بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
SEWAKTU perkahwinan yang sangat segera itu berlaku suaminya melafazkan bahawa dia sangat disayangi. "Hanya kau isteri pertama dan terakhirku..." Dan dia percaya sungguh.'Tetapi kenapa dia meninggalkan aku di sini. Dia membiarkan aku di rumah ibubapaku sedangkan dia menyepi diri di rumahnya sendiri. Begitukah nilai kasih sayangnya yang tinggi terhadapku.' Dia keliru sekali.

Dulu tika mereka diakadnikahkan suaminya terus memaksanya untuk tinggal bersamanya. Katanya kepada isterinya tidak ada istilah nikah gantung di dalam pernikahan. Maknanya setelah bernikah kehidupan suami isteri telah bermula. Dan tanggungjawab isteri kepada suaminya mesti dilaksana. Tempat seorang isteri itu adalah di sisi suaminya.

Tidak cukup dengan memaksa isterinya itu sentiasa berada di sisinya dan dia juga menuntut agar isterinya berhenti kerja, Alasanya dia malas hendak menghantar dan mengambil isterinya itu dari lokasi perkerjaannya. Maklum saja tempat isterinya itu berkerja bukannya dekat.Tidak ada pula pengangkutan awam yang bergerak ke sana.

kesan daripada keadaan ini dia patah kaki.Jikalau tidak ada kenderaan sendiri jangan harap senang nak bergerak. 'Kalau dia tak mahu hantar bagaimana aku nak ke tempat kerja. Nampaknya dia mengambil kesempatan dari kelemahanku untuk menekanku. Aku suka dengan kerja pejabat. Lagipun bukan senang nak dapat kerja sebaik itu tika ini. Sudah puas pergi interview ke sana sini, akhirnya dapat juga aku jawatan sebagai kerani/jurutaip di sebuah pejabat pertempatan felda di daerah ini." Isteri itu melayan monolog hibanya.

"Pejabat awak tu ramai sangat pegawai lelaki. Awak sorang saja yang perempuan..." Alasan suaminya itu meredakan kekesalannya. Namun jauh di sudut hatinya dia merasa kecewa sekali. Padanya cemburu berlebihan bukan tandanya sayang. Malah telah memusnahkan segenap harapannya ingin menjadi wanita berkerjaya.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”