanah rancangan felda itu semuanya lelaki. Yang perempuan cuma dia seorang. Kerana dia seorang perempuan bak mawar yang menyeri alam tentulah dia dilayan sebaiknya. Tidak ada seorang pun yang pernah mengguris perasaannya.

Hinggakan seorang staff di situ berkira-kira hendak menjodohkannya dengan seorang pegawai luar di situ yang pendiam dan berperawakan sederhana.Kebaikan hati budinya memang memikat hatinya.
"Betul ke awak mahu kalau saya kirakan awak dengan S?" Tanya cik D. Mereka duduk bersembang berdua berhadapan.

"Boleh saja," balasnya selamba. Tanpa ada rasa bersalah kerana telah menyimpan rahsia tentang status dirinya.
'Kesian kau D, kau tak tahu aku dah nikah.'
Memang tidak ada di antara rakan-rakan sepejabatnya yang tahu dia telah bernikah kerana pernikahan yang berlaku sangat segera dan kelamkabut itu.
'Jodohku boleh jadi sudah sedemikian suratannya.' Monolognya yang lemah bersandar kepada takdir hidup.
.Mungkin juga salahku kerana mudah tergoda dan tidak berprinsip hidup," Janggal dan mengelirukan pula andaiannya itu.

"Agaknya apa perasaan S terhadapku sekiranya dia tahu statua diriku. Mungkin dia sangat marah dan malu. Marah kerana telah tertipu dengan penampilanku sebagai gadis. Tentu teramat malu kerana secara tak sengaja telah menyimpan perasaan terhadap isteri orang.' Dia termenung memikirkan kesalahannya dan akibahnya.

'Ah!Tak perlu aku nak fikir semua itu. Lagipun aku dah tak ke sini lagi..'
Betullah tu. Esok dia tidak akan ke sini lagi kerana telahpun menyerahkan surat perletakan jawatannya kepada pengurus sebagaimana yang diarahkan suaminya.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”