بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
SETELAH nasi dijamah sedikit, hidangan diangkat kembali. Muncul pula seorang wanita sebaya emaknya mengatakan sesuatu kepadanya.
"Pengantin lelaki tidak boleh bermalam di rumah pengantin perempuan pada malam ni. Ikut adatnya begitulah..."
Dia terpinga-pinga mendengarkan begitu. Hatinya tertanya-tanya 'adakah adat sebegitu di negerinya. Pertamakali dia mengetahui adat seorang pengantin ditegah dari bermalam di rumah pasangan yang telah dikahwininya.

Si suami memandang isterinya. Dia memahami pandangan berunsur kejengkelan sambil menjeling beg putih yang dibawanya. Teman yang mengiring suaminya turut memusatkan pabdangan kepadanya. Dia serbasalah sungguh.

Suaminya tentunya telah mengisi pakaiannya ke dalam beg yang dibawanya guna melunaskan keperluannya tika bertandang ke rumah mertuanya. Kejadian sebegini pula yang berlaku. Sungguh amat dikesalinya.

"Tak apalah." Ujarya sepatah,
Dengan ayat itu juga dia menghilang bersama rombongan pengantin yang membawanya pulang ke rumahnya sendiri. Dia menyepi diri tanpa mahu menjemput isteri yang telah dikahwininya. Mungkin itu adalah protes yang ditunjukan kerana tidak gemar dengan insiden yang dialami pada malam pengantinnya.

Terima kasih bersama Karyaku...Paridah Ishak. Komen anda amat dihargai... “Semoga Allah SWT akan membalas dirimu dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas dengan balasan yang terbaik.”